Sindiran Untuk Generasi Masa Kini

Beberapa waktu lalu, satu seri gambar-gambar dengan hashtag #thisgeneration buatan Ajit Johnson berkeliaran di sosial media. Si Ajit Johnson ini gak cuma bikin sindiran-sindiran tentang #ThisGeneration, tapi juga bikin poster-poster tentang #ChangeTheWorld. Silahkan di klik nama dia di atas kalau pengen liaht karya-karya dia di Facebook. Anyway, ada beberapa gambar dari seri #ThisGeneration yang harusnya menampar kita semua, yang merupakan bagian dari generasi masa kini:

 thisgeneration-toilet-selfie

Selfie di kamar mandi dan juga selfie stick. Selfie ini menurut saya sudah sangat kebablasan. Kemaren waktu saya melewati tebing-tebing kering di sebuah desa di Imogiri saya juga melihat banyak anak muda yang nekat selfie di pinggir tebing. Nampaknya mereka tak tahu bahwa selfie itu sangat berbahaya jika terlalu bersemangat. Sangking bahayanya, di Eropa sana ada orang tua yang jatuh dari pinggir tebing di depan anak-anaknya.  Kalau soal tongsis, syukurlah di banyak tempat (bahkan di konser) sudah banyak dilarang. Setelah liburan dengan tongsis, saya jadi sadar kalau tongsis ini bikin selfie terus, bikin memori telpon penuh dan pada akhirnya bikin muak berat dengan muka sendiri yang bertebaran di aneka tempat.

Ajit Johnson juga membahas cara menulis jaman sekarang,  yang dalam bahasa kita disebut bahasa alay. Bahasa alay ini gak selamanya buruk kok, dia sangat cocok digunakan untuk bikin password. Cukup digunakan untuk password saja, selebihnya mending gak usah daripada bikin orang lain emosi karena gak paham. Soal bahasa alay ini, menurut saya gak cuma besar, kecil dan angkanya yang mengganggu; ejaan yang tidak tepat juga teramat sangat mengganggu. Banget dirubah menjadi bgd, karena (cause) berubah jadi cz, tapi yang paling parah tentunya Tuhannya dialaykan menjadi ‘Awwoh’.

This Generation marriage invitation

Selain hal-hal di atas ada juga soal undangan perkawinan di Facebook. Beberapa orang ada yang ngambek dikasih undangan online semacam ini, tapi kalau saya sih nggak menolak undangan online. Undangan itu harganya gak murah. Sebiji mungkin ‘cuma’ tiga puluh hingga seratus ribu Rupiah, tapi begitu dikalikan jumlah undangan menjadi jutaan Rupiah. Secantik apapun undangan itu (dan semahal apapun), biasanya undangan tersebut berakhir di tempat sampah. Jadi mendingan go green. Tapi tentunya semua orang tak sependapat dengan pemikiran saya dan hal tersebut sah-sah saja.

This Generation 1

Dari semua gambar yang dibuat,  yang paling menampar saya adalah gambar di atas. Saya tadinya suka membaca di Kindle dan saya punya ratusan buku di dalam Kindle itu. Semenjak punya Kindle, saya malas membeli buku kertas dan lebih rajin belanja buku elektronik di Amazon. Tahun lalu, saya sengaja meninggalkan Kindle di Dublin karena saya kira saya akan segera pindah. Gambar ini menyindir dan menampar saya secara keras, karena sejak September saya tidak membaca buku apapun. Saya merasa berdosa sekali dengan otak saya karena tidak diberi makanan yang cukup. Di jaman ini memang kita lebih banyak berkomunikasi, tentang hal-hal yang kadang tak penting melalui Whatsapp ketimbang berkomunikasi dengan diri sendiri, dalam hal ini berpikir. Gara-gara poster ini, saya memaksa diri untuk masuk toko buku dan belanja beberapa buku. Sudah bertahun-tahun saya tak membaca buku kertas. Oh nikmatnya membukan lembaran-lembaran kertas dan mencium harumnya kertas ketika di balik. Buku yang saya baca sekarang karya Oscar Wilde, seorang penulis Irlandia.

Kalian, kapan terakhir baca buku dan buku apa yang kalian baca?

xx,

Tjetje

Advertisements

86 thoughts on “Sindiran Untuk Generasi Masa Kini

  1. Aku tetep usahakan baca buku Ai, sebulan minimal 1 novel (sok ngomong buku hehe). Skr udah banyak yang belinya online juga sih karena sayang kertasnya dan lebih gampang nyimpennya juga. Untuk beberapa buku yang aku suka banget tetep beli yang kertas karena aku suka nyium wanginya.
    Untuk undangan aku juga setuju, mendingan kirim online ajalah. Skr di kantor kita udah mulai kirim undangan online (sejak taon lalu) kecuali untuk pemerintahan yang biasanya tetep dikirim undangannya.
    Selfie…. emmm aku gak terlalu sering karena emang gak suka tapi kalau difoto sih demen hahaha.

      • Aku baca juga, Ai, tapi yg ini ilustrasinya koran sih hehe. Katanya udah berapa banyak koran cuman bisa nyelamatin 3 pohon. Aku lupa total pastinya. Ngerih ya. Udah gitu kita masih aja buang2 kertas

  2. iya mbak, bau buku baru itu kayak candu. mirip lah sama bau hujan pertama. meskipun jatuhnya nggak go green ya 😀
    lagi baca bukunya Pak Jo JNE, biografi yang judulnya Menjadi Djo 😀

  3. Aku sedang baca Aruna dan Lidahnya karya Laksmi Pamuntjak, dan bukunya bikin lapar terus karena tokohnya bertualang kuliner Jawa Sumatera (baru sampai Madura, Palembang, Medan nihh)…

      • Hihi, masa? Banyak juga yang kenalan di Skyscanner. Laksmi Pamuntjak itu salah satu penulis di circle-nya Gunawan Muhammad, dan aku penasaran aja karyanya seperti apa.
        Dan, bagus juga.

  4. Tulisan yg kena banget hahaha… sukaa sukaa… kebetulan aku nggak demen beli bacaan via online apalagi selfie pake tongsis. Cuma blogwalking aja, ini termasuk kategori baca bacaan online nggak ya? Hehehe…

    Meski suka blogwalking ama buka link lewat socmed, tetep baca buku di dunia nyata donk… Terakhir baca bukunya Lynn Martin dan History of Madura 😉

  5. Kalo baca saya masih selalu paperback karena alasan kenyamanan hehe dan tiap bulan masih selalu belanja buku. Yg agak mengganggu bagi saya paling sesi foto2 itu ya, kayak kalo di konser gt, saya agak risih karena jadi gak se khidmat seharusnya hehe Kalo online invitation jg saya gak keberatan, karena banyak teman yg tinggalnya dari tersebar di berbeda kota jd sangat mempermudah kalo lewat online 😉

  6. Gambar terakhirnya itu #ouch banget mbak.
    Duluuu, waktu awal2 berkenalan dengan watsap dan sosmed, bawaannya pengen ngintip isinya terus. Begitu sudah membaca isi timeline atau terlibat obrolan dengan teman di watsap, biasanya bakalan lupa waktu.

    Tapi belakangan, mulai mengurangi intensitas per-HP-an. Dan ternyata sejak mengurangi aktivitas online, jumlah buku yang dibaca bisa meningkat. Biasanya cuma bisa 2-5 buku setahun, sekarang sudah melahap 10 buku dalam 3 bulan.

    Sekarang lagi baca 2 buku : To kill a mockingbird sama TNTRW Part 2

  7. Saya udah lama ga baca buku buat hobby (fiction) soalnya tiap hari harus baca buku buat uni, jadi begitu udah selesai ujian setiap semester, bawaannya jadi males baca buku. Jadi enek gitu 😂
    Tapi terakhir kali baca itu kalau ga salah Memoirs of a Geisha dan Geisha of Gion 😊

  8. Bener sekali Mbak Tjetje, this generation kayaknya emang punya banyak sekali hal yang bahkan kita sendiri yang sejaman gak habis likir kenapa itu dilakukan. Kalo baca buku terakhir sejam lalu. Mencoba menghabiskan The Hound of Baskerville. Tapi di Kobo. Buku cetak dua hari yang lalu, novel yang dipinjemin temen.

  9. Nice posting Ail. Kemana2 aku selalu bawa buku ditas, lumayan selembar dua lembar kebaca kalau pas naik angkot. Apalagi diJkt kalo macet, lumayan dapat banyak halamannya. Sekarang bacanya buku bahasa Belanda, karena memang tuntutan supaya cepat belajar bahasa Belanda, juga karena dapat gratisan banyak buku dari kenalan. Sama lagi menyelesaikan Grlombang nya Dewi Lestari

  10. Slap in the face Mbak. Lagi baca buku yang sama dengan tiga bulan lalu, bukunya Mas Rifki Jampang dan buku pinjeman dari Dani. Ada beli buku baru tapi blm baca juga.
    Soal selfie n tongsis saya juga heran Mbak. Sampai bahkan yang kmrn pas selebriti meninggal. Selfie di sana. Come on!!

  11. Udah lama banget nggak baca bukuuuu… punya penyakit aneh kalo baca buku dlm Bhs Inggris koq gak seseru baca dlm bhs Indonesia… jadi biasanya kalo balik gw beli buku banyak2 buat dibawa n dibaca. Ampe udah lupa baca buku apa terakhir kali 🙂

    • Marissa, aku kebalikanmu. Aku gak suka baca buku Bahasa Indonesia, masih susah dapat literatur yang bagus. Buku bahasa Indonesia terakhir yang aku baca bukunya Oka Rusmini; aku tergila-gila banget sama penulis ini. Dia menulis tentang perempuan dan Bali.

  12. Aku lagi baca 2 buku mbak. The Joy Luck Club karangan Amy Tan sama Understanding the Ethnic Chinese in Southeast Asia karangan Leo Suryadinata. Yang terakhir itu untuk tesis. Hahaha!

  13. Sindiran yg lucu tapi kena banget hehehe… Aku jg punya Kindle tapi jarang pake… Cm ada sekitar 5 buku disitu… Aku kurang suka baca via ipad… Lebih seneng baca dr bukunya langsung, biar bisa tak coret2 bukunya.. I’m a paper-and-pen-lovin’ gal hehehee 😄

  14. Aku lagi baca buku terapi berpikir positif. Buku yang dibeli tahun lalu dan belum dibereskan >< .
    Sengaja ga beli buku elektronik karena mata cepet capek kalau baca di PC mbak Tjetje. Menurutku baca buku kertas itu tetap tidak tergantikan dan bisa jadi investasi.

    Kalau tongkat selfie, memang jadinya kepake buat foto diri sendiri 😐 . Cuma sekali liburan bawa-bawa tongsis, selebihnya sering ketinggalan tiap jalan-jalan 😆

  15. Selalu ada pro dan kontra. salah satu yang kontra: dadglam.tumblr.com/post/115711695627/last-generation-so-im-sure-like-everyone-else

    kalo aku juga ada bagian yang pro dan ada juga yang kontra. contohnya banyak orang yang ga punya uang buat beli buku biasa tapi sekarang jadi bisa baca buku apa aja yang bisa didownload secara gratis hanya dengan budget kurang dari 100ribu sebulan. bukannya itu hal yang bagus?

    • Wah menarik sekali link itu. Si pembuat poster melihat dari sisi yang berbeda, lebih positif.

      Nah soal buku itu, aku punya buaaaanyak buku di Malang yang sudah aku baca dan mungkin tak akan pernah dibaca lagi. Kira-kira bisa didonasikan di mana ya?

      • Donasikan ke aku mbak. Hehehe.
        Lagi baca semua bukunya andrea hirata mbak, udah kebeli 1th lebih tp blm kelar juga.

        Paling nyebelin kalo pada selfie di warung makan mbak, makanan udah pada abis tapi masih foto2 ga jelas. Padahal banyak yg lagi antri. Pffff

  16. Saya mesti agak bersyukur tidak punya tongsis :haha. Kalau menurut saya sih yang selfie di pinggir jurang itu juga karena pengaruh kamera aksi berinisial G yang sedang hits banget itu ya, Mbak. Soalnya terlihat sangat keren ya bagi orang-orang kalau punya foto yang menantang maut. Haha.
    Sekarang saya lagi baca edisi terjemahannya De Zwaluwen van Klapanoenggal karya Johan Fabricius, Mbak. Lumayan, ketimbang tidur seharian tidak ada kerjaan :hehe.

  17. Duh duh soal selfi kebablasan buanyak bertebaran di medsos pokoknya benar alay buanget.
    Kapan baca buku terakhir ?
    kurasa tahun kemarin malah ada buku yg sampai sekarang masih bersampul belum aku buka parah.

  18. aah…, yg tongsis itu di pengajian juga ada lho…., he..he….
    selfie .,., jarang banget, tongsis nggak punya, mukaku jadi aneh kl selfie he..he…,
    buku yg terakhir selesai kubaca La Galigo.., kalau saat ini masih baca bukunya punya teman blogger

  19. huwaaa ini yang terakhir menampar banget yaaak.. AKu dulu pas sebelum nikah kan disambi ngerjain thesis juga dan bernazar nggak baca buku/novel selain buku kuliah dan jurnal dan nggak ke bioskop. Eeeeh baca off baca bukunya kebabalasan. Setelah itu punya ebook mulai baca buku lagi tapi kurang afdol, nggak pegang kertas, nggak nyoret-nyoret. Kemaren November pas pulang ke Indonesia ngumpulin bacaan banyak. Lumayan laah. Sekarang dimulai lagi baca bukunya, walaupun masih angot-angotan. Otak ternyata tumpul yaa nggak dipakai mbaca lama. Nyesel deeh.

  20. saya punya monopod tapi jarang kepake 😀 . terus kalau baca saya enggak suka di layar, lebih suka baca dalam bentuk kertas. meski berjam jam seharian di laptop, urusan baca tetep nyaman bentuk hardcopy.

    tiap belok ke toko buku haram hukumnya enggak beli, padahal masih ada banyak buku belum dibaca.sekarang lagi coba baca novel cantik itu luka 😀

  21. saya punya monopod tapi jarang kepake 😀 . terus kalau baca saya enggak suka di layar, lebih suka baca dalam bentuk kertas. meski berjam jam seharian di laptop, urusan baca tetep nyaman bentuk hardcopy.

    tiap belok ke toko buku haram hukumnya enggak beli, padahal masih ada banyak buku belum dibaca.sekarang lagi coba baca novel cantik itu luka

  22. Saya baca kemaren ada yang meninggal gara2 selfie. Dulu pernah juga agak suka selfie tapi sekarang udah cuek.
    Sekarang saya lagi baca buku karangan Jennie S. Bev.

  23. Aaaaah mbak Tjetje, itu gambar terakhir menohok sekali. Aku dulu sebulan bisa blanja buku minimal dua. Terus dua tahun belakangan ini (iya dua tahun :((( ) vakum. Kemarin beli 1 buah novel dan dilahap 18 jam hahhaha… sensasinya tuh enak banget, suka aku ciumin dulu bau kertasnya :p

    • Astaga, nggak banget sih. Menurutku bablasnya selfie karena kebutuhan eksis yang terlalu tinggi terus ga dibarengi etika. Kemaren pas ada ledakan di NY juga ada yang selfie langsung dijadikan headline dan dipermalukan. Mungkin sudah saatnya dilakukan di sini juga.

  24. saya sih kalo baca, masih suka baca buku beneran mba.. soalnya mata ga cepet cape dan lebih enak aja gt pegang buku. haha.. skrng sih lagi baca buku.nya Max Lucado – outlive your life.. hehe..

  25. Waah mbak Ai baca komen pembaca postingan ini juga nambah referensi bacaan buku saya. Laksmi pamuntjak aruna dan lidahnya sudah slese saya baca akhir tahun lalu. Baggus. Dia juga punya buku lain yg sudah diterjemahkan dlm bhs Inggris judulnya Amba. Saya lagi ngabisin tulisannya Oki Madasari sudah slese 2bk, tinggal 2lagi ini lagi baca yg 86. Saya mulai meninggalkan selfie sukur sukur ga punya tongsis 🙂

  26. Sekarang keceoatan baca buku saya gak kayak dulu lagii.. Maklum emak emak sering digelendotin anak ..Hahah alesan aja sebenernya, padahal kalau chating di WA atau BW masih bisa walau sambil gelondotan sempit sempitan di kereta.

    Kapan terakhir baca buku? Baru aja td jam 9 malem baca Jilbab Traveler nya Asma Nadia.. uhm tp itu juga dah lama bacanya, belum selesei selesei juga sampe skrg

  27. Dulu suka belanja buku dan suka kalap, sekarang agak lebih dikurangi karena udah banyak dan berat kalo pindahan tempat, sekarang lebih suka nyewa yang 4 hari biasanya cuma 5rb-6rb. Buku terakhir yang dibaca Sudesi ( Sukses dengan satu istri) karya Arswendo

  28. aku bilangin suamiku nggak boleh beli tongsis, terlalu kurang berguna kalau cuma foto muka mah pakai tangan juga bisa #pelit. tapi yang buku beneran merasa ditimpuk. aku baca buku cerita ringan 80 days around the world aja dah berminggu2 nggak selesai.

  29. Makasih uda mengingatkan yah, Mbak Ai.. 😀

    Iya.. Aku jugak sekarang heran sama orang-orang yang nekat selfie di tempat berbahaya.. Kayaknya eksistensi diri lebih penting dan bernilai daripada nyawa.. 😦

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s