Pamer Tas Bermerek

Sudah baca postingan Febbie yang membahas tentang tipe-tipe istri bule di luar negeri? Kalau belum, baca postingannya dan baca komentar-komentarnya. Sumpah aneh-aneh dan menghibur. Salah satu hal yang dibahas Febbie adalah golongan wannabe yang ciri-cirinya berfoto di depan toko LV sambil pamer kantong belanja LV. Bagi sebagian orang yang tak banyak bergumul dengan pasangan kawin campur mungkin ciri-ciri tersebut aneh, tapi percayalah, jumlah orang yang pamer Louis Vuitton dengan aneka rupa gaya itu berjibun dan bertebaran di media sosial. Herannya yang dipamerkan kebanyaan LV, bukan merek lain.

timthumb

Rebutan Louis Vuitton

Seperti pernah saya tulis di sini, orang pamer tak hanya di depan butik saja, tapi juga di depan benda yang dianggap sebagai simbol kekayaan, seperti mobil atau rumah (milik pasangan). Nah kali ini saya ingin membahas hubungan manusia dengan tas, termasuk hal-hal yang norak dan berkaitan dengan tas.

Tas tak hanya menjadi barang mode, tapi juga dijadikan simbol kemapanan karena harganya yang tak murah. Memiliki tas bermerek dan mahal dianggap sebagai kunci untuk masuk ke dalam kelompok sosial yang lebih tinggi. Adalah wajar jika manusia ingin berpindah (atau dianggap telah berpindah) ke kelompok sosial yang lebih tinggi. Setiap orang toh ingin terlihat bagus di depan semua orang, apalagi dengan mudahnya fasilitasi dari media sosial. Tetapi ketika transisi ini tak diiringi dengan tata krama dan etika, akibatnya terjadi gegar budaya atau dalam bahasa sederhananya, kenorakan.

Foto di depan dan di dalam butik merupakan salah satu kenorakan. Adalah hak setiap orang untuk berfoto dimana saja, dengan gaya apa saja. Tapi kalau kemudian tujuan dari foto itu untuk pamer kenaikan sosial dan ekonomi, maka foto tersebut berubah menjadi simbol kegagalan. Saya anggap kegagalan karena dalam kelompok sosial tinggi jarang ada orang yang repot foto pamer belanjaan, di dalam ataupun di luar butik. Bahasa halusnya: Nggak elegan!  Orang bisa aja punya duit segambreng tapi keeleganan itu pelajaran dari rumah sejak dini. Biarpun jarang, tapi masih ada juga orang mampu yang pamer. Contohnya ya ‘Ratu Pamer sejagat Instagram’ itu. Jangan heran kalau kemudian dia banyak dicela dan dihujat karena tingkahnya yang norak, terlepas dari mahalnya harga tas yang dipamerkan.

Pamer yang lebih halus, atau biasa disebuh pamcol (pamer colongan), kendati lebih halus masih tetap dianggap sebagai hal yang kurang elegan. Beberapa orang menyebutnya kampungan, tapi bagi saya penggunaan kampungan kurang tepat. Orang kampung kan nggak masang secangkir kopi dengan latar belakang tas dengan hashtag #NgopiDuluTapiFokusnyaKokKeMerekTas? Mending kalau yang dipamerin sekelas Fendi, lha ini yang dipamerin masih kelas Kate Spade atau Michael Kors.

Selain soal pamer, hal lain yang dianggap mengganggu adalah pendewaan tas. Di banyak negara barat misalnya, tas dianggap sebagai barang yang tak punya kedudukan sama dengan manusia. Otomatis, ketika berada di restaurant ataupun café tas tak mendapatkan kursi. Tempat tas, semahal apapun ya di bawah meja, di dekat kaki, di atas lantai. Selain karena ruang gerak yang sempit, juga karena anggapan bahwa tas, secantik apapun adalah barang yang kotor karena sudah bepergian dari toilet hingga ke sudut kota, tersiram debu, keringat dan juga berlapis polusi. Mau dilapisi leather dan rain protector juga tetep kotor. Sebaliknya di Indonesia, oleh sebagian besar orang, tas cenderung didewakan, diberi kursi sendiri, bahkan beberapa restauran menyediakan penyimpanan di bawah kursi atau di bawah meja. Mau tas bermerek ataupun task KW super, semuanya didewakan. Sebuah perilaku yang terkadang berlebihan.

Secara umum, orang tidak dinilai dari merek tasnya, tapi lebih pada kemampuan untuk memadupadankan aneka rupa produk mode (dan tentunya dari isi kepalanya). Tapi sebagian orang berpikir bahwa penilaian berdasarkan merek tas yang dijinjing merupakan hal yang penting. Akibatnya, ada orang-orang dengan kemampuan ekonomi biasa-biasa saja memaksakan diri untuk membeli tas dengan harga mahal. Orang-orang ini bukan target pasar dari merek-merek tersebut, oleh karenanya hal tersebut menjadi hal yang aneh. Tapi sebenarnya tak hanya mereka yang ekonominya pas-pasan saja yang seperti ini, artis juga banyak yang nyicil tas atau ngotot minta potongan harga di butik tas ternama. *ahem..ahem..jadi ngegosip*

Kembali lagi pada Louis Vuitton, saya jadi teringat pada sebuah tulisan lama yang ditulis pemilik sebuah café di Ubud yang dimuat di sebuah koran di Indonesia. Ia membeli oleh-oleh dompet LV dari Paris untuk salah satu pekerja rumah tangganya. Sang pekerja rumah tangga menyambut hadiah tersebut  tanpa antusiame. Katanya: “Kalau dompet begini saja mah di pasar juga banyak.”  Nah itu pekerja rumah tangga aja ngerti kalau LV sudah kehilangan aura ‘high fashion’nya karena terlalu banyak diekspos, baik oleh turis China maupun oleh para pedagang tas KW di Mangga Dua. Saran saya mah, kalau mau pamer itu pamer Karlito* dipakai buat ngelap TV, atau bahkan dipakai buat lap ingus. Itu baru orang kaya.

Suka merhatiin perilaku ajaib manusia dengan tasnya?

Fendi-Bags-Karlito-Bag-Boy-Karl-Lagerfeld

Karlito, gantungan tas Fendi yang dapatnya susah dan harganya gak murah. KWnya banyak

XX,
Tjetje
Gak punya LV, so what?

Advertisements

104 thoughts on “Pamer Tas Bermerek

  1. setuju banget kak padahal tas sekeren apapun klo gk berguna bg orng lain ngapain ya.. heran org ampe ngabisin uang demi yang berlalu. kalau aku mending uangnya jalan-jalan aja ahahha #modus :d

      • Yoi setuju! Abisnya orang orang sini slalu menilai materi sih, nanya ‘naik mobil apa kesini tadi?’. Misalnya. Gw sampe terkaget kaget ditanya kayak gituan pas datang ke suatu acara lho. Jadi kesannya kalo gw datang pake bajaj, dia anggap gw miskin, trus dia males nghormatin gw, apalagi kalo gw bawa tentengan kantong kresek, bukan tas merk yah hahahaha, dia bakal kasarin gw gitu?! Budaya sini emang getooo hahaha matre deh

  2. Suka merhatiin perilaku ajaib manusia dengan tasnya? –> Suka mba, seringkali sampai geleng-geleng kepala, hahaha.. Saya pernah punya customer yang limit CCnya habis untuk belanja tas branded tapi bayar tagihannya susah banget. Saya sendiri engga tertarik dengan tas-tas begituan, entah harus bersyukur atau tidak. Kecuali kalau dikasih gratis, haha.. Yes, so what kalau engga punya LV?

  3. Dulu pernah baca tulisan Mbak Fe yang itu, tapi pas komen2nya belum seheboh ini (sampe akhirnya comments are closed? hehe..).

    Nah perihal istri2 bule aku ga teralu paham sih, berhubung aku ga banyak bergaul sama mereka. Cuma sesekali denger atau baca cerita hobi mereka foto2 di depan butik tas mahal. Dan iya menurutku itu lumayan norak ya… Kalo udah biasa belanja di butik mahal mestinya sih udah ga perlu foto2 trus pajang di sosmed dong. Jadinya malah keliatan kayak OKB gak, sih?

      • Nggak smua bule royal dan mau belikan tas mewah lho. Bule pelit juga banyak hehehe ah

      • Tapi ingat, nggak smua bini bule gitu lho. Banyak juga kan bule bokek, bule pelit…..nggak mau lah belikan tas mewah buat bini nya….hehehe kalo emang dapet bule kaya, yah syukur lah….beruntung dapat bule royal hahahahaha…..bule bule kurang suka barang ber merk

  4. Iya ga tau tuh kenapa LV hits banget padahal udah lewat masanya dan banyak pula KW nya. Temenku sampe bilang, kalo muka bukan muka orang kaya, rugi pake LV keliatannya kayak bawa KW an MG2 #jleb 😆
    Pernah baca 1 buku ttg Hermes dan orang Indonesia tuh amat sangat mendewakan tas itu. Ditimang2 dan gak diperlakukan sebagaimana layaknya tas. Weird…
    Kalo aku sih tas yang penting fungsinya, mau mahal atau murah yg penting kepake dan awet :). Ehm soal norak nih, pernah sekaliii (cuma sekali kok) foto di depan toko LV karna displaynya aku suka banget 😀

      • Tapi gw jarak mata se meter bisa tau lho itu lv pelsong atau asli, say. Kelihatan banget. Mata gw bisa menerawang. Maklum, pedagang tas hahahaha….lv pelsong warna nya agak lain dari lv asli…hehehehe bentuknya kurang kokoh, cynnn hehehehe

      • Hahaha jadi tampang menentukan ya mba Tje. Kalo aku sih masih ngangkot, mau bawa LV asli pun pasti dikira KW. Etapi KW super itu mirip banget aslinya deh, pernah liat di mangga dua. Lengkap sama bag dust nya, dan sertifikatnya. Harganya pun mahal, walau tidak semahal aslinya. Aku heran, kalo bisa beli KW nya aja sampe jutaan kenapa gak beli asli aja sekalian ya. Beda sama longchamp yg KW nya cuma 200rb 😀

  5. Yampun itu namanya Karlito? Ada satu temanku yang foto gantungan itu dan dipost di Path sampe ada 6kali lebih (dengan berbagai angle foto). Aku sempet ngebatin, itu apaan sik geli banget gantungan berbulu-bulu gitu. Lha ternyata mahal.

    Atuhlah, emang aku gak cocok jadi golongan itu. Hihihi.

    • Iya ini gantungan yang harganya bikin elus2 dada, bisa buat DP rumah sederhana satu, dan dapatnya susah bener. Di Indonesia asal masuk satu udah pasti amblas ada yang beli. Nanti sekalinya dapat bisa disiram cat sama para pembela hak binatang. LOL.

      Cocok ini buat pengganti kemoceng bulu ayam.

      • Kalimat terakhir exactly what’s on my mind when I first saw it! Hahahahaha. Pantes temenku sampe segitunya foto ni Karlito. Susah tho dapetinnya. I see….

      • Cenel mahal hermi jugaaa mahal…..berat booo rante cenel nya, sakit ah bahu gw, kulit tas nya bikin berat, kalo jamuran atau lecet namanya kulit…iiih bikin pusing….trus tas nya juga nggak luas muatannya, gw mah mendingan el vi, yg canvas ringan, trus ukurannya gede gede bisa bawa banyakbarang. Sesuai manfaat n kebutuhan aja lah. Bukannya lv buat pamer atau norak. Harga lv terjangkau, gampang dijual beli cepat ntar kalo bosen or buth duit lah…..gw udah tua, males pamer pamer tas mahal….mendingan pamer buku tabungan aje hahahaha

  6. Oh ya baca postingan Febi yg itu, menurutku gak ada yg salah dgn tulisan itu.. Soal pemujaan tas ini, buatku sepanjang gak ganggu hidupku terserah aja mereka mau pamer tas sampe pingsan juga.. Tapi kalo sampe nyuruh/maksa aku buat beli/punya biar dianggap kompak dalam grup (pernah kejadian).., maaf aja mending sayonara sama itu grup..

  7. Kenyang lihat yang seperti ini disini. Buanyaaakk banget. Aku jadikan hiburan aja. Kuamati kalo mereka sedang upload foto. Trus aku cekikikan sendiri sambil geleng2 kepala. Sering aku jadiin becandaan sama suami “mbok ya aku diajak ke butik LV” trus suami jawab “kamu kayaknya jauh lebih girang kalo bisa beli cabe dibanding beli LV” 😅

      • Tiba2 ingat, selain jadi bahan hiburanku, juga jadi sumber informasi tentang harga2 tas dan make up. Karena setiap mereka beli selalu majang tas plus struknya. Jadinya sejak disini aku tahu harga2 tas2 (LV dan lain2nya) berapa karena ada bukti belanjanya diupload. Make up juga gitu. Lumayanlah ga perlu googling jadi update harga haha *ketawa miris, sementara aku upload harga sayur dipasar :)))

      • Mungkin karena ada yang mulai ya dulu. Jamanku SMP it bags itu merk Etienne Aigner, Charles Jourdan & Dior. Sekarang selain LV udah banyak yang pake Michael Kors ya. Padahal kalo menurut brandnya sih masih termasuk konfeksi, ok luxury brand confection lah gitu 😉

  8. Akuuu hahaha. Pernah selfie di depan plang LV trus captionnya aku kasih: seLVie 😆😆😆 seumur hidup baru sekali megang tas LV yg asli-sli, kuelus2…. Trs mikir: yg asli sama KW-an nya kok mirip amat 😆 maap, mata rakyat jelata, ngga bs bedain.

  9. Ha….ha….spot on Tje tulisannya. Aku ngga ngerti juga kenapa LV dan kenapa spesifik model Speedy & Never full yang dicari ya? Kalo dilihat ok ini tas merk tapi dari koleksi yang paling murah sih tetep.

    Suka penutupnya; Tjetje ngga punya LV, tapi mungkin punya Balenciaga atau Mulberry? 😉

  10. Kalo gw pernah ke suatu mall mewah di jakarta, banyak banget orang pakai tas mewah yg harga nya 50 jeti an keatas lah bahkan ratusan jeti. Malah jarang tas el vi, karna lebih terjangkau ya harga el vi. Gw tau harga, kondisi tas bagaimana (mulus atau ndak) dan pakai tas mewah dan posting foto tas dsb karna suka hobi dagang tas aja. Merawat n menjaga tas mewah memang harus, karna emang nggak mau lecet n nggak mau sampe rusak aja sih, supaya tidak menjatuhkan menurunkan harga jual saat dijual kembali. Ibarat investasi aja. Tas mewah lebih mudah diperjual belikan dan ada laba nya. Bukan bermaksud pamer kekayaan aja atau niat mendewakan tas lho. Pikir positive aja deh. Tapi kalo memang ada orang pamer, mungkin dia emang suka tas itu banget, atau memang pengen terlihat kaya dan dihormatin temen, atau dia bangga atas hasil kerja kerasnya trus berhasil beli tas bagus kan. Pikir positive ajah lah. Terpaksa orang pakai barang ber merk kan, selain mudah dijual beli kalo butuh uang atau bosen….yah keren juga kok barangnya, ada nilai jual n investasi nya. Kalo tas nggak ber merk nge top, agak susah njualnya lagi ntar pas butuh duit dan kadang kualitas buruk cepet rusak, misal baru dipakai se thn aja, eh kulitnya mengeletek atau tali putus, gitu…..kalo tas merk n mahal terkenal biasanya kualitas bagus, kuat sampe 30 thn lho…lumayan yah

    • Gaya orang dagangan dan orang pamer itu berbeda. Nah yang jadi masalah, sebelum perkawinan tidak ada adegan pamer-pameran tas. Tapi setelah kawin, dapat suami, mulailah pamer-pamer tas LV pulak. Dalam kelompok sosial ini disebut sebagai OKB dan bagi kebanyakan orang, OKB itu perilaku yang tidak diterima, karena norak.

      Tidakkah kita semua besar dengan nilai-nilai untuk tidak memamerkan? Terus kalau mau penghormatan dari orang karena punya tas bermerek, wah itu konsep salah. Penghormatan itu didapatkan dari perilaku, bukan dari tas. Mau tasnya satu truk, kalau kelakuannya norak juga gak ada yang mau noleh.

    • Memang merawat tas supaya awet dipake bagus ya, tapi mendewakan tas sampe ada kursi untuk tas itu berlebihan deh menurut saya. Di Eropa orang punya tas bermerk, ngga keberatan tasnya diatas lantai atau diatas bloknya heater.

    • Di Indonesia banyak produsen tas yang produknya di eksport untuk merek-merek ternama. Sisa-sisa tas tersebut dijual tanpa merek di Indonesia, atau dengan merek abal-abal. Tapi kalau mata jeli lihat kualitas bahan dan jahitan, pasti ngerti barang bagus.

      Jadi gak perlu belajar merek lah, belajar liat barang bagus aja 😉

  11. Wah aku ga hapal malah tas ber merk itu brp byk hihi.. ga merk oriented sssiihh…. jadi mrk yg mendewakan tas rasanya emang jadi timbul kenorakan hihihi.. dan tu kasian amat deh tas mahal susah di dpt tp kw nya banyak… hahahaha.. kecewa deh yg punya tas.. :p

      • Kualitas lokal sini kadang yah getooodeh….hehehehe…..baru baru ini gw iseng beli tas lokal kulit, merk lokal, nge top disini doang, sempet ekspor juga lho….harga mahal lho gw beli…jutaan nyampe….tapi lah kualitas jongkok….jahitan nya nggak kuat…..mosok baru dua hari pakai, tali ada putus, padahal nggak bawa barang berat dalam tas….hadoooh…..gw kecewa. Emang bagusan kualitas luarnegi merk top yah, nggak cepet rusak lho sampe puluhan taon. Pelajaran buat gw….nggak nyangka aja….duh kualitas lokal kokbegini sih,mestinya dijual harga nya jangan sampe jutaan dong….kapok

      • Wah Mbak, masak pedagang tas gak bisa lihat kualitas tas sih? Di Indonesia tas berkualitas itu banyak banget, asal mata jeli dan punya kemampuan lihat tas bagus. Ya kalau beberapa merek Indonesia aja mempercayakan kepada Indonesia, masak sih kita yang orang Indonesia gak bisa percaya sama negara sendiri?

      • Saking tas lokal nya cakep banget, gw udah nggak perhatikan kualitas tas nya saat beli. Nggak pakai mata jeli lagi, udah nggak mikir, pokoke cuman gw emang suka banget tuh tas lokal, susah tidur kalo gw nggak beli deh hahaha. Emang cakep banget ini tas lokal. Gw suka banget, makanya gw beli. Cuman cepet jebol. Hahahahaha yah kapok. Tas lokal emang geto kualitas jongkok, padahal tas nya cantik bangetsdeh. Masih kalah ama tas luar negri. Segi jahitan ya. Eh tapi tadi loe bilang el vi nggak laku?! El vi laku kok, soalnya harga terjangkau. Tas bekas el vi laku banget lho. Hermi n cenel kemahalan booo, susah laku nya kok. Hermi n cenel sempit tas nya, besi nya berat n bikin sakit, tapi kalo el vi tas nya gede banyak muatan, canvas ya jadi ringan tas nya. Kulit berat n jamuran, iiih stress bikin harga jual jatuh kalo ampe cacat, susah dijual lho booo. Kalo yg murah, sih laku cepet. Bosen gw kadang ama tas luarnegri. Makanya beli tas lokal. Iseng aje wakakakak….say, gw pikir pikir duit segitu mendingan beli tas el vi bekas aja, dapat lho, kuat lagi tas nya….dsripada tas lokal jebol tadi…hahahaha

  12. Hmmm kelakuan orang Indo soal tas ini emang udah terkenal banget 😛 Tas dapat tempat sepsial, bahkan di gereja aja dapat bangku khusus sampe kadang jadi agak melotot biar tasnya diangkat. Lha kalo enggak, susah kan dapat tempat duduk di gereja yang penuh 😀
    Btw, Sa.. Blogmu ada salju-saljunya… Bikin kompiku crash 😦

  13. Gak punya LV aku, ga suka modelnya dan yg paling penting gak sampai hati belinya hahaha.. Plus duit emang miris juga wkwkwk.. Aku baru tau Mba Tje, ada gantungan kaya begitu😁

    • Dulu kalau ada orang Chinese yang beli tas, butik2 itu agak ketar-ketir, karena biasanya dibawa pulang untuk dibikin tembakannya. Sekarang, konsumen terbesar mereka orang China yang emang ekonominya lagi booming. Nanti kalau orang China udah pada sadar kalau LV itu jelek, apa yang akan terjadi dengan LV?

  14. Kata segelintir orang, -banyakan artis- beli tas mahal termasuk LV untuk investasi. Kalo menurut saya itu bukan investasi tapi beli gengsi.
    Beberapa bulan lalu ada berita penipuan tas herm*s yang masuk pengadilan di Indonesia. Gara-gara tas itu ada yang masuk hotel prodeo.

    Bag charm Karlito itu mahal ya. Kalo dirupiahkan sekitar 23 jeti. Beli benda seupil gitu menurut saya hanya buang uang, hehehe…

    • Kayaknya lebih dari 23 juta deh Pak. Nah barang2 seperti Karlito dan Hermes emang bisa dipakai buat investasi karena jumlahnya jarang dan peminatnya banyak. Otomatis kalau dijual lagi bisa mahal.

      Tapi kalau LV dipakai investasi, gak ada yang minat.

      • Eiiiits jangan salah lho. Tas el vi bekas banyak yang minat lho, ada yg harga naek lho pas dijual lagi, cepat dijual belikan, lakunya cepat, karna harga trjangkau. Tas tas tertentu el vi yg peminatnya banyak, itu memang ada. Tas hermi memang paling laku, harga naik, tapi yah njualnya yah butuh waktu lama, karna harga mahal dan pembelinya tertentu, cenel juga mahal lho kayak hermi tuh. Ada tiga tas disini yg buat investasi yaitu el vi, hermi, cenel ya. Harga kuat dan peminat banyak. Ah Kata sapa el vi nggak ada yg minat?! Kalo kondisi tas masih bagus, yah harga bagus kalo dijual lagi saat bosan atau buh duit yah, makanya orang sering sangat hati hati saat memakai tas tsb. Tas ditaruh dikursi dsb. Biar harga jual nggak jatuh. Bukan mendewakan tas lho. Hayooo….gw pedagang tas, dan gw tau lho….hehehehe (sorry, gw singkat merk tas tsb biar nggak ada pihak tas yg marah hehehe)

  15. Aku pernah, posting foto, kondisi Toilet dari butik LV, tujuannya bukan pamer pernah ke tuh butik, tapi pingin unjuk’in bhw, di balik magahnya butik LV, ternyata Toiletnya gak semegah gedungnya itu sendiri. Eh….,yang ada, aku dikira mengada-ada dengan fotoku itu. Ampun……

  16. mbaaa.. itu karlito anakku punya, beli di pasar 5rebu rupiaaaah… hahahahaha..

    aku kalo beli tas mahal, kok ya sayang duitnyaa, mending ditabung buat pendidikan anak.. cukup beli produk lokal ajaa.. atau pake tas kresek sekalian XD

  17. Hihihi..tampaknya saya kurang kewanitaan karena tidak suka (mengerti) tas. Tas sehari-hari hanya tas rajutan, merk lokal dann..dipakai kemana2. Tapi kalo ke mall sama anak ya, pakainya tas anak yang bisa diisi susu, tisu basah, pampers, dan peralatan lainnya..hehehe
    Makasih mbak, dari tulisan ini saya jadi tau apa itu karlito 😀

    • Tas kayaknya gak bisa diasosiasikan dengan perempuan aja. Ada banyak pria yang demen tas-tas bermerek juga. Di Jepang misalnya, Hermes digemari cowok-cowok.

      Btw, Ratu Hemas pakainya juga tas rajutan merek Yogya itu lho.

      • Ah..iya, bener banget yak..baru sadar pria2 juga demen tas bermerek 😅..
        Wah..tentu saya beda tipe tasnya (merk mgkn sama tapi aku pake yg plg murah..haha)

      • Eh busyet gw demen lho tas rajutan jogja….lucu keren bentuknya…..yg rotan gw juga suka, eksotis….kulit ular, biawak, buaya….demen juga….yg penting kualitas yeah jangan cepet jebol tas nya hahahaha kadang bosen ama tss merk luarnegri sih, gitu gitu aja modelnya hehehehe

  18. saya tahunya backpack aja merk kappa..isinya perlengkapan anak:D ga hafal tas branded..kecuali kl dtg kumpul pengajian..adalah yg nentengin tas model gini..syukurnya blm ketemu yg beneran pamer.

  19. Hai mbak Ail, salam kenal! Aku selalu baca postingan mbak dan salut dng bahasan yang suka menyentil gaya hidup mayoritas warga Jakarta. Hehehe..
    Tapi aku baru berani komen sekarang krn bahasan ini pas bgt karena baru aja aku ngobrol dengan tamu orang bule yang baru punya istri orang Indonesia. Dia kaget aja dengan gaya hidup istri baru nya ini yang selalu pengen di beliin tas ber merk kalo suaminya bistrip ke Prancis, Italy, atau Amerika, pernah suami nya bilang kalau bagi dia bukan masalah uang atau dia gak mau beliin tapi istrinya udh punya sekitar 4 tas ber-merk dan gak semuanya terpakai. Kata si bule ini, bagi dia (atau mungkin menurut pandangan laki2) punya tas dua aja cukup kok, kalopun istrinya mau tas ber merk pasti dia kasih asalkan ada momen nya kayak ulang tahun atau kado anniversary tapi istrinya ngambek karena dia bilang tas nya masih sedikit dan teman2 nya punya lebih dari 10 tas, otomatis si bule ini bengong “buat apa tas segitu banyak?” dan dengan polos nya (atau mungkin gatau diri) si istri menjawab “ya buat gaya dong!”

    Oh my… Ehemmm… Aku aja yang sesama wanita aja kaget dng jawaban istri bule ini. Walaupun aku perempuan tapi aku gak addict dengan merk. Maksudnya bolehlah kita punya satu dua barang ber merk untuk di bawa ke acara khusus sekali sekali, tapi kalo cuma buat pamer di arisan atau acara kongkow2… Aduuuhhhh… Serasa liat anak kecil yang lagi main barbie menurutku, mbak. Hehehe…

    • Hi Putri, salam kenal, terimakasih sudah mampir disini dan baca postingan. Makasih juga akhirnya bersuara.
      Menurutku, suaminya kaget lihat gaya hidup itu karena pasti gaya itu gak eksis sebelum kawin. Begitu kawin ada ekspektasi tinggi untuk bisa bergaya hidup hedon. Kendati tak semua perempuan yang kawin dengan orang asing seperti itu, soal gaya hidup ini merupakan salah satu hal yang banyak dikeluhkan pria asing yang kawin dengan WNI.

  20. Aku selalu gak paham dengan perilaku mayoritas kota besar di Jakarta yang suka beli tas, sepatu, baju berjuta-juta. Itu kan hanya benda yang di bawa sekali sekali. Yakin deh orang seperti mereka gakkan cukup cuma beli satu. Beli tas anu baju dan sepatu harus sesuai, beli sepatu anu beli lagi deh baju sama tas nya. Gakkan pernah puas dan gakkan ada habisnya kalo yang gitu gitu dan aku gak nemu di mana sensasi nya punya barang ber-merk. Pernah ibu nya temen kasih aku oleh2 tas tangan kecil yang pas aku cek harga sampai jutaan malah takut bawa nya. Takut ilang di suatu tempat atau takut kegores sesuatu. Iya sih barang ber merk mungkin bisa menaikkan gengsi but never can buy attitude. Percuma tas, sepatu, baju, dll nya sampai milyar ampe pusing ngitung harganya kalo gak punya manner & attitude

  21. Branded bag oh branded bag. Bulan lalu ada kasus salah satu keluarga besannya PM disini mengancam mau menghabisi seorang personal shopper gegara itu keluarga besan punya hutang tas sampe ratusan ribu ringgit ditagih susah banget eh malah ngancem dgn gertakan mereka ga takut karena masih keluarga PM aiyoh… Ini lebih norak ga..?

    • Sebenernya biar aja lah orang mau pakai tas branded mahal kayak apapun, kita nggak perlu ngatain dan tertawakan. Itu kan hak orang. Dia punya uang, dia punya hobi, dia punya kesukaan kan, itu hak dia. Dia mau pamer, juga itu terserah dia. Slama nggak merugikan dan ganggu diri kalian kan. tas branded mahal kan investasi buat dia dan kuat dipakai puluhan tahun, dan biar dihormati oleh kawan dia, nampak kayaraya, biar saja, itu hak dia kan. Dia punya alasan trsendiri. Yang penting dia emang punya uang untuk bayar, bukan utang, bukan rampok or nyopet lah. Jangan sampe besar pasak daripada tiang, demi gengsi. Nggak punya uang, tapi maksa beli barang mewah, nyicil sampe kayak orang dodol hehehe akhirnya nggak bisa bayar, males bayar, ogah bayar….memalukan dong….bpjs deh budget pas jiwa sosialita….duit mepet, tapi pengen tampil kaya, itu kan gaya hidup orang di pergaulan, biarkan saja lah, slama nggak ganggu dan rugikan kalian toh hehehe

      • Supaya tidak gagal paham, saya sarankan supaya dibaca lagi ya Mbak Dian. Saya kan gak ngelarang pakai tas apa saja. Toh uang-uang mereka. Tapi yang saya bahas kan perilaku mendewakan tas, perilaku pamer dan tentunya gaya hidup berlebihan yang tak sesuai kantong sehingga menyebabkan menjadi korban mode.

  22. Yah aku juga nggak punya tas LV, gimana dong? Siapa yang mau beliin? Tapi kayaknya kalaupun aku punya pasti dianggap palsu deh sama orang-orang yang lihat😅

  23. yang gantungan itu tadi takkirain anak anjing mbak. Lol. Aku sepemikiran sama pekerja rumah tangga itu mbak, emang LV ntah kenapa nggak keliatan kayak barang mahal. Mungkin karena model/motifnya gak menarik bagiku, ato mungkin karena sudah terlalu sering liat di pasar.

  24. Pingback: Komentar Ajaib | Ailtje Ni Diomasaigh

  25. Waktu numpang hidup di UK, aq lihat memang kebanyakan gayanya modis, tapi tetep simple dan elegan. Yang paling nyenengin, tasnya merk mahal tapi naik bis umum atau pesawat pun tetep pegang peraturan dan etika. Sopannya Tjee, sampe malu ati klo ngaku orang Timur tapi kalah attitude.

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s