Mencari Bahan Pangan Indonesia di Dublin 

Ada beberapa orang yang penasaran bagaimana kehidupan dapur di negeri seberang. Beberapa bahkan bertanya-tanya apakah kemudian saya (dan banyak orang lainnya) berubah selera dan hanya mau makan roti saja. 

Saya tentunya tak bisa menjawab selera makan orang lain. Tapi yang jelas begitu pindah ke Dublin, konsumsi menu asing saya jauh lebih rendah ketimbang saat saya tinggal di Jakarta. Di Dublin saya maunya makan makanan Indonesia terus, karena makanan Irlandia rasanya amburadul, tak berbumbu. Irlandia emang gak punya kultur makan seperti di Perancis atau Spanyol. Jadi ya wajar kalau yang amburadul aja laku keras dan dibilang enak.


Mencari bahkan pangan Asia di Dublin tergolong mudah. Toko Asia bisa ditemukan di banyak tempat serta ada toko daring yang siap mengirimkan segala pesanan, selama kantong kuat bayar. Tapi bagi saya ada tiga hal yang penting untuk masakan Indonesia: beras, tempe dan bumbu segar.

Beras
 
Jika di Jakarta beras basmati sangatlah mahal, sampai orang India sering mengeluh, di Irlandia berat basmati lebih mudah ditemukan dan seringkali lebih murah. Saya sendiri lebih memilih beras Jepang atau beras Thailand.Harga beras sendiri beraneka rupa. Tergantung berapa banyak dan dimana kita membeli. Satu kilo beras biasanya dipatok dengan harga €2. Sementara, di tempat-tempat seperti Tesco bisa mencapai €4. 
Saya sendiri punya langganan toko China yang juga importir. Lokasinya di area industri dan target marketnya bukan individu tapi Restaurant. Disana, sepuluh kilo beras dari Kamboja dibandrol €13, sementara beras Jepang untuk Sushi sekitar €15. Jangan dibandingkan dengan di Indonesia ya.

Tempe
 

Satu hari saya ngobrol dengan pemilik toko Asia tentang tempe. Ia bercanda bahwa orang Indonesia itu tak bisa makan tanpa tempe. Bahkan saking tingginya peminat tempe, 40 bungkus tempenya yang baru datang pernah diborong habis oleh orang Indonesia yang tinggal di luar Dublin. 
Tempe disini barang langka yang didatangkan dari Belanda hampir setiap minggu. Sepertiga papan (20 potong) dibandrol dengan harga € 2.40 Euro. Memborong tempe buat saya sangat penting, karena seringkali tempe tak datang. 
Supaya awet, tempe harus dimasukkan freezer. Jika ingin masak, tempe tersebut didefrost terlebih dahulu atau dikukus. Rasanya memang tak serenyah tempe segar, tapi ya bagaimana lagi, beggars cannot be choosers. 

Aneka bumbu



Jahe, kunyit, Laos, cabe, sereh dan kunci misalnya bisa ditemukan dengan mudah. Bahkan daun jeruk bisa ditemukan dengan harga yang menurut saya jauh lebih murah daripada di Indonesia. Semudah-mudahnya, saya tak akan nekat bikin sate lilit dengan batang sereh karena harganya tak semurah di Indonesia.


Selain bumbu segar, bumbu instant seperti bumbu bambu juga bisa ditemukan. Bahkan ada rasa-rasa yang tak ditemukan di Indonesia. Tak hanya bumbu Indonesia, saya juga sering menggunakan bumbu Malaysia untuk memasak. Nah Baru-baru ini saya menemukan bumbu sop buntut Malaysia yang akan saya gunakan untuk membuat Soto Banjar. Nah kalau gini rasanya bersyukur banget deh satu rumpun dengan orang Malaysia. 
Bumbu-bumbu yang tak bisa ditemukan, seperti kencur dan salam, ataupun bahan pelengkap dengan merek tertentu harus dibawa dari Indonesia. Jadi ya jangan kaget kalau lihat Freezer dan lemari saya penuh dengan kerupuk, Emping, bumbu instant, petis, hingga kecap yang baru akan habis tahun depan.


Oh ya, mie instant disini bisa ditemukan dengan mudahnya. Bahkan bisa beli kardusan. Harganya memang sedikit mahal, 45 sen per bungkus. Tapi setidaknya gak perlu bawa mie dari Indonesia dan bagasi bisa diisi dengan makanan lain.

Kira-kira ada saran makanan apa lagi yang mesti saya timbun dan bawa ke Dublin? 

Xx,

Tjetje 

Advertisements

33 thoughts on “Mencari Bahan Pangan Indonesia di Dublin 

  1. Di sini tempe harganya sekitar €1,50-1,70. Mungkin karena lebih dekat ke Belandanya ya. Menurut pengalaman aku, defrost tempe menggunakan microwave hasilnya lebih krispi dari pada didiamkan berjam-jam saja. Tapi ya itu, jadi nggak hemat energi 😁 Kalau defros dengan cara kukus aku belum pwrnah coba.

  2. Iiihh suka petis juga mba? Toss lah kalo gituu..hihihi. Coba bawa bumbu pecel, krupuk udang, oseng tuna asap, sambal roa..hmmm..jadi laper. Boleh masuk ga mba makanan2 begitu?

  3. Di California termasuk gampang juga cari bahan pangan Asia, cuma untuk bumbu segar jarang ya. Kebanyakan kunyit, lengkuas, dll sudah bentuk bubuk, jadi kalau buat rendang atau opor nggak sekental di Indonesia. Waktu mudik yg pasti aku bawa balik itu gula merah, karena yg dijual di US kurang manteb rasanya. Walaupun bukan makanan, tolak angin juga wajib distok 🙂

  4. saya lbh seneng nimbun bumbu fresh kyk kunyit kencur dsb…freezer penuh sm bumbu2an,kurang suka dgn bumbu instant dr dulu, yg enak itu nimbun cemilan jg mba:D terakhir ikut pesen dr temen ,semacam krupuk ceker, singkong balado ..tp cepet abis jg kl nimbun cemilan, ga tahan pengen ngunyah..:) kalo masuk winter gini, stok minyak angin or kayu putih kalo saya wajib ada:D

  5. Huehehe jadi ingat zaman saya dan ortu tinggal di UK. Mama biasanya disanguin ragi utk bikin tempe sendiri. Sblm kami berangkat, mama diajarin caranya bikin tempe dan ternyata berguna banget karena di Leeds jarang banget ada tempe. Rasanya klo ada tempe dan nasi hangat aaahhh nikmatnyaaa 🙂

      • Gak pakai mesin mbak. Dulu yang bikin mamaku. Cuma pakai peralatan biasa aja, kalau ga salah mama cm pakai dandang kukusan aja. Kedelainya dicuci, rebus, cuci lagi, kukus lalu baru beri ragi. Agak susah dikit tapi worth a try mbak 🙂

      • Dulu waktu tinggal di thailand sering bantu mamah bapak bikin tempe sendiri. Ga perlu alat khusus kok mba. Cuma thailand kan msh negara tropis ya.. g tau kl di negara empat musim gitu perlu trik khusus kaya gimana yang terutama berkaitan sama suhu agar si raginya tetep hidup. Mungkin ga bisa ditaro di suhu ruang kali ya, harus yang agak anget gitu. Kalo di bandung sih biasanya beli ragi tempe di LIPI. Kalo di tempat lain ga tau, he he.

  6. Nikmatnya tinggal di Belanda. Supermarket biasa aja jualan tempe, hahaha. Lebih mahal dan kualitas kuperhatikan lebih rendah daripada yg di Toko Asia sih, tapi lumayan lah ya, hehehe.

  7. Yaaampun mbak Tje2, aku jadi tau deh di Irlandia tempe kudu nunggu dari Belanda. Tp memang belom nampol deh kalo makan sambel gak pake tempe (eh apa kebalik ya kudunya 😂). Disini tempe sepapan $4.5 sama kaya beli daging sapi 1/2 kilo. Btw aku langsung liat rambutannyaaaa.. rambutnya udah pada layu ya :))). Oiya satu lagi, akupun merasa kalo disini malah hasrat makan makanan Indonesia nya lebih2 deh.. padahal di Indonesia aku termasuk sering masak western food.. disini kok sekarang malah jarang

  8. Kalo di deket rumahku ada toko asia yg lumayan lengkap sampai jual bumbu pecel, bumbu gado2, petis, terasi dll. Bumbu segar di supermarket lokal (bukan Asia) juga ada walau terbatas variannya dan mahal kayak sereh, daun jeruk, jahe, daun salam, lengkuas. Sama pun aku juga di sini lbh sering masak makanan Indo drpd western, kadang suami suka protes tapi caranya halus tiba2 beliin buku resep masakan western trus bilang “besok dicoba tu resepnya” hahha klo uda kayak gt, biasanya aku masak jd 2x masakan Indo & western. Klo makan di luar juga prefer ke resto Asia, abis kalo makan di resto bule bosen pilihan makanannya gitu2 aja

  9. Kalo di Houston ada Hongkong Market yang ngejual bahan pangan dan peralatan rumah tangga khas asia (semacem gayung, sapu lidi). Ada rak khusus produk dari Indonesia. Isinya kecap bango, saos abc, keripik singkong, kacang garuda, biskuit selamat, khong guan, bumbu-bumbu dapur sampe macem-macem mentahan kerupuk juga ada. Agak mahal sih harganya (dan jauh, 2 jam dari rumah). Tapi worth it lah, obat rindu Indonesia.

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s