Warna-warni Salon

Jaman saya kuliah dulu, saya hampir tak pernah cuci rambut di rumah, selalu di salon. Harap maklum, jaman itu saya masih pelajar yang hanya tahu betapa mudahnya menghabiskan uang dan tak begitu paham bagaimana susahnya mencari uang. Apalagi, cuci rambut di jaman itu tergolong murah meriah, apalagi di kota Malang.

Nah, selama hobi nyalon itu, saya suka banget mengobservasi hal-hal yang terjadi di salon. Beberapa pengamatan akan saya ulas di sini.

Penghematan handuk

Pernahkan kalian menghitung dan memperhatikan, berapa banyak handuk yang digunakan ketika mencuci rambut? Satu di punggung, kemudian setelah selesai, rambut akan dikeringkan dengan handuk lain lagi. Pada intinya, untuk mencuci rambut di salon diperlukan banyak handuk.

Nah untuk melakukan penghematan, beberapa salon menggunakan kembali handuk yang diletakkan di punggung kita, yang seringkali tak basah, pada klien yang berbeda. Geli dan jijik banget kan ya?! Tips saya, kalau berada di salon, minta supaya semua handuk yang digunakan baru, kalau perlu perhatikan darimana mereka mengambil handuk.

Shampo murah meriah

Shampo di salon-salon itu biasanya shampo yang dibeli dalam jumlah besar di toko-toko perlengkapan salon. Kualitas shampo ini jangan ditanya, tak akan sebagus kualitas sampo yang kita gunakan di rumah. Tentu saja semakin bagus salon yang kita kunjungi, akan semakin bagus shampo yang mereka gunakan. Ada satu hal menarik yang pernah saya lihat di sebuah salon, mereka menggunakan botol shampo ternama, tapi di dalamnya di isi dengan sampo literan berkualitas murahan. Kepala gak bisa bohong bow, entengnya gak sama.

Untuk ngakalin hal-hal seperti ini, ada baiknya kalau kita bawa shampo sendiri dan tak perlu repot-repot menggunakan shampo murah meriah. Tapi tentunya kita jadi repot sendiri, karena bawa-bawa botol shampo dan conditioner.

Ruang merokok

Masuk ke salon itu tujuannya satu, supaya rambut bersih dan wangi. Nah, salah satu salon yang pernah saya kunjungi di Mall Ambassador sana (ya elah, nyalon kok ke Ambassador) punya ruangan khusus untuk merokok yang baunya aduhai tak terkira. Tahu sendiri kan bau rokok itu melekat di rambut, kulit dan pakaian.

Jadi sesungguhnya saya kurang paham kenapa harus ke salon dan melakukan perawatan rambut jika akhirnya rambut harus bau rokok lagi? Oh well, buat perokok mungkin ini bukan masalah, tapi buat saya ini masalah banget, karena bau rokok dari ruang sebelah akan masuk ke ruang lain yang bebas merokok. Gagal deh rambut bau wangi layaknya taman bunga.

Ganti-ganti capster dan tips

Ini saya perhatikan khas Jakarta banget, yang mencuci rambut biasanya tak sama dengan yang ngasih creambath, nanti yang ngeblow beda lagi. Nah kalau sudah begini, kerepotan akan ada saat ngasih tips, karena para pegawai ini biasanya banyak bergantung dari tips. Nyarinya bakalan susah, karena balik lagi orangnya beda-beda. Jaman saya di Malang dulu gampang banget, yang ngurusin satu atau dua orang saja, jadi ninggal tipsnya juga gampang.

Dengan jumlah orang yang banyak gini, ngetipsnya juga pusing, karena untuk banyak orang.

Asuransi Salon

Jaman saya masih remaja dulu, rambut saya pernah dipapan yang pakai banyak papan di atas kepala. Berat banget deh. Begitu hasil papan jadi, ada seiprit rambut saya yang masih keriting. Waktu saya balik ke salonnya, sang pemilik salon tak peduli gitu. Boro-boro peduli, minta maaf aja engga. Coba kalau di sini, bisa dituntut!

Nah, satu hal yang membedakan Irlandia dan Indonesia adalah asuransi. Di Irlandia, salon itu luar biasa mahalnya, karena tak sembarang orang boleh menyewa kursi di salon, mereka harus punya kualifikasi dan juga punya asuransi. Asuransi ini berguna untuk melindungi hairdresser dan juga klien, jika ada hal-hal yang tak berjalan sesuai rencana. Seperti rambut saya tadi. Tujuannya diluruskan, jadinya malah lurus campur keriting.

Nah hal-hal di atas yang umum di salon-salon di Indonesia, tak akan ada di salon-salon di Irlandia. Pendapatan mereka juga sudah layak, sehingga tips tak lagi diharapkan. Sayangnya, salon di Irlandia tak menawarkan creambath, karena creambath cuma ada di Indonesia. Kalaupun ada creambath, konsumen Indonesia pasti akan kecewa berat, karena pijit di sini hanya dielus-elus, tak seperti di Indonesia yang penuh tenaga.

Kamu, kapan terakhir kali ke salon?

xx,
Tjetje
Keluar masuk beberapa salon ketika mudik

Advertisements

37 thoughts on “Warna-warni Salon

  1. Hahaha.. Baru Minggi pagi gue perawatan rambut Sa. Sekarang pake Go Glam, panggil orang salonnya ke rumah. Lebih cepat dan ringkas plus semua toiletries kek shampo and handuk aman karena milik sendiri. Hehehehe

  2. Didekat rumahku banyak banget salon2 rumahan yg enak2 (baik dari service maupun harganya) tapi bener kayak handuk itu mesti diperhatiin ya, selama ini aku sih gak tau demi hemat bisa sampe gitu hahaha.
    Enaknya disalon langgananku, yg megang cuma 1 orang jadi urusan tips juga gampang. Kalo salon di jakarta tuh emang bikin bingung, krn yg megang banyak.
    Shampoo sama krim creambath aku sih bawa sendiri mba Tje :D.
    Ribet sedikit gpp, yg penting udah pasti cocok.

  3. Aku jaman kuliah nggak banyak duit haha dan nggak suka hal hal yang “kecewek2an” jaman dulu (tomboy banget) jadi masuk salon itu jarang banget. Tentunya setelah kerja jadi beda ceritanya. Aku di Surabaya punya langganan yang kalau smoothing selalu kesana (tiap tahun).

    Terakhir ke salon disini sekitar sebulan lalu, potong rambut jadi pendek, karena udah capek berambut panjang. Disini salon mahalnya amit untuk yang kualitasnya biasa2 aja (tentunya ada yang murmer, tapi yang sisirnya entah kapan dicuci, jijik). Salon langgananku disini tergolong medium class, tapi si kapsternya (yang juga empunya salon – biasanya disini banyak kongsi, alias jarang yang bener2 pegawai), jago banget potong rambut Asia jadi langganan disana. Sekali potong 475 DKK atau 65 eur. Dulu pernah sempet langganan potong di salon yang agak mahalan (700 DKK), terus begitu ketemu salon ini langsung pindah

      • Si mbak yang potong rambutku orang Danish, aku ga berani ke salon2 Asia belakang stasiun kereta. Murah sih, tapi ya itu ga tau kapan sisirnya terakhir dicuci….

  4. Aku banget nih mbak. Dulu niat bgt kalau bad hair day ke salon cm buat keramas and di blow cantiks hehehehe… tp pas usia 27an udah stop sampai sekarang (masih pengen sih kayak hidden guilty pleasure gt) nggak dilakuin lagi karena #sayangduitnya hehehe. Dulu inget di Malang ada namanya salon Jonathan terkenal and mahal buat ukuran mahasiswa waktu itu (buat ukuran malang ya) Mungkin nnti kalau ke Malang kesampaian nyalon disana hihihi

  5. Iya mba saya pernah juga pas di salon dapat handuk keramas yang bau, jadinya saya tau kalo tu handuk buat ganti2an.. 😦
    Kalo pengen keramas sambil dipijat2, saya biasa ke salon deket rumah sambil bawa shampo sama conditioner sendiri..

  6. Di Indonesia aku punya tukang salon yang udah aku kenal sejak jaman TK. Jadi si nci ini buka salon dari dulu bahkan seluruh keluarga aku tau dia. Sekarang dia pindah tempat kerja, jadi di lantai bawah rumahnya. Wah dulu aku bisa kali sebulan sekali creambath dan facial. Aku ga suka pijit karena gelian, sukanya cuma pijit pundak dan punggung atas aja. Giliran di Belanda ternyata facial dilakukan di tempat berbeda, bukan di salon potong rambut. Udah gitu mahalnya juga banget2an. Sekarang aku suka facial sendiri, pake masker sendiri… sambil ngebayangin mukaku dipijit tukang salon andalan sejak TK.

  7. Terakhir ke salon creambath mah bulan maret lalu pas di indo. Di sini mah sayang duitnya 😂
    Aku klo keramas ke salon pasti bawa sampo dan conditioner sendiri 😅 trus ngasih instruksi sendiri… conditioner dulu baru sampo 😆 tukang salonnya pasti kaget.Tapi beneran deh coba sendiri kalo keramas setelah rambut di basahin pake conditioner dulu trus jgn bilas tp basahi dikit lagi langsung sampo 😍 bilas bersih… ugh rambut jadi jauh lebih lembut deh 👍

  8. kemarin punya salon langganan karena cocok sama capsternya, tapi semenjak doi resign sudah berenti jadi member dstu. baru bulan kemarin cobain salon baru dan untungnya cocok. harganya juga masih masuk akal.

    soal handuk itu sebenarnya itu juga yang jadi pertnyaanku tiap kesalon. mereka punya stock handuk berapa dan berapa handuk yang mereka cuci setiap harinya. kalo ngak di cuci kok jadi jijik juga ya 😱😱

  9. bener bngt mbaa.. kyknya cuman di indo yahh yg cuci, blow, dan creambath atau treatment lain yg pake orng beda2. haha.. karena di se-ingetku di singapore, yg ngerjain maximal 2 orng.. cuci + blow 1 orng, yg gunting 1 orng.. malahh di taipei. semuanya di lakukan sama 1 orng aja.. dan ga perlu tips jugaa.. hehe.. btw, makasih loh insigtnyaa.. jadi bakal mikirin handuk di salon abis ini. ahahha.

  10. Aku potong rambut kayaknya setahun 2x. Dulu seringnya di salon dekat rumah, tapi sampe satu saat pindah ke salon Rudi Hadisuwarno yang di Mall. Cocok sama yang potongin rambut, jadi sama dia terus. Cuma kayak creambath dan pedicure masih di salon dekat rumah. Lama2 jadi pedicure aja, soalnya creambathnya aja mahal banget haha.. Udah gitu, kalau creambath tuh sering banget ditanya, mau pake ini itu gak? which is nambah lagi kan.. Nah di salon Rudy pun sebenarnya gitu, cuci rambut nya gak termasuk sama biaya potongnya. Untungnya yang cuci rambut 1 orang, potong dan blow 1 orang. Jadi ga terlalu banyak org yang ganti2.. Untuk handuknya untung masih aman.. #panjangbangetkomennya

      • Nah iya betulllll.. makanya aku kalau ditawarin ini itu, lsg jawab nggak.. hahaha.. kadang suka gua ledekkin, mending duit lebihannya aku kasih jadi tipsnya kamu.. mesem2 deh mbak nya haha..

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s