Syarat Administrasi Mengawini WNA

Warning: Postingan ngomel gak guna.

Salah seorang Bapak teman saya, orang Irlandia, mengawini perempuan berusia muda dari negeri Bambu. Singkat cerita, setelah kawin, si Bapak pulang ke Irlandia dan pusing tujuh keliling melihat persyaratan administrasi untuk memboyong istrinya ke Irlandia. Tak mau ribet, si Bapak memutuskan menceraikan perempuan tersebut, lalu mengawini perempuan lain lagi di Thailand. Dan sang Bapak pun memutuskan pindah ke Thailand sembari menikmati pensiunnya dan hidup bak raja di sana.

Saya sering menerima surat elektronik dari mereka yang memiliki hubungan percintaan dengan WNA, menanyakan aneka rupa pertanyaan tentang hubungan mereka. Dari pertanyaan mesti ngapain, hingga detail prosedur untuk administrasi. Soal administrasi negara lain, saya tak tahu dan terus terang tak mau repot untuk mencari tahu. Ya kali enak banget nyuruh-nyuruh orang lain nyariin. Coba riset sendiri napa? Mental ndoro ini juga saya perhatiin sering banget di forum-forum perkawinan campur, parahnya ya pertanyaan ini sering banget diajukan berulang kali oleh orang yang berbeda. Mereka gak mau ribet nyari dulu. Padahal tinggal cari di kolom search.  Contoh paling gampang aja:

"Sis, rencananya saya akan kawin dengan bule [nama negara],  syarat-syaratnya apa saja ya?"

Saya sendiri membatasi membalas pertanyaan ini hanya khusus WNI yang akan kawin dengan WN Irlandia. Di sini, peraturan untuk pasangan orang Irlandia jauh berbeda dengan untuk orang pasangan orang Uni-Eropa yang tinggal di Irlandia (misalnya: istri orang Inggris, Perancis, German). Pasangan WN EU disini bisa langsung mendapatkan visa dengan lebih mudah ketimbang mereka yang mengawini WN Irlandia. Buntut-buntutnya saya kesel sendiri, karena menjelaskan urusan visa yang panjang, sementara pasangannya ternyata dari Irlandia Utara. Eh tolong apa ya, be specific.

Dari berbagai pertanyaan yang dikirimkan ke surat elekronik saya, saya melihat satu benang merah, bahwa orang-orang yang dimabuk cinta ini seringkali tak mencari tahu soal administrasi di negara tersebut hingga saat-saat terakhir ketika sudah akan kawin. Jatuh cinta memang indah, tapi seindah-indahnya cinta, ada hal yang harus dipikirkan juga, termasuk administrasi yang memperbolehkan tinggal bersama. Namanya jatuh cinta dan jodoh memang tak bisa direncanakan, tapi bukan rahasia lagi banyak orang yang memang secara spesifik memiliki target mengawini orang-orang dari negara tertentu, ingin pasangan spesifik dari Australia biar dekat dengan kampung halaman, dari Inggris karena aksennya seksi, atau dari Amerika supaya bisa menggapai mimpi. Pilihan masing-masing, selera masing-masing. Tapi ya tetep, ambisi untuk mengawini bule ini harus ditemani dengan logika, biar tidak kaget ketika akan kawin.

Bukan hal yang aneh ketika orang baru baru mikir untuk pindahan ke negara pasangan setelah proses perkawinan. Persis seperti bapak teman saya di atas. Lalu timbul masalah, tak bisa mendapatkan visa untuk tinggal bersama pasangan karena terbentur urusan administrasi dan keuangan.

Contoh sederhana saja, mengawini WN Australia itu ternyata MAHAL, biaya visanya saja 6,865. Jika ditolak, uang tak akan kembali. Ongkos visa ini cenderung akan semakin tinggi setiap tahunnya karena banyaknya perkawinan bohongan yang digunaan untuk mengambil kewarganegaraan.

Begitu juga dengan mengawini mereka yang berasal dari UK, syaratnya tak mudah dan biayanya tak kalah tinggi. Cuma Meghan Markle saja yang bisa mengawini orang Inggris tanpa perlu pusing untuk urusan visa. Bahkan, mereka yang menjadi pelajar di UK, kemudian jatuh cinta dengan teman sekelasnya tak bisa langsung kawin dan mendapatkan ijin tinggal. Prosesnya ribet, apalagi kalau penghasilan pas-pasan. Banyak pasangan yang kemudian tinggal di Irlandia karena kemudahan visa di sini sembari mengambil Surinder Singh route.

Salah pertanyaan, bukan enaknya tapi gimana prosesnya.

Tulisan ini tak akan menjawab pertanyaan-pertanyaan tentang syarat perkawinan dan memang tak saya tujukan untuk menjawab pertanyaan tersebut. Tapi bagi kalian yang sedang berhubungan dengan pria asing dan usia hubungan masih muda, coba cari tahu sebanyak-banyaknya apakah memungkinkan cinta kalian disatukan di negara tersebut. Jika tak memungkinkan, cari tahu alternatifnya.  Dan jangan males, apalagi ngandelin mental ndoro yang maunya beres dan ditunjukin jalan sama orang lain itu gak bisa dibawa ke sini. Kalau kemudian gak bisa disatukan karena kepentok urusan administrasi, ya dibicarakan berdua. Jangan kirim email ke saya minta solusi ya. Saya bukan tukang sulap yang bisa menawarkan solusi. Or worse, ngelempar pertanyaan ke forum dan dapat jawaban nggak nyambung dari pengalaman berbagai negara. Makin pusing deh!

Sekian omelan hari ini. Selamat berakhir pekan kawin. Semoga kita semua dijauhkan dari kemalasan mencari tahu.

xx,
Tjetje

Advertisements