Soal Sentimen Pada Imigran

Seperti banyak kita tahu, Eropa beberapa bulan, mungkin lebih tepatnya tahun, belakangan ini, sedang dibanjiri oleh imigran, pencari suaka, dan pengungsi dari negara-negara yang dilanda perang. Sebagian dari mereka melarikan diri dari peperangan yang sudah berkecamuk sekian lama dan mengikuti proses menjadi pengungsi dengan mencari suaka terlebih dahulu, sedangkan sebagian lainnya lari dari kemiskinan (kemudian sering disebut sebagai economic migrant)

Imigran (pengungsi serta pencari suaka) banyak tidak disukai karena berbagai problematika yang dianggap muncul akibat kehadiran mereka. Ambil contoh yang paling gampang saja seperti Inggris yang kepanasan menghadapi imigran, hingga kemudian memutuskan #Brexit. Jauh berbeda dengan Canada yang adem ayem padahal negaranya berisi imigran semua.

Hal pertama yang diidentikan dengan imigran adalah pencuri pekerjaan. Yang lokal merasa terancam karena banyaknya pekerja dari luar yang mendapatkan pekerjaan. Ini di mana-mana, termasuk di Irlandia. Dulu, anak muda Irlandia lebih mudah menemukan pekerjaan di pub lokal, sementara sekarang posisi-posisi tersebut sudah digantikan dengan wajah-wajah serta aksen dari timur benua Eropa yang terkenal pekerja keras. Selain terkenal pekerja keras, mereka terkenal sebagai orang yang pandai menyimpan uang (untuk dikirim ke kampung halamannya). Ini juga yang kemudian bikin banyak orang kesel, karena duitnya didapatkan dari satu negara, tapi dihabiskan untuk membangun negara lain.

Selain itu, imigran juga diidentikkan dengan masalah sosial yang mungkin disebabkan kegagalan integrasi. Saya tulis mungkin, karena ini bukan tulisan ilmiah. Masalah-masalah sosial yang muncul beraneka rupa, dari mulai diskriminasi dalam mendapatkan pekerjaan, hingga stigma kuat yang muncul dan melekat akibat beberapa gelintir orang. Stigma-stigma tersebut termasuk malas, tak mau bekerja keras dan hanya mau memeras jaminan sosial saja. Ada sih yang begitu, saya pernah ketemu yang tukang sedot jaminan sosial, tapi gak semuanya seperti itu. Yang pekerja keras banyak.

Kecenderungan imigran untuk tinggal di satu area khusus, bercampur dengan orang-orang serumpunnya juga menjadikan proses integrasi semakin sulit. Tapi sejujurnya, ini sudah terjadi dimana-mana dan sejak lama di berbagai belahan dunia. Ambil contoh embong Arab, pecinan atau Chinatown, bahkan kampung keling (yang terdengar sangat derogatif) seperti di Medan.

Lucunya, saya melihat sentimen yang sama dari orang-orang Indonesia, baik yang tinggal di Indonesia, apalagi yang tinggal di luar negeri. Di luar negeri lebih parah, bahkan banyak yang sinis luar biasa ketika melihat para imigran (pencari suaka ataupun pengungs)i. Padahal, dirinya sendiri sama-sama imigran (tapi seringan ngaku expat, atau pura-pura lupa kalau imigran, padahal gak punya kualifikasi untuk jadi expat). Meminjam bahasa di Twitter, saya memanggil mereka sebagai kaum menengah ngehek. Terus makin ngehek dan gondok ketika tahu sebagai para imigran dan pencari suaka ini orang kaya.

Lha halo, bantuan itu kan hak mereka, tak peduli kaya atau miskin. Lagipula, untuk melarikan diri dari peperangan itu diperlukan biaya yang tak sedikit, jadi tak heran kalau yang kaya lari duluan, sementara yang miskin harus berjuang setengah mati mengumpulkan modal.

Kadang saya pengen banget nyentil yang sinis ini dengan pertanyaan: lha situ mau dipaksa pindah dari satu negara karena keadaan politik sehingga harus tercerai berai dari keluarga? Terus tentunya saya pinjamin kaca besar yang ada tulisannya: emang elu expat? Emang lu disini karena pekerjaan dan dapat visa dari kantor? Duh kualifikasi jadi expat aja kagak ada dan sesama migran ini kan, gak usah reseh deh. 

Nah, jika ada kelompok menengah yang ngehek, maka ada pula kelompok yang tak kalah ngeheknya. Kelompok ini memiliki kecintaan mendalam pada kelompok migran, terutama migran-migran dari timur tengah yang gagah, berparas tampan dan masih muda. Mereka banyak memburu para migran-migran ganteng ini untuk menghangatkan ranjang yang sudah mulai mendingin. Siapa mereka? Tante-tante di Jakarta.  Tante-tante ini juga tak segan memanjakan para pencari suaka ini dengan hadiah-hadiah. Tak hanya hadiah berharga, mereka juga seringkali diberikan hadiah tak berharga, penyakit menular seksual. Duhh….tante!!!!

Xx,
Ailtje
Imigran, bukan expat, yang sedang mencari kehangatan di Tenerife

Baca juga tentang migrant vs refugee di sini