Puasa Makanan Nasional Indonesia: Indomie

Seperti normalnya orang Indonesia, saya dulu cinta banget dengan makanan pokok orang Indonesia ini, Indomie. Indomie ya bukan yang merek lain. Rasa yang saya suka Indomie goreng, Indomie kari ayam dan kaldu ayam. Ada juga Indomie rasa nusantara yang cuma bisa dibeli di Pante Pirak Banda Aceh, rasa rendang pedas Medan. Tiap kali ke Banda Aceh pasti koper saya dijejali dengan mie cepat saji ini, enak sih. Herannya mie itu tidak pernah saya temukan di Medan.

indomie-goreng-rasa-rendang-pedas-medan

Indomie Goreng Rendang Pedas yang hanya saya temukan di Pante Pirak

Soal cara memasak ini, sepupu saya tercinta suka banget menambahkan banyak merica ke dalam Indomie, rasanya sampai bikin lidah terbakar. Buat saya aneh, tapi buat dia pasti itu indomie terbaik. Ada juga yang suka menambahkan potongan cabe rawit, saya anti banget melakukan ini, karena gak doyan yang pedes. Beberapa orang juga suka menambahkan sayur mayur dan poaching egg ke dalam mienya. Beda orang beda selera bukan?

Lama-lama saya merasa hubungan saya dengan Indomie ini harus ditinjau ulang, karena sudah pada tahap yang tidak sehat. Asal nggak ada makanan dan males keluar, saya makan Indomie. Udah makan lihat orang makan indomie pun ngikut. Nggak sehat banget kan?. Akhirnya pada ulang tahun saya tiga tahun lalu, saya memutuskan untuk puasa makan indomie sampai setahun. Eh ternyata berhasil lho, walaupun kalau ada orang yang masak indomie saya ngomel abis. Baunya itu lho bikin kepengen. 

Nggak cuma indomie aja, saya juga pernah mencoba puasa makan KFC selama setahun. Saya ini cinta banget sama KFC original, tapi yang dimakan cuma bagian kulit-kulitnya, dagingnya ngeri. Padahal dua-duanya sama-sama mengerikan. Jaman saya masih kerja jadi pegawai kontrakan di sebuah kementerian, tiap kali perjalanan dinas (dan selalu dengan Garuda), saya selalu mampir ke KFC dan makan, biarpun udah makan. Kata kolega: “Ail itu kalau lihat KFC kayak lihat jodoh”. Mungkin maksudnya saya jadi beringas dan agresif, bukan malah malu-malu.

Nah tahun kemarin, saya memutuskan untuk puasa makan indomie dan KFC secara bersama selama setahun. Sebelumnya saya sudah mencoba, tapi tak pernah melakukan puasa dua makanan sampah favorit secara bersamaan.  Ternyata puasa saya dari tahun ulang tahun di 2012 hingga ulang tahun di 2013 ini berjalan dengan aman, dengan sedikit omelan kalau ada yang makan KFC atau indomie. Lho puasa kok marah-marah? Komitmen saya untuk puasa ini emang luar biasa (muji diri sendiri dong), saking luar biasanya di tahun 2011 lalu, ketika saya ke Badui saya sukses nggak makan indomie dan memilih makan nasi putih dengan ikan kalengan yang saya bawa.

iklan indomie

Iklan Indomie, foto di Wikipedia

Ketika puasa tahun ini berakhir, saya sedang terbaring di ICU, jadi batal deh ulang tahun dengan makan KFC dan Indomie. Beberapa hari setelahnya, masih di RS, saya merayu mas bule untuk membelikan KFC & dibelikan oleh mas bule. Lihat box KFC rasanya riang gembira, eh pas dimakan rasanya nggak enak. Saya berikan ke mas bule dan dengan lahapnya dia habiskan.

Seminggu setelah keluar dari RS saya pun makan Indomie goreng. Lagi-lagi rasanya nggak karuan, kali ini ditambah dengan perut yang penuh gas dan reaksi ke toilet beberapa kali. Mungkin makanan ini nggak enak karena saya lagi proses penyembuhan dari DBD, jadi coba lagi nggak menyerah! Tapi tetep, indomie rasanya tak seenak dulu lagi dan perut kembungnya itu lho nggak kuku. Sepertinya saya udah nggak bisa makan banyak MSG lagi. KFC sendiri saya ulang beberapa hari yang lalu, rasanya tetep gak indah lagi, terlalu berminyak, ayamnya yang besarpun mengerikan karena kayaknya penuh lemak banget. Tapi tetep doyan makan kulitnya. Lho?

20131223_131335

Satu lorong khusus buat mie instant

Saudara saya bilang bahwa Indomie di Perancis yang nggak mengandung MSG, jadi rasanya tak seenak indomie di Indonesia. Lha kalau tak ada MSG di indomie yang dijual di Eropa (tentunya ini karena BPOM Perancis melarang) mengapa ada MSG di indomie di Indonesia?  Ada berita lama yang bilang indomie gak aman dan dilarang di Taiwan. Walaupun konon, konon lho ya,  pelarangan ini untuk proteksi produsen mie Taiwan yang kalah bersaing karena indomie murah banget. Di Indonesia nggak bakalan indomie dilarang, wong ini sudah jadi makanan pokok Indonesia. Bahkan Indomie yang warna hijaunya tak kalah dari kain batik aja bisa dijual di Indonesia. Masak iya masak mie dikasih cabe hijau warnanya bisa begitu?

Terus terang saya bahagia dengan kemajuan saya berpuasa. Saya sudah nggak beringas lagi kalau lihat KFC. Sekarang kalau lihat indomie, entah kenapa, otak saya mengasosiakan dengan perut kembung yang saya alami. Nyobain Indomie Bulgogi pun rasanya males banget, males menanggung resiko.

Sanggup gak puasa makan indomie, atau makanan lain selama setahun?

Advertisements

35 thoughts on “Puasa Makanan Nasional Indonesia: Indomie

  1. ngga sanggup.
    hehhe.
    saya suka mi soalnya ^^;
    kalo indomie, saya sukanya yang versi mi keriting.
    tapi saya pernah puasa minum kopi instan selama… sebulan. waktu itu sedang giat makan raw juice.

  2. Baru tau ada Indomie rasa bulgogi gara-gara baca postingan ini .___. Setelah googling, baru tau… oh ternyata itu toh… Sering ngelewati di rak mi di minimarket. Cuma ga ngeh karena warna bungkusnya gelap, ga eye-catching kayak indomie lainnya. Ntar cari aahh~~ :p

      • Saya juga lagi nyoba puas makan indomie. Sekarang membatasi maksimal cuma 3x makan indomie dalam sebulan. Tapi kalo ada rasa baru gini wajib melanggar aturan sendiri deh XDD

      • Makanan apa pun yang diolah, apalagi yang dari pabrik, udah pasti ga sehat 😀 Tiap makan indomie, saya udah tau konsekuensinya: “bunuh diri” pelan-pelan, secara sadar pula 🙂

        Saya sendiri masih belum bisa berhenti total ga makan mi instan sama sekali >_< Makanya itu saya batasi maksimal cuma makan mi instan 3x dalam sebulan. Itu pun cuma akhir pekan. Kalo senin – jumat saya biasa makan raw food, pas wiken rada bebas. Apalagi wiken biasanya keluar bareng temen ato ada kondangan, otomatis makannya juga yang "aneh-aneh" gitu kan 😀

        Kalo ada mi varian rasa baru, coba sekali, yaudah abis itu mungkin ga coba lagi untuk beberapa minggu. Sekedar cuma pingin tau rasanya aja.

  3. Bisa. Gue pernah puasa Indomie juga, Sa. Nggak pakai kaul sih, cuma dalam hati pengen kurangin Indomie, eh bablas nggak makan selama 1 tahun 😀 hihiihi.
    Sekarang kadang-kadang masih makan Indomie Kari Ayam, kalau kepengen aja. Sebulan sekali juga belum tentu 😀

  4. Sudah jarang sih makan indomie, mengurangi aja sebulan bisa cuman 3 kali [ngga makan indomie, skali ke chinesse food makan bakmi wkwkw] , dulu jaman kecil indomie ini makanan wajib sampe rambut saya mirip indomie 😐

  5. selamat ai, dulu bos aku tiap kali liat aku makan indomie langsung di suruh buang huhahaha. dia bilang racun. sekarang udah setaon lebih aku gak makan indomie lagi dan kebetulan jarang juga nyiumnya. selamat deh

  6. Mbakk di Prancis emang Indomie nya hambar g ad MSG nya, harganya lebih mahal sekitar 4x lipat lah, klo d sini 1500-2000 d sana mgkin jdi skitar 8000 an, sdgkan mie taiwan lebih mahal n rasanya menurutku sih g enak. Tpi mgkin mb lama g makan micin, hbis itu makan li jd perutnya aneh.. Aku jg pernah semacam sangat mengurangi pedes n gorengan, hbis itu secara tiba2 makan d warung Padang, habis itu mencret.. pdhal dlu2 sering makan di situ g kenapa kenapa lhoh..

  7. Saya bisa puasa indomie dan KFC mbak,,puasanya sekitar 3 bulan saat diminta diet lemak sama dokter. Setelah itu makan indomie lagi, tapi ga bisa banyak-banyak. Kerasa terlalu berminyak dan jadi aneh di lidah. Kalau KFC emang berusaha ngurangin,,apalagi sejak ada iklan diskon tiap Rabu itu dan anehnya ayamnya lebih besar. Kan jadi serem, kenapa ayam yang potongannya lebih besar malah di diskon

  8. sy juga puasa Indomie 2 tahun terakhir ini tapi klo lihat orang smntara makan khususnya Indomie goreng, perut sy sperti demo, kagak bs nahan jg.. hehehe

  9. Gak nyangka nemu blog mbak Ailtje…pas banget sama keadaanku 3bln lalu mbak..kalo makan mie kayak kalap..udah gitu gak nanggung2 lagi mbak, makan indomie goreng jumbo bisa 2bungkus sekali makan..pokoknya kalau kata mamaku pas liat aku makan itu kayak liat buto ijo lagi makan… naaah waktu itu beratku nyampe 80kg mbak..jeleeekk, serreeem, gak cantik..nyesseeell bgt!!
    Akhirnya aku puasa makan indomie kayak mbak gitu baru 3 bulan puasa berat aku turun 15kg, sekarang dah 65kg.
    Rasanya sennneeenng banget! Pas nemu blog mbak ini saya langsung, “wah..kok sama kayak kasus aku..shariiiiiing aaah..”
    Jangan banyak2 makan indomie deh..gak bagus..racun!!

  10. Sudah hampir 3 bulan saya gak makan mie merk apapun karena menjalani program diet, dua minggu ini saya sudah agak longgarkan diet saya karena berat badan sudah di bawah batas normal. Saya lebih ke olahraga dan perbaikan pola makan supaya tetap sehat. Tadi malam saya coba makan indomie setelah sekian lama tidak menyantapnya. Baru makan tiga sendok, perut saya langsung bunyi keroncongan, terasa kembung dan sakit sekali, kepala pusing, mual dan akhirnya muntah. Sungguh tersiksa. Saya seperti habis memasukkan racun ke dalam tubuh. Mungkin karena sudah biasa lebih baik tidak makan daripada makan makanan yang mengandung lemak, garam, gula tinggi, apalagi pengawet. Say goodbye to indomie dkk. Kesehatan jauh lebih mahal daripada nafsu sesaat.

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s