Kembali Tinggal dengan Orang Tua

Di beberapa negara maju, anak-anak yang sudah memasuki usia dewasa diharapkan tinggal sendiri dan keluar dari rumah orang tuanya. Harapannya, anak-anak tersebut bisa lebih dewasa dan bisa bertanggung jawab terhadap dirinya sendiri.


Di Indonesia, konsep melepas anak supaya mandiri itu kurang populer. Sebaliknya, anak dimanjakan hingga usia dewasa. Mereka disuapi dengan kemudahan; disediakan pekerja rumah tangga, pengemudi, hingga tabungan serta pekerjaan. Kemanjaan ini tak semerta-merta berhenti begitu memasuki jenjang perkawinan. Ada banyak keluarga muda yang entah terpaksa karena keadaan, atau mungkin dipaksa supaya orang tua tak kesepian, yang tinggal bersama orang tua. Bahkan ketika cucu lahir pun masih bersama orang tua. Menurut orang tua sih supaya dekat dengan cucu dan supaya ada orang terpercaya yang merawat cucu. Di Indonesia kita melihat ini sebagai sebuah kewajaran. Disini, berusia dewasa, apalagi sudah kawin masih tinggal bersama orang tua dianggap sebagai keanehan.

Bicara tentang anak-anak yang dilepas, saya jadi teringat seorang teman WNA yang harus kembali ke negaranya setelah magang di Indonesia. Saat itu ia panik dan tak nyaman karena harus kembali tinggal dengan orang tuanya selama satu minggu karena belum mendapat tempat tinggal. Tinggal satu minggu dengan orang tua nampaknya dianggap sebagai sebuah siksaan luar biasa. Sungguh sebuah reaksi yang bagi saya menarik (dan berlebihan).

Saya sendiri sudah lebih dari satu dekade tinggal mandiri tanpa keterlibatan orang tua dan tak tahu apakah bisa tinggal satu atap lagi dengan ibunda saya. Ternyata, dikunjungi mama selama hampir tiga bulan saya malah tambah senang. Paling enak tentunya urusan perut, karena makanan nusantara seringkali tersaji. Sering ya, tapi tak selalu. Tentunya ada harga mahal yang harus dibayar, berat badan melonjak.

Tentunya dikunjungi tak sama dengan tinggal bersama. Dalam tinggal bersama ada keputusan-keputusan yang harus dibuat. Dari keputusan sederhana memilih merek sabun cuci hingga memilih penyedia jasa.

Tak heran jika kemudian pasangan-pasangan muda yang menumpang hidup dengan orang tua atau mertuanya seringkali berargumen, dari argumen yang penting hingga yang tak penting.

Yang tua sudah punya pola yang tersusun selama berpuluh tahun dan sudah memiliki pengalaman, sementara yang muda masih ingin mencoba berbagai hal baru atau sudah terbiasa dengan cara yang berbeda. Yang kasihan tentunya sang anak yang harus berada di tengah-tengah, antara orang tua dan pasangan jiwa.

Dalam situasi ini kedua belah pihak harus pintar-pintar menjadi fleksibel. Pada saat yang bersamaan kedua belah pihak harus berkomitmen untuk memberikan ruang pribadi dan tak terlalu mencampuri urusan pihak yang lain. Komunikasi kemudian menjadi kunci penting. Seperti biasa, teorinya mudah tapi prakteknya tak mudah sama sekali karena bercampur dengan ego.

Kalian pernah kembali tinggal dengan orang tua atau bahkan dengan mertua?

xx,
Tjetje

Advertisements

66 thoughts on “Kembali Tinggal dengan Orang Tua

  1. Me, karena jadi minta tolong Mama jaga anak krn aku kerja..tapi memang tidak enak jadinya, mau cari pengasuh susah kalo dilepas, cari daycare susah yang pas. begitulahh mbak dilema emak kerja 8 to 5 macam diriku ini

  2. Sejak umur 15 tahun sudah hidup ngekos, tinggal pisah kota sama orangtua, meskipun masih tergantung secara finansial. Pulang ke rumah setiap 3 atau 4 bulan sekali, itupun hanya 2 hari saja kecuali pas lebaran. Sejak umur 20 tahun sudah mandiri secara finansial karena kuliah plus kerja. Jadi sudah berasa lepas dari orangtua sejak lama. Nah, pas sebelum pindah ke Belanda, waktu itu kan lagi beberes barang2 di rumah. Jadi sekitar 3 mingguan di rumah. Meskipun senang akhirnya bisa berlama2 di rumah, tapi rasanya beda. Sudah biasa tinggal ga sama orangtua trus tinggal bareng lagi (meskipun sementara), yang awalnya seneng lama2 ada juga gesekan2. Sama2 kaget mungkin antara aku dan Ibu. Kelihatan sifat2 aslinya dan perubahan kebiasaan2 antara kami.

  3. Sampai saat ini masih tinggal ma orangtua, mau pindah tinggal sendiri, kok rasanya sayang, dr sisi aku maupun dr sisi orangtua. Dirumah bisa bantu2 kerjaan ortu juga untungnya jadi gak nganggur2 banget ( karena sudah gak kerja kantoran ) Memang tidak enaknya masih tinggal sama ortu itu, adalah peraturan rumah yang harus ditaatin..

  4. Mbak Tjetje, wah baru aku mbahas sama suamiku nih soal ini. Sekarang aku tinggal di apt, cuma ada 3 unit termasuk punyaku. Salah satu tetanggaku adalah keluarga dengan 3 anak. Waktu mereka ngenalin diri, anak bungsunya usia 4th, yang tengah usia belasan.. Dan sulungnya udah 23th. Sempet kaget, apalagi setelah ketemu si sulung langsung.. Bule kan terlihat lebih dewasa dr umurnya yah imho. Kirain udah 30an.. Ya gitulah sempet mbahas sama suami, jarang buanget kita lihat anak umur 21+ masih tinggal sama ortunya.. Yaudah mbak Tje komen itu aja hahhahaha πŸ˜‰

  5. Saya suka postingan ini. Sejak menikah kami memutuskan hidup terpisah, begitupun ada anak kami urus tanpa bantuan orang tua. Kalo harus tinggal bersama orang tua/mertua rasanya tidak mungkin. Kalopun terpaksa harus, tinggal berdekatan/bertetangga mungkin bisa jadi pilihan solusi.

  6. Pernah.., selama sekitar 6 bulan.. Waktu itu masih single dan lagi nunggu kerjaan baru.. Ortuku baik-bauk aja cuma tetep akunya ngerasa gak nyaman, jadi harus banyak toleransi.. Apalagi waktu itu umurku udah 30an dan udah terbiasa punya kehidupan sendiri.. Jadinya kebayang betapa gak enaknya kalo harus tinggal dgn ortu/mertua ketika sudah menikah dan punya anak.. Buatku itu gak banget..

  7. Aku sempat tinggal sendiri waktu kuliah dan awal bekerja, Mbak. Jadi sekitar 7 tahun aku ga tinggal bareng orangtua, kadang kalau libur pulang ke rumah atau orangtua yang main ke kostan. Sejak 3 tahun ini orangtua udah pindah ke Jakarta, jadinya ya bisa tinggal bareng lagi, meskipun jadinya kalau mau jumpalitan nyobain resep baru di dapur harus nunggu acc turun dari Ibu Suri.:D
    Aku dari dulu lebih seneng kalau dekat-dekat sama orangtua, walaupun ya gesekan-gesekan itu pasti ada aja. Aku belum menikah tapi aku pernah bilang sama mama, walaupun aku menikah aku maunya orangtua tetap ikut aku. Aku ngerasanya sayang aja kalau harus hidup berjauhan, namanya umur kita kan ga pernah tau ya Mbak, jadi aku ingin aja ngabisin waktu aku sama orangtua tanpa harus dipisahkan jarak yang jauh. Terkesan jadinya kayak anak mami banget ya Mbak.:D

      • Hahahahaha, udah anak rumahan + anak mami lagi, Mbak.:))
        Iya Mbak, makanya jadinya kalau mau nyobain resep makanan baru kudu ngerayu mama dulu biar acc nya turun. Tapi seruuu lho Mbak, belakangan aku lagi ketagihan baking sama mama, walaupun aku ga doyan makannya cuma seru aja gitu pas nungguin kuenya lagi di oven.:D

  8. Mba Ailtje sepertinyaa memang begitu yaa kenyataannyaaa, kalau hidup di rumah orang tua dan di kosan emang beda banget… gaya hidup pastinyaa juga ga bisa sembarangan klo udh balik kerumah ortu, misalnya ga bisa bebas bangun siang -_-

  9. yahh mba tjetje bahasnya yg tinggal sama ortu doang, banyak yang plus plus diindo loh mba. tinggal sama ortu/mertua, ada adik/kakak, atau istri/suaminya kakak/adik. ada anak2 pula hasil perkawinan tsb. jadi keluarga besuarrrr…. beuhh gesekannya. naro sepatu sembarangan aja bisa bikin adu mulut, yg ngerapihin rumah siapa yg ngeberantakin mulu siapa hahahaha… ya tapi heran pada betah aja numpuk2 bgitu dalam 1 rumah —– *ngintip kehidupan tetangga

  10. Saya cuma sejak kerja di luar kota kelahiran nggak tinggal sama ortu, tidak disubsidi lagi. Ibu saya dengan sangat senang hati merawat cucunya, bahkan sampai sebesar ini ibu masih beliin kami kadang kain atau baju. Justru kami anak2nya yg kepikiran karena nyokap tidak tinggal dengan anak2 nya gimana nanti kalau sakit (knock on wood) atau perlu apa2 siapa yang bantu? Selama ini ada paman dan adik2 sepupu tapi kami tidak bisa ngandelin mereka semua punya kegidupan& urusan sendiri2. Kayaknya ini bedanya pikiran orang Indonesia dengan orang barat

  11. Setelah nikah nanti saya mau-tidak-mau harus tinggal serumah dengan mertua karena sikon yang tidak memungkinkan beliau untuk tinggal sendiri. To be honest, rasa cemas masih kerap menghampiri sampai sekarang karena saya sudah 10 tahun lebih hidup sendiri, tidak seatap dengan keluarga. Wish me luck mba, haha..

  12. sebelum merantau jelas tinggal dengan orang tua, dulu sih rasanya banyak yang dikawatirkan ketika akan tinggal sendiri. tapi sekarang kok rasanya malah hidup jauh lebih praktis tinggal sendiri. eh salah ngga sih gua?

    kakak ku yang konon lebih mandiri dari aku ternyata sempat tinggal lumayan lama dengan orang tua setelag nikah. sebetulnya sih ego emakku ngga mau pisah dengan cucu tapi pada akhirnya sih kakak ku memutsukan tinggal di rumah sendiri tapi akhirnya emakku yang ikutan pindah.

  13. Aku liburan ke Surabaya maksimal cuman 2 minggu. Lebih dari itu udah gerah, nggak betah – jadi ngerti banget sm orang2 yg galau harus balik pindah ke rumah ortu.

    Nggak ngerti juga sm orang2 yg bisa pulkam 2-3 bulanan lebih

  14. Kalau memang masih lajang mungkin ya tinggal bersama orang tua. Apalagi kalau kebetulan tempat kerjanya masih satu kota dengan tempat lahir, di sini mungkin malah aneh kalau anaknya ngekos sementara rumah orang tuanya satu kota (meski kadang ada juga yang pisah, dengan berbagai alasan). Tapi kalau sudah berkeluarga, menurut saya wajib hukumnya hidup berpisah. Nggak tahu kenapa, tapi kecenderungan yang saya lihat akan selalu ada konflik kalau ada dua keluarga inti dalam satu atap.
    Kalau saya sudah merantau dari sejak lulus SMA… eh kebablasan sampai sekarang :haha.

  15. Aku pindah ke DK dr Greenland sendiri pas umur 16 tahun utk ke boarding school yg seperti asrama. Setahun setelahnya langsung dapat tempat tinggal sendiri, dan been economically independent ever since. Tentu aja dlu ada bulan dimana uang tiba2 nggak cukup untuk makanan, jadi harus telpon ke mami :p

    Aku nggak bisa bayangin tinggal sama keluarga lagi. Bawaanya berantem melulu :p

  16. Sejak umur 19th aku mah mandiri πŸ˜… baru tahun 2013 itu 1tahun bnr tinggal serumah ma ibu lagi gak enak πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜…

  17. Sayaa..

    Krn papa saya udah ga ada dan waktu itu adik saya kerja diluar Jakarta, akhirnya saya yang tinggal dengan mama.

    Dan yg paling berat saat saya mau nikah, mama sengaja renov rumah dan bikin kamar khusus buat saya.

    Lalu saat anak pertama lahir, mama udah ngomong aja nanti kamar yg ini buat si kakak. Kl kamu nambah lagi, kamar yg itu buat adiknya dst dst.

    Makinlah ga bisa kemana2. Alhamdulillah suami juga cuma tinggal ibunya yg ada dan dia juga 2 bersaudara spt saya, jd paham lah gimana kondisi ibu kl sendirian gimana.

    Alhamdulillahnya untuk pola asuh anak2, mama saya tipe yg mau belajar. Jd ga banyak friksi antara pola asuh saya ke anak2 dengan pola asuh mama dulu.

    Urusan rumah total sy yg ambil alih, mama tau beres aja kecuali urusan masak memasak ya. Soalnya kl masak mama saya ga pernah mau diserahkan ke orang lain.

    Gesekan sih ada. Berantem2 kecil sampai besar tetep ada, tp baikannya cepet sih.

  18. Orang tuaku malah penganut paham ‘bila anak sudah menikah, usir dia dari rumah!’ Suruh dia tinggal di rumahnya sendiri! Mo kredit kek, mo ngontrak kek, yg penting pisah rumah. Kata ibuku biar berasa berumah tangganya, hehe πŸ˜„

  19. dilema ya mba, di satu sisi kita pengen mandiri berumah tangga….tapi di sisi lain juga gak tega liat mama tinggal sendirian dan jauh pula (karena papa udah ga ada). Tapi ya sementara kondisinya masih harus begini dan alhamdulillah mama orgnya mandiri dan punya banyak temen jadi gak kesepian.

  20. Dari kuliah aku udah ngekos, kerja juga ngekos pulang ke rumah seminggu atau 2 minggu sekali tergantung sikon. Nikah dapet bule diboyong sama si mamas ke negaranya. Ortu sih bilangnya ikhlas tapi tetep aja ada masa drama supaya saya tinggal di rumah. Masalahnya mas bule mau kerja apa kalau di indo, sementara di negaranya uda ada kerjaan tetap, uda punya ini itu tinggal ngejalanin bahtera rumah tangga *tsahh* kalo pulang ke indo harus mulai lagi dari nol, plus takut si mas bule stres karena ya you know lah keadaan negara tercinta beda bgt sama negara2 maju dimana pemerintah sangat memperhatikan rakyatnya. Intinya sih masih dilema πŸ˜…

  21. Hai mba, salken…
    saya ada pengalaman kembali tinggal dengan ortu, alasan klasik, krn mereka minta ditemani. alhamdulillah ngga serumah sih, tapi tetanggaan. anak saya titip daycare, paling pas wiken baru main ke rumah mereka. walau ga serumah, tapi kadang mereka masih ikut campur urusan dalam negeri anaknya, tipikal ortu indonesia kah masih suka “kepo” urusan anak walau sudah menikah? untungnya suami ga gitu ambil pusing, saya jadi ikutan enjoy… yang baik ya diambil, yang ngga sesuai dengan kita ya..tinggalkan hehehehe..

  22. Salam Mbak Tjetje. Saya dan suami baru pindah ke rumah orang tua saya di Jakarta, setelah enam tahun tinggal di California. Suami saya orang Amerika, jadi selama tingga minggu ini penuh suka duka lah kami menyesuaikan diri sama gaya hidup orang tua. Baca posting ini rasanya ngena banget! Hal remeh temeh seperti makanan aja bisa jadi sumber masalah. Yang satu lidahnya sudah terbiasa sama makanan Indonesia, tapi yang satu lagi belum biasa makan makanan Indonesia setiap hari, apalagi waktu baru bangun tidur πŸ™‚

  23. Salam mbak πŸ™‚
    Kebetulan banget nemu tulisan ini. Saya belakangan stress karna ibu maksa tinggal serumah. Padahal sdh 7 tahun ini saya hidup sendiri, dan 3 thn belakangan stay di kota lain. Niatnya pengen balik ke kota asal tapi kok yaaa saya rasanya ga siap kalo harus tinggal sm ortu. Keseeeel tapi bingung juga harus ngejelasin apa sama ibu.
    Kalo kata ibuku, “Gak baik anak perempuan, lajang, hidup sendirian. Ntar kalo udah nikah baru boleh ngikut suami.”
    Duuuuhhh…. -_-

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s