Dear Nyonya OKB: Kampungannya Ditinggal Dong

Selamat tahun baru saudara setanah air dan sebangsa. Jika awal tahun baru yang lalu saya mengeluarkan tulisan edisi bule hunter, tahun ini untuk pertama kalinya saya akan membahas urusan nyonya-nyonya kampungan yang seringkali menyandang predikat baru OKB, alias orang kaya baru atau nouveau riche. Perlu saya klarifikasi dulu, kampungan disini berarti perilaku yang udik, ingat perilakunya ya. Dari kota ataupun dari kampung tak masalah, yang masalah adalah perilaku  mereka yang norak.

Persaingan kekayaan 

Dear nyonya OKB, lemme tell you something, pamer tas mahal itu kelakukan norak dan mempertegas status sebagai OKB. Coba deh perhatiin, orang-orang yang nenek moyangnya udah pada kaya, kalau jinjing tas yang harganya bisa buat DP rumah  kelakuannya biasa-biasa aja. Gak ada yang repot naruh tas di atas meja kemudian dipamerkan kepada semua dunia. Oh mungkin nyonya gak tahu kali ya, karena gak pernah gaul sama orang kaya. Eh nyah, ini gak cuma urusan tas aja ya, duit dan semua barang material gak usah dipamer-pamerin nyah, iya kita tahu nyonya udah kawin sama bule dan tinggal di luar negeri, tapi nyah ingat kata habib nyah, dosa nyah. 

Satu lagi nyah, kalau ada nyonya tetangga yang beli barang baru gak usah ikutan panas terus beli ikutan beli yang lebih mahal. Engga penting banget itu nyah, jadi memperlihatkan kalau nyonya itu insecure. Kalau tetangga abis liburan ke ujung dunia, nyonya juga gak usah panas,  lalu booking liburan ke luar angkasa. Kalau bisa nyonya juga gak perlu ikutan ribut ngebahas kenapa tetangga bisa liburan ke ujung dunia sambil bahas-bahas duit suaminya yang gak banyak. Duileh, emang si nyonya kerja di bank sampai bisa ngintipin kekayaan orang lain?

Oh ya nyah, kalau nyonyah merasa tetangga nyonya itu ekonominya kurang kuat, tak perlu ambil toa dan teriak-teriak menuduh si X itu orang miskin. Duh norak banget ngata-ngatain orang lain itu miskin, udah nuduh orang lain miskin gak ngeluarin buku cek dan ngasih bantuan. Padahal nyah, orang kaya beneran itu kalau lihat orang kurang mampu juga langsung semangat untuk membantu. In case nyonya nggak tahu philantropy namanya nyah.

Rahasia

Saya ngerti sih nyah kalau cerita-cerita dari dalam rumah tangga itu tak boleh diceritakan ke orang lain, mendingan disimpan sendiri ataupun diceritakan kepada rumput yang bergoyang, atau sekalian kepada pakarnya. Tapi lho ya nyah, rasanya kok kampungan banget ketika nyonya sebarkan rahasia-rahasia dapur teman nyonya ketika ia mempercayakan masalah ranjang, keuangan hingga keluarganya. Nyah, seluruh dunia kan gak perlu tahu, cukup nyonya aja yang tahu. Dapat kebahagiaan apa sih dari ngebocorin cerita orang ke komunitas Indonesia yang kecil ini nyah? Nyonya dulu gak pernah diajarin menyimpan rahasia ya nyah? Nyah, lambemu turah nyah? Udah biar minceu aja yang mamam batako nyah.

Perkelahian

Satu lagi nyah, idealnya, sebagai orang sebangsa dan senusantara kita bersatu di luar negeri untuk saling gotong royong. Idealnya sih begitu nyah. Tapi kalau kemudian nyonya berkelahi dengan nyonya-nyonya lainnya, acara kenegaraan juga jangan diboikot dong. Cukup nyonya berdua aja yang berkelahi. Kok kayak di SMA aja, berkelahi bawa-bawa temen satu geng dan satu geng disuruh boikot. Kok ya acara kenegaraan, acara makan-makan biasa kalau diundang datang dong nyah, gak usah malas kalau ada nyonya sebelah. Kenapa takut nyah, takut wangi parfum kalah dari nyonya tetangga? Duh nyonya cemen banget sih.

chanel-meme

Photo: wonkette.com

Gosip dan perfitnahan

Masih ada lagi nyah, iri dan dengkinya juga sebaiknya disimpan aja nyah, eh salah dibuang nyah. Kalau kalah bersaing sama nyonya tetangga gak usah jelek-jelekin nyonya tetangga dong. Nuduh-nuduh nyonya tetangga ini itu, bahkan menyerang segala elemen pribadi nyonya tetangga, itu mah namanya ad hominem nyah. Nggak usah repot-repot mencari tahu latar belakang keluarga nyonya tentangga di Indonesia juga nyah, buang-buang waktu aja. Atau mungkin itu strategi nyonya biar bisa bilang: “Eh jeung…jeung….dia itu kan dasarnya keluarga biasa-biasa aja, bukan horang kaya-kaya?”. Ih nyonya, segala-segala dilihat dari kekayaan, dangkal nyah, dangkal. Ingat masa lalu nyah, sebelum ekonomi nyonya membaik karena ketemu meneer. Sadar nyah sadar.

Tapi saya salut lho sama nyonya tetangga, biar kata digosipin, difitnah, nyonya tetangga diam aja, gak sibuk gelar konferensi pers untuk mengklarifikasi. Kalau kata Michelle Obama sih itu namanya when they go low, we go high. Waktu yang akan mengungkap kebenaran nyah.

Duit suami jangan dihamburin nyah

Nyah di akhir kata ijinkan saya nitip pesan super, tapi ingat saya bukan MT ya nyah, duit suami sekarang emang kagak berseri,  tapi jaman bisa berubah lho. Krisis bisa menerpa dan suami tiba-tiba bisa tak punya uang. Bangkrut namanya nyah. Jadi duit suami itu jangan dihambur-hamburin buat belanja barang-barang yang tak perlu atau dipinjam-pinjamkan dengan alasan buat modal usaha keluarga di kampung sana. Aduh nyonya engga kasihan tuh suami kerja keras banting tulang dan berkeringat tiap hari, duitnya  dihamburkan keluarga dan usahanya bangkrut dalam sekejap mata. Kan suami jadi kecewa nyah.

Sudah dulu ya nyah, sahabat miskinmu ini mau kursus etiket dan kepribadian dulu. Biar gak norak-norak amat nyah. 

Penutup

Sedari lama saya sudah banyak mendengar cerita dan mendengar wejangan-wejangan baik dari para pelaku kawin campur, ataupun dari para ekspat, pelajar serta imigran Indonesia tentang kehidupan di luar tanah air. Peringatan yang diberikan oleh orang-orang ini bunyinya senada: HATI-HATI BERGAUL DENGAN ORANG INDONESIA, apalagi yang OKB, pada norak-norak. Peringatan-peringatan yang saya dengar ini termasuk peringatan keras lho, makanya saya tulis dengan hurus besar semua.

Faktanya, kenorakan ini ada dimana-mana, sebenarnya tak di Irlandia saja, tapi juga di tanah air, di Amerika sana, atau di daratan Eropa. Pelakunya juga tak hanya orang Indonesia, tapi dari semua latar belakang. Di Indonesia,  kita bisa dengan mudah menghindari hal-hal seperti ini, tapi di luar negeri, ketika komunitas Indonesia begitu kecil, pilihan satu-satunya adalah menghindari pergaulan dengan orang Indonesia. Jadi jangan heran kalau banyak orang-orang Indonesia yang memilih untuk tak gaul, karena drama ini. Drama yang dibuat oleh para nouveau riche yang baru menjejak di luar negeri, kemudian merasa orang paling kaya dan paling OK sejagat raya, tapi lupa meninggalkan kenorakan dan kampungannya. Dan kali ini saya setuju dengan ungkapan you can take the girl out of the kampung, but you can’t take the kampung out of her.

Tjetje

Yang tidak sirik ndengan yonya besar

PS: tulisan di atas bukan dimaksudkan untuk satu atau dua nyonya, tapi untuk semua nyonya-nyonya OKB yang belum kursus kepribadian di berbagai belahan dunia. Kalau nyonya merasa tersindir,  lalu merasa perlu nyinyirin saya, silahkan dibagi di media sosial ya Nyah! Dishare ya nyah, jangan lupa dikipasin biar panas. 

Advertisements

169 thoughts on “Dear Nyonya OKB: Kampungannya Ditinggal Dong

  1. Gak tahan gak buka nih, biarin deh data ku amsyong padahal lg diirit2.. 5 hari lagi baru recharge soalnya hihi. Btw aku ada pengalaman sih di Melbourne ini. Bertemu dengan komunitas yang hampir mirip digambarin di tulisan ini.. bukan komunitas aku, kebetulan ketemu di undangan ulang tahun anak. Kalo aku sih nggak nyaman, jadi memilih untuk ngobrol2 dengan nenek dan bapaknya si anak yang ulang tahun aja, bule2 yang nyante hihihi. Di resto juga suka ketemu para nyonya2 ini yang lagi makan.. πŸ˜‰

      • So true Mba … Skrg byk org yg mengaku kl dia berduit punya jam mahal tas mahal Mobil ganti Tiap 2thn sekali rumah di mana2 pura2 keliatan seperti OKB , ngiris liat nya cape dengar cerita nya πŸ˜‚πŸ˜‚ Karna malu ketahuan kl org kismin jd harus bohong Dan ga malu pinjam duit

      • Di Indo jg banyak say yg kaya gitu, dulu prnh diajak teman ikut arisan bini2 bule, gw kemana2 suka banget bawa motor, dari awal aja gw dah dilecehkan dngn pertanyaan bener apa laki gw bule secara gw bawaannya motor, hahaa, ya wis lah akhirnya gw mundur aja, ckp sekali deh gabung MA kumpulan nyonya2 OKB

      • Tulisan ini asyik bgt mbaaak,,πŸ˜‰
        Sebelum aku ngalami sendiri aku sering diomongin suamiku, katanya kebanyakan wanita Indonesia yg udah di Belanda (kebetulan suami netap disana) berubah jdi ‘sombong’. Awalnya aku gak mudeng maksudnya apa,,
        Suatu hari pas jalan di R’tdam aku ketemu bbrp wanita yg dandanannya ‘ngeropa banget’,,dan terkesan sombong banget, aku sampe ‘takjub’
        Eeh nggak sengaja ada yg ngomong pake bhs medhok bgt, spontan aku perhatikan mereka sambil mbatin oalaah trnyata ‘tetangga’ sendiri, tp kok yaa gayanyaaaa,,πŸ˜…

    • LOL! this is so true mbak! aku pikir aku doang yang punya pemikiran sama… kocak tapi well written! kadang suka risih dengan “cap orang Indonesia” yang udah terlanjur nempel gegara segelintir OKB2 disini…

  2. HahahaπŸ˜„ Keluar juga edisi yg ini.. Mungkin ada bagusnya di Oz sini aku tinggal di kota kecil yg gak ada nyonyah Indonesianya (kecuali diriku).. Meski suka sebel juga karena gak ada yg bisa diajak rumpi pake bahasa Indonesia..😝

  3. aduuh ngakak deh baca emosinya Ailtje ini, sayangnya di jaman serba modern ini, model OKB gini masih banyak aja yaa terutama yg tinggal di luar negeri… kalau nemu yang model begini, apa nggak malah dikucilkan sama komunitasnya ya karena bikin komunikasi nggak nyaman?

  4. setuju bgt mbak inilah tipe klakuan dr orang2 indonesia(walaupun ga smua tapi kebanyakan dan kenyataannya ya) artikel yang sangat bagus mbk,kok jangankan di luar negri,di dalam negri ini banyak kok para ibu2 ato mbak2 yg suka bully.sukanya cari kekurangan org lain,dan kekurangan itu jadi bahan gosip dan bahan tertawaan.termasuk sy pernah di bully seperti itu hanya skali tp berkali,ga hanya temen2 aja yg dulu suka buli,bahkan sodara2 sepupuq/krabat kluargaq yg kaya raya jg sering mbully sy,hny krn sy dr bukan kluarga kaya. rasanya sedih bgt dan marah skali d hati sy ini smp sekarang.

  5. Pertamax … Yiayyy…

    hahaha amit2 deh kak kalo nanti aku move and stay disana kaya begitu.
    bule yang asli tajir aja kemana2 jalan kaki hahahahah (kecuali perjalanan jauh ya kudu mesti pake kendaraan)

    iya mba ai bagus bergaul sama orang asli sana aja daripada ama bini2 bule yg orang Indonesia (meski ga semuanya norak) living like local lebih nyaman daripada maksa sok mau keliatan kaya .ada sih maren pas dijalan ketemu salah satu yang begitu , mungkin maksud hati mau kelihatan Classy tapi jatohnya norak, padahal kalo aja dia tau The key of being classy is keep it simple as it is ya mbak ya ..

    keep writing mba Ai suka blognya sangat inspiratif!!!
    xoxo β™₯

    NikeCrystalia

  6. Pergaulanku di Sydney dulu sama ibu2 bersuamikan mahasiswa beasiswa sih. Rata2 pada kerja jadi cleaning service di kampus suami (ini pekerjaan bergengsi yg jd rebutan lho, hahaha). Jd blm pernah ketemu sama nyonya ‘new money’ yg noraknya bikin pengen ngelempar keluar Opera House, hahaha.

  7. Wah tipe orang di mana-mana memang selalu saja ada yang kayak begini: mengurusi urusan orang lebih fasih dari mengurusi urusan sendiri, hehe. Saya jadi penasaran dengan kelakuan orang-orang macam ini, yah buat refleksi saja siapa tahu kadang sayanya juga suka pamer dan norak, hehe. Uang mengubah orang ya, dan kadang ada kesempatan orangnya diubah jadi lebih buruk, karena sifat kampungannya itu. Amit-amit semoga kita jauh dari keadaan demikian.

    • Gara yang bikin aku miris, duit yang dibangga-banggain itu gak ikut punya, duit suami dan bukan miliarder juga. Cuma sekedar naik kelas dari yang biasa-biasa di Indonesia mendadak jadi middle class di sini. Padahal almost everybody in this country is middle class. πŸ˜‘

      • Oh OKB… ngeselin banget orang kayak begitu. Mungkin saya akan memilih buat jadi nggak gaul deh, ketimbang gaul tapi malah jadi racun.

    • Kalau menurut gw sih… gw gak ada masalah kalau pun mereka pamer tas mahal atau barang2 mewah di sosmed… tapi yang pernah gw alami… kadang2 istri istri bule yang gw jumpai, Belagunya minta ampun… gak ada attitude nya yang bisa di ambil. Merasa paling hebat sejagat raya… padahal dari bicara seseorang kita langsung tau, otak mereka ada isi atau gak…

  8. Akuu langsung acung tangan bagian yg ga punya geng atau temen2 deket di seputaran Den Haag. Tapi aku emang dari dulu tipe pertapa, ga ada teman dari Indonesia pun tak mengapa. Ga nyari2 juga. Awal2 datang ke Belanda, pernah donk disirikin sama kenalan yg awalnya dia sksd, trus dia fitnah2 aku ke segala penjuru. Wah aku sih santai, ora mempan mbak. Wes lewat jaman2 koyok ngono. Aku ga terlalu ngeladenin orang2 kayak gitu, karena sudah watak ya. Kata orang jawa “watuk iso diobati, watak ga iso diobati”

  9. Hhahaha, pas kena bgt kak Tje.. lain kali posting juga dunk ka tentang mahasiswa indo yg jd berubah setelah d luar negeri? Misal yg gaya berpakaiannya jd nyeleneh klo menurut orang indo atau apaa gitu?

    Bukannya ngejudge atau apa sih, but I do have friends yg berubah kelakuan dan gayanya setelah experienced living overseas, even just for a while.. tp yaa itu hak mereka juga sih, cuman kita yg ngeliat jd suka gimanaa gitu rasanya.. nanti tak inbox deh πŸ˜€

      • Bener bgt.. kecuali mrk masuk k kelompok yg isinya para polisi moral dan polisi fashion..

        Pakaian nyeleneh itu misalnya kyk yg ala2 harajuku Jepang.. klo bagi kebanyakan orang indo pasti gak lazim atau apapun itulah istilahnya.. tp klo buat aku yg nyeleneh2 itu malah unik, sbg bagian dr kreativitas yg perlu kita apresiasi

  10. ga cuma di dalem negeri ya Mbak Tjetje.
    kelakuan yg pertama tuh paling nyata banget: tas plus tas belanjaan suka banget ditaro di atas meja! Sering nemu yang kelakuannya gini ><

  11. Hihi aku dulu juga suka heboh kalau ada yang OKB tapi sekarang udah biasa aja. Biarkanlah mereka OKB, mungkin itu bisa membuat mereka bahagia. Kan Lagian mereka beli barang-barang mahal juga nggak pake duit kita kan? πŸ˜„

    • Setuju banget sama mba zbethz, toh mereka pamer harta sendiri, dan harta yang mereka pamerkan bukan hasil curian dan bukan hasil pinjaman kenapa ngak.. toh mereka tidak merugikan kita! kl hal ini buat aku sih lumrah2 aja.. ☺
      Justru kl saya melihat yg begitu yg ada saya berpikir “Kapan Yah Saya Bisa Seperti Mereka” ??? (Sembari Ngences) lol.. πŸ˜…
      #PEACE ✌

      • Setuju bgt dgn Jeng zbethz dan Jeng Khatty don’t be so judgemental toh pakai uang suami sendiri Terus Kalau mau norak so what so be it πŸ˜‰πŸ˜‡

      • Iya mba, mungkin juga mereka nabungnya lama, makanya seneng banget pas berhasil punya kan. Ah who are we to judge? ☺️

      • I don’t think you girls get what I wrote. Tulisan ini bukan tentang berapa banyak nabungnya dan bukan larangan untuk membeli barang branded, hell I do not give a shit tentang orang beli barang branded, my point is on the human behaviour. Salah focus cuy!

  12. Hhahahhahaha ngak usah disana, kalau musim liburan di sini juga pada aneh aneh Nyonya Nyonya ini, tau Yogyakarta panas nya dasyat. Pakai baju ala ala winter dengan bulu bulu nya serta permintaan segambreng bak Nyonya besar..

  13. Sebagai orang yang bukan pelajar lagi, ini ngena banget! Dulu pas masih jadi pelajar paling cuma bingung aja kenapa banyak pelajar bermuka Indonesia yang cuma ngeliatin aku dan teman kalo lagi jalan dan ngobrol bahasa Indonesia. Pas udah lulus, pernah ketemu segerombolan tante yang baru pulang dari gereja dan makan di restoran fast food Asia, yang diomongin masalah ranjang dan kelakuan suami dong. Gimana aku nggak males dengernya. Udah gitu mereka sombong banget ama pelayan yang orang Indonesia, begitu kelar makan gak diberesin. Sampe pas pelayannya dateng dia ngomong sendiri “Gini nih kalo orang Indonesia makan”.

  14. jadi inget pernah iseng mbales sms dari seorang rekan kerja yang nyuruh sesuatu ke hp teman tapi tuh sms aku yang bales dengan kata “ya, nyah” dan doi marah-marah karena merasa tersungging wkwkwk

  15. Heheh.. lucu mbak.. wktu saya di dubai saya ngerasain tuh maka nya saya ngga suka bergabung ama perkumpulan mrk.. smp ditelponin disuruh dtg, tp saya milih kongkow2 sama geng filipina.. skrg say di maldives n untungnya semua org indo nya humble, mgkn krn kepulauan jd kita merasa kayak dr kampung aja yaa.. hehe.. more than 8 yrs im outside country, tp untungnya saya msh biasa aja.. malah suka dibilang dekil ama kakak saya klo kita jalan kmna gitu..

  16. Di Inggris sini banyak yg begitu mbak, kbetulan ak br 4thn dsini, pas prtama ktmu nyonya nyonya okb Inggris, shock bgt. Gayanya itu lho, gk nahan…pengen ktawa salah, pengen comment jg salah. Jdnya stlh 4thn dsini, ak gk ad tmn Indo sama skali. Plg say hi pas acara kumpul Indonesian people aj, itupun ak biasanya dtg ma tmn bule or suami. Tmn tmn bule dsini lbh down to earth. Males bgt ma yg nyonya nyonya okb sok kaya 😝

  17. OKB kampungan have their own society. They enjoy being the way they are. Just leave them alone. If they get on your nerves, stay away as far as you can. They are not you and they probably don’t wanna be like you. I managed to avoid them where ever I go.

  18. Mba..di.perth.banyak banget.
    3 tahun tggal.disini yam.ampyun. ibu2nya..komunitasnya. kalo.ndak bisa ngikuti mreka
    Yah mundur aja
    Haahhahah.
    Th api ku share mba. Habis lucu. Ngakak

    • Hi mbak salam kenal
      Iya aku jg ngalamin tu mbak, pernah sekali ikut komunitas begitu aduh ampun gak mau lagi deh.
      Aku biasa2 aja soalnya mb orgnya.
      Mb Perth nya dimna?

  19. Aku pernah ketemu hal seperti ini. Aku tetap temenan, malah si okb ini jadi berubah, walau prosesnya lebih dari 1 tahun. Bagusnya, orang ini belajar dari contoh cara hidup orang lain di sekitar dia, yang tidak seperti dia. Bukan misi saya merubah orang, tapi saya cuma berlaku apa adanya. Jadi temannya yg berprinsip sederhana, tidak mengucilkan atau menghakimi, beri perhatian dan tidak terpengaruh gaya hidup okb ini, toh dia berubah. Malah katanya, coba dari dulu aku bisa hidup sederhana, berapa duit yang bisa aku tabung buat hal2 yang lebih berguna. Untuk tetap gaul dgn okb PKB ini ya harus kuat prinsip, kalo ngga jadi ikutan bergaya okb.

  20. Aku pernah ketemu hal seperti ini. Aku tetap temenan, malah si okb ini jadi berubah, walau prosesnya lebih dari 1 tahun. Bagusnya, orang ini belajar dari contoh cara hidup orang lain di sekitar dia, yang tidak seperti dia. Bukan misi saya merubah orang, tapi saya cuma berlaku apa adanya. Jadi temannya yg berprinsip sederhana, tidak mengucilkan atau menghakimi, beri perhatian dan tidak terpengaruh gaya hidup okb ini, toh dia berubah. Malah katanya, coba dari dulu aku bisa hidup sederhana, berapa duit yang bisa aku tabung buat hal2 yang lebih berguna. Untuk tetap gaul dgn okb PKB ini ya harus kuat prinsip, kalo ngga jadi ikutan bergaya okb.

  21. sukaaaaa…sama tulisa nya Mba..
    tapi klo misalnya utk moment ootd, biar dapet hadiah dari merk tertentu, apa termasuk kategori kampungan juga Mba?

  22. Indeed! Entahlah, justru waktu jaman kuliah dulu, bisa menghindari komunitas yang kayak gini, mungkin karena gue emang cenayang bisa melihat langsung dari sekali lihat. Jadi emang sengaja milih teman, atau tante-tante dan mbak-mbaknya kalangan ‘biasa’ aja, secara gue rakyat jelata.
    Sekarang di sini malahan ga bisa “menghindar”, soalnya kebanyakkan malah OKB, kayak dari 100% nya itu ya 98%, hahahaha.. Emm, emang mereka KB (Kayaahh Beneran) atau malah pura-pura OKB. Yeah noraknya nyata. Seperti ABG (Angkatan Belagak Gaul)-nya juga gitu, pakai sunglasses di dalam Mall, yang seharusnya udah ga bakalan silau. Belum lagi pakai mantel, scraft bulu-bulu yang notabene ga cocok aja gitu di sini, secara dinginnya ga sampe menyentuh 0 derajat 😐
    Kadang disni malah sempat nge-batin, “Mereka yang norak, atau gue yang kuper cih?”
    Ah sudahlah. Dan yang kadang bikin ironinya, (kebanyakan) they’r not financially independent. Jadi bukan uang mereka sendiri, cuma kena ‘cipratan’ aja πŸ˜€
    Sabar-sabar ya Mbak.. #ElusDadaSiNyonyah :))

  23. Alhamdulillah nggak ketemu seperti isi tulisan ini. Bila ketemu yg begitu? Yah senyum saja, Saya bisikin hati ini bahwa Allah menurunkan rezekyNYA pada siapa yg DIA mau. Dia sdg menikmatinya.
    Congratulations. …..dgn tulus.Btw Saya menikah dgn org luar experienced 30 th.

  24. Hahahhah cucokkkk banget mbak , Aku Ada pengalaman juga neh.Awal awal seh ikut gabung,tapi lama” Kok makin rumpik. Dateng ttp Di omongin, g dateng ttp juga makin parah diomongin. Kayanya kebanyakan mbakyu” nyonya disini liat status suami kita siapa ?? Dan punya apa ?? Dan kebanyakan g suka juga liat orang lebih Dari status mereka, kalo status g lebih Dari mereka dihina, lebih Di sirikin. Kalo Aku lebih baik g masuk group manapun , walaupun partnerku lebih dari mampu, toh Aku masih semangat kerja dan study , keep busy and keep positive brain active, less mikir yg g karuan and gossip. Sangat beda menghadiahi diri sendiri sesuatu yg istimewa dengan uang hasil kerja keras sendiri, dibandingkan hanya karena uang suami or partner. G Gaul saja masih Di omongin yg kata mereka Aku sombong dan bla.. bla .. jadi sadar, ” I’m not jar of Nutella, I can’t make everyone happy ” hahahahhahah

  25. Aduhhh sakit perut nyah aku bacanya, di belahan dunia mana pun banyak yg kayak gini. Dikota tmpt saya tngglpun adaa πŸ˜‚ Yah yang waras maklumin aja, semoet pernah nnya suami. “Beb klo kamu ada uang aku bole mnta beliin tar Chanel gak?”
    Ehh dia malah jawah, “bisaaaa… kalau kamu mau potong dengan uang bulananmu”
    Anjirrrrr dah πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†

  26. Ya ampunnnnn mbak Ailtje!! Ini ngenaaakk banget sumpah! Jujur aku pernah post di caption IG mengenai hal ini, langsung deh banyak yang komen dikira iri bla blaπŸ˜‚πŸ˜‚Trus banyak request follow IG sepertinya mereka yang kesindir padahal nggak nyindir juga. Habisnya gemes mbak, menurutku hal yang dilakukan para OKB dan Tukang pamer itu nggak penting banget dan semakin merusak pandangan pernikahan campur yang juga sudah terlanjur dipandang sebagian orang negative. Akhirnya mundur pelan deh dari IG habis terlanjur terjebak di circle yang salahπŸ˜‚πŸ˜‚Dulu masih poyoz kan pengen punya temen ngobrol sesama Indonesia diluar, tapi ternyata ehhhh ternyata ckckckck…..sebagian besar noraknya nggak nguatin mbakπŸ˜‚πŸ˜‚Segala macam Beha aja di posting lengkap dengan segala hashtag brand-nya, foto ngejoprak di mobil, trus mbak beneran tolong jelasin mbak kenapa sih semacam mandatory gt harus banget foto depan tokonya LV??? Kenapa mbak kenapa bukan Burberry atau Fendi??? Duh maaf jadi nyampah…….

    • I asked the same question, kenapa harus LV, kenapa bikini Fendi?
      Tuduhan soal iri ini biasanya karena gak ngerasa kesindir dan kemudian menghilangkan elemen kritik. Tulisanku ini aja banyak dianggap ngelarang, ya kali, siapa yang ngelarang. Monggo, it’s your life.

  27. Nah, klu tetangga yg begini mah susah dihindari ya.. Kalimatnya, gak level.. Saya gak selevel sm mereka gitu.. Hihihihi.. God is good all the time, thanks untuk tulisannya dan salam kenal πŸ’πŸ™†πŸ˜Š

  28. Wis nasihatnya mantap! Itu kursus kepribadianya ada di mana Tje? mungkin kamu buka aja? bisa kursus online. Kemarin temen-temenku yang kubawa ke Indonesia – kami bahas soal strata sosial di Indonesia, waktu tak tunjukin OKB mereka nanya “How do you know?” My answer was “It is sooo obvious!” hahahhahah πŸ˜‰

  29. Gue pernah tinggal di india and now stay in ksa …
    Banyak bangeet gue ngeliat komunitas2 nyonya2 yg kyak di maksud di atas.. menurut gue siihh, itu semua dr latar belakang asalnya.. kalo yg latar belakangnya kamseupay yaa begitu lah,, kageett kan yg dr kampung banget tiba2 stay di negara besar yg modern dgn fasilitas yg OK. Gx hanya nyonya2 yg nikah ama bule, terkadang para TKW indonesia pun melebihi kelakuan nya saat berada di luar negeri.. scara kann ya jadi tkw gajinya besar kalo di bandingkan di Indonesia, jadi gx heran lah mrka berlomba2 untk tampil waahh sbagian ditujukan untk mengaet om2 bule 😁😁😁 … siapa tau bisaa dinikahinnkan πŸ˜‚πŸ˜‚ walau bnyk juga jadi korban nafsu belakaaπŸ˜…πŸ˜…..
    Tapi banyak juga koq nyonya2 yg nikah ama bule, yg masih biasa2 aja dgn keadaan dan komunitas barunya.. semuaa tergantung dgn pribadinya masing2.. 😊😊
    And BTW tulisaan nya kereeen bangeett dan emg fakta gx HOAK atau cerita dongeng belaka πŸ˜‰πŸ˜‰

  30. Sy dari dulu emang gak fans ama brg bermerek. Kyknya syg duit dihambur2in.Apalagi Udah punya anak. Ada sedikit duit extra pun jatuhnya buat anak. Penampilan ya sama aja .sampe tiap mudik banyak Yg Bilang ” duh mba Udah lama tinggal di luar Negri kok dandan aja gak Dan majunya kok gak sexy sih”😁😁😁. Sy blg org bule Tempat Sy tinggal jg dandan gak heboh kyk di Jakarta kok.lol

  31. Sy dari dulu emang gak fans ama brg bermerek. Kyknya syg duit dihambur2in.Apalagi Udah punya anak. Ada sedikit duit extra pun jatuhnya buat anak. Penampilan ya sama aja .sampe tiap mudik banyak Yg Bilang ” duh mba Udah lama tinggal di luar Negri kok dandan aja gak Dan bajunya kok gak sexy sih”😁😁😁. Sy blg org bule Tempat Sy tinggal jg dandan gak heboh kyk di Jakarta kok.lol

  32. Heheheh artikelnya bagus dan sesuai kenyataan. Facebook jg jd ajang tampil dan pamer. Kadang terkesan utk para OKB itu klo jd bini nya bule hrs pake tas branded dan baju yg terbuka2, pdhl bule2 sendiri ga pada begitu. Untung saya cuma ibu2 biasa yang tinggal dikota kecil di Jerman dan dari awal ga pernah mau kumpul dgn yg model begituan.

  33. Euhh ada satu yg begini.temennya temen..OKB bgt.dah,tiap hr foto ootd,jd baju tas jam sepatu bermerk nya nangkring di kasur trs difoto cekrek cekrek.dan bahasanya ke saya yg hanya IRT ; ‘MEMBANTU’ agar saya ini ada penghasilan,jd tdk bergantung ke suami.tp yo gak berasa dibantu sih sayanya,wong saya gak nerima apa2 hahahaha,capedeh. Emang kebanyakan kalo dulunya gak pernah pegang duit segebok,tiba2 kaya jadi “kaget”

  34. Ok, tulisannya lucu karna ada benernya. Tapi so what gi tu lohhhhh. Mereka yg suka pamer barang ga nyusahin orang lain kan? Kalau belinya pake duit suami yah suami mereka kan? Kalau kamu mampu beli barang2 mewah tapi ga di pakai ya percuma dong. Penulis mungkin orangnya sederhana dan ga pingin keren tapi kok ngapain ngurusin orang lain. Selama ga minta duit dari suami orang lain sah2 aja mau pamer kekayaan mereka. That’s my 2 cents 😊

  35. πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„
    Aduh sist,,,ngena banget nih secara Nyonya”OKB DIsini.banyak bgtπŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

  36. Well said!! Sadly but true, dan itu juga yang akhirnya bikin mata saya melek semelek meleknya setelah tinggal di luar. Dulu juga sempet denger cerita soal kelakuan kaum “noveau riche” ini dari nyokap dan teman yg tinggal duluan di Eropa dan gak gitu percaya…masa siihhh sampe segitunya para mrs. lambe turah itu ngeributin hidup orang lain kayak gak ada kerjaan aja ngurusin orang…yaahhh ternyata skrg saya di negeri orang jg ngalamin, walopun sempet kaget hampir maksimal but saya prinsipnya cuek bebek lah enjoy your life aja to the fullest dan tetap jadi diri sendiri, gak perlu semua moment diposting dan dishare biar seluruh dunia tau, postingan medsos cukup yang nilainya educative, share your travel experiences dan sekali kali bolehlah “pamer” hahhahahaha asaaaal jangan kelewatan pamernya πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜† alias kampungan itu. One thing for sure, resep saya sih yaaa ngadepin kaum beginian…mengucap syukur aja lah..kalo kamu gak dianggap sebagai kompetitor ya gak bakalan juga digosipin, meaning that you are fabulous in person and having a fab dreamy life (walopun reality gak seindah postingan medsos…hehehhee). Salam kenal ya tjetje!

  37. Hahahaha banyaaaak banget disini di Austria,gak tanggung2 kalo tau ada yang berasal dari keluarga biasa seperti saya langsung blokir pertemanan. Maka akhirnya saya memutuskan sendiri “untuk tidak mendekatkam diri dengan orang2 Indo disini”

  38. Eeewwww ….
    Keren banget kak tje tulisan nya …
    Di Hk sini banyaaaaaaak banget nyonyah-nyonyah OKB
    Yang suka up load tas lv , dwt,etc di fb …
    Duh noraknya ampyun deh …

  39. paling sebetl sm nyonyah2 OKB yang gatau budaya ngantri.. dandanan cetar di kondangan, eh ngantri makanan aja nyerobot kaya takut keabisan.. HAHA

  40. Tulisanmu emang top markotop mbak. Bener banget… Kalo beli tas ber merk sampe harus di post di sosmed plus kuitansinya. Hahaha… Harus pinter2 nyaring temen emang.

  41. Waah ini kejadian di berbagain belahan bumi yah ternyata, kirain nyonyah2 di Oz aja yang pada norak…
    Duuh..ternyata eh ternyata…

  42. Money can’t buy class yeee. Di Bali banyak banget nih yang begini. N biasanya pas ngomong bhs si bule, logat daerahnya masi kental terasa hahaha

  43. Ya ampun jgn jauh2 dah ,di Bali ampun DJ ,rumahnya di kampung kaya kandang Trus ortunya di sawah kerja di Bali gayanya minta ampun DJ , udah gitu bahasa Inggris amburadul sok gaya , ngelihat ya miris Bgt .ha ha

  44. Hallo mbak Ail, baca nyonya OKB ini ngeri ngeri sedap, manggut manggut mengiyakan krn liat dikehidupan nyata sekarang, kena dampak gossip juga bahkan dari orang yg menasihati untuk tidak bergaul dgn ibu ibu Indonesia. Aneh tapi nyata memang. Bahkan disini ada group di social media yg isinya membully mereka yg tak sepaham, baca nya suka malu sendiri, segitu ajaibnya kah orang orang yg tinggal disini?

  45. Hahaha… tulisan ini jadi ngingetin saya ke temen kantor dulu, yang gayanya mirip konglomerat, selalu nyinyir dan komen soal macem2. mulai dari penampilan saya yang jarang make up, makanan kesukaan saya (ikan asin dan ikan cuek), setiap kali beli lunch di kantor pake ikan cuek, selalu di komen, “ya ampun jeng….. suami mu londo kok mangan isih karo iwak cuek.. mbok mangan steak tho.” Saya cuma nyeletuk, “lha aku seneng mangan nganggo iwak iki kok masak dikon mangan steak mong gara2 suamiku wong londo? malah ora ketelen jeng.” πŸ˜†πŸ˜†πŸ˜†
    Terus dia juga selalu ngecek tas yang saya bawa, dicium2 bagian dalemnya (ga ngerti maksudnya apa), trus tny, “ini asli ya jeng? beli berapa harganya?” saya cuma nyengir, dan blg “wah gak tau jeng, wong itu dikasih bojoku kok.” πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
    sampe ada juga temen yg nyinyir, “ngapain kerja sih jeng, duit suami mu kan ga berseri.” padahal saya kerja krn saya mmg mau mandiri, krn kita ga pernah tau apa yg akan terjadi di masa depan maka saya lbh memilih utk independent financially.
    wah… kl dipikir terlalu bnyk omongan nyinyir dan merendahkan dr org2 ke saya krn saya ga mau berkelakuan kyk nyonyah2 okb, krn saya mau tetap kerja dan cari uang sendiri, krn saya ga pernah bisa ikut acara ngumpul2nya para isteri2 londo itu (kl ngumpul2nya pas hari kerja ya ga bisa dong)..πŸ˜†πŸ˜† kerja lg yok..

  46. Dear all… setelah membaca semua comment dari mbak tje atau teman2 dari seluruh penjuru dunia… saya sebagai teman baru disini mudah2an Insya Allah bisa berbagi juga kepada semua teman2. Bahwasannya semua manusia itu berbagai macam ragam suku agama dan nasionalisme, begitu juga caracter masing2. Kalau kita ketemu dengan sekumpulan orang2 indo yg dibilang OKB tadi, lebih baik kita menjadi pendengar yg setia dan mengambil segi positif nya saja, kalau yg negatif tidak usah ditiru. Jd ya mending kita di posisi yg netral aja. Hehehehe. Insya Allah orang2 seperti mereka pada suatu hari akan sadar untuk menjadi orang yg lebih baik dan bijak dalam berfikir ataupun bertindak. πŸ˜‡πŸ™

  47. Salam kenal mbak Tje. Menarik bgt bacanya hihihi. Aku kerja di hotel di abu dhabi. Jadi inget ada kenalan aku yang pernah hooked up sama bule di dubai sini, langsung hobi barang2 bermerk dan ogah belanja bareng kita2 anak hotel lainnya yang idupnya super ngirit. Hobinya nraktir tp ngasi duitnya pake rada dilempar gitu, kebayang kan?
    Stlah bbrp lama doi diputusin bulenya, tapi belanjanya ttp ga mau berubah, ttp kudu bermerek gitu. Parahnya lg, smpet doi pernah diajak makan malem sama tmennya yang nikah sama bule, dia pake tas baru yang bakalan dijadiin hadiah farewell temennya yang resign dong! Asli bkin maluuu liatnya…

  48. Ngakak saya Ailtje, kena banget, ngeliat kumpul an kawin campur banyak org yang merasa sok penting, Saya 8 tahun sekolh di California dulu ngg pernah kumpul ama org Indo, males, norak dan no manner. Yang diomongin ngga mutu.

  49. Sumpaahhh Sukak Banget sama tulisan nya…………Nyonya Nyonya macam begini yg selalu saya lihat di beberapa komunitas. Saya yg bekerja di Bank Lokal di Jkt sering prihatin kok banyak yg norak ternyata nyonya nyonya inih.

  50. Mbak, harus ya, pake istilah ‘kampungan’? i always feel agitated hearing people using the notion of ‘kampungan’ – for what ever reason. this notion of kampungan looks down (and marginalises and blatantly accuses) people who live in ‘kampung’ area as if their characters represented what ever characters have been described as what we have assumed as “kampungan”.

    • Hi Titut (is it okay if I call you that?). Terimakasih banyak masukkannya. I asked the same question and I looked up in KBBI. Makanya kalau dilihat ada satu sisi yang menjelaskan bahwa kampungan disini berarti bukan asalnya, tapi attitudenya (which btw, gak ada hubungannya sama orang kampung). Sayangnya saya belum menemukan satu padanan kata yang tepat untuk menggambarkan perilaku tersebut, kalau kamu punya saran padanan yang lebih tepat, I am open to any suggestion.

      • http://kbbi.web.id/kampung

        kampung/kamΒ·pung/ 1 n kelompok rumah yang merupakan bagian kota (biasanya dihuni orang berpenghasilan rendah); 2 n desa; dusun; 3 n kesatuan administrasi terkecil yang menempati wilayah tertentu, terletak di bawah kecamatan; 4 a terkebelakang (belum modern); berkaitan dengan kebiasaan di kampung; kolot;
        — halaman daerah atau desa tempat kelahiran;

        nggak ada sih mbak yang langsung menhubungkan kata kampungan pada karakter yang mbak gambarkan dalam tulisan mbak. Kalau saya, saya akan menullis dengan menggunakan kata ‘norak’ atau ‘tidak layak’ atau tidak pantas atau ‘bodoh’ atau pongah/angkuh atau

      • Coba di cek lagi KBBInya, punya saya menuliskan seperti ini: kampungan/kamΒ·pungΒ·an/ a 1 ki berkaitan dengan kebiasaan di kampung; terbelakang (belum modern); kolot; 2 ki tidak tahu sopan santun; tidak terdidik; kurang ajar.

        Makanya para nyonyah ini saya sarankan sekolah dulu di sekolah kepribadian biar gak mbelgedes.

  51. Suka banget sama artikelnya πŸ˜ƒ
    Berhubung ga bisa nge like (harus sign in)

    Jadi aku tulis di komen aja πŸ˜ƒ
    Keep writing, mbak Tjetje kayak pengamat sosial πŸ˜ƒ

  52. Baru buka WP di tahun 2017 langsung baca beginian. Wkwkwkwk ngakak aku mba, ternyata ga cuma di kampungku ya kelakuan OKB sama aja….. Tapi lebih malu2in sih jadi OKB norak di negeri orang *hiks

  53. Ini isinya betul banget Mbak Tje, keren..memang capek banget ngeliat kelakuan ibu2 yg suaminya bule, isinya kompetisi abiss..dr barang yg dipake, merknya apa, tv nya ukuran berapa, sampe si anu bisa masak apa, gw bisa masak lebih enak..ngga tau kenapa ya mereka selalu berkompetisi, spt ga ada hal lain yg dipikirin, maklumlah hidup terlalu damai di bumi NZ ini, ga ada demo ato macet jadi yg dipikirin si tetangga abis jalan2, duit dari mana..koq sama ya mind set nya spt yg Mbak Tje gambarkan.. kadang aku capek dengerin gosip dan hrs hadir di setiap acara2 yg isinya org Indo, sampe rasanya, lebih enak sendiri, duduk nonton tv, nyanyi2 sendiri, dan ngumpul sm keluarga, damai rasanya..thanks for sharing this with me 😊😊

  54. Salam kenal mbak Tjetje,
    Keren bgt tulisannya. Ngakak habis deh.. Sy tinggal di HK. Di sini OKB yg kayak gitu bejibun. Facebook mrk penuh dgn Hermes, LV, dll lengkap dgn bandrolnya. Anehnya lg, katanya klo beramal sebaiknya tangan kanan memberi, tangan kiri jgn smp tahu ya… tp OKB disini bisa beli kambing korban aja justru di posin di fb biar seluruh dunia tahu. Kayaknya mereka perlu di kasihani deh! Apa perlu di kasih paracethamol.

  55. Tepat sekali sih penuturannya.. menggambarkan suasana di tempat saya tinggal saat ini.
    You describe it really well. πŸ™‚
    Kalau di tempat saya tinggal, kelakuan seperti itu tidak hanya berlaku untuk ibu2 saja, tetapi juga ke bapak2nya.
    You should see it firsthand

  56. Hahaha.. sebetulnya informasi semacam ini sudah sering kita dengar, tapi gaya mba Tje membuat informasi ini kembali menjadi segar dan menggelitik. Seminggu terakhir jadi suka baca2 tulisan mba Tje. Terimakasih sharingnya ya mba..

  57. mbak Ai bikin dooong tips and tricks cara pamer barang branded di medsos a la nyonya nyonya mewah πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ‘Œ

  58. Salam kenal mbak TjeTje.. Ga sengaja nyasar kesini dan sekali baca langsung jatuh cinta sama gaya tulisan mbak.. Kirain nyah-nyah yang norak gitu cuma ada di Indo, ternyata mereka ud nyebar ke LN juga.. LoL XD Harta ga seberapa tapi gengsinya jauh tinggi.. dan skrg aku mo lanjut baca semua tulisan mbak yang bikin topik sehari-hari tapi menjadi menarik dengan gaya tulisan mbak

    xOxO,
    Hyorin88

  59. Sisss kena bgt tulisannya ya… aq mah udh hmpir 10thn di Brissy ngga ikut komunitas indo. Awal2 tahun j gtu join krn kerasa sepi tp y itu byk yg okb n ngerusuhin urusan org lain jd y udh stop j. Bis tu kerja j smpe sekarang enjoy life ma family tp ttp keep in touch ma org2 indo yg beneran attitudenya bkn okb jd ga perlu ikut komunitas. Klo diundang ya dateng klo ngga sibuk. Seringnya sih ngga dateng hehehe. Maklum nyonyah okb ga perlu kerja kan jadi klo liat nyonyah yg bukan okb trus kerja gitu mereka liatnya “kasian” hehehe

  60. Hahahahaha….nyonyah2 ini ladang pahala buat ngurangin dosa mbaaa…#alhamdulillahkalokatasayaspyberkurangdosasaya
    Mbaa, maaf agak melenceng nih komen aku..btw udh baca berita soal tewasnya 3 mahasiswa di uii krn mengikuti keg mapala yg diduga adanya unsur perploncoan & kekerasan fisik..mbaa aku mau denger dong pendapat mba soal mental kekerasan di dunia pendidikan ind diblog fav akuπŸ’•, lagi & lagi menuntut ilmu dibayar dgn nyawa..#miris
    Matur suwun

  61. Ternyata Jadi orang Indonesia itu susah bukan main yah πŸ˜±πŸ˜±πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚
    Begini salah begitu salah.
    Aduuuuhhh ampuuuunnnn.
    Jadi kasian Sama nyonya2 yg disebut di artikel ini, padahal niat mereka cuma mau pamer situasi, biar gak Cuma syahrini aja yg bisa beli tas mahal πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.

  62. susahnya jadi orang Indonesia Mbak. saya emang blm pernah tinggal permanen di luar, namun saudara saya banyak yang tinggal di luar. emang segitu ruwetnya Mbak jadi istri orang luar, apalagi kalo udah pulkam. kalo style kita biasa-biasa aja dikatain nikahin bule kere, percuma nikah sama bule kalo style masih biasa aja. kadang kuping. kalo style mahalan dikit dikirain matre. kalo terlalu nasionalis dikatain percuma tinggal di luar, kalo stylenya terlalu ngelondo juga dikatain lupa sama budaya, hadeh…
    btw, salam kenal Mbak.

  63. Hallo mbak, salam kenal,
    seneng banget baca postingan mbak yg satu ini..karena jujur aq baru pindah ke Eropa tahun lalu dan belum tau kalo ternyata ada juga nyonyah2 OKB seperti itu..
    awalnya saya kira kalau orang Indonesia di negera lain pasti solid kayak expat2 yg tinggal di Indonesia..some of them punya kayak komunitas yang bikin satu sama lain deket dan feel like they are at home..
    Makasih ya mbak jadi tambah ilmu ini saya..jadi tahu mesti hati-hati kalau bergaul..
    Cheers from Belgium

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s