Sekelumit Cerita Makanan Pokok

Roti memang tak pernah menjadi makanan pokok orang Indonesia, selain karena gandum barang impor, roti dianggap sebagai camilan. Orang tua di Indonesia cenderung memilih anaknya mengudap roti daripada makanan kecil di dalam plastik yang kayak MSG dan kaya garam (tapi enak). Kita juga tak punya kebiasaan makan salad dan sup dengan roti. Ditambah lagi, roti di Indonesia itu tak pernah membuat kenyang dan cenderung lembek, terlalu banyak pengembang mungkin. Roti kita memang jauh berbeda dengan “roti luar negeri” yang bisa mengenyangkan hingga beberapa jam. Di Indonesia, hanya bakery ternama yang menjual roti dengan kualitas seperti ini dan sayangnya, bakery ini nggak punya gerobak ataupun sepeda untuk keliling kota.

image

Roti menawan di pasar weekend

Di Irlandia, makanan pokok mereka bukanlan roti, tetapi kentang. Kentang-kentang ini divariasikan dalam aneka rupa macam, bisa ditumbuk halus, digoreng, direbus, atau dipanggang. Kentang juga masih divariasikan dalam roti ataupun sup. Makanya, ketika gagal panen kentang melanda Irlandia di tahun 1845an, terjadi kelaparan besar. Selain karena kentang makanan pokok mereka, saat itu kebijakan Inggris juga membuat petani di Irlandia makin miskin. Seperempat penduduk Irlandia saat itu meninggal karena kelaparan (dan kemiskinan yang terjadi) dan sebagian lainnya beremigrasi ke Amerika.

image

Sarapan a la Irlandia, roti atau kentang (ga kelihatan di foto) ditemani aneka protein

Tak seperti sebagian orang Indonesia yang menyukai makan nasi putih secara berlebihan (bahkan hingga lima kali sehari jika lauknya tepat), orang Eropa (dan juga orang non-Asia lainnya) jarang makan nasi putih. Nasi putih hanyalah dimasak sesekali untuk memberikan warna berbeda pada menu mereka. Wajarlah kalau para orang asing tak bisa memasak dan menyimpan beras dengan benar.

Pertanyaan yang sering diajukan pada saya biasanya tentang cara memasak beras supaya matang. Saya selalu memberikan saran satu ruas jari. Kadang saran ini berhasil, kadang nasinya terlalu matang, bahkan gosong. Ternyata, masak nasi dengan rice cooker bisa gosong. Soal menyimpan beras, ini jadi tantangan sendiri bagi mereka. Baru-baru ini seseorang yang saya kenal menyimpan beras terlalu lama. Tentu saja beras itu kemudian dihampiri para kutu beras. Parahnya, beras berkutu itu kemudian dicuci, tak bersih, dimasak dan dimakan. Untunglah, tak ada keracunan setelah makan nasi kutu.

Nasi putih, jika kebanyakan, juga tak selamanya sehat. Karbohidrat, apalagi kalau tak dibakar, bikin badan semakin berkembang. Selain itu, nasi putih juga bikin cepet lapar, makin sempurnalah perkembangan tubuh. Konon, kebanyakan makan nasi putih juga berkontribusi meningkatkan diabetes. Jika dibandingkan dengan beras coklat, ataupun beras merah, beras putih memang kurang berserat. Tak heran, nasi putih sering dianggap sebagai penyebab konstipasi.

Ngomong-ngomong soal nasi putih, saya suka sekali makan nasi putih hangat dikucuri kecap manis favorit saya (kecap cap orang jual sate #BukanBuzzerKecap) dan ditaburi abon ayam. Kebiasaan ini rupanya menarik perhatian seseorang yang dekat dengan saya. Ditirukannya kebiasaan ini, dengan jumlah kecap yang sama, tapi dengan kecap asin Kikkoman. Jangan ditanya bagaimana rasanya nasi itu, nggak karu-karuan deh. Tapi hebatnya, nasi itu dihabiskan.

Banyak orang percaya kalau nggak makan nasi bisa sakit. Sakit masuk angin, yang tak ada dalam jurnal kedokteran manapun. Percayakan kamu pada teori nasi ini?

disclaimer: tidak semua orang Indonesia makanan pokoknya nasi, ada yang makanan pokoknya papeda, singkong, ketela dan tentunya mie. 

xx,
Tjetje

Advertisements

58 thoughts on “Sekelumit Cerita Makanan Pokok

  1. Aku sekarang udah mengurangi nasi *ceritanya diet* jadi paling seminggu makan nasi sekali, maklum sudah mulai tuwir, metabolisme melambat. Kalau jaman dulu bisa makan nasi 3x dengan porsi kuli tapi tetep langsing, sekarang jelas beda.

    Soal masak nasi, aku paling nggak bisa masak nasi manual, jadi terpaksa kapan hari gotong rice cooker dari Indonesia (karena rice cooker disini pada gak jelas semua).

    Konon lebih oke lagi bikin nasi dari cauliflower, rendah kalori dan mengenyangkan, tapi susah kali ya masaknya (baca= lama dan bikin malas).

      • betul, apalagi rice cooker sini tombolnya cuman yang ceklekan cook sama warm doang, sementara di Indonesia bisa macem2 tuh, yang ga bisa cuman bikin duit aja tuh rice cooker 😛

  2. Aku ngga percaya.. menurut aku itu faktor kebiasaan aja deh. tentunya kalau dari kecil makan nasi tiap hari dari sarapan sampe makan malem, badan jadi terbiasa. Ketika ngga makan, berasa ada yang kurang dan jadi berasa sakit.. hehehe. Teori “sok tau” aku nihh.. yg bikin berasa masuk angin itu adalah karena secara psikis craving nasi lalu jadi gundah dan gelisah dan asam lambung naik.. hehehehe *sama sekali bukan dokter* *sotoymode* :p

  3. aku juga kalau sehari ga masuk nasi sama sekali perutku lgsg ga enak loh kak, mmg punya sakit maag dan mungkin terbiasa dari kecil setiap hari makan nasi yahh..
    jadi kalau aku pagi sarapan mie, siank makan bakso / gado2 (tanpa nasi) dan malamnya makan steak, besoknya bangun perut lgsg perih dan maag kumat.. -> makanan2nya hanya contoh hehe
    so aku usahain minimal sekali wajib makan nasi biar ga sakit perutnya hehehe

      • wah mba Al, beneran sekarang nggak sakit maag lagi. Bener marie regal itu cemilan yang dahsyat menurut saya hehehe, jadi setiap beberapa jam kita ngemil. tapi cemilan yang dahsyat itu, yaa si marie regal. bukan cemilan gorengan dll.

  4. Hahaha aku juga mikirnya kaya Christa! Semenjak tinggal di Belanda aku masak nasi paling banter 2x seminggu. Selebihnya salad/pasta/quinoa/dll. Waktu bonyok kesini waahhh tiba2 rice cooker aku kerja rodi karena mereka terus2an makan nasi. Dibeliin roti eh malah buat camilan sama kopi hihihi. Tapi masak sih rice cooker beli di luar ga bener? Kok rice cooker aku baek baek aja? Masa siihh Ail??

  5. Aku aman2 aja sih makan nasi atau ga dalam satu hari. Btw roti di irlandia emang semeg2 gitu ya? Apa sih bahasa indonesia eyd semeg haha, maksudnya padet2 gitu ya?

  6. Antisipadi beras kutuan masukin cabe ka dalam beras mba, cabe utuh 2 atau lebih tergantung banyaknya beras di tempat penyimpanan beras.

    Aku nalah udah ngak perbah makan nasi mbak ngak tau, dulu beras merah sekarang blasss. Tapi ganti oatmeal mbak…

  7. Dulu aku percaya loh Ai tapi sekarang sejak mengurangi makan nasi malah gak percaya lagi. Kalau makan nasi sekarang malah jadi sering sendawa aku *sok hahaha* tapi walau begitu tetep seneng nasi dan rinduuuuu kalau lama gak makan

  8. Jadi inget waktu pertama tinggal disini, ga nemu beras yg enak. Tapi ternyata begitu tau toko, dan dijual beras Thailand walah rasanya makan nasi terenak di dunia, saking bahagianya nemu beras yang rasannya mirip di Indonesia

  9. Menarik!iya banget…kita kalo ga nemu nasi seharian kayak ada yg kurang. Eh tapi aku lagi kurangi nasi nih. Semoga berhasil seterusnya. Btw, penasaran ama roti2 di Eropa sana.

  10. Aku skrg makannya selang seling ama beras hitam.. tapi serumah cuma aku doaaang yang makan, yang lain gak bisa karena gak ketelen katanya. Klo anak2 masih bisa makan nasi merah asal lembut.
    Cuma gak ada yang ngalahin nasi putih anget kasi kecap manis amatelor dadar!

  11. Hahaha iya aku indonesia banget deh kayaknya kalo belum makan nasi rasanya belum makan. Biar lebih sehat sekarang nasi putihnya diganti nasi merah. Aku malah lagi ngurangin makan roti loh abis berasa sekarang rotinya makin berasa kimia nya. Kalo roti jadul kayak tan ek tjoan sih gak ada kimia nya tapi sekarang susah dicarinya 😦

    • Wah terimakasih udah membahas soal kimia. Kayaknya banyak roti yang awet agak lama karena kalau cepet bau pada males beli. Roti jadul Tan ek tjoan itu katanya bisa beli langsung di Cikini?

      • Ehm iya beberapa roti bahkan berasa banget kimia nya mbak.
        Iya sih di cikini masih lumayan berjaya tan ek tjoan tapi jauh ajeee :lol:. Dulu tuh pas di bogor masih gampang dapetinnya. Emang sih rotinya gak tahan lama tapi kalo masih fresh, aroma nya tuh uenak banget 😀

  12. Aku pernah tinggal di Meksiko dan ternyata bisa kok hidup tanpa makan nasi. Pagi dan siang makan tortilla atau roti, malam makan pisang aja. Nasi sekali2 kalau lagi pengen lagipula selama disana nggak punya rice cooker, jadi males juga masak 😀

  13. Temenku ada yang puasa nasi putih demi diet mbak Ailtje, penurunan BBnya lumayan lho.. Aku lupa brp banyak tapi ukuran baju/celananya bisa berkurang 1-2size gitu banyak kan.
    Aku kalo belanja bulanan selalu disempetin beli beras merah dan roti perancis.

  14. Itu sih kebiasaan aja menurut Tje tentang ngga makan nasi sakit masuk angin.

    Seperti Eva aku mengurangi makan nasi karena mengurangi karbohidrat, paling 3 kali/minggu makan nasi, dan ngga masuk angin 🙂

    Awal tinggal di Belanda maunya makan nasi terus, tapi setelah itu menyesuaikan dengan kebiasaan sini. Aku ngga biasa lagi makan nasi untuk sarapan atau makan siang, terlalu berat di lambung. Lucunya kalo liburan di Indonesia 3 kali sehari makan nasi bisa, walaupun porsi nasinya kecil ya 😃

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s