Tukang Lapor

Postingan tentang nyonya OKB kemarin menuai banyak kritik, pujian dan yang terpenting menuai cerita-cerita baru dari berbagai belahan dunia. Nah dari berbagai cerita yang saya dengar, ada satu topik yang kerap muncul, yaitu soal melaporkan orang lain untuk menjatuhkan individu tersebut. Parahnya, kegiatan lapor-melapor ini melibatkan aparat keamanan dan penegak hukum di negara tempat bermukim.

Melaporkan paspor ganda 

Bagi WNI memiliki paspor ganda itu tidak diperkenankan, kecuali untuk anak-anak yang memiliki orang tua dengan dua kewarganegaraan berbeda (lazimnya disebut sebagai anak perkawinan campur). Paspor ganda pun dibatasi hanya hingga usia tertentu. Tetapi, di beberapa negara memiliki paspor ganda itu dimungkinkan. Pada saat yang sama, negara juga memiliki sistem yang lemah untuk melacak mereka yang memiliki paspor ganda. Klop kan?

Ruang ini kemudian dimanfaatkan oleh mereka yang ingin memiliki paspor ganda. Saya sendiri tak pernah mau menyalahkan mereka yang ingin memiliki paspor ganda, karena pastinya susah sekali melepas paspor Indonesia, walaupun pada saat yang sama memiliki paspor ini membuat urusan visa jadi rumit.

polisi

Source: toonpool

Salah satu kesalahan dari mereka yang memiliki paspor ganda, mereka tak tahan untuk tak cerita ke orang lain. Dan di komunitas Indonesia, hal seperti ini dengan mudahnya tersebar, hingga ke telinga tukang lapor yang tentunya tak segan membawa hal tersebut ke telinga para pegawai di KBRI.

Hasilnya? Kewarganegaraan dilepas dengan cara yang sering kali menyedihkan. Bahkan konon ada yang paspor Indonesianya dirobek dan dilemparkan oleh petugas imigrasi. Sang pelapor tentunya mendapatkan kepuasan batin luar biasa. Sementara yang dilaporkan mengalami duka nestapa karena kehilangan koneksi formal dengan Indonesia.

Lapor urusan jualan makanan

Jualan makanan di Indonesia itu gampang, tinggal modal minyak panas, pisang, tepung, kompor serta penggorengan sudah bisa berdagang. Eh jangan lupa ditambahkan, kertas koran untuk membungkus gorengan tersebut. Jualan bubur pun tak kalah gampang, cukup modal bubur, sebungkus micin, mangkok dan dua buah ember untuk mencuci mangkok kotor.

Di beberapa negara maju, jualan makanan itu susah, karena perlu ijin dan level kebersihan yang tepat. Ijin usaha tak hanya susah tapi juga mahal. Disini, konsumen sangat dilindungi, bahkan jika sampai sakit, restauran bisa dengan mudahnya dilaporkan. Laporan ini kemudian akan berdampak panjang, seperti inspeksi hingga pencabutan ijin usaha.

Tapi itu tak menghentikan orang-orang yang punya ketelatenan masak dan juga bakat berdagang. Ini mah hukum alam saja, yang gak bisa masak seperti saya butuh makanan, sementara yang punya hobi masak butuh menyalurkan hobinya, plus dapat bonus uang. Klop kan?

Nah tapi biasanya ada saja yang gerah dan gak tahan melihat orang lain berdagang tanpa ijin, hingga kemudian lapor ke otoritas. Sang pedagang makanan diperiksa, sang pelapor puas tak terhingga, kasusnya pun tak jarang masuk pengadilan, atau berakhir dengan pemeriksaan panjang karena tak membayar pajak. Yang tak kalah sial, konsumen merana luar biasa karena tak tahu cara meramu rempah nusantara. Walhasil, konsumen harus makan take away lagi take away lagi deh. Eh kalau take away yang di bawah ini saya saya gak keberatan, asal gak tiap hari:

Melaporkan perselingkuhan

Pernah melihat seseorang atau pasangan dari orang yang kalian kenal berselingkuh? Baik itu selingkuh tanpa komitmen atau selingkuh dengan komitmen (baca: punya simpanan). Jaman di Jakarta dulu saya sering melihat hal-hal seperti ini, dan pelakunya tak kenal suku, agama, dan ras. Saya sendiri punya prinsip tak akan melaporkan perselingkuhan seperti itu. Buat saya, itu urusan mereka berdua, dan saya tak mau berada di antara kedua pasangan tersebut.

Eh tapi banyak sekali orang-orang yang memilih untuk melaporkan ketidaksetiaan tersebut kepada mereka yang menjadi korban perselingkuhan. Ya jelaslah hal-hal seperti ini bisa bikin kawah candradimuka murka. Namanya orang murka tak kenal logika karena emosi sudah merasuk dan alhirnya membuat hubungan suami istri yang (mungkin) bisa diperbaiki jadi semakin runyam. Mending kalau perselingkuhan memang benar-benar terjadi, lha kalau sang pelapor matanya lupa dikasih kacamata? Makanya beli kacamata kuda aja.

Saya sendiri gak mau sok suci, saya juga hobi melapor, tapi saya pelapor yang selektif, yang saya laporkan hanya urusan kriminalitas ringan yang berhubungan dengan keamanan. Baru-baru ini misalnya saya melihat mayat terapung di salah satu sungai di Dublin. Tak hanya saya, ada banyak orang yang melihat dan mengambil foto, tapi kebanyakan dari mereka melenggang saja. Saya yang melapor ke aparat tentunya ‘kena getahnya’, karena kemudian tak diperkenankan ke kantor dan harus berdiri diterpa angin dingin, menunggu pemadam kebakaran, perahu karet, ambulans serta polisi untuk mengangkut jenasah tersebut. Untungnya polisi disini sigap, tak sampai sepuluh menit jenasah diangkut, kontak dan informasi saya dicatat. Sehari kemudian Pak Polisi datang ke kantor untuk mengambil pernyataan saya. Proses ini masih panjang, karena kemudian saya harus bersaksi di pengadilan. Ya bow, ini laporan berbuntut panjang.

Melaporkan orang itu hak prioritas masing-masing individu dan merupakan tanggung jawab masing-masing. Lapor melapor juga bukan eklusif punya orang Indonesia saja, tapi banyak dilakukan oleh komunitas lain juga. Seperti saya tulis di atas, saya sendiri enggan melaporkan teman-teman, atau bahkan kenalan saya, apalagi jika hal tersebut mengacaukan kehidupan dan keuangan mereka. Cukuplah saya ngelaporin jenasah mengambang atau melaporkan kenakalan remaja yang berakhir dengan polisi kejar-kejaran di depan rumah. Saya pun dengan tenangnya nonton dari atas, sambil minum sari jahe. Aaaah drama kehidupan.

Jadi, kalian pernah nemu tukang lapor model apa?

xx,
Tjetje