Sebab Kematian

Every single death is a tragedy.

Dunia blogger Indonesia berduka cita ketika mendengar cumilebay.com, yang terlahir dengan nama Adi, berpulang. Sama seperti yang lain, saya juga kaget mendengar berita tersebut. Reaksi saya tentunya mengkonfirmasi berita kematian tersebut, karena di jaman yang katanya terbuka ini, tak semua informasi benar.

Rekomendasi pertama yang dikeluarkan oleh twitter adalah cumilebay sakit. Cuitan-cuitan yang muncul pun sebagian besar menanyakan sebab kematian almarhum dan ada beberapa informasi yang membahas tentang penyakit yang diderita Cumi sebelum meninggal. Tak hanya di Twitter saja, Facebook pun dipenuhi dengan pertanyaan mengapa dan kenapa, serta aneka rupa nama-nama penyakit yang tak ingin saya tuliskan satu-persatu.

Saya dan Cumi tak dekat, walaupun tak dekat, saya tetap merasa gerah melihat cuitan-cuitan yang berdiskusi tentang cara kepergian Cumi. Bagi saya, pertanyaan itu terdengar tak elok sama sekali.Kegerahan saya sebenarnya bukan saat kepergian Cumi saja, sudah sejak lama saya gerah melihat orang-orang yang ribut berbisik-bisik menanyakan sebab-musabab kematian seseorang. Pertanyaan di bawah ini mungkin terdengar biasa-biasa saja karena norma kita menganggap sebagai hal yang normal, tapi di telinga saja pertanyaan ini sangat tak elok.

“Meninggalnya kenapa?”

“Kejadiannya bagaimana?”

“Sakitnya apa?”

“Sudah berapa lama sakit?”

“Aduh kasihan banget ya, pasti tersiksa banget”

“Matinya sendirian, gak ada yang nemenin?”

Sebagai manusia, wajar jika kita memiliki kekepoan, rasa ingin tahu bagaimana sebuah tragedi terjadi. Saya pun sama, seringkali ingin tahu. Tapi pada saat yang sama, berpulang itu satu hal yang pasti, caranya macam-macam, ada yang sakit, ada yang kecelakaan, ada yang meninggal dalam tidur atau bahkan bunuh diri. Semua itu cuma cara, tak terlalu penting. Sebenarnya apa sih yang ingin kita dapat dari jawaban pertanyaan tersebut? Rasa kaget? rasa sedih? atau rasa puas karena misteri terjawab?

Kalaupun benar-benar ingin tahu, ditunggu saja cerita dari keluarga itupun jika keluarga mau bercerita. Jika tidak, privacy mereka harus menjadi prioritas untuk dihormati, karena sesungguhnya kehilangan itu sebuah proses yang menyakitkan dan tak mudah untuk dilewati. Jangan lagi ditambah dengan pertanyaan yang hanya akan membuat duka semakin dalam. Gak kenal dengan keluarganya? Itu berarti kalian tak cukup dekat, kalau gak cukup dekat, gak perlu lah rasanya ngepo-ngepoin.

Ereveld Ancol

Foto koleksi pribadi

Sesungguhnya, pertanyaan tentang penyebab kematian itu hanya penting jika kita merupakan bagian dari penegak hukum yang bertugas untuk menginvestigasi kematian. Ketimbang sibuk mereka-reka cara kematian, tidakkah lebih baik jika kita fokus untuk merayakan hidup dan berbagai kenangan-kenangan manis yang kita punya dengan ia yang berpulang. Lebih bagus lagi kalau pertanyaan itu diganti dengan niatan untuk membantu.

Btw, pertanyaan soal cara kematian bukanlah satu-satunya pertanyaan kepo yang sering saya dengar. Saya yakin kita semua sering mendengar pertanyaan aneh-aneh yang berkaitan dengan hidup yang meninggal. Dari mulai status perkawinan, apakah sudah kawin ataukah masih lajang. Jika masih lajang kemudian ada yang kurang sensitif lalu menertawakan karena belum merasakan surga dunia. Pertanyaan soal harta yang sebenarnya bukan urusan kita juga ada aja yang nanya. Soal yang terakhir, gak usah heranlah kalau di upacara pemakaman ada yang berbisik-bisik menanyakan berapa kira-kira jumlah warisan yang meninggal dan siapa yang akan menerima warisan tersebut. Apalagi jika yang meninggal orang yang cukup berpunya.

Seperti saya tulis di atas, kematian adalah sebuah tragedi. Dan dalam tragedi, jika pertanyaan kita tak penting, lebih baik kita diam saja.

xx,
Tjetje

Advertisements