Sampah Plastik

Saya sering nyinyir, menyindir orang Indonesia dan perilakunya dengan sampah. Ngakunya sih orang beriman dan kebersihan adalah bagian dari iman. Tapi, membuang sampah di tempat sampah, entah mengapa tak pernah dianggap sebagai bentuk keimanan. Bagi banyak orang, menyimpan sampah di dalam kantong atau tas, sambil menunggu bertemu tempat sampah, hukumnya tak wajib. Sementara buang sampah di trotoar, kendaraan umum (dari kopaja hingga pesawat) dianggap sebagai hal yang tak memalukan.

Kesadaran membuang sampah saja tak ada, apalagi kesadaran untuk memisahkan sampah. Di Irlandia, wajib hukumnya memisahkan sampah menjadi tiga bagian; general waste alias sampah sisa-sisa makanan masuk ke wheelie bin hitam, daur ulang masuk ke tempat sampah hijau, serta sampah yang bisa diolah menjadi kompos dimasukkan ke tempat sampah coklat. Sama seperti di Indonesia, buang sampah juga gak gratis. Kalau iuran sampah di Indonesia bulanan, di Irlandia bayar sampah itu per tempat sampah, satu tempat sampah 11 Euro saja; tapi khusus untuk daur ulang gratis. Makanya kalau makan harus diabisin, bayar sampahnya mahal bow.

Bicara tentang sampah tak bisa lepas dari tas plastik, alias kresek. Tas plastik ini adalah mimpi buruk dunia persampahan kita. Cobalah lewat tempat pembuangan sampah, dalam gunungan sampah itu pasti banyak ditemukan tas plastik. Kresek-kresek itu juga sering berakhir di pulau-pulau cantik di Utara Jakarta, membuat kepulauan Seribu jadi jorok. Tak hanya itu, penyu, singa laut, serta lumba-lumba juga sering mati karena mengira plastik sebagai makanan.

turtle-wbags-03

Illustration courtesy of Maria of http://www.flyingclouddesign.com/ and used with permission

Kantong plastik di Irlandia tak diberikan gratis, harus bayar, 30 hingga 80 sen (Rp. 4500 โ€“ Rp. 12000), tergantung tokonya. Tak heran kalau banyak orang yang jalan-jalan sambil bawa tissue toilet ataupun sekantong roti tawar, tanpa kresek. Sementara, di supermarket-supermarket besar, banyak orang yang dengan cueknya memindahkan satu-persatu belanjaannya dari trolley ke dalam bagasi mobilnya.

Pemandangan yang tak normal bagi orang Indonesia, karena yang normal di negeri kita adalah bungkusan plastik berisi kantong belanjaan. Saking tergantungnya kita sama kantong plastik, sering kali pembeli meminta ekstra plastik dengan berbagai alasan. Yang paling sering saya denger sih takut jebol karena plastik yang super tipis. Tapi ada juga yang nggak malu-malu minta untuk buang sampah. Padahal, kantong hitam khusus sampah juga dijual, dasar ogah rugi.

Beberapa hari yang lalu, saya berbelanja ke sebuah swalayan kecil. Hanya empat barang yang saya beli dan bisa dibawa dengan tangan. Jadi, saya menolak plastik. Mbak kasir yang melihat belanjaan saya berulang kali menawarkan plastik, tapi tetap saya tolak & si mbak pun tertegun. Buat saya nyimpen plastik kresek itu riweh, makan tempat, sementara kamar saya sudah penuh dengan tas-tas kain untuk ngangkut belanjaan (hasil dari workshop ini itu). Bukan berarti saya puasa dari plastik, hari gini konsumsi plastik itu tak terhindarkan. Tapi rasanya wajib hukumnya bagi kita untuk mengurangi konsumsi plastik, semampu kita.

Selain mengurangi kresek, saya juga hobi mengempeskan botol air kemasan, supaya hemat ruang di tempat sampah. ย Hemat ruang, hemat plastik buat bungkus sampahnya kan? Saya juga punya kebiasaan melipat sampah kertas, ataupun plastik pembungkus menjadi seperti ini:

image

Eyang Putri saya yang membiasakan. Setelahย dilipat, dimasukkan ke dalam tas. Tak heran kalau tas saya, mirip tas Eyang Putri saya, banyak banget sampahnya. Gak papalah tas saya jorok, yang penting bukan lingkungan sekitar yang jorok.

Gimana caramu mengurangi sampah plastik?

Advertisements

56 thoughts on “Sampah Plastik

  1. Aku pernah baca diblog orang Indonesia yang ambil Master di Belanda. Dia dan keluarganya ngeluh kok tas plastik aja musti bayar, mahal pula menurut mereka. Aku gatel pingin jawab bahwa sengaja orang harus bayar supaya menghindari pencemaran lingkungan. Tapi ngga jadi, dengan harapan orang belajar untuk gelar Master akan ngerti ini.

    Oh ya, bahkan dibeberapa supermarket sini kalo belanja, kasirnya akan tanya apakah kita perlu bonnya, kalo ngga perlu dia ngga print bonnya. Agak off topic dari pos ini tapi masih tentang lingkungan.

  2. Yg paling mungkin sekarang, kalo aku belanja ke supermarket yg semua bisa masuk tas ga minta plastik ke mbaknya. Tapi klo belinya agak banyak mau ga mau sih mba ๐Ÿ˜ฆ lagian ya klo orang indo suruh beli plastik kresek, bisa ngoceh2 ๐Ÿ˜€

  3. Pengalamanku selama 5 bulan di Meksiko, toko swalayan wallmart di meksiko city juga mengenakan “pajak plastik”. Jadi tiap kita minta plastik pasti disuruh bayar. Entah ya swalayan2 disini sudah menerapkan hal ini atau belum? Mungkin sebagian besar belum menerapkannya.

  4. Klo aku selalu bawa 2 tas belanjaan, tipis jd bisa dilipat smp kecil sekali.
    Kantong belanjaan memang bayar, tp ada yg gratis yaitu kantong platik untuk buah dan sayur. Harusnya disuruh bayar juga spy pembeli tdk perlu menaruh setiap buah dan sayur dalam kantong plastik ๐Ÿ˜‰ .

  5. Sumpah mbak , aku masih blm bs ngurangin sampah plastik ๐Ÿ˜“ … Abis gmn ya, plastiknya buat kantong di tempat sampah sih … *ngaku nih, jujur nih*

  6. Memangg di Indo itu suka sama kantong plastik, sangking sukanya minta lebih juga hanya utk ngoleksi plastik di rmh…
    Walau sya di Indo, saya ttep sadar saat hanya membeli cemilan, susu atau beli brg sedikit, saya ga mau pakai plastik.. di tas muat kok..

  7. Tiap belanja kita bawa tas sendiri. Aku selalu bawa didalam tas. Itung2 ngurangin plastik. Kalau beli makanan bungkus, si Matt biasanya gak mau dimasukin di tas plastik. Di tenteng aja atau biasanya kita bawa tupperware (kalau bisa) jd gak perlu dibungkus juga. Bonusnya kata si matt dia suka liat reaksi orang waktu kita keluarin tas atau tupperware utk bawa belanjaan hihi. Sampah2 kecil semua masuk taslah udah pasti itu hahha. Kalau minuman/beer kita suka beli yg botol atau bawa sendiri tempatnya. Botol bisa dijual soalnya sama mba yg dirumah (medit juga sih kitanya). Sampah plastik soalnya mengerikan Ai. Aku takut liatnya sangking banyaknya dan aku masih jadi salah satu orang yg nyumbang sampah itu utk bumi kan huhuhu

    • Wah ngomong tupperware jadi ingat rantang (jauh bener). Dulu gue kalau beli soto disuruh bawa rantang karena yang jual soto nggak mau kasih plastik. Mahal plastik nya. Sekarang orang berlomba-lomba kasih plastik.

      • Dulu emang gitu ya. Aku juga inget kalo beli makanan pasti dibawain rantang 1 tingkat hehe. Plastik murah sih di Indonesia jd royal makenya. Dulu care4 kan nyediain tas belanja tuh, kita bisa beli tapi gak laku hehe. Trus kalo beli buku di books an beyond suka ditanyain juga perlu tas apa gak? Kalo kita gak mau mereka bilang “thank you” harusnya langsung aja gak usah kasih ya. Toko2 harus galak hehe

  8. Jujur aku masih susah lepas dari plastik, jajan makanan walau cuma 5000 minta plastik dobel di kasih. Aku mulai buah sampah pastik pada tempatnya dulu aja.
    Tapi kelihatanya sekarang di mall mall tertentu sudah pakai ramah lingkungan yang bisa hancur sendiri.

  9. Jujur aku masih susah lepas dari plastik, jajan makanan walau cuma 5000 minta plastik dobel di kasih. Aku mulai buah sampah pastik pada tempatnya dulu aja.
    Tapi kelihatanya sekarang di mall mall tertentu sudah pakai ramah lingkungan yang bisa hancur sendiri.

  10. aku setuju bngt irit plastik, sebisa mgkn kalo belanja dikit gamau masukin plastik dan lgsg taro tas.. dan kalo beli makanan yg ada plastik, lgsg disimpen plastiknya selagi masih bersih.. mikirin global warmingnya sih kl urusan sampah plastik ini ๐Ÿ™‚

  11. Di Jerman plastik bayar juga, 10 cent. Cara kami ngurangin sampah plastik?
    1. Sortir plastik di rumah, jadi kelihatan yg bisa di re-use, ga numpuk di tempat yg ga kelihatan. Ini lama2 jadi kebiasaan & aku jadi suka nyortir & melipat plastik (aneh ya..).
    2. Pakai box untuk load barang dari trolley supermarket ke mobil, dan dari mobil ke dalam rumah jadi ga merasa ribet & ga merasa perlu plastik lagi.
    3. Pakai shopping bag yg dari kain. Suami selalu ngantongin 1 ke mana2, kalo tiba2 mau belanja.
    4. Pakai trolley belanja kalo aku mau belanja banyak tanpa bawa mobil. Jauh lebih enak, tinggal tarik ga perlu gotong2 belanjaan berat.

  12. Gak tau kenapa tapi ini yang paling bikin aku sebel kalau ke Indonesia, bikin emosi. buku2 aja di plastikin, semua diplastikin, beli jepitan rambut kecil masuk plastik kecil terus masuk plastik gede. Aargh. Disini sih masih ada yang belum perlu bayar buat plastik, atau pake kertas kantongnya, tapi aku slalu bawa tas sendiri, tapi mendingan bawa pake tangan daripada diplastikin. Itu sebenernya dari waktu tinggal di belanda belajarnya.

  13. sampah. runtah memang agak susah untuk dihindari. paling banter ya dikurangi. tapi jangan salah, kita masih daur ulang rongsok.
    sampah plastik tidak digubris karena dalam benak pikiran kita sampah adalah: sisa. tak bernilai. sesuatu yang tak bernilai untuk apa dipikirkan.
    mungkin perlu ada budaya dalam keluarga bahwa sampah itu tidak dibuang dan selesai. ada rantai yang masih panjang. bukan hanya buang sembarangan yang dilarang tapi meminimalisir penciptaan sampah, apalagi plastik.
    pelan-pelan. kita bangun budaya itu. lewat contoh yang sopan. โœŒ๏ธ

    • Benar, kita memang mendaur ulang rongsok. Tapi ada banyak waktu yang terbuang bagi pemulung ketika mensortir sampah. Harusnya proses sortir dilakukan oleh rumah tangga, sehingga tidak buang waktu.

  14. Mb ai itu nekuk plastik sama kayak ajaran mamah, cuma besanya bentuknya aku bikin segitiga. aku kemana-mana skrng suka bawa plastik. Soalnya belanja dikit mesti disuruh plastikin, katanya aku punya anak gadis, kalo belanja harus dibungkus. Daripada menuhin plastik dirumah aku bawa plastik sendiri aja. Bingung juga hubungan plastik sama anak gadis dimana. Suka geregeten kl orang buang2 plastik sembarangan. Tapi semenjak di sini ada bank sampah, sampah plastik jadi primadona, krn bisa dijual lagi. Misahin sampah, ada komposter juga. Jadinya iuran rt-nya jadi cuma sedikit, krn ada bank sampah. Pemerintah jakarta kayaknya kudu belajar ke surabaya n sidoarjo deh mbak, disini program cinta sampahnya bagus banget. Meskipun masih banyak yg belum aware juga. Tp paling enggak sudah ada kemajuan

  15. Di sini kantong plastik sampah yg di approve sama council di district tempat aku tinggal harganya $2.50 satunya. Kalo ga pake kantong itu mereka ga mau ambil tuh sampah… isinya juga ga banyak2 amat ya, jadi ga bisa bandel maen cemplungin sampah seenaknya mesti dipilah2 lagi deh. Ampuh juga jadinya kalo ke supermarket gak ambil plastik kalo ga perlu karena menuh2in n jadi sampah di rumah hehe

    • wah 2.5 murah ya, nggak semahal di Irlandia. Untuk yang industri mereka juga punya plastik khusus, harus pakai stiker, kalau gak ya nggak diangkat. Coba kalau disini dimodel seperti itu, orang pada bakar-bakar sampah.

  16. wah aku sejak tau Pacific Garbage Patch langsung dieeet kantong plastik mbak. Asli ngeri banget. Sebenernya sih gak susah kok, yang penting mau ribet sedikit dan disiplin. Err susahnya disini, masih aja ada mbak mbak yang ngotot maksa ngasih kantong plastik buat belanjaan sampe nyolot. Untungnya sekarang makin banyak yang sadar. Kalo belanja di G*ant BSD, belanja banyak malah di saranin pake kardus bekas ketimbang plastik. Aku sendiri belanja bulanan selalu bawa tas lipet khusus yang gede2 ๐Ÿ™‚

  17. Saya sering nolak kantong plastik pas beli gorengan dekat kos, minta bungkus kertas aja. Tapi ibunya keukeuh masukin kantong pamali katanya gak bagus dilihat orang. Jd saya sempat suka kumpulin kantong2 plastik dan kasih ke si ibuk itu. Sama kayak crita mbak yoyen, saya takjub juga karena pengalaman pertama ke norway diAjak teman belanja kasirnya sering tanya butuh struk gak, sdang kalo blanja di jakarta (atau tempat lainnya) lagi2 blanja dikit aja masih juga dikasih struk (saya crita ttg use less paper ditempat saya). Kecewa, di tempat kerja saya pas lagi fotokopi kalo gak penting banget saya perkecil atau pake kertas bekas tman saya sempat sebut saya pelit toh kertas yg blanja prusahaan ini “lha saya masih pengen anak cucu piknik di hutan koq” jawab saya, oopsss diluar topik ya? Skalian deh ya hehehehe

  18. Sejak kerja di jakarta 8 tahun lalu sudah terbiasa kemana2 bawa tas belanja kain yang ditaruh dalam tas, box makan, dan botol minuman. Jadi kalo sewaktu2 butuh belanja atau beli makanan ga perlu melibatkan dunia perplastikan. Dilihatin banyak orang sih. Dicemooh malah. Dan aku juga terbiasa naruh sampah2 dalam tas soalnya ga nemu tempat sampah. Pas balik sby buat kuliah, temen2 kuliah pada heran aku punya kebiasaan spt itu. “itu kebiasaan orang2 jkt ya” pengen ketawa geli aku. Jadilah aku duta anti plastik dikampus. Trus pas kerumah mertua di Belanda, pas ke supermarket ketemu orang indonesia. Dia menyapaku sambil bilang “ngapain bawa tas belanjaan sendiri, beli tas plastik kan ga terlalu mahal. Daripada ribet bawa2 tas dari rumah” –> aku berasa lagi di Belanda tapi rasa Indonesia. Suamiku sampai takjub lihat kelakuan orang indonesia itu ๐Ÿ™‚

  19. Pingback: Cerita dari Supermarket | Ailtje Ni Diomasaigh

  20. Pingback: Adidas Bagikan Sepatu Gratis untuk Pecinta Lingkungan | Teras Ide

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s