Cerita Dari Dalam Mobil

Di Jakarta dulu, saya sering melihat mobil dengan stiker seperti ini:

Real men use three pedals

Stiker ini biasanya ditemani dengan gambar gas, rem dan kopling untuk menegaskan mobil manual. Para penyuka kendaraan otomatis tak tinggal diam, ada stiker lain yang bergambarkan gas dan rem bertuliskan:

Rich men use two pedals

Perdebatan soal kendaraan otomatis dan kendaraan manual memang perdebatan yang tak pernah padam. Mobil manual dianggap lebih murah, lebih cepat dan pengemudinya lebih menguasai teknik, teknik mengganti gigi tentunya. Sementara mobil otomatis identik dengan mahal.

Di Irlandia sendiri, mobil manual jauh lebih populer ketimbang kendaraan otomatis. Kondisi jalanan di sini memang tak seperti di Indonesia. Jalanan relatif lengang dan kepadatan hanya ditemui di lampu merah saja. Tapi tak ada macet-macetan yang parah, seperti di Jakarta ataupun kota-kota besar lainnya. Eh kota kecil pun sekarang juga macet ya, apalagi ketika ada hajatan seperti kawinan, sunatan atau wisuda.

Popularitas kendaraan manual ini membuat mereka yang mengendarai kendaraan otomatis seringkali ‘dihina’ karena dianggap kurang kompeten sebagai pengemudi. Apalagi SIM Irlandia juga dibedakan, SIM manual bisa digunakan untuk kendaraan manual dan otomatis, sementara SIM otomatis hanya bisa digunakan untuk kendaraan otomatis. Mereka yang menggunakan kendaraan otomatis biasanya pengemudi taksi, atau orang-orang tua yang baru saja operasi hip replacement.

Padahal, mengendarai kendaraan otomatis itu praktis, tak perlu repot-repot ganti gigi. Tak perlu pegal menginjak setengah kopling ketika kendaraan harus merambat di kemacetan yang padat. Dan tentunya kaki kiri bisa diistirahatkan hingga kesemutan.

Proses mendapatkan SIM di Irlandia sendiri tak mudah. Harus lolos tes tertulis dahulu untuk kemudian bisa mendapatkan SIM pemula (learner). Setelah itu, kursus mengemudi dengan instruktur resmi selama minimal 12 jam wajib diambil. Konon, 12 jam ini termasuk ringan, karena di negara lain ada yang mencapai 30 jam. 1 jam kursus sendiri dibandrol dengan harga 25 hingga 49 Euro per jamnya, tergantung sekolah mengemudinya.

Pengemudi pemula juga tak diperbolehkan menyetir sendiri, harus didampingi. Kendaran pun harus diberi stiker L di kaca depan dan belakang. Selain itu, pengemudi L juga tak diperkenankan masuk ke jalan tol. Jika sudah percaya diri, bisa ambil tes mengemudi. Jangan dibayangkan tesnya seperti di Indonesia yang harus melewati balok-balok kayu. Di sini, tes mengemudi langsung di jalan raya. Tingkat kelulusannya pun rendah, hanya 50%. Jadi ya jangan heran kalau ada yang gagal tes mengemudi hingga lebih dari 10 kali.

Bicara soal mobil, harga mobil (yang bekas tentunya) sedikit lebih murah ketimbang Indonesia. Asuransi, yang wajib bagi semua pengemudi, seringkali jauh lebih mahal. Terkadang, ongkos asuransi per tahun bisa dua kali lipat dari harga mobil. Selain asuransi, ongkos parkir juga mahal, setidaknya 2 Euro setiap jamnya. Ongkos parkir ini dibayarkan di mesin-mesin parkir, persis seperti di beberapa tempat di Jakarta. Para pekerja yang menyetir ke kantor biasanya menyewa parkir harian, atau bulanan dan harus merogoh kocek sekitar 100-150 Euro. Tak heran orang-orang di sini lebih memilih untuk naik kendaraan umum ketimbang menyetir.

Satu hal yang pasti, di sini kendaraan bukan simbol kekayaan, apalagi simbol kesuksesan. Setiap kali bicara kendaraan sebagai simbol kesuksesan, saya selalu teringat pada sebuah acara yang melibatkan UKM beberapa tahun lalu. Ketika itu, sang donor yang mendukung kesuksesan si pengrajin berkata bahwa si Ibu pengrajin sudah menjadi pengrajin sukses di kampungnya, karena si Ibu baru-baru ini membeli mobil Kijang.

Ah padahal kan ukuran sukses berbeda-beda. Ada yang mengukur dari kendaraan, ada yang mengukur dari KPR, ada pula yang mengukur dari kecepatan untuk mendapatkan jodoh dan membangun rumah tangga. Hayo sana buruan kawin lulu nyicil mobil, biar orang tua di kampung sana  bangga, karena anaknya sudah sukses.

Jadi menurut kamu, sukses itu apa?

xx,
Tjetje
Penggemar taksi dan Uber yang belum sukses, karena tak pernah beli mobil sendiri.

 

Advertisements

Bahasa Inggris Bagus

Posisi baru saya sekarang mengharuskan saya untuk mengajari orang-orang dari berbagai belahan dunia. Sebagai orang yang terlahir dengan bahasa non-Inggris sebagai bahasa ibu, saya memahami bahwa tugas ini berat, saya harus kerja keras untuk memperkaya bahasa Inggris saya, membuka mulut saya untuk melafalkan kata per kata dengan jelas, berpikir secara cepat untuk menemukan sinonim, serta menggunakan bahasa yang sederhana dan dimengerti oleh semua orang.

Bahasa Inggris saya sendiri tak jelek-jelek amat. Saya terekspos dengan bahasa Inggris sejak saya berusia 3,5 tahun, ketika keluarga kami pindah ke Australia untuk mengikuti jejak Ayah saya yang melanjutkan sekolahnya di sana. Tapi tinggal di luar negeri, di usia muda, tak menjamin bahasa Inggris menjadi baik. Sekali lagi saya garis bawahi, tinggal di luar negeri tak menjamin bahasa Inggris seseorang menjadi baik. Yang tinggal selama berpuluh tahun di negeri asing pun tak sedikit yang memiliki bahasa Inggris berantakan.

Di Indonesia, saya menghabiskan berjam-jam, duduk bersama guru privat bahasa Ingris yang mengajari Inggris pada tiga generasi keluarga saya, dari nenek, ibu hingga saya. Guru bahasa Inggris saya, Ibu Kadarusman, luar biasa. Kelas saya diisi dengan mempelajari tata bahasa, mendengarkan, berbicara, membaca dan diakhiri dengan mengeja. Soal yang terakhir ini, tiap akhir kelas, saya diharuskan mengeja sebuah artikel, dari awal hingga akhir artikel tersebut. Ya bayangkan saja kalau artikelnya terdiri dari 700 huruf, ya 700 huruf itu saya eja.

Sebelum pindah ke Irlandia, saya juga mengambil kelas persiapan IELTS, supaya saya lebih dekat dengan Inggris-British yang tentunya jauh berbeda dengan Inggris Amerika yang saya pelajari seumur hidup saya. Di kelas ini saya menemukan bahwa word stressing saya suka lemah dan sampai detik ini saya tak bisa mengucapkan photography secara baik dan benar.

Dengan sahabat-sahabat terbaik, serta sepupu saya, kami juga berkomunikasi dalam bahasa Inggris. Komunikasi ini kami campur dengan bahasa Indonesia, Perancis dan Jawa. Bukan untuk sombong-sombongan, tapi lebih kepada koleksi kata yang kaya pada bahasa Inggris dan juga untuk saling mengkoreksi. Di luar itu, saya juga memiliki sahabat-sahabat pena dan melahap banyak buku-buku bahasa Inggris (yang bikin tabungan jebol, karena di Indonesia buku itu mahal-mahal). Setelah Kindle hadir, saya mulai menggalakkan diri melahap buku-buku dengan Kindle dan memanfaatkan kamus yang sudah langsung terpasang di Kindle.

Pendek kata, saya belajar bahasa Inggris hampir sepanjang usia saya, tanpa henti. Dan saya yakin, saya bukanlah satu-satunya orang Asia yang menghabiskan sebagian dari hidup untuk belajar bahasa. Nah, interaksi saya dengan banyak orang, apalagi setelah kelas, biasanya ada saja yang mendekat kepada saya dan bertanya seperti ini:

“How come your English is so good?”

Di luar kelas sendiri ada yang yang spesifik berkomentar seperti ini:

“For Indonesian, your English is so good!”

Kadang, pertanyaan-pertanyaan ini didahului dengan keingintahuan rentang waktu masa tinggal saya di Irlandia. Ketika mereka tahu saya anak baru di Irlandia, orang-orang ini menjadi sangat kaget. Duh, sungguh kalau ketemu yang seperti ini, saya rasanya gemes, karena komentar-komentar itu di telinga saya merupakan sebuah hinaan manis. Hinaan yang terselubung bercampur dengan kebingungan melihat perempuan Asia bisa berbahasa Inggris dengan cukup baik. Bagi mereka, orang Asia bisa berbahasa Inggris itu aneh, gak wajar dan harus dipertanyakan. Menurut mereka, orang Indonesia (dan Asia pada umumnya) itu kalau ngomong bahasa Inggris harus berantakan.

Keheranan ini tak hanya dialami saya, banyak kelompok-kelompok Asia yang mengalami hal ini. Mereka yang lahir dan besar di negara bahasa Inggris dengan karakteristik Asia pun seringkali dilempari pertanyaan ini. Dalam beberapa kesempatan saya secara blak-blakan mengatakan jika saya tak menyukai pertanyaan tersebut. Kalau mood saya sedang jelek, saya langsung bilang, keluarga kami dulu tinggal di Australia dan akan ditanggapi dengan oooooo panjang. Padahal, apa sih yang ditahu dan diingat anak usia 3,5 tahun?

Jika mood saya sedang baik, saya akan menjelaskan bahwa saya belajar bahasa Inggris dan mendengarkan apa kata guru saya. *huh*. Nah, dari mereka yang sudah lebih lama tinggal di luar negeri saya belajar untuk menanggapi pertanyaan ini dengan lebih pendek lagi: “Thank you, your English is good as well“. Diam deh gak bisa ngomong apa-apa. Lagi biasa aja kali kalau lihat orang bisa bahasa Inggris, kenapa juga mesti heran, jaman udah maju euy!

Kamu, pernah mengalami hal serupa?

xx,
Tjetje

PS: satu hal yang perlu dicatat, memiliki kemampuan bahasa asing baik bukan berarti menjadi orang yang lebih cerdas ketimbang orang lain. Orang-orang yang lemah dalam bahasa, biasanya memiliki kemampuan tinggi dalam bidang-bidang lain.

Tradisi Seputar Paskah di Irlandia

Selamat hari Paskah buat rekan-rekan yang merayakan.

Perayaan Paskah mengakhiri masa puasa Lent yang dimulai pada masa Rabu Abu dan berlangsung selama empat puluh hari lamanya. Satu hari sebelum Rabu Abu, dirayakan dengan makan pancake, hari ini sendiri dikenal dengan nama Pancake Tuesday (ada juga yang menyebutnya Shrove Tuesday). Menunya tentu saja pancake dan beginilah penampakan pancake saya enam minggu lalu:

Because it's #PancakeTuesday!

A post shared by Ailsa Dempsey (@binibule) on

Jika di Indonesia Paskah tahun ini diwarnai dengan tanggal merah pada Jumat Agung, di Irlandia Jumat Agung bukanlah hari libur. Tak heran jika banyak perkantoran dan toko-toko yang tetap buka. Sementara sekolah biasanya sudah libur selama dua minggu.

Jumat Agung dan alkohol

Orang-orang Irlandia itu konsumsi alkoholnya cukup tinggi, lebih dari 11 liter per kapitanya. Data juga menunjukkan bahwa satu dari lima orang tidak minun, jadi tentu saja konsumsi per kapita tentunya jauh lebih tinggi dari angka tersebut. Di Irlandia sendiri penjualan alkohol diregulasi, hanya boleh dijual setelah jam-jam tertentu. Hari Minggu misalnya, alkohol baru boleh dibeli setelah pukul 12.30.

Nah, selama 9 dekade, alkohol tak diperbolehkan dijual pada saat Jump Agung. Hari ini menjadi satu-satunya ‘hari tanpa alkohol’. Tadinya, pada saat St. Patrick’s Day alkohol juga tak diperkenankan, tapi kemudian peraturan ini dicabut pada tahun 1960. Akibat dari pelarangan alkohol ini, pub-pub akan penuh pada hari Kamis, semua orang akan berebut minum, seakan-akan tak ada hari lain lagi untuk minum.

 

Salah satu ritual menarik yang dilakukan orang-orang adalah menonton turis di Temple Bar area yang kebingungan karena semua pub tutup. Yang paling kocak tentunya melihat wajah-wajah mereka yang sedang melakukan bachelor party (stag party) tanpa alkohol sama sekali. Saat Jumat Agung, Dublin memang ‘mati’. Jika penasaran, baca salah satu artikel di sini.

Pada Jumat Agung, beberapa keluarga juga punya tradisi makan cross bun, roti manis yang di atasnya diberi tanda cross, mirip salib. Tradisi ini bukan tradisi unik milik Irlandia saja, karena di berbagai belahan dunia banyak keluarga-keluarga Katolik yang makan hot cross bun. 

Saat Paskah sendiri, beberapa keluarga juga memiliki tradisi makan lamb, bayi-bayi domba yang lucu. Tiap-tiap keluarga tentunya memiliki tradisi yang berbeda, termasuk urusan pulang kampung. Yang jelas, liburan panjang seperti ini banyak keluarga yang berkumpul bersama.

Because Easter is about bunnies and eggs. #Chocolates #EasterBunnies #Easter

A post shared by Ailsa Dempsey (@binibule) on

Tradisi berburu coklat Paskah juga banyak dilakukan oleh keluarga-keluarga. Telur-telur coklat ini disembunyikan di berbagai sudut rumah, lalu anak-anak mencari coklat-coklat tersebut. Saya sendiri mengirimkan coklat-coklat untuk keponakan saya di Dublin. Tahun ini saya mengirim tiga keranjang. Masing-masing keranjang diisi dengan satu kelinci besar, lengkap dengan loncengnya, serta berbagai telur serta coklat mungil. Anak-anak tersebut, saya yakin, akan jadi sangat aktif (dan mungkin sakit perut) karena terlalu banyak makan coklat.

Telur sendiri konon menjadi simbol kebangkitan Yesus. Jaman saya sekolah dulu (saya bersekolah di sekolah Katolik), kegiatan menghias telur rebus menjadi kegiatan rutin dan saya selalu menghias telur saya dengan kapas dan spidol. Sederhana dan tak kreatif sama sekali. Soal hubungan Easter Bunny (hare) dan telur sendiri, sampai saat ini saya belum benar-benar ngeh dimana hubungannya. Mungkin saya sama bingungnya dengan seorang adik kecil di Skotlandia sana (lihat video di akhir tulisan ini).

Akhir pekan Paskah ditutup dengan hari libur resmi pada hari Senin. Hari Senin ini merupakan hari yang bersejarah di Irlandia, karena 101 tahun yang lalu, terjadi Easter Rising, pemberontakan dan juga pembacaan proklamasi Irlandia. Saya sendiri memilih bekerja ketimbang libur, lha mau kemana, wong kotanya ‘mati’.

Jadi bagaimana perayaan Paskah serta akhir pekan panjang kalian? 

xx,
Tjetje

Percintaan Beda Agama

Percintaan beda agama di lingkungan kita merupakan sebuah hal yang tak hanya dianggap tabu, tapi juga dianggap sebagai sebuah dosa yang harus dihindari. Mungkin saya agak keras dalam mendeskripsikannya, tapi begitulah realitanya. Para pelaku percintaan beda agama, sering dihujat karena tak bisa mengendalikan dirinya, bahkan dituduh lebih mencintai manusia lainnya ketimbang Tuhannya. Padahal, cinta yang menyesap di hati itu datangnya dari Tuhan juga kan?

Di berbagai tempat di belahan dunia (tentunya tak semua) percintaan dengan perbedaan agama adalah sebuah hal yang normal. Dua orang dengan keyakinan yang berbeda, sekalipun keyakinannya bertabrakan bisa hidup bersama, bahkan bisa perkawinannya bisa disahkan secara legal karena negara mengakui hak masyarakatnya. Di Indonesia sendiri, percintaan beda agama identik dengan Jamal Mirdad dan Lidya Kandouw. Konon, karena perkawinan merekalah  UU perkawinan no 1 dirubah dan perkawinan beda agama menjadi sebuah hal yang sulit untuk dilakukan. Konon lho ya!

Sebagai pelaku percintaan beda agama, saya tak begitu melihat tantangan, karena sesungguhnya saya sangat cuek untuk urusan agama. Prinsip saya, agamamu ya agamamu, agamaku ya agamaku. Orang mau ngomong apa, saya juga cuek bebek, yang penting saya happy. Kalau soal cuek, saya memang gak beda-beda jauh lah sama Syahrini. Tapi kenyataannya tak semua orang bisa seperti, banyak tantangan yang dihadapi pasangan beda agama, apalagi kalau sudah melibatkan anak.

Photo: koleksi pribadi

Keluarga

Berhadapan dengan keluarga dan meminta restu untuk percintaan yang hampir terlarang ini dianggap mimpi buruk karena banyak ditentang. Bagus kalau cuma ditentang, yang dipaksa untuk putus cinta atau diancam dibuang dari keluarga serta dicoret dari daftar warisan juga tak sedikit.

Lalu bagaimana mengatasinya? Kalau nekat sih cuek bebek aja, melenggang kawin tanpa memberitahu keluarga, apalagi kalau pasangan memang dirasa pilihan terbaik. Tapi kalau gak bisa cuek, tentunya harus nyoba mati-matian untuk meyakinkan keluarga. Gimana caranya? ya dengan komunikasi yang baik, kadang berhasil, kadang tidak.

Tak cuma keluarga yang perlu dihadapi, masyarakat sekitar yang penuh dengan pandangan mata penuh hujatan dan mulut yang ngalah-ngalahin lambe turah juga perlu dihadapi. Apalagi mereka yang hobi banget ngingetin soal dosa, hingga nyinyir soal label-label, kebiasaan, atau jenis makanan yang dimakan sang pacar. Kalau sudah gini, kuping harus ditebalkan.

Pindah Agama

Memilih berganti keyakinan karena perkawinan itu menjadi sebuah hal yang biasa di telinga kita dan seringkali menjadi alternatif penyelesaian percintaan beda agama. Satu pihak kemudian diminta mengalah untuk mengikuti agama pasangannya. Biasanya, sang perempuan diminta berpindah, karena pria diidentikkan memimpin rumah tangga. Jika kemudian yang berpindah menjadi relijius, hal tersebut seringkali dianggap sebagai bonus dan sang pelaku biasanya dipuja-puja di agama barunya. Sementara jika tak menjadi relijius, banyak bisik-bisik  yang menghujat karena kepindahan agama hanya untuk urusan administrasi saja.

Pada saat yang sama, ketika hubungan percintaan tak berhasil dan yang berpindah kembali ke agama asalnya, pergunjingan pun tak berhenti. Ya intinya semua harus digunjingkan lah ya, apalagi kalau yang pindah-pindah agama ini artis papan atas Indonesia.

Makanan

Banyak pemeluk agama yang memiliki pantangan makanan tertentu. Yang satu makan babi, yang satu tak makan sapi. Gak usah dibikin ribet, meja makan tinggal ikan, sayur, kambing atau keluarga unggas deh. Repot ketika ada acara-acara keluarga yang melibatkan menu-menu khusus? Gak usah dibikin repot juga sih, karena sebenarnya pantangan makanan ini tak ubahnya seperti alergi. Tinggal bilang aja, alergi makan babi, atau alergi makan sapi. Pada saat yang sama, diperlukan toleransi yang cukup tinggi untuk membiarkan pasangan makan makanan yang diinginkan.

Soal Anak

Pertanyaan standar yang muncul dari orang ketika kedua belah pihak memutuskan memeluk agama masing-masing adalah soal membesarkan anak. Mau dibesarkan jadi apa anaknya nanti? Ya dibesarkan jadi orang baiklah!

Anak-anak belum bisa diminta memilih agama sejak usia dini dan banyak kasus dimana orang tua akhirnya berebut ingin mengajarkan agama yang dirasa paling baik. Gesekan juga muncul pada saat perayaan hari besar. Pada saatnya nanti, anak-anak ini juga akan ada pada posisi untuk memilih salah satu, atau sekalian tak memilih sama sekali. Hal-hal seperti ini sebaiknya dibicarakan jauh-jauh hari sebelum proses pembuatan anak dimulai. Lagi-lagi, toleransi dan negosiasi punya peran besar.

Penutup

Percintaan beda agama itu gampang-gampang susah, dibawa gampang yan gampang, dibikin ribet juga bisa. Tak semuanya bisa hidup berdampingan, karena seperti yang saya bilang di atas, perlu tingkat toleransi yang tinggi, kuping yang tebal serta kacamata kuda. Tantangan ini akan jadi semakin berat jika ajaran agama yang dianut jauh berbeda dan sangat bertabrakan. Para pelaku percintaan beda agama biasanya bergulat banyak dengan batinnya, dari soal keseharian hingga soal prinsip ajaran agama. Nah, sebagai penonton gulat yang baik, ada baiknya kalau kita duduk manis saja, gak usah membuat pusing dengan pertanyaan-pertanyaan nyinyir, apalagi sibuk ngitung dosa orang lain. Hitung dosa sendiri aja lah.

Punya cerita soal percintaan beda agama?

xx,
Tjetje

Operasi Plastik

Tidak, saya tidak sedang membahas kebiasaan kita ketika acara makan-makan usai (yang kadang dilakukan sebelum acara usai), dimana para undangan sibuk mengambil kantong-kantong plastik kosong untuk diisi dengan sisa makanan. Operasi plastik yang saya bahas adalah tindakan perbaikan ataupun perubahan anggota tubuh dengan alasan kosmetik (bukan medis) dengan segala kontroversi yang mengiringinya.

Bicara tentang operasi plastik, kepala saya langsung memikirkan tentang prosedur untuk membesarkan ataupun mengecilkan payudara, memancungkan hidung, membuat pipi lebih tirus, lebih tembem, melancipkan dagu, membelah dagu, membuat garis mata (supaya tak terlalu sipit), hingga operasi sedot lemak yang bisa membuat badan lebih kurus dalam sekejap. Tak hanya itu, prosedur operasi plastik juga bisa menghilangkan tahi lalat, termasuk tahi lalat yang berbahaya. Pendek kata, apa yang ingin dirubah bisa dilakukan, selama kondisi kesehatan fisik dan kantong memadai.

Operasi plastik identik dengan mahal, karena harga jasa dokter bedah plastik memang tak murah. Kendati dianggap mahal, operasi plastik tak hanya diminati oleh mereka yang berada, mereka yang memiliki keterbatasan ekonomi juga tak segan menabung untuk bisa berada di meja operasi. Bahkan, seseorang yang saya kenal pernah mleakukan liposuction dengan metode pembayaran cicilan. Proses penyedotannya sendiri dilakukan bertahap, karena ukuran badannya yang relatif besar.

Keterbatasan dana tak menghentikan orang-orang berhenti untuk membeli perubahan fisik. Alternatif dengan biaya yang dianggap lebih murah dicari dengan cara melakukan suntik silikon. Para penggemar suntik silikon alternatif ini kemudian banyak dikenal sebagai KHJ, korban Haji Jeje. Biasanya, hasil kreasi jarum suntik ini tak terlalu indah dan para ‘korbannya’ memiliki karakteristik muka yang hampir sama. Bibir penuh berisi cenderung bengkak, hidung juga tak kalah berisi, begitu pula dengan dagu, semuanya berisilah. Hasil karya suntik silikon ini kemudian banyak dicela karena kualitasnya yang dianggap kurang ciamik serta cetakannya yang kurang rapi, cenderung berisi. Ingin tahu contohnya? tengok saja salah satu bekas penjabat provinsi sebelah yang terkenal dengan mega korupsinya. Owalah bu..bu…korupsi segitu kok gak bisa operasi di Korea.

Korea Selatan sendiri dijuluki sebagai ibu kota dunia untuk urusan operasi plastik, karena tindakan operasi plastik perkapitanya sangat tinggi. Operasi paling standar disana adalah operasi kelopak mata supaya mata tak terlihat lelah karena bentuk mata yang monolid. Sementara operasi untuk merubah bentuk wajah dari yang kotak hingga oval pun tak segan dilakukan orang-orang sana. Tak hanya perempuan saja, pria-pria Korea pun tak enggan melakukan operasi plastik.

Mengapa operasi plastik tak begitu populer di Indonesia? Selain karena soal harga, juga karena kondisi sosial di masyarakat yang menghukum secara sosial orang-orang yang melakukan operasi plastik. Jauh berbeda dengan di Korea, dimana orang “berlomba-lomba” mempermak mukanya. Di Indonesia, perlombaan itu tak bisa dilakukan, karena masyarakat kita cukup pedas dalam membicarakan kecantikan hasil dari sayatan pisau dokter. Selain itu, operasi plastik juga kerap dianggap sebagai hal yang tabu, karena anggapan bahwa mereka yang melakukannya tak bersyukur terhadap hadiah dari Tuhan. Kendati begitu, artis-artis serta kaum menengah ke atas di Indonesia tak segan untuk melakukan operasi dan kemudian berbohong dengan mengatakan tak pernah operasi. Hanya beberapa artis, seperti Krisdayanti dan Titi DJ saja yang berani blak-blakan.

Situasi di masyarakat kita yang tak jelas ini sebenarnya sungguh membuat serba salah. Mereka yang berhidung pesek misalnya, seringkali dihina karena dianggap memiliki hidung yang tidak sempurna. Sementara ketika hidung dioperasi, orang-orang pun tak akan berhenti menghujat. Jadi sebenarnya, hidung itu harus bagaimana? pesek salah mancung pun salah. Saya sendiri tak ambil pusing dengan tindakan-tindakan medis yang diambil orang untuk memperbaiki kondisi fisik mereka. Tentu saja selama tindakan tersebut dilakukan oleh orang-orang yang memang memiliki kualifikasi. Jangan sampai hanya gara-gara ingin wajah yang lebih cantik berakhir di liang kubur.

Bicara tentang hidung, satu hari saya berada di dokter kulit langganan saya untuk melakukan perawatan wajah. Suster yang membersikan wajah saya kemudian bertanya, apakah hidung saya, yang dianggap mancung untuk ukuran Indonesia, asli atau merupakan hasil operasi. Saya pun menjawab, hidung saya asli. Tak puas, suster itu pun mencolek-colek hidung saya beberapa kali sambil berkata “Oh..hidungnya emang beneran mancung ya, bukan hasil operasi.” Dalam hati saya cuma bisa bisa mengumpat tak karuan.

Kamu, setujukah dengan operasi plastik?

xx,
Tjetje

Sebab Kematian

Every single death is a tragedy.

Dunia blogger Indonesia berduka cita ketika mendengar cumilebay.com, yang terlahir dengan nama Adi, berpulang. Sama seperti yang lain, saya juga kaget mendengar berita tersebut. Reaksi saya tentunya mengkonfirmasi berita kematian tersebut, karena di jaman yang katanya terbuka ini, tak semua informasi benar.

Rekomendasi pertama yang dikeluarkan oleh twitter adalah cumilebay sakit. Cuitan-cuitan yang muncul pun sebagian besar menanyakan sebab kematian almarhum dan ada beberapa informasi yang membahas tentang penyakit yang diderita Cumi sebelum meninggal. Tak hanya di Twitter saja, Facebook pun dipenuhi dengan pertanyaan mengapa dan kenapa, serta aneka rupa nama-nama penyakit yang tak ingin saya tuliskan satu-persatu.

Saya dan Cumi tak dekat, walaupun tak dekat, saya tetap merasa gerah melihat cuitan-cuitan yang berdiskusi tentang cara kepergian Cumi. Bagi saya, pertanyaan itu terdengar tak elok sama sekali.Kegerahan saya sebenarnya bukan saat kepergian Cumi saja, sudah sejak lama saya gerah melihat orang-orang yang ribut berbisik-bisik menanyakan sebab-musabab kematian seseorang. Pertanyaan di bawah ini mungkin terdengar biasa-biasa saja karena norma kita menganggap sebagai hal yang normal, tapi di telinga saja pertanyaan ini sangat tak elok.

“Meninggalnya kenapa?”

“Kejadiannya bagaimana?”

“Sakitnya apa?”

“Sudah berapa lama sakit?”

“Aduh kasihan banget ya, pasti tersiksa banget”

“Matinya sendirian, gak ada yang nemenin?”

Sebagai manusia, wajar jika kita memiliki kekepoan, rasa ingin tahu bagaimana sebuah tragedi terjadi. Saya pun sama, seringkali ingin tahu. Tapi pada saat yang sama, berpulang itu satu hal yang pasti, caranya macam-macam, ada yang sakit, ada yang kecelakaan, ada yang meninggal dalam tidur atau bahkan bunuh diri. Semua itu cuma cara, tak terlalu penting. Sebenarnya apa sih yang ingin kita dapat dari jawaban pertanyaan tersebut? Rasa kaget? rasa sedih? atau rasa puas karena misteri terjawab?

Kalaupun benar-benar ingin tahu, ditunggu saja cerita dari keluarga itupun jika keluarga mau bercerita. Jika tidak, privacy mereka harus menjadi prioritas untuk dihormati, karena sesungguhnya kehilangan itu sebuah proses yang menyakitkan dan tak mudah untuk dilewati. Jangan lagi ditambah dengan pertanyaan yang hanya akan membuat duka semakin dalam. Gak kenal dengan keluarganya? Itu berarti kalian tak cukup dekat, kalau gak cukup dekat, gak perlu lah rasanya ngepo-ngepoin.

Ereveld Ancol

Foto koleksi pribadi

Sesungguhnya, pertanyaan tentang penyebab kematian itu hanya penting jika kita merupakan bagian dari penegak hukum yang bertugas untuk menginvestigasi kematian. Ketimbang sibuk mereka-reka cara kematian, tidakkah lebih baik jika kita fokus untuk merayakan hidup dan berbagai kenangan-kenangan manis yang kita punya dengan ia yang berpulang. Lebih bagus lagi kalau pertanyaan itu diganti dengan niatan untuk membantu.

Btw, pertanyaan soal cara kematian bukanlah satu-satunya pertanyaan kepo yang sering saya dengar. Saya yakin kita semua sering mendengar pertanyaan aneh-aneh yang berkaitan dengan hidup yang meninggal. Dari mulai status perkawinan, apakah sudah kawin ataukah masih lajang. Jika masih lajang kemudian ada yang kurang sensitif lalu menertawakan karena belum merasakan surga dunia. Pertanyaan soal harta yang sebenarnya bukan urusan kita juga ada aja yang nanya. Soal yang terakhir, gak usah heranlah kalau di upacara pemakaman ada yang berbisik-bisik menanyakan berapa kira-kira jumlah warisan yang meninggal dan siapa yang akan menerima warisan tersebut. Apalagi jika yang meninggal orang yang cukup berpunya.

Seperti saya tulis di atas, kematian adalah sebuah tragedi. Dan dalam tragedi, jika pertanyaan kita tak penting, lebih baik kita diam saja.

xx,
Tjetje

Drama Makan-makan

Di Indonesia, hajatan makan-makan yang diadakan di rumah biasanya diadakan karena alasan khusus, seperti arisan, ulang tahun, khitanan, atau acara berdoa bersama. Sebaliknya, bagi kami yang tinggal di luar negeri, hajatan kumpul-kumpul dan makan-makan tak memerlukan alasan apapun. Di negara yang tak memiliki warung Indonesia berkualitas, makan-makan menjadi ajang obat rindu terhadap penganan nusantara.

Sebelum pindah ke Irlandia, saya sudah banyak mendengar tentang drama-drama seputar makan-makan dari berbagai teman di belahan dunia. Urusan makan-makan yang seharusnya sederhana, bisa menjadi meriah karena drama-drama ini, baik drama kecil maupun drama besar. Ilustrasi drama yang saya tuliskan di bawah ini berdasar pengalaman saya dan juga banyak orang yang namanya tak bisa disebutkan satu-satu. Kalau merasa tersindir, tak perlu baper, karena sesungguhnya saya gak nyindir orang-orang tertentu. Saya hanya memberi gambaran general saja. Perlu saya beri disclaimer terlebih dahulu bahwa hal-hal di bawah ini tak dilakukan oleh semua orang ya, hanya ada segelintir yang melakukan hal tersebut, tapi justru merekalah yang buat hidup jadi lebih berwarna dan tentunya penuh dengan drama.

Brutal dinner #Mandala #ChineseFood #IndonesianFood #Jakarta #indonesianchinesefood #MakanMelulu

A post shared by Ailsa Dempsey (@binibule) on

Ajang menghakimi  kekayaan orang lain

“Eh rumahnya si ini ternyata biasa-biasa aja ya, dia gak kaya-kaya amat”

Mengundang orang untuk makan bersama ternyata juga dijadikan ajang untuk memperkirakan berapa aset orang yang mengundang. Harap maklum, yang diundang mungkin bekas sales property, jadi begitu pintu dibuka lebar dan para tamu dipersilahkan untuk masuk, matanya langsung jelatatan melihat seluruh sudut rumah. Tak hanya melihat debu-debu yang terlewatkan ketika dibersihkan, tapi juga mulai memperkirakan berapa harga setiap barang yang jadi pajangan di sudut-sudut rumah.

Kita semua tahu bahwa hidup jaman sekarang memang sangat materialistis dan ukuran kesuksesan seseorang biasanya dilihat dari berapa banyak uang yang dipunya hingga soal tipe pekerjaannya. Dan gak perlu pakai munafik, kalau ke rumah temen yang uber kaya kita juga pasti langsung terpukau lihat gerbang yang super tinggi serta satpam yang berlari-lari buka pintu pagar. Tapi sungguh terkadang saya dan banyak orang jika ketemu yang model begini pasti akan langsung terpukau dengan kecepatan mata dan kecepatan kepala ketika melakukan aksi jelatatan. Mungkin dulunya bekas penari…..

Jangan juga gagal paham dengan orang-orang yang mau menyeleksi pertemanan dengan mereka yang hanya memiliki jumlah kekayaan tertentu. This is completely normal, kan pusing kalau mau ngopi di hotel bintang kejora, sementara temennya cuma mampu minum kopi di starbike. Atau ketika ingin ngajak temen shopping bareng ke Grand Indonesia, tapi temennya cuma mampu ke Grand Indonesia coret, alias Thamrin City. Bukankah pertemanan memang harus dinilai dengan mata uang?

Marah karena gak diundang

Tak seperti di Indonesia yang rumah bisa luas dengan kebun durian serta kandang kuda, di sebagian tempat di luar negeri orang-orang tinggal di rumah mungil. Dengan segala keterbatasan rumah, otomatis jumlah undangan juga harus dibatasi sesuai kapasitas rumah. Skala prioritas pun diterapkan, yang diundang yang dekat-dekat aja. Dong…dong…dimana-mana ini ternyata suka bikin drama karena sering banget ada yang sensitif karena gak diundang. Kalau nurutin orang-orang yang sensitif gini ya, acara makan-makan siang biasa bisa buka tenda biru deh, karena semuanya minta diundang.

Pot luck

Di banyak tempat, kumpul-kumpul makan orang Indonesia itu tipenya pot luck, undangan menyiapkan beberapa menu, sementara tiap tamu yang datang membawa makanan sendiri. Yang tak bisa masak seperti saya sih mudah, tinggal pesan atau beli makanan pencuci. Selesai? tentu saja belum, karena sebagian orang suka sekali mempermasalahkan harga makanan yang dibawa dengan jumlah makanan yang dibawa pulang. Sekali lagi, pertemanan harus dihitung dengan uang ya.

Gak salah juga sih tuan rumah ngomel-ngomel kalau tamunya datang bawa nasi putih satu kotak kecil, lalu kembalinya bawa ayam goreng satu kotak besar. Tamunya mungkin bekas pedagang, tak mau rugi. Nah karena kita bangsa yang berbudaya, tamu-tamu seperti ini tak ditegur langsung, hanya dibicarakan di belakang, lewat bisik-bisik tetangga lalu sang tamu tak pernah diundang lagi. Kapok sang pengundangnya.

Musuh bebuyutan bertemu

Jadi manusia itu tak harus selalu cocok, tapi pada saat yang sama kalau gak cocok juga mesti diplomatis, tak perlu berhenti ngomong selamanya. Kalaupun mau berhenti ngomong selamanya, itu pilihan. Tapi yang saya perhatikan mereka yang bermusuhan ini tak mau sendirian, kalau musuhan rame-rame ngajak teman satu geng dan tabiat ini disempurnakan dengan kebiasaan memboikot acara.

Tuan rumah yang tak punya masalah dengan kedua belah pihak harus memilih salah satu pihak untuk diundang, kalaupun dua-duanya diundang, biasanya salah satu pihak enggan muncul. Penyelenggara acara yang cerdas sih biasanya mengirimkan undangan secara terpisah dan pada saat hari H, dua musuh bebuyutan berada dalam satu ruangan. Duaaaar…seru deh, sementara para tamu pura-pura sibuk memandangi nasi panas yang mengepul.

Rendang jengkol galore #Jengkol #Rendang #RempahNusantara

A post shared by Ailsa Dempsey (@binibule) on

Owalaaaah mak, tinggal di luar negeri mau kumpul saudara sebangsa dan setanah air untuk makan rendang jengkol saja dramanya kok mengalahkan sinetron Tersanjung. Jadi kamu pernah mengalami drama urusan makan?

xx,
Tjetje