Generasi Instan

Berbagi informasi melalui blog bagi saya adalah sebuah kesenangan yang memberikan kepuasan batin tersendiri. Ambil contoh postingan saya tentang cara kawin di Hong Kong yang “sukses mengawinkan” banyak pasangan beda agama. Duh tak terkira deh senangnya saya setiap kali menerima informasi tentang orang-orang yang berhasil mengikat janji setia sehidup semati. Makanya, penting bagi saya untuk sesegera mungkin menjawab pertanyaan-pertanyaan yang berkaitan dengan dokumen perkawinan.

Sialnya, ada saja orang-orang yang malas membaca postingan saya dan seringkali memberikan pertanyaan yang jawabannya sudah ada. Pertanyaan-pertanyaan ini seringkali saya jawab secara manis “informasinya ada di postingan tersebut”, tapi sejujurnya kalau boleh saya menjawab secara pahit, saya ingin sekali-sekali nyolot dan menjawab: “sebenarnya yang butuh situ apa saya ya? Situ kan? kalau situ yang butuh, usaha dikit kek meluangkan lima atau sepuluh menit untuk baca. Bagus lho cuma 5-10 menit aja bacanya, saya nulis itu bisa setengah hari sendiri, atau bahkan berhari-hari karena perlu riset dan baca banyak informasi. Itu informasi sudah disarikan demi kemudahan situ”. Oh tak lupa pengen saya tambahin lagi: “baca buat diri sendiri malas, kapan majunya?!”. Fiuh leganya ngomel-ngomel.

Sungguh saya tak paham, mengapa orang jaman sekarang malas untuk baca, padahal di jaman ini mencari informasi itu mudah sekali, cukup modal jempol, telepon genggam dan koneksi internet. Memang harus diakui tak semua orang senang dan bisa cepat memahami dari membaca. Tapi sekali lagi, yang perlu kan diri sendiri, jadi apa salahnya juga dibaca dulu. Kalaupun tak ingin membaca semua informasi  ada tombol control F yang bisa mencari kata-kata kunci dengan mudah. Kesimpulan saya, mereka yang malas baca ini adalah orang yang maunya disuapin melulu dan tak pernah belajar memegang sendok sendiri. Bahasa gaulnya: generasi instan yang maunya cepet gak mau susah.

lazy parents

ilustration: ivebecomemydad.com

Generasi instan ini tak hanya ditemukan dalam urusan perblogan dan sosial media saja, tapi ditemukan dimana-mana dalam kehidupan kita. Dalam dunia perblogan tak hanya ada pencari informasi yang males baca, tapi juga ada blogger yang hobi banget nyontek tulisan orang. Dalam sosial media sendiri ada mereka yang ingin terkenal instan dengan memiliki banyak followers di sosial media yang dipunyai. Entah beli akun yang sudah memiliki banyak pengikut atau dengan membeli pengikut, harganya pun murah. Lha tapi apa gunanya punya pengikut satu milyar kalau pengikut ini hanya akun-akun bot yang tak jelas, akun yang bahkan tak bisa diajak komunikasi, apalagi diajak kopdaran. Lha fungsinya sosial media itu kan untuk berinteraksi, bukan untuk gaya-gayaan.

Selain ditemukan di dunia maya, mereka juga bisa ditemukan di dalam kantor, sekitar pemukiman kita hingga dalam jaringan pertemanan. Contoh paling mudah aja mereka yang malas mencari pekerjaan sendiri dan mengandalkan jabatan dari orang-orang sekitarnya, baik yang sedarah atau sekadar sekampung. Akibat persaingan tak sehat ini, mereka yang memiliki potensi dan tak punya koneksi pun harus merana. Dan di Indonesia yang seperti ini buaaaaanyak banget. Kalau yang ini sih bukan hanya sang generasi sekarang, tapi juga salah orangtua yang tak mengajarkan anaknya untuk berjuang dan repot menyuapi kendati si anak sudah dewasa.

Kelompok-kelompok instan ini mungkin pada jaman sekolah dulu jarang belajar dan lebih sering menggunakan sistem kebut semalam. Masih bagus sih kalau mau ngebut belajar, yang parah tentunya yang repot nyontek teman sebangku, beli kunci jawaban atau tentunya yang paling top: yang repot nyogok gurunya supaya dapat nilai bagus.

Pada akhirnya, membaca, mencari teman, mencari pekerjaan atau bahkan belajar adalah sebuah proses yang seringkali tak enak dan menyakitkan. Tapi sesakit apapun proses itu, hasilnya yang menikmati kan diri sendiri. Jadi mengutip kata-kata saya di atas: “Situ jangan males dong”.

Pernah berurusan dengan generasi instan ini?

xx,
Tjetje

Baca juga artikel menarik tulisan Chappy Hakim di jaringan ini. 

Advertisements

50 thoughts on “Generasi Instan

  1. Tjeee tau gak postingan ini ngena banget karena baru aja kemarin ada orang gak dikenal yang message gue di FB, niat banget dapet nama gue dr testimonial konsultan pendidikan, cari di FB, terus nanya peluang sekolah koki di nz…. Diihhh pengen dipitak. Gue tanya udah google belom atau usaha tanya konsultannya dia bilang belum *_*

  2. Sering mba, haha.. Barusan semalam teman saya WA, ada temannya lagi hamil, sudah lama tinggal di Sydney, tapi tidak tahu apapun soal kehamilan itu sendiri. Even kata “burping” pun dia tidak tahu. Saya yang engga kenal temannya jadi ikutan gemes sendiri haha..

  3. Pernah banget, Mbak. Di postingan blogku juga ada yang gitu. Trus di grup FB yang aku ikuti juga seriiing ada anggota yang nanyain pertanyaan2 yang sebenernya jawabannya udah dirangkum dalam artikel lengkap oleh para admin grup. Kadang aku kalo ngeliat member yang apa2 maunya disuapin ini jadi pengen nyolotin juga, hahaha… (gimana para admin yang bikin artikelnya ya, pengen nonjokin tembok kali saking kzlnya).

  4. Bener banget kak, yg belajar dan yg cari kerja secara konvensional emang merana bgt meski memiliki potensi.

    Kebetulan orang yg punya koneksi yg aku lihat hidupnya ‘udah senang bertambah senang’ dan kadang rasanya pengen nyumpahin mereka. *dadi ngrasani wong iki*

  5. Hihihi Mbak Tjetje, kalo begitu biasanya kubalas dengan kasih link postingannya. Hahaha. Mereka nanya malah kubalas kasih link. Kalo nanya lagi yang udah menjurus n gak ada di link baru deh kujelasin. Kalo gak nanya lagi ya syukur deh 😀
    Itu yang diomelin juga gak baca ya Mbak sayangnya.. (>.<)?

  6. Aku sering berurusan dengan mereka karena isi blogku juga yang beberapa pos itu informatif. Diposku tentang Dwi Kewarganegaraan ada dong yang tanya gimana caranya mau buka perusahaan di NL 😉

  7. Hahaha I really feel you…
    Cuma aku biasanya langsung tembak langsung negur kalau ngasih pertanyaan mentah gitu.
    Terutama lagi kalau nanya nya soal tema kuliah.
    Yg bener aja gitu, mau kuliah nya level S2 bahkan ada yg S3 tapi pertanyaan nya super mentah.
    Ceplosin aja, lah do you want me to google that for you?
    Ini yg mau kuliah siapa? Masa saya yg mesti nyariin kampus dan jurusannya.. Yg bener aja lah…
    Kerja in dulu lah PR nya, baru nanya., jd pertanyaannya bs rada berbobot dikit. Yg njawab jg bs lebih Fokus, bantuan bs lebih efektif dan tepat sasaran. Gimana bs survive di LN kalau minta disuapin terus gitu.
    Soal serba serbi pernikahan jg sama aja… Yg gitu banyak banget.
    Lah yang mau kawin siapa ya lol

  8. Terlalu panjang mbak… Bisa dirangkum lebih pendek lagi nggak…
    Bengonglah aku… Batinku, lah situ mau kuliah di jerman baru baca informasi sepanjang satu halaman berbahasa Indonesia pula, udah bilang terlalu panjang.
    Trus gimana dia mau survive kuliah di LN… Yg mana mesti baca buku ratusan halaman berbahasa planet pula… Also… Echt… Pengen njitak bener deh jadinya.
    Padahal itu aku udah ngoyo translate dan rangkumin dari berhalaman halaman dijadiin tinggal satu halaman aja lho… Dan atas request dia sendiri pula awalnya… Kebangetan deh… Kalau yg mau kuliah generasi instant model gini mah sy jd ngga heran kalau akhir2 ini banyak yg DO 😬

  9. Ini mah kebanyakan orang indonesia loh yg sering aku temuin tuh di fb rata2 mereka yg begini ini cuma baca headline doang g baca selengkapnya…alhasil komennya g nyambung dg artikelnya krn di media kadang2 headline di bikin seru banget terkadang dr hal itu banyak yg malas baca lgsg komen berdasarkan headline doang , contoh yg masih selalu lekat dlm otak hampir seluruh bangsa indonesia (Belanda telah menjajah Indonesia selama 3,5 aba) halooo pada sekolah kok g belajar juga ya 😆 menurut aku kata2 pak Karno wktu itu bahwa belanda telah menjajah Indonesia 3,5 sekedar untuk membangkitkan rasa patriotisme , Indonesia mulai bernama indonesia sejak tahun 1850 itu pun didenifisikan oleh etlog Inggris James richardson logan namun sebagai entitas politik dan sebagai wilayah hukum, praktis baru lahir tanggal 18 Agustus 1945 dengan disahkannya UUD 1945. Tapi kata2 300th dijajah belanda ini sudah mengakar bagi hampir seluruh warga indonesia…😆 sampe gara2 aq nikah ma bule belanda di katain nikah ma bangsa kolonis penjajah 😆😅😅😅

  10. Kebetulan kmrn waktu aku nongkrong, salah satu temen nyinyirin temen lain yg akun instagramnya mendadak banyak followers. Terus aku bilang “ah, itu mah hoax, ngapain sih sampe beli follower dan beli akun2 like otomatis, kalo itu akun socmed kamu ya biar itu tujuannya buat seneng2 aja sama temen2 kamu, pamer aja sm temen kamu, ngapain beli followers”.

  11. Setiap zaman ada generasinya. Generasi zaman kemudahan internet membuat banyak orang muda menjadi malas. Tapi malas memang dibentuk dari pribadi yang bersangkutan.
    Sering saya temui anak muda yang mau enak tanpa berusaha maksimal. Saya kalau ketemu orang begini saya bilang supaya berusaha dulu, kalau udah mentok baru ke saya, 🙂

  12. Hi mbak Ailsa, salam kenal. Sebelumnya aku SR disini. Mau ikutan komen.
    Ada bangeeett.. Anak baru di kantorku. Baru penugasan pertama sama aku. Dr awal dijelasin dia udah ga respek n ga fokus gt. Kyk nyepelein. Beneran, pas tengah2 penugasan dia ngerecokin nanya2 mulu hal2 yg udah kujelaskan dr awal. Gemeessh bgt sih. Blm lagi yg acara milih2 mau ditugasin dimana. Lah.. Enak bgt bisa milih ya?
    Pdhl generasi kami dlu udah dicap auditor sesat lho sama senior2. Ini generasi dibwh kami ini apa namanyaa..?
    Wkwkwkwk:D

  13. aku malah punya temen kantor yang ambil air ke pantry aja malas. suka minta air di tumblrku. dia turun ngambil air sendiri kalau pas lagi banyak orang aja. dan langsung aja tak sauti depan orang banyak : wuih tumben mba, ga males ambil air. =))

  14. Barusan mbak, haha. Ada yang minta informasi sewa motor murah-meriah dengan kondisi bagus, kubilang aja, “Googling dulu ya nanti kalo ga ketemu baru colek lagi.” 😛 Bukannya males bantu sih, lha dia bisa buka facebook kok gabisa buka google.. Yang notabenenya (spt mbak Ailtje bilang) dia yang butuh. Gemes ya 😛

  15. Seriiiiing…😭😁 Yang terakhir, ada anak tetangga umur 10 tahun, dia lebih suka naik sepeda motor mini dgn knalpot yg berisik banget daripada naik sepeda biasa yg harus dikayuh. Alasannya karena tak mau kayuh, cape katanya.. Trus aku soal komplain soal suara berisik itu ke pengasuhnya, akhirnya si anak mau ganti ke sepeda kayuh biasa, tapiiii..dia tetep males kayuh, jadi si anak naik sepeda tapi pengasuhnya yg dorong karena si anak males kayuh..😱

  16. Ini diblogku juga banyak terutama yang berhubungan dengan ujian bahasa Belanda. Padahal sudah kutulis lengkap kap eh masih juga ditanya dikolom komentar atau kirim email. Mbok yaa dibaca pelan dan dipahami. Kalau ga paham dan pertanyaannya memang ga ada jawabannya ditulisanku, pasti kujawab. Tapi kalo sudah kutulis lengkap trus ditanya lagi dikolom komentar atau diemail, kan pengen mites rasanya.

  17. Jadi ingat dulu sewaktu SMA di Indonesia banyak banget bimbel dimana untuk pelajaran matematika “diajarkan” rumus-rumus cepat. Nggak salah sih sebenarnya. Masalahnya adalah anak-anaknya cuma menghafalkan rumus-rumus cepatnya itu tanpa memahami cara kerjanya. Maunya instan aja “bisa” mengerjakan soal matematika. Padahal esensinya nggak didapat 😛 .

  18. ada banget junior di kantor… bukan masalah kantor sih, tapi lebih ke masalah ngurus anak.. banyak nanya banyak ngeluh tapi dikasih solusi gak dikerjain…kemaren ini ngeluh2 ga ada ART buat jaga anaknya, aku kasih link untuk cari ART ke yayasan, termasuk link daycare yang deket kantor biar dia cek sendiri sesuai selera… ehhhh besok-besoknya selama sekian minggu masih aja ngeluh2 ga punya ART dan minta dicariin ART…

    ngeluh pengen pindah kantor udah dikasih saran untuk konsul ke A – B – C yang lebih berwenang ehhhhhh hampir sebulan kemudian keluhannya masih sama.. jadi saran untuk konsul itu gak didenger kali ya… menyebalkan… maunya kita yang ngerjain/selesain semua keluhannya itu untuk dia kali ya?? ishhhhh

  19. hello salam kenal, wah blogwalking sampe disini, mau cerita dikit. di komunitas trader saham juga sama sih, tetap aja ada yang minta entri buy dimana, sell dimana. tinggal mau terima beres tanpa mau analisa sama sekali.. jadi sepertinya generasi instan ini sudah menjalar kemana2..

    btw salut buat postingannya, rajin sekali.. hehe..

  20. Sering bangetttt.. Pada males googling.. kalau mumpung aku nya lagi senggang biasanya aku jawabin, yang mana aku juga gak tahu dan hasil googling juga.. haha.. ( ini biasanya kalau ada yang tanya contact person vendor2 wedding )

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s