Pemeriksaan MRI

Halo dari rumah sakit!
Sejak beberapa hari ini saya dirawat di rumah sakit karena mengalami cedera punggung atau yang biasa juga disebut lower back pain (LBP). Penyakit ini sebenarnya sudah ada sejak saya SMP dan selama ini hanya saya rawat dengan tusuk jarum, jika kambuh. Belakangan, cedera ini kembali karena saya batuk. Cuma batuk sekali langsung susah jalan. Batuk bukan hanya pemicunya, terlalu bersemangat sit-up rupanya memicu LBP. Saya memang lagi rajin sit-up karena sebel sering disangka hamil. Maksud hati punya flat belly, apa daya berakhir di rumah sakit dan mesti bidding farewell sama perut kotak-kotak.

image

Sebelum masuk rumah sakit saya juga sempet ngotot melawan sakit ini dengan tetap bekerja. Saya percaya sakitnya akan hilang sendiri. Ternyata saya salah, kondisi saya malah tambah parah dan konsentrasi kerja buyar. Bahkan jika bangkit dari tempat duduk, saya merintih kesakitan sambil bingung mencari pegangan. Buat yang sering duduk di tempat kerja, sering-sering berdiri, jalan, melenturkan tubuh dan minum air ya.

Sebelum ke dokter saraf saya sempat google cara untuk mencari tahu penyebab LBP dan yang banyak direkomendasikan adalah MRI (magnetic resonance imaging). Sejujurnya saya takut dengan ide untuk masuk ke dalam alat yang mirip peti mati ini. Takut jika saya claustrophobia. Saya sempat cek MRI di RS seberang Siloam, karena mereka punya open MRI, tapi ternyata alat itu tak canggih. Mesin MRI di RS MRCCC Siloam Semanggi kapasitasnya lebih tinggi, 3 tesla. Semakin tinggi teslanya semakin detail hasilnya. Akhirnya saya pasrah menuruti apa kata dokter.

Ruangan MRI itu dingin sekali, sekitar 15 derajat celcius. Di Dublin dengan suhu segitu saya bisa jalan-jalan pakai tank top, tapi karena ini AC otomatis rasa dinginnya berbeda. Proses scan punggung berlangsung selama 30 menit dan selama itu saya tak boleh bergerak. Bergerak akan membuat hasilnya goyang sehingga harus diulang lagi. Kalau masuk mesin ini kita juga tak boleh pakai benda metal, apalagi pasang cincin berlian segede kerikil dan menenteng tas Hermes kayak Mpok Rini. Konon, kita juga tak boleh kentut di dalam mesin. Mesin manja.

Sebelum masuk ke dalam MRI saya ditutup selimut agar tidak kedinginan dan dipasangi headset untuk mendengarkan musik, sayang saya tak bisa memilih musik. Tombol emergency juga diberikan hanya ketika emergency. Baru masuk dua detik, tombol itu langsung saya pencet berulang kali karena suara musiknya memekakkan telinga.

Rupanya suara musik sengaja dibesarkan untuk menutupi suara mesin yang super kencang. Tapi saya ngeyel minta musik dikecilkan karena saya yakin suara mesin ini tak akan mengerikan dan tak akan terlalu kencang. Di dalam mesin, ada dua sudut yang menyemburkan hawa dingin, untungnya, sebelum masuk MRI saya sempat diolesi counterpain, jadi panas counterpain membantu.

Saya juga sempat membuka mata, sepersekian detik dan rasanya kayak di dalam peti mati. Aduh, kesalahan banget karena mesin menghimpit sekali. Saya nggak bisa membayangkan bagaiman orang-orang bertubuh besar bisa masuk ke dalam mesin ini. Suara mesinnya sendiri ada aneka rupa dan kenceng banget. Ada yang seperti suara tembakan tanpa henti, macem di medan perang, hingga ada yang ada yang mirip tombol emergency, tot…tot…tot…tot…tot…(macan fire drilling) hingga ada yang seperti suara Palu memukul paku. Palu dan paku raksasa tentunya. Suara itu gak ada yang indah sama sekali bahkan, sedikit mengerikan dan mengintimidasi.

Tak mau mengulang, saya bener-bener serius gak bergerak. Tegang tentunya. Untungnya saya pernah belajar teknik pernapasan yoga yang menenangkan, lumayan membantu. Saya mengambil napas-napas panjang sambil berkata pada diri sendiri untuk tidak mengacaukan hal ini. Beberapa kali saya sempat tergoda membuka mata lagi, tapi saya lawan. Melawan diri sendiri itu sungguh berat.

Ada satu hal yang membantu saya menghabiskan 30 menit secara cepat. Saya mengulang kembali cerita pertemuan saya dengan pasangan hati, sedetail mungkin dan selama mungkin. Saking detailnya saya sampai mendeskripsikan supir taksi yang pernah mengantarkan kami. It works well.Β Β Begitu keluar dari mesin itu tubuh saya bermandikan keringat. Tapi bangga nggak pakai ngulang dan bangga telah mengalahkan ketakutan.

Menurut petugas MRI, banyak orang yang takut masuk ke dalam MRI, karena bentuknya yang sempit dan karena mereka gelisah. Akibatnya, banyak yang sesak napas karena stress. Kalau sudah begitu, terpaksa tak bisa diperiksa.

Selain menabung, karena biayanya yang mencapai jutaan rupiah (dan untungnya ditanggung asuransi – baca juga cara memilih asuransi disini), bagi yang akan menjalankan pemeriksaan MRI sebaiknya belajar pernapasan dan menenangkan diri. Lebih baik lagi kalau bawa penutup mata sehingga tak bisa melihat apa-apa. Eh tapi, Lebih baik lagi kalau nggak perlu masuk MRI dengan menjaga kesehatan diri.

Have a nice weekend.
Tjetje

Advertisements

61 thoughts on “Pemeriksaan MRI

  1. Hiih. Jauh-jauhkan aku dari benda itu ya, Tuhan? *brb berdoa*
    Banyak minum, banyak jalan, banyak gerak. LBP ini akibatnya bisa berabe juga ya, Mbak.
    Mbak, semoga cepat sembuh dan semoga tidak akan pakai MRI lagi, ya. Ngeri saya membayangkannya :jujur.
    Sekali lagi, semoga cepat sembuh ya, Mbak.

  2. Mba Ai…semoga cepat sembuh ya dan proses penyembuhan berjalan lancar. Btw, suamiku 2 thn lalu juga sempet MRI pinggangnya bermasalah tuh. Eh hasilnya ga knpa2 sih katanya ..tp jadi curiga kalo dia mungkin ga bisa diem kali di dalem… makanya ga bisa kasih unjuk hasilnya *menurutku sih hehe* tp ya bersyukur donk ya kalo ga knpa2

  3. Tje, aku pernah low back pain tahun 2013 kemarin trus disuruh berenti lari setaunan sampe pulih bener.. Kata dokternya sih gara2 salah pemanasan pas lari. Walau ngga sampe dirawat, itupun ngga enak bgt, jadi kebayang deh kamu gimana! Apalagi MRI yaa.. Smoga cepat sembuh dan nggak perlu diulang lagi. Take care πŸ™‚

      • Syukurlah kalo bukan syaraf, semoga segera pulih.
        Hal yg membuat saya penasaran sampai sekarang adalah ketika seseorang mengalami cedera di masa kecilnya, mengapa berpuluh-puluh tahun kemudian trauma cedera itu bisa muncul. Seperti ini juga yang dialami ayah saya.

      • Dalam kasus saya, bantalan tulangnya ‘rusak’ dan bertabrakan dengan otot kaku. Kata dokter proses ini berlangsung puluhan tahun, jadi pas kecil mungkin dia rusak, menua semakin rusak. Apalagi saya memperparah keadaan dengan sepatu hak tinggi. Rupanya, sekali rusak ga bisa dibenerin. Cuma bisa dicegah supaya ga sakit.

  4. mba.. cepet sembuh yaa.. dulu aku pernah di deteksi slip disc.. katanya sih gara2 posisi tidur yg kurang bener dan angkat2 barang berat.. duhh udah takut bngt waktu itu.. dokter juga suruh MRI.. tapi aku juga takut. hauaua.. akhir.nya mamipapi suruh pulang dl aja. lihat bbrp hari lagi gimana.. duhh. puji Tuhan bngt, punggung aku udah ga gt sakit setelah bbrp hari itu.. jadi ga usah MRi2an ato treatment2 lain..

  5. Pingback: Tips Memilih Asuransi | Ailtje Ni Dhiomasaigh

  6. Semoga yg udah sembuh gak kambuh lg ya.
    Dari posting ini sampai posting yg awal Februari nampaknya msh kesakitan ya.
    Krn kebetulan saya sdg mengalami backpain, saya ingin tanya dan mohon share donk Mbak. Sewaktu MRI itu kesan medis (diagnosa) hasil MRI nya dari dokter radiologinya apa? Lalu diagnosa dari dokter orthopaedinya apa? Apakah ketemu penyebab pasti dari sakitnya tsb? Lalu Pain Management yg diberikan/dilakukan dlm bentuk apa aja. Therapi obatnya apa saja? Therapi fisiknya apa saja? Mohon ceritanya ya Mbak, utk jd pengetahuan saya dlm menghadapi backpain ini.
    Makasih.
    -Andy

    • Halo mas Andy, aku lihatnya backpain ini punya cycle untuk kambuh tiap berapa masa sekali atau jika ada trigger. Cuma salahnya saya MRI dengan dokter syaraf, bukan orthopaedi, terus keburu pindah kesini gak sempet ke ortho. Penyebab sakit pasti ada yang nyenggol syaraf. Cuma pertanyaannya separah apa dan sudah mesti dioperasi atau gak? Operasi mesti jadi pilihan terakhir ya, kalau sudah saaaakit banget, kalau masih ketahan mending gak usah operasi. Resikonya terlalu tinggi.

      Saya sendiri gak terapi apa-apa,cuma istirahat dan gak angkat beban. Terus olahraga high impact yang rutin saya lakukan juga berhenti total. No more lari, body combat apalagi sit-up. Cuma renang aja yang boleh. Soal obat saya agak gondok kemaren dikasih obat satu plastik gede dan salah satunya super pain killer, padahal pain killer gak menyelesaikan masalah. Cuma menutupi masalah.

  7. halo kak. wah kayaknya lumayan bikin sport jantung juga ya periksa MRI. hehehe.
    kebetulan saya juga lagi punya masalah nyeri di kaki kiri. dari mulai pinggang sampe telapak kaki. saya juga udah periksa ke dokter saraf+orthopedi. cuman yg anehnya kedua dokter itu ga bisa mastiin sakit apa yg saya alami. saya juga udah rontgen dan hasilnya normal. karena itu dokter ngasih saran supaya dilakukan pemeriksaan MRI. cuman saya masih awam sama yg kayak begituan. soalnya ini perdana saya sakit sampe harus bolak-balik ke rumah sakit. skrng saya malah parno nih mau periksa pas udah baca cerita kakak. hehehe. tapi ceritanya sangat membantu kak. soal biaya sekali MRI itu brp juta ya kak ? soalnya katanya mahal periksa MRI. mohon infonya kak. terima kasih.

  8. wah terima kasih pngalaman nya bu….saya rencana juga mau periksa menggunakan MRI untuk melihat urat saraf kejepit dilengan saya…

  9. halloo salam kenal mba..
    saya arin,

    saya lagi cari mengenai MRI (bagaimana, dan berapa biayanya) lalu saya menemukan tulisan ini,
    tepat sekali, saya juga mengalami nyeri punggung dari jaman SMP entah karena apa saya juga lupa (kalau ditanya dokter, ‘pernah jatuh?’ saya gatau, jatuh pernah tapi yang bertumpu pada punggung saya lupa)

    yang saya rasa pada saat kambuh yaitu nyeri pada punggung yang sangat amat trus diikuti kayak susah napas, untuk mengatasinya saya meminta bantuan orang lain untuk menekan bagian yang saya sakit, baru merasa enakan / saya biasa menggunakan spidol lalu saya tekan dibagian yang sakit.

    dan sampai sekarang belum ketemu punggung saya sakit apa, saya pernah menjalani chiropractic tapi gak berjalan lancar (krn saya harus pergi dr kota tsb) dan rontgen hasilnya bagus.

    skrg di sarankan untuk MRI karena sakitnya semakin tiap hari dan semakin menjadi…

    semoga lekas sembuh mba..

  10. Hi mba. Salam kenal. Aku adit.
    aku mau tanya dong. Asuransinya pakai apa?
    Karena akhir2 ini aku diminta dokter sarafku untuk MRI, dikarenakan migren berkepanjangan. Samoe2 kalo lg kumat aku mimisan. Kendalanya, ternyata ga dicover sama asuransiku (IH). Jadi aku mau ganti asuransiku dulu.
    Thank you mba

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s