Kawin Sama Bule Perbaiki Keturunan?

Bukan rahasia lagi kalau orang Indonesia itu terobsesi dengan kulit putih. Buat mereka apapun yang kulitnya putih, itu lebih baik dari yang berkulit gelap. Ketidakcintaan terhadap kulit sendiri ini pernah saya bahas dalam seri Thing Indonesian Like, edisi Whitening. Maaf, tulisannya edisi Bahasa Inggris yang tak sempurna.

Obsesi terhadap kulit putih ini juga membuat manusia Indonesia mengagungkan bule secara berlebihan. Bagi orang-orang ini blasteran disamakan dengan bibit unggul, lebih cakep, lebih ganteng. Akibat pemikiran seperti ini, ibu-ibu yang punya anak blasteran biasanya suka cemas berat kalau pergi ke tempat umum, karena orang-orang ini selalu nggak bisa nahan diri untuk nyubit, nyolek, pokoknya menyentuh anak blasteran pakai tangan yang gak cuci tangan kalau ke kamar mandi. Sementara, kalau anak Indonesia, yang lucu sekalipun, cukup dilihat aja, nggak perlu dicolek-colek, paling banter, ih anaknya lucu deh.

Tampang babu

Kulit bukanlah satu-satunya faktor yang bikin orang Indonesia terkesima berat sama londo-londo itu. Mata yang warnanya berbeda dari warna mata, hidung mancung, serta badan yang menjulang tinggi juga faktor yang membuat mereka melihat bangsa barat sebagai bangsa yang “lebih”. Nah, kalau bule tersebut kemudian jalan  dengan perempuan Indonesia yang bertampang asli Indonesia, berhidung pesek, struktur gigi yang tak rapi, tak terlalu tinggi, kulit sawo matang, rambut keriting, komentar yang muncul keseringan:  “Ih…kok istrinya jelek kayak babu gitu”. Apalagi kalau mbak ini kayak saya, jarang dandan.

Ada dua hal yang gak saya suka dari omongan itu, pertama soal kejelekan wajah. Wajah manusia itu ciptaan Tuhan, kenapa harus dihina sih? Setiap manusia itu, mau pesek, mau mancung, mau tinggi, pendek, gendut, kurus, adalah manusia yang cantik. Hal kedua yang nggak saya suka adalah asosiasi kata jelek dan babu. Saya nggak suka pakai kata babu, menurut saya itu kasar sekali. Pembantu pun bukan bahasa yang politically correct, bahasa  yang tepat menurut saya adalah pekerja rumah tangga. Ini untuk menekankan bahwa mereka adalah pekerja, bukan batur, babu, apalagi budak. Pengasosian ini menunjukkan bagaimana sebagian orang Indonesia tidak menghargai sesamanya sendiri. Padahal keunikan wajah kita adalah ciri khas yang dibuat Tuhan untuk mewarnai bumi ini. Wahai orang-orang yang suka berkomentar seperti itu, berhentilah mengasosiakan mengasosiasikan pekerja rumah tangga dengan hal yang dipersepsikan buruk.

Mahesh Babu

Iseng menggoogle kata babu, muncul Mahesh Babu. Ganteng ya bow?

Uang Banyak

Komentar lain yang sering ditujukan kepada orang Indonesia yang memiliki hubungan dengan WNA adalah urusan finansial. Yang paling umum nih “Enak ya, laki bule uangnya banyak”. Entah bagaimana menanggapi komentar tak penting seperti ini. Pokoknya pukul rata kalau bule pasti kaya raya. Mengasosikan bule dengan banyak uang itu menyebabkan mereka sering ditipu dan dikasih harga yang ugal-ugalan mahalnya. Apalagi kalau di Bali, begitu ketahuan ada bulenya langsung dirubah harganya.

Sebenarnya, di Indonesia pun juga banyak pria yang uangnya banyak. Apalagi yang pelatnya merah, duit nya berlimpah dan berhamburan Duit banyak itu kan karena kerja dan nabung, bisa juga karena korupsi, nggak ada hubungannya sama ras. Di luar negeri juga banyak pengemis-pengemis bule. Jadi jangan asosikan bule dengan uang banyak, lihatlah mereka sebagai manusia, bukan sebagai ATM.

Perbaikan Keturunan

Komentar terburuk menurut saya adalah PERBAIKAN KETURUNAN. Mau guyonan, mau basa-basi nggak penting, komentar ini melecehkan orang yang diberi komentar dan pasangan bule secara umum. Sesuatu yang diperbaiki berarti tidak berfungsi dengan benar, atau rusak. Lha kalau sudah datang dari keturunan baik-baik dengan kualitas yang baik, termasuk kualitas fisik yang baik (seperti saya), apalagi yang mau diperbaiki?

Orang-orang yang suka ngomong kayak gini mungkin harus cek MRI untuk mencari tahu dimanakah otak mereka tersembunyi. Mereka juga harus mulai mempertanyakan, mengapa perbaikan keturunan itu kemudian menjadi penting, jangan-jangan merekalah yang merasa keturunannya nggak bagus dan perlu diperbaiki. Satu hal lagi, orang-orang ini perlu memperbaiki kualitas mereka sebagai manusia, biar lebih bangga dengan diri sendiri dan keturunannya.

Tapi dari semua komentar yang sering saya denger, rekor komentar terajaib dipegang oleh seorang istri dosen yang berkomentar ke Mama saya: “Ail nakal ya, pacarnya bule?”. Nakal, hari gini masih dianggap nakal karena punya pacar yang kulitnya putih. Tante-tante minta dilombok* .

Bangga gak dengan keturunanmu dan tubuhmu?

xx
Tjetje
dilombok: dijejali lombok karena mengatakan hal yang dianggap kurang pantas.

Advertisements

50 thoughts on “Kawin Sama Bule Perbaiki Keturunan?

  1. Benar sekali!! Suami saya pernah tanya “Why do many Indonesians dream of having mixed baby?” Gara-gara ada beberapa orang Indonesia yg kami temui (lebih dari 5 orang), pesen ke kami supaya kami buat anak yang banyak trs kasi ke mereka dgn alasan anak campuran bakalan cakep. Masyaallah…….emang mrk pikir kmi hewan ternak apa??? secara tdk langsung, ini menunjukkan bahwa mereka kurang puas dgn keturunan mrk sendiri ##speechless#

      • Lol iya kmrn wkt mudik dipuji2 anak gw..
        Ehhh ujungnya dbilang udh gede jd artis sinetron aje..

        Huh?????
        Lah ikut modelling aje ga dikasih bapaknyaaaa.kaya Steve kayak bapaknya ga bsa ngidupin anak sendiri!!!
        No offense yah buat yg bgtu..just not our cup of tea tho

  2. Bhahahah inget cerita aku ngamuk2 Maxwell di jawil2 orang gw sebel bgt.. shocked guweeeee!
    Gw aje emaknya yg mengandung-merawat klo mo ngurus anak cuci tangan duluuu..lah ini foreigners kaga kenal..klo ada Steve bakal dimaki2 juga sama.
    Inget jg sakit hati Ethan di cubit pipinya sampe dia nangis yg akhirnya gw samperin bales aje cubit pipinya tuh yg nyubit!

    Sialan emang!!!
    Untung anak2 gw punya ibu macan jd siap terkam siapapun yg mo macem2!

    Eh tpi kita prnah diomelin cewe rese di lift ye neng Ailsa bhahahhaha kampretttt itu orang!

    • Aku baru baca di buku kuliahnya sepupuku, kaki gendut kalau di Korea bisa dioperasi.

      Bener deh aku gak paham banget dengan tampang babu itu. Apakah Pekerja RT selalu = jelek? Terus apakah tampang itu menentukan tipe pekerjaan. Lalu apakah Pekerja RT itu pekerjaan yang hina.

      Eh tapi kalau disini, Pekerja RT itu emang “dianiaya” banget. Dari gaji yang pas-pasan, nggak ketemu UMR, jam kerja gak jelas, sampai gak dapat libur. Tulis ah abis ini.

      • yah abisnya disini pekerja RT itu emang “dibawah” banget sih gara2 gajinya suka pas2an ngasihnya. Ini hubungan PRT ama majikannya juga kan benci dan cinta haha. butuh2 gak butuh Ai. Ceritnaya jadi panjang ngebahas PRT.

        EMmm kalo ampe operasi gak deh Ai, takuttttt

  3. Jadi ingat 2 temanku ketika pulang tanah air, dikira sbg baby sitter anaknya, karena kuliat kedua temanku gelap 😀 .
    Uang banyak itu benar tapi kalau mata uang aisngnya digunakan di Indonesia atau negara asia lainnya, pas digunakan dingera eropa atau tempat si bule ya standar banget, malah dibawah rata-rata kali hehe.

  4. Aku liat sih ini inferiority complexnya orang Indonesia terhadap ras Kaukasus warisan dari Belanda. Dulu kan orang Indonesia kelas paling bawah dinegaranya sendiri, ada 3 register penduduk: orang Eropa, orang Cina/Arab, orang Indonesia (inlander). Karena orang Eropa punya hak-hak istimewa makanya hidup mereka di Hindia Belanda senang. Mungkin ini pemicu kenapa sampe sekarangpun ada yang masih mendewakan orang kulit putih, karena mau hidup senang dan punya keturunan bagus. Padahal ini sih tergantung gennya ya, mau ras apa pun kalo gennya kurang bagus ya keturunannya ngga elok 🙂

    Ngga ngerti juga muka pembantu itu apa Ai. Memang semua pembantu sama mukanya?

      • Aku kulitnya kan gelap dan suamiku mukanya seperti orang Jepang. Pernah loh kita makan dimall di Jakarta, aku ngga dandan dan item banget karena baru pulang dari Bali. Dimeja sebrang kita ada ibu-ibu dandan, dari gerakan bibirnya komentar tentang aku ‘Paling dese bebongnya’. Aku samperin dan aku tegur mereka, ngga sopan ngomong kaya gitu. Mereka melongo, terus aku balik ke meja sendiri 🙂

  5. Aduhhh intinya gini aja deh..
    Sama dgn yg pernah aku bilang dulu2..
    Kita2 yg menikah sama pria asing itu wanita Indonesia yg berkualitas Impor. .
    Ya ga? Ya ga?

    Ha ha ha ha

      • Iyaaa betuul kita2 ini kualitas impoort, lhoooo hehehe mereka2 aja tuh yg insecure… aku jg dulu waktu msh single pernah dikatain liar sm ibu nya roommate ku (org Indo) karna aku nge date sm bule… hahaha macaaann kali liar…. mungkin mrk dulunya tinggal di hutan yaaa… jd aku dianggapnya liar…

  6. Ail kalo anak mu kayak CInta Laura ntar Pak Abink yang jadi manajer nya ya :). Kawin/nikah itu jodoh dari atas jadi kita tidak akan tahu siapa kah pasangan kita dan darimana datangnya. Tulisan menarik kawan…

  7. Gateeeelll banget mau komen yang jahat2 boleh nggak Ail? XD
    Sebenernya gue heran kenapa banyak bener cewe2 indo punya goal untuk “kawin sama bule.” pokoknya goal nya tuh untung nikah sama orang bule, nggak mau yang lain, maunya bule. Bukannya kayak gitu tuh rasis ya? It’s like lo milih2 berdasarkan ras seseorang? Bukannya cinta itu color blind? Gimana gue nggak nyinyir sih kalo dr awal gue tau motivasi nya adalah kawinin bule. Heran deh gue!
    Kalo mau kawinin orang kaya, kenapa mesti bule sih? orang arab dan cina pabalatak tuh yang kaya.
    Mau perbaiki keturunan? Lah kalo anak lo hasilnya cakep tapi otak nya nurun elo juga sama aja boong atuuuhh.
    Serius deh Ai, gue jadi pengen nyinyir nih kalo baca beginian. Hahaha.
    Lo taw nggak, disini soal kulit putih itu luar biasa lebay nya. Lo tau lah ya cewe2 singapur itu kulitnya ga boleh kena matahari dikit, kalo kena matahari bisa hancur deh hidupnya. cewe2 malaysian chinese tuh paling paraaah!!! Kulit mesti putih, rambut lurus dibonding, make up setebel2 goblog, tahanin makan sampe kurus, trus tetep komen, “ihhh gue ga suka idung gue, mau nabung buat oplas di korea” ASTAGAAA ailll pengen gue tabok2in satu2.
    gue udah dikomen berkali, “May lo kalo putihin kulit lo pasti cantik.” atau “kalo kurusin badan lo pasti cantik. “FUCK YOUUUU!!! Gue ngomong sampe tolol juga mereka nggak akan ngerti. Lah kalo gue sekurus elo laki gue mana nafsu?! Pantat dan dada rata begono!!! Ahhh tuh kan gue jadi ngomel2. Provokator lo ail!

  8. Saya salah satu perempuan indonesia yang ingin menikah dengan pria bule, tapi bule yang berasal dari eropa dan amerika bukan bule timur tengah . Banyak yang bilang kepada saya untuk apa mecari bule ,bule kan negara bebas(free sex),terus badan mereka bau,saya juga dibilang ingin menikah dengan bule hanya ingin memperbaiki keturunan dan juga di bilang suka yang gede.Komentar2 sprti itu kadang membuat telinga panas . Padahal saya juga bingung kenapa sya bisa tiba2 menyukai pria bule . Saya juga bukan perempuan norak yang mencari bule asal2an . Sy mencari bule yang seagama dngn saya, brkepribadian baik,berpendidikan dan brtanggung jawab . Saya menyukai mereka dengan tulus bukan krn bnyak uangnya . Pastilah juga ada bule yang miskin Mereka juga hanya manusia. Dan menurut sya kalau soal memperbaiki keturunan itu hanya BONUS bagi perempuan yang mendapatkan bule. Dan kita semua kan punya tuhan , berdoa sajalah minta yang terbaik dari-Nya. Walaupun banyak yang bilang bule kebanyakn gak baik . Di Indonesia juga kok bnyak yang gk baik , itu hanya trgntung dri individunya saja. Kalau kita berusaha jadi yang baik saya yakin Tuhan pasti berikan yang baik juga dan sy brharapnya bule yang baik.

    • Yup
      Sama.mba.sy jg ingin.suami.bule….jujur.sj.sy gagal.dng laki.laki.indo.2x dan.g tau.knp.sy tertarik.dng bule mungkin.slah satu nya pemikiran.nya wlo.ad.bule.yg norak tp.beda lah dng pola.mikir.laki.laki.indonesia
      Entah pndpt sy salah ap.benar

  9. Mbak Ai, aku iseng2 baca ini post pas baca bagian terakhirnya ‘jedeg’ banget tuh rasanya. Taon lalu ada sepupuku (lulusan Amerika, pokoknya keren deh ceritanya) liat fotonya Mike di Facebook (sekarang sih FB udh family-free haha) terus masa langsung telp mama, jelek2in bule, dari yang pelit sampe budaya beda pasti nanti kawin cerai. Sebel banget tuh soalnya mama kan belom ketemu dll, kok udh diracunin aja. Kasian ya bule sll dicap yang jelek2 hahaha.

  10. Heemm emang bawaan orang suka pikirannya negatif kalo liat wanita indo bersuamikan bule. Kita married sama pria asing ya karena jodoh kehendak yg maha kuasa wong bule juga manusia. Awal – awal dongkol juga denger komen negatif tapi ujung2 mah egp aje paling orang yg komen negatif karena sirik tanda tak mampu karena liat orang laen bahagia.

  11. Salam kenal mbak Ailtje. Sy Pipit dan msh newbie di dunia per-blogg-ingan dan saat ini msh bingung dg blog 😀

    G sengaja nemu tulisan ini dan tergelitik ingin komentar. Jujur saja, mungkin dulu saya tmsk org2 yg memandang negatif dan sempat berpikiran seperti itu juga tapi setelah akhirnya keluar negeri ikut suami yg lagi belajar, saya malah lebih terkejut lagi. Banyak org kulit hitam “yg lbh jelek” ((maaf.red) bl qt berpikir ala cowok indonesia y) punya suami bule dan stlh mlht byk khdpn jg diantaranya ibu2 yg cerai dg suami bulenya stlh usia perkawinan yg lama pun, akhirnya mata saya terbuka (haha dr dulu pake kaca mata hitam sih). “Semua ini adalah nasib kehidupan, yg ngatur di Atas” yg qt lakukan cm berusaha u mncr jodoh yg terbaik hingga bs langgeng.

    Dan akhirnya sy dapat kesimpulan mengapa dulu berpikiran spt itu:
    1. Mungkin dulu yg sy lht/srg terpapar dg “oknum2” bule hunter yg menghalalkan segala cara tmsk brsedia jd simpanan yg kenyataannya di Indonesia pun byk wanita-wanita yg mau jd simpanan asalkan si cowok punya duit sj. Jadi, kesimp kl memang si cewek agak rese’ ya rese’ sj g bs disamaratakan semua. Cuma krn yg dinakalin org kulit putih jadinya tampak lebih wah drpd org pribumi pdhl jumlah kasusnya sm sj.
    2. Mereka adalah org yg picik yg tdk pernah pergi “merantau” dan lht khdpn luar.hehe

    Jd panjang komennya

  12. Salam kenal mb Ail. Sy Pipit dan msh newbie di dunia per-blog-ingan dan sampai saat ini bingung mengutak atik blog -_-”

    Nyasar ke tulisan ini dan akhirnya tergelitik ikut komen.
    Jujur saja dulu saya tmsk dr org2 itu (haha. Tp g sampai spt istri dosen itu lho). Tp setelah pergi k Jerman krn mengikuti suami yg lg belajar dan melihat banyak fenomena kehidupan yg lbh bombastis dr sekedar cewek pribumi dan bule (lebay.com) diantaranya banyak juga cewek kulit hitam yg py suami bule (yg mn kl mnrt cowok indo jelek.red) ataupun cowok kulit hitam yg py istri atau cewek bule yg cantiknya pake banget dan pasti buat cowok2 indo iri ataupun ibu2 indo yg akhirnya cerai dg suami bulenya stlh usia pernikahan yg lama akhirnya sy memandang bahwa ini adalah “benar” garis kehidupan dr tiap org dimn tdk selalu X hrus dg X,dsb . Cm krn ada perbedaan itu yg tampak wah.

    Knp dulu sy berpikiran spt itu Dan mkn jg sm dg org2 yg berpikiran spt itu
    1. Mungkin krn sy terpapar dg “oknum” bule hunter yg sbnrnya pun byk di Indonesia disebut “prp materialistis” ataupun ganjen pun thd cowok pribumi yg kaya. Cm krn kulit putih dianggap wah jd lbh byk jd perhatian dan akhirnya disamaratakan u smua yg nikah dg bule
    2. Org yg picik krn g pernah melihat dunia luar ataupun g pernah merantau
    3. Iri.Mau gimana lg krn g bs dpt bule paling (kl sy: lbh puas dg suami pribumi, stdknya g byk pikiran.hehe)

  13. Itu sih selera masing-masing Gan. Yang dianggap ganteng atau cantik oleh satu orang belum tentu dianggap ganteng/cantik oleh yang lainnya. Saya misalnya, lebih suka pria-pria dengan kulit tan, ini bukan rahasia sih temen2 saya tahu sejarah mantan2 pacar saya. Tapi jodoh berkata lain.

    Orang Eropa ada kok yang tonggos, yang bibirnya tebel, belum pernah ketemu aja kali Gan.

  14. Pingback: [Dear Bule Hunter] Kawin Sama Bule itu Nggak Enak | Ailtje Ni Dhiomasaigh

  15. hahaha lucu juga baca taglinenya. kebetulan saya keturunan jepang-belanda, jdi begitu mereka tau saya keturunan, mereka langsung kepo tanya ini itu tentang kelurga saya, tentang bahasa yang dipakek dirumah. apalagi saya pernah jalan sama temen ber 3, salah satu temen saya itu kebetulan keturunan jerman, jd mukanya dia bule bgt sedangkan temen saya yang satu lagi indo bgt, sepanjang kami jalan kami diliatin mulu kyk serasa aneh. menurut saya gak selamanya keturunan itu bakal jadi “bibit” unggul kok. contohnya adik saya mukanya malah indonesia bgt kecuali badan dia yang tinggi sama idungnya yg mancung

  16. Pingback: [Dear Bule Hunter]: Iya Kawin Sama Bule itu Enak Kok! | Ailtje Ni Diomasaigh

  17. boleh nambahin yahh…
    saya nggak keturunan campuran, tapi ibu-ibu temen ibu saya yg gemes suka maen cubit dan semacamnya yg anda ceritain ttg betapa gemesnya org2 sama anak blesteran dibandingkan dengan anak keturunan asli sini. bahkan sempet bikin trauma saya

  18. Saya juga ngalami hal2 yg di tulis di atas. Di bilang muka saya kayak babu, item kurus, pesek, pendek pula. sementara bojoku gede putih tinggi mancung kinclong. Jomplang klo jalan bareng. Ya tho?Tiap hr ada aja pertanyaan2 jebakan di tujukan kepada sy tapi sialnya sy males jwb pertanyaan2 itu. Edan apa, ga ada kerjaan mereka itu sampe urusan ukuran kelamin di pertanyakan. Lol

  19. Emang yah orang kita tuh ribet banget, bule pacaran sama orang indo yang kulit coklat diomongin negatif, pacaran sama cew indo kulit putih juga negatif
    waktu aku jalan sama bule ku semua orang pada liatin, dari atas sampai bawah, sampa saya denger ada orang yang bilang “Ih tumben banget bule mau nya sama cew indo yg kulitnya putih”
    saya langsung lirik dia sinis aja, saya samperin deh, maksud mba apa yah ngomong gitu? loe jadi orang gak usah norak, kalau liat cewe indo pacaran sama bule,,, untung bule ku sabar gak komporin hahahaha,,,,

  20. Salam kenal mba Tje Tje. Gara2 lagi browsing apaa ya sy bs smpai ke blog mba.. tapi seneeng krn tulisan-tulisan mba menarik-menarik.

    Anyway, Pas baca tulisan yg ini gatel pengen komentar karena kl dr kacamata saya istilah “perbaikan keturunan” dengan menikah sm bule ga sepenuhnya salah sih. Well sebetulnya, kl dr segi biologis sih menikah (dgn siapapun sbnrnya) slh satu nya kn untuk dpt keturunan yg “lebih baik”. Sy indonesia asli, tapi mamah sy pendek, bapak sy tinggi. Punya enam anak, laki 4, perempuan 2 (sy dan adik)… well, anak2 cowonya sih sayangnya g ada yg lebih tinggi dr bapak, tp g pendek juga… anak ceweknya: sy jauh lebih tinggi dr mamah, eh tapi adik sy malah lebih pendek.. (yaa, ujung2nya mah kuasa Tuhan yaa, hehe).. tapi minimal dari 6 anak, 5 tingginya lumayan.. dan dari 2 anak cewek, minimal 50% berhasil lebih tinggi dr mamah. Hehe.
    Di sini sy g bilang kl pendek lebih jelek dr tinggi.. Cuma dr sudut pndg mamah yg sudah ngerasain minus2nya bertubuh pendek, 5 dr 6 anaknya ga harus merasakan minus2 tsb -> “perbaikan keturunan” cukup sukses 😀

    Dengan percampuran materi genetik dr kedua orang tua, diharapkan anak2 nya dapet bagian2 gen yg terbaik dr kedua sisi. Makannya perkawinan sodara deket ga dianjurkan krn kemungkinan muncul alel resesif (terutama kl hubungannya sm penyakit) jd lbh tinggi. Dan makannya kl semakin jauh kekerabatannya (indo+bule vs indo+indo) anakannya banyak yang “lebih” keren, minimal dr penampakan fisiknya; mgkn krn resesif jeleknya banyak ketutup ato sifat2 intermediet yg keluar (dr ibu indo yg pesek keluar anak yg jauh lebih mancung dr ibunya, walo mungkin g semancung ayah bulenya)… kan kl dr sisi si ibu ya ini udah “perbaikan keturunan”.

    Hehe.. tapi ya balik lagi, istilah perbaikan keturunan ini berkaitan erat banget sama konsep diri. Orang g pede dengan kulit hitam, idung pesek, rambut keriting.. padahal mah itu bukan tolok ukur kesuksesan seseorang dan g ada hubungannya juga dengan nilai dia sebagai manusia.

    Sooo…. intinya mah, kl mnurut sy ga salah2 juga kalo ad yg bilang nikah dgn bule untuk “perbaikan keturunan”… yg jd masalah memang kl seperti yg dideskripsikan mba: HARUS BANGET bule, seolah2 kl sm non bule ga bs dpt keturunan lebih baik… ato yg jadinya ngejar bule krn fisiknya doang yang dia anggap lebih baik dr yg dia miliki… ini mah dangkal pemikiran plus kurang bersyukur sama apa yg dia miliki…

    Makasih udh bisa numpang komen

    • Halo Gray, saya panggil Gray gak papa? Salam kenal juga dan terimakasih sudah mampir di sini. Dari pengamatan saya, perbaikan keturunan lebih cenderung kepada penempatan bahwa orang-orang bule lebih baik ketimbang orang Indonesia, dari warna kulit hingga warna mata. Tentunya kita semua mau yang terbaik, tapi menurut saya, salah jika kita menempatkan para bule di tempat yang lebih agung dan secara tak langsung merendahkan kualitas fisik orang Indonesia.

      • Iyaa mba, panggil aja Gray. Makasih sudah menyempatkan jawab. Kl memang seperti itu sih sy setuju kl akhirnya alasan memperbaiki keturunan jadi ga etis. Mamah sy sering tuh dulu (sebelum sy nikah) becanda2, “Ayo nikah sama bule.” (krn sy jg sempat sekolah di luar negeri). “Mamah pengen punya cucu yang lucuu.” Saya sih ketawa ketawa aja. Sekarang alhamdulillah walopun g sama bule juga bisa ngasih cucu yg lucu. Wkwk..

        Tapi yang jelas, postingan Mba membuka pemikiran mba. Karena becanda soal kawin sama bule = memperbaiki keturunan ternyata bisa kedengeran sangat dangkal, tak sensitif bahkan ofensif. 😀

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s