Catatan Kecil dari Serangan Sarinah

Kamis pagi itu waktu Dublin saya kaget luar biar ketika mendengar ada ledakan bom di Sarinah, Jakarta. Pikiran saya langsung melayang ke sebuah gedung tempat banyak kolega, kenalan dan juga teman-teman saya bekerja. Tak hanya teman-teman, saya juga teringat para penggerak ekonomi pagi hari di sekitar Sarinah. Abang gorengan, tukang taksi, tukang bajaj, tukang palak supir taksi (supir taksi kalau angkut penumpang dari daerah tersebut harus bayar) dan pekerja informal lainnya.

Saat itu saya membayangkan akan ada banyak korban karena kepadatan lokasi. Ternyata,  Polisi Indonesia bekerja dengan cepat di area ring 2 ini sehingga jumlah korban dapat diminimalisasi. Bravo banget deh Polisi Indonesia yang bergerak cepat dan sigap untuk mengamankan lokasi dan melumpuhkan korban. Tentunya Polisi Indonesia tak bisa dibandingkan dengan Polisi di Irlandia yang modalnya cuma pentungan sama semprotan merica.

Dari serangan di Starbucks dan juga di Sarinah itu, saya melihat masih banyak sekali perilaku-perilaku negatif  yang bermunculan di sosial media, dari mulai nyebarin berita tanpa ngecek dahulu (e.g kematian WN Belanda yang bekerja di UN padahal ybs masih hidup), media bikin berita hoax, foto-foto korban yang berceceran di sosial media bahkan selfie. Konon saking banyaknya yang selfie sampai Polisinya ngeluh. Ah Indonesia.

  

Tapi di sisi lain, banyak sekali hal-hal positif yang bermunculan dari mulai inisiatif Jakarta Safety Check,  Gojek yang gratis, hingga yang nawarin nebeng. Bom kemarin juga memunculkan hashtag kontrovesial #KamiTidakTakut.  Bagus sih, ketidaktakutan pada teroris memang harus dipupuk untuk menggagalkan tujuan teroris. Tapi ada baiknya juga dalam kondisi seperti ini untuk menyegarkan kembali ingatan tentang hal-hal yang mesti dilakukan dalam kondisi emergency supaya tidak menambah korban dan bikin tugas aparat semakin rumit.

Ada beberapa tips sederhana dari saya yang ada di kepala dan kebetulan saya ingat. Menghindari bom dan baku tembak tentunya tak semudah ini, tapi semoga tips sederhana ini bisa berguna untuk merubah kebiasaan kita:

  • Buat kebiasaan untuk tahu dimana pintu keluar alias emergency exit. Ini kebiasaan penting supaya segera tahu kemana harus keluar, tak hanya kalau ada bom dan baku tembak tapi juga bencana lain, termasuk kebakaran.
  • Hindari duduk di dekat jendela. Apalagi jika jendela tersebut dekat dengan alur lalu lintas kendaraan. Memang sih duduk di jendela menyenangkan bisa lihat orang lalu lalang, tapi begitu ada apa-apa, kaca jendela itu kalau pecah, jadi kecil, masuk kulit. Aduh mak gak kebayang deh gimana ngebersihinnya.
  • Jika ada ledakan dan bisa lari menghindar, lari menghindar. Gak usah ngetweet dulu ya, lari aja dulu. Nanti kalau sudah selamat baru ngetweet. Gak usah repot bawa barang-barang berharga juga, tinggal aja! Jika sepatu, apalagi kalau hak tinggi, mengganggu juga lepas aja. Prinsipnya sama kayak lari dari pesawat, barang berharga mesti ditinggal.
  • Jika kemudian ada baku tembak seperti di Thamrin kemarin, lari juga, jangan repot nonton dan membuat kerumunan. Kalau gak bisa lari sembunyi.
  • Kenapa gak boleh repot nonton dalam kejadian bom dan juga tembakan kemarin? Ini logika banget, selain menghindari peluru nyasar juga karena kita harus selalu mengasumsikan ada ledakan kedua dan kerumunan adalah target paling bagus. Ya kebayang kalau di antara orang nonton kemarin  itu tiba-tiba ada bom meledak lagi, berapa banyak korbannya? Aparat tambah repot pula kan?
  • Kalau mau nolong orang, tolong tapi hanya jika memungkinkan dan jika orangnya tidak dalam kondisi terluka parah. Di Indonesia ada kebiasaan orang terluka, apapun kondisinya pasti dipindahkan, apalagi kalau tabrakan. Padahal ya, memindahkan korban itu bisa bikin kondisi makin parah. Niatnya baik, malah nyakitin atau bahkan ‘membunuh’ orang.
  • Speed dial nomor-nomor penting di handphone (e.g Polisi, pemadam kebakaran, ambulans).

Manusiawi kok jika manusia itu penasaran terhadap sebuah kejadian, tapi bukan berarti rasa ingin tahu yang besar ini harus mengalahkan kewaspadaan. Berani sih berani, tapi juga bukan berarti nekat untuk nonton kemudian menantang maut. Btw, ada sebuah artikel menarik yang ditulis Kompas Minggu kemarin, menurut penulis, orang Indonesia itu pasrah dan nrimo. Tapi ya, apa sepadan kalau kemudian jadi korban karena nonton baku tembak. Entahlah, tapi lebih baik kita sama-sama belajar tanpa menunggu ada yang tak sengaja tertembak.

Dalam kondisi seperti di Sarinah kemarin, apa saja hal-hal yang akan kalian lakukan?

xx,
Tjetje

Advertisements

56 thoughts on “Catatan Kecil dari Serangan Sarinah

  1. Makanya aku heran kok bisa-bisanya orang-orang pada nonton di tkp, bukannya pada ngumpet. Waktu kejadian aku lagi nemenin temen ke indosat di mall ambas, pas aku balik jemput ke sana mendadak langsung sepi, aktifitas dibubarin sama keamanan takut terornya sampe ke sana..
    Dulu waktu bom di kedutaan australia guncangannya sampe ke kantorku (katanya)

  2. Pas kejadian sarinah, aku praktek di klinik polres bekasi Mbak.. Polisi jd siaga 1, klinik tiba2 mati lampu (jd gak ngikutin perkembangan teror).. Pas ada hoax terorisnya bakal pindah2 lokasi, sempet kebawa serem juga soalnya samping kiri pospol…

  3. entahlah, Mbak Tjetje, mungkin saya bakal lari menjauh dari lokasi. tapi ga tau juga, sanggup apa engga. karena pernah dulu di depan saya (agak jauhan dikit) ada kehebohan mendadak copet dikejar massa. ini kaki mau lari tapi kok kaku. pernah juga naik motor keserempet motor lain, harusnya luka ringan dan bisa langsung berdiri, tapi malah ‘pingan’. semacam shock kali ya. nah, mungkin saya cuma bisa berdoa semoga gak terperangkap dalam kejadian semacam itu.
    oh, ya polisi Irlandia cuma dipersenjatai pentungan dan semprotan merica aja ?

  4. Baca tulisan ini sungguh menenangkan, kalo aku ada dikejadian itu pasti langsung kabur (lari atau gimanapun caranya) terus abis itu kalo udah ditempat aman palingan nangis atau bengong karena masih trauma.

  5. bener banget soal mindah-mindahin orang kecelakaan itu.. di sini memang ga pernah diajarin bahwa mindahin orang yang celaka itu ada risikonya.. dengan mindahin ke pinggir dianggap udah nolong dan menyelamatkan..

    kalo saya ada di situ sih pastinya kabur dari TKP.. tapi sekaligus penasaran bakal ada apa lagi sejam kemudian.. kalo aman ya keknya ada keinginan untuk ngintip TKP *indonesia banget*

  6. Kalo aku jarang makan atau nongkrong di luar jadi kurang begitu paham harus gimana saat emergency. Tapi kalo yang soal ‘maksa’ bawa korban ke RS, itu mungkin karena ambulan di sini kurang bisa begitu diandalkan. Kadang ditelpon aja ga diangkat. Jadi mungkin menurut mereka yg bantu ya daripada korban meninggal karena ‘dicuekin’.

  7. Kebetulan wkt serangan sarinah aku lg di rmh aja. Kaget awalnya teman yg wa di grup klo ktr dia yg lokasi di sarinah diserang bom, dia sampe lari dan lompat pagar demi menyelamatkan diri. Rasanya saya jg berlaku sama dgn teman saya itu klo di posisi yg sama

  8. Antara sedih dan lucu dengan kejadian bom Sarinah kemarin mba. Seharusnya orang-orang disana was-was atau takut saat itu, tapi yang terjadi malah sebaliknya, takut tapi penasaran, sampai ngumpul gitu. Dikirain lagi syuting sinetron kali yah, haha.. Thanks untuk tipsnya mba!

  9. Terima kasih buat tipsnya ya Mbak… memang kita perlu banget soal bagaimana meluruskan logika soal apa yang harus dilakukan saat ada kejadian genting. Pas kejadian kemarin saya di kantor, dan kami sepakat tidak keluar kantor dulu buat makan siang :hehe.

  10. jujur denger beritanya pertama langsung deg2an kaga dotan makan (maklum saya baperan) tapi kok dengan fenomena nyebarnya foto “lucu” meme atau selfie. Aku gagap paham… ini musibah lho , jangan jadi candaan deh. Berpikir positif harus , wsapada juga tapi jangan meremehkan

  11. Klo aku pasti langsung lari panik, ngumpet. Ngeri itu, ajaib klo malah lari ngamperin pengen liat, atau malah foto fotoπŸ˜•

    Yg bakar sate dan slogan kami tidak takut, masuk berita tv nasional Belanda di NPO 1.

  12. aku pas kejadian di bengkulu kak terus lihat di tv hati deg degan takut. abgus sih kami tidak takut biar tdk parno cuma jangan sepelakan keselamatan juga. harusnya kita belajar supaya tidak kejadian yang sama berulang kembali secara pernah bom bali hingga jw marriot masa tahun 2016 ada bom lg

  13. Sama mbak… bingung sama yang rame2 ngerubungin tkp kemarin..
    Aku udah gregetan banget, gimana kalau ada bom susulan, kan empuk banget itu rame-rame..
    Dikira ada shooting film action kali yaa…
    -___-

    Btw, pas hari kejadian, aku rencana mau ke IFI loh mbak….
    Untungnya bangun kesiangan, jadinya cancel..
    Denger berita ada bom, langsung lemes…
    😦

  14. lemes liat beritanya, soalnya itu tempat nongkrong favorit karena wifinya kenceng x_x tapi langsung bersyukur gak lagi nongkrong di situ. Kalo ada di deket sana pasti udah kabur cari yang aman aja, masak ngerubungin kayak gitu…ngeri banget gak takut ada bom susulan atau peluru nyasar :/

  15. Aku kebetulan pas kejadian, lg ada acara di hotel yg dkt bgt dr situ. Deg2an banget sampe pengen buru2 pulang aja, tp ga berani keluar juga, takut peluru nyasar dll. Heran nya org2 malah selfie dan nontonin -__- klo aku sih lbh baik menghindar aja mbak.

  16. Lari lah mba, berlindung di tempat yang aman. Sebagian orang merasa nyawanya emang ada 9 kali atau emang gila sensasi aja. Aku sih udah takut duluan, mending cari tempat aman.
    Btw aku emang bingung kalo disini, kayaknya kalo ada bencana (yg belum parah2 banget) orang nya pada slow banget. Latihan evakuasi juga gak pernah di anggap serius. Dulu pas kerja di gedung kantoran (sekarang aku kerja di ruko :D), tiap latihan evakuasi tuh semuanya malah sibuk update status, atau sampe perlu ditegur satpam berkali bali supaya turun.
    Gila nya ketika kejadian gempa beneran juga masih pada kayak gitu. Ga ada yang gerak cepet gimana, malh stuck di tangga darurat karena pada sibuk sama HP nya.
    Jadi mikir, kalo someday ada kejadian yang parah, korban jiwanya pasti banyak banget nih kalo begini, karena tingkat tanggapannya (dan kepekaaannya) terhadap bencana minim banget :/

    • Kayaknya ini berhubungan sama sikap pasrah deh. Nyawa milik Tuhan jadi kalau waktunya ya waktunya, gak bisa dihindari. Tapi ya bukan berarti ngeremehin drill. Satu lagi yang sering diremehin itu petunjuk di pesawat. Temenku ada yang pernah naik pesawat yang kena musibah, orng Indonesia termasuk dia sibuk ngangkut tas dari bagasi. Kebayang kan lambatnya?

      • Betul. Kita seringkali abai keselamatan ya, meremehkan nyawa kita dan nyawa orang lain. Kesel kadang. mednig kalo celaka sendiri, ini mah pake acara ngajak ngajak 😦

  17. Makjang..kalo aku pasti kabur geger sendiri.. iya, awareness buat safety kita mgkn kurang krn terlalu banyak “bahaya” tiap harinya. Wkwkwkwk, ada lho pedagang asongan yg diwawancara *lupadimana* bilang gini : saya lebih takut dikejar satpol pp daripada sama bom. Ealahh..

  18. Sampe sekarang saya masih heran sama insiden Sarinah kemarin. itu kok pada nonton aksi terorisme ya, apa mereka gak takut kalo misal ada temen teroris yang di dekat situ trus meledakkan bom lain.. hemmmm

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s