Etika Bertanya

Selain karena senang menulis, saya memiliki blog karena ingin berbagi informasi dan berbagi hasil pengamatan saya yang tentunya saya harapkan bisa berguna. Ada beberapa postingan di blog ini yang kemudian membuat banyak interaksi,baik melalui komentar, twitter, ataupun melalui email. Beberapa orang bahkan meminta nomor WhatsApp saya supaya lebih cepet nanyanya dan terkadang, saya tak keberatan memberi nomor HP. Tak semua orang tentunya saya beri, karena saya hanya akan memberikan jika yang bersangkutan beretika ketika nanya. Kalau yang bersangkutan lagak-lagaknya udah gak enak di depan, saya jawab pertanyaan aja saya males. Beberapa hal yang kurang beretika saya rangkum di bawah ini:

Minta di follow

Gak kehitung berapa kali orang minta follow balik ke saya karena mau kirim DM dan mau nanya-nanya. Padahal kalau mau nanya, selama gak melibatkan data personal bisa diajukan lewat twit dengan langsung mention ID saya, bisa lewat komentar di bawa postingan (postingan saya gak ada yang komentarnya dikunci kok) dan bisa lewat email. Tak bisa juga beralasan tak tahu alamat email saya, karena alamat email telah saya cantumkan di Blog.

Lagipula, minta difollow itu kok menurut saya so yesterday banget. Following di twitter itu otomatis akan dilakukan kalau sang punya akun merasa tweets di lini tersebut menarik, informatif dan sesuai dengan interest. Jadi rasanya tak perlu minta-minta follow.

funny-twitter-follow-back-cartoon

Salah manggil

Jika mengirimkan email cari tahu dulu siapa yang punya blog. Blog ini rasanya sudah jelas kalau yang punya perempuan karena alamatnya pakai kata bini. Tapi lho ya yang manggil saya Mas dan Abang ada aja. Kalaupun tak paham apakah bini itu perempuan atau laki-laki, sekali lagi mbok ya di cek dulu di bagian who’s Ailtje.

Btw, nama saya Ailsa, biasa dipanggil Ailtje, Tjetje (ini kalau dibaca jadi cece, bukan tije), Ail atau bahkan Lia. Jadi jangan panggil saya Mas lagi ya, apalagi nekat manggil saya Elvie, Aisyah, Aisah, Aisha, Alisa, Ailisa ataupun Elisa.

Gak baca dulu

Bikin postingan itu butuh beberapa menit, kalau gak beberapa jam. Tergantung risetnya. Jadi sebelum melontarkan pertanyaan yang jawabannya sebenarnya sudah ada, ada baiknya dibaca dahulu postingan yang sudah susah-susah dibuat. Kalau masih gak ketemu juga jawabannya, coba baca dulu komentar-komentarnya, siapa tahu nyempil. Nah kalau setelah baca gak ketemu juga, baru deh tinggalkan komentar atau tanya via email.

Tanya yang aneh-aneh

Ada beberapa pertanyaan yang meminta saran saya untuk hal-hal yang bertentangan dengan aturan. Salah satu contohnya minta saran kawin di luar negeri menggunakan visa turis. Kalau kawinnya di Hong Kong mah gak papa, karena memang diperbolehkan. Di Irlandia hal tersebut tidak diperbolehkan, di negara Eropa yang lain saya tak tahu, wong saya ini bukan ensiklopedia imigrasi Eropa. Tapi herannya orang itu suka males banget baca, maunya langsung nanya, langsung dikasih tahu rutenya yang bener, tanpa mau usaha baca. Padahal yang dapat benefit dari membaca kan diri sendiri.

Kalaupun sudah baca dan tahu hal tersebut dilarang mbok ya jangan dilakukan. Apalagi kalau urusannya ijin tinggal. Bisa-bisa gak hanya dilarang kawin tapi juga gak boleh balik lagi, alias dideportasi. Catatan buruk seperti ini sedikit banyak  bisa mempengaruhi permohonan visa ke negara lain, jadi jangan pernah dibuat mainan.

Di Indonesia mah pencatatan administrasi emang amburadul, tapi di negara lain terutama di negara maju sudah jauh lebih baik. Jadi yang mau overstay, mau cari kerja pakai visa turis, atau bahkan hal-hal criminal lainnya, monggo silahkan dilakukan dengan resiko sendiri. Tapi jangan repot-repot minta saran saya.

Seperti saya tulis di atas, tujuan saya punya blog untuk berbagi. Jadi, ketika butuh informasi saya akan dengan senang hati membantu, jika saya memang tahu jawabannya. Tapi alangkah eloknya jika bertanya dengan baik, menyapa dengan benar dan tentunya bertanya yang bikin orang lain nyaman.

Have a nice weekend!

Xx,
Mbak Tjetje

Advertisements

47 thoughts on “Etika Bertanya

  1. Hehe, saya jadi inget mba sama salah satu postingan di blog tentang masuk ke sekolah swasta x tempat saya sekolah dulu, udah jelas banget keterangan detail, sampe email pun dikasih di postingan, tetep aja di komentar tuh ya.. Duh.. Niat baik mau berbagi kisah dan tips, akhirnya karena kesel banyak komentar yg males baca postingan, langsung saya hapus deh tuh postingan biar ga menuhin kolom komen 😀

      • Awal2 ya gitu mba. Lama-lama kok yg komen sebelum baca postingan jauh lebih banyak ya. Jadi daripada menuhin notif komen, ya dihapus deh postingannya. Apalagi ada aja yg gaya mintanya ga sopan. Duh ini..

        Pernah juga ada yg email, ga pake basa basi, langsung minta todong file gitu. Ga ada salam apa dulu, ga ada makasih, dan hurufnya kapital. Haha. Padahal dia ngakunya dengan latar belakang sekolah yg bonafid lah. Saya familiar dgn nama sekolahnya, yg saya yakin bgt ga mungkin ga diajarin cara email yg baik dan benar. Pas ditegur baik-baik, tau-tau ya udah ga pernah bales email lagi. Hahaha. Kapok sendiri lama2 jadinya kalo yg males cari info atau males baca postingan dgn teliti jauh lebih banyak daripada yg nanya emg karena butuh penjelasan yg berhubungan ma info kitanya. Hihi..

      • Iya banget mb.. Bahkan kalopun orangnya emang belum paham dunia sopan santun ala medsos, kalo ditegur baik2 pasti bakal minta maaf dan perbaiki kesalahan kan ya. Saya aja juga belajar etika email, komen, dkk itu ya bertahap, termasuk belajar dari kesalahan juga. Tapi yaa ga semua orang mau bersusah payah gitu sih, berasa pertanyaan dan waktunya paling penting daripada milik orang lain, makanya males baca dan cari info dulu, dan maen todong2 aja, hihihi.

  2. Sama pengalaman kita ya . Semoga yang baca ini jadi tahu ya Tje. Usul: untuk mengurangi permintaan follow back atau minta nr telpon, bisa dipasang link ke pos ini de halaman tentang kamu (About Me page).
    Aku pasang link diblogku bagian The Author ke pos tentang Minta Nginep dan Tanya ini itu.

    Apalagi yang tanya lewat e-mail dengan embel-embel ‘tolong dijawab segera ya mbak’. Jadi mereka tahu urgensi mereka bukan urgensi kamu. Kebanyakan yang begini juga baru kenal (pertama kali kontak online dengan kalimat salam kenal).

  3. Aku sering banget dapat pertanyaan yang sebenarnya sudah ada dan kutaruh jelas dipostingan. Bukan hanya pertanyaan dikomen tapi diemail. Terutama untuk info sekolah bahasa Belanda dan ujian bahasa Belanda. Malah ada yang nanya aku sekarang sekolah dimana. Padahal juga dipostingan sudah kutulis jelas dan berulang nama sekolahku apa. Kan gregetan juga. Kalau memang niatnya cari informasi, tolong dibaca pelan2. Silap2 matapun sebenarnya oke, tapi kalau dibaca perlahan kemungkinan silap mata kecil. Biasanya aku jawab : sudah saya tulis diatas “lalu aku copy paste tulisanku”. Belum lagi email tentang nanya2 administrasi nikah dengan orang Belanda, yang ujung2nya curhat permasalahan domestik mereka. Duh, aku trus kudu piye. Jawab kalo aku ga bisa bantu kalau masalah menyangkut pribadi.

  4. Aku pernah Tje, kedapetan email lewat “contacts” di blogku, di awal habis 2x tek-tok email cuma “aku ada pertanyaan soal sekolah di Inggris tapi jangan bilang siapa2 ya Mba”. Sekarang gimana aku mau bantu kalo aku gatau pertanyaannya apa.. Di email ketiga dia tanya “gimana kehidupan mahasiswa di Inggris Mba?”. Ketika aku berusaha direct dan “ngajarin” cara bertanya yang benar, eh doi nganggepnya aku marah dan bilang gak bakal ganggu aku lagi.. Lha.. Bingung kan akunya :)))))))

  5. Hahahahahha aku juga sering nih jadi korban buat teman2 baru kenal yg nanya2 ttg kehidupan di Bali.. Ada juga yg jelek2in kota asalnya jg lgsg ga tak bales, mbak :))) ngapain jelek2in toh dia masih nyari makan dr kota asalnya itu

  6. Saya mencegah (dan berusaha menahan) diri untuk meminta follow atau segala macam. Kalau tulisan/twit saya menarik bagi seseorang dan saya difollow, ya saya berterima kasih, tapi ya hanya itu. Di-follow karena “permintaan” itu kok rasanya seperti mengemis ya… (maaf atas pilihan kata saya) :hehe, sehingga kalau ada yang minta follow tapi tulisannya kurang saya suka, ya tidak saya hiraukan :hehe :peace.

    Riset itu penting banget! Mari merajinkan diri meriset, soalnya sebenarnya semua sudah ada, tinggal kitanya saja mau tekun mencari atau tidak (saya masih perlu belajar sih soal ini :haha).

  7. Sering ketemu sama yang “gak baca dulu”. Jadi aku curiga kalo mereka itu cuma baca judulnya trus langsung skip ke kolom komen, kemudian nulis pertanyaan yang jawabannya udah jelas2 ditulis di isi blog.

    Kalo di twitter, sering ikutan gemes sama followersnya para selebtwit. Misal si seleb udah kasih pengumuman mau ada event xxxx plus detail lokasi dan waktunya. Ntar ada yg reply “acaranya di mana, kak?” Aku yang ga ikutan ditanya aja bisa ikutan emosi bacanya, hahaha…

  8. I feel you Mba. Baru minggu lalu aku juga ngerasa “agak sebal” sama yang nanya di blog, sebenarnya mungkin biasa aja sih nanyanya, tapi menurutku ngga enak banget nanya tanpa panggilan : misal Mba/Kak/Dek/Ibu atau nama sekalian, padahal ngga kenal. Yang kedua karena penanya menanyakan hal yang sudah dibahas dengan lengkap di tulisan. Aneh haha.

    tiba – tiba jadi emosi bacanya 🙂

  9. Hahaha… Soal nanya yang jelas-jelas udah ada di postingan itu emang bikin dongkooool 😀 Kalo mau level bikin gondok banget, cobain post di G+, Sa. yang nanya ajaib banget 😛 Hahaha

  10. Pingback: Bukan Wikipedia | Chez Lorraine

  11. Kok gw tiba2 pengen kembali ke jaman di saat kita kumpul language swap dan mendengarkan lo cerita ini semua yaa. we’d probably laugh out loud imagining you being called Mas! though we’ve just gathered couple times during language swap, but those were the best memories of CS event 🙂 ah.. ini kenapa jadi mengingat2 masa lalu 🙂

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s