[Dear Bule Hunter] Kawin Sama Bule itu Nggak Enak

Beberapa hari yang lalu ada yang searching dengan kata kunci “kawin sama bule enak gak, pindah ke negaranya dan ganti kewarganegaraan?” Semenjak saya beli domain binibule ini emang kata kuncinya selalu sensasional dan jadi hiburan tersendiri. Buat siapapun yang bertanya, ingatlah kalau hujan batu di negeri sendiri itu lebih enak ketimbang hujan emas di negeri orang. Hidup di Indonesia nggak bisa dibilang hujan batu karena sebenernya hidup di Indonesia itu enak banget. Mau bukti?

1)      Mau beli ini itu deket

Di negeri kita itu mau beli apa-apa deket dan gampang. Saya nggak ngomongin lipstick NARS yang nggak eksis di Indonesia *curhat*, tapi cabe, garam, atau air dalam kemasan. Mau beli mah selemparan batu aja, tinggal ke warung seberang, warung pojokan, warung ujung gang atau kalau lebih males lagi, angkat telpon dan minta dianterin. Di jalan, di dalam kereta pun kalau mau apa-apa gampang, bisa buka jendela beli dari asongan atau melipir bentar ke trotoar, cari pedagang. Kalau macet pun di Jakarta atau di Puncak, mendadak kita dimanjakan dengan aneka rupa penganan, dari kerupuk, bakpao, tahu, gemblong. Semua pedagana dengan leluasa jualan di tengah jalan.

Di luar negeri, nggak ada warung, asongan, apalagi delivery air kemasan galon. Jam 6 sore toko-toko udah pada tutup, jadi ya selamat kalau keabisan garam silahkan ketok tetangga atau makan tanpa garam aja. Kalau mau cabe, jauh bow harus ke Asia Market dulu. Mending kalau cabenya murah, sudah mahal, gak bisa beli segenggam macam di pasar-pasar tradisional.

2)      Tolong-menolong

Udah deket, kita pun suka males, alasannya PANAS. Nah kalau males enak tinggal whatsapp aja mbaknya pekerja rumah tangga untuk jalan, kasih tip 5000 juga udah cukup kan? Di kantor juga gitu, mau apa-apa tinggal minta office boy office helper untuk  nyariin. Kebiasaan tolong menolong ini juga berlaku di instansi-instasi, urus passport minta tolong, urus dokumen ini minta tolong. Beres dalam sekejap, enak kan? Di Irlandia mau nyuruh siapa bayar pekerja rumah tangga itu mahal, bayar supir nggak bakalan mampu deh kecuali kawin sama orang kaya, nyuruh-nyuruh orang ngasih 5000 bakalan dicekik kali. Nggak ada budaya suruh-suruh, apa-apa harus dikerjain sendiri, termasuk ngangkat barang yang beratnya kayak galon.

 3)      Pijet

Abis nyuruh-nyuruh kan capek tuh. Di Indonesia kalau capek gampang, tinggal pijet aja. Indonesia ini kan negeri surga jadi mau pijet tinggal nelpon aja, datang mbak-mbaknya, murah pula. Buat pria malah ada bonus mengeluarkan si pelari ulung dari dalam tubuh. Di luar negeri mau pijet, sejam bisa 50 – 60 Euro, mending enak, cuma macam kucing dielus-elus. Jangan dibayangin pula bahwa itu pijet plus-plus.

 4)      Aneka rupa pekerjaan ‘ajaib’

Di Indonesia pekerjaan-pekerjaan yang tak terpikirkan itu eksis. Tukang Anak dibawah umur yang jadi ojek payung berdedikasi menyelamatkan make up mbak cantik dari guyuran hujan berkeliaran di mana-mana. Di Irlandia dan negara barat lainnya, boro-boro. Lupa bawa payung berarti hujan, basah dan dingin kena angin cuy!

Di banyak kota, tukang parkir juga setia membimbing yang gak bisa parkir. Ngejagain pula, cukup ditukarkan dengan 5000 rupiah. Coba di Irlandia, mesin parkir yang nelen uang itu gak bisa teriak lurus, banting kiri, kiri patah, jadi kalau belajar nyetir kudu serius, nggak bisa tembak-menembak SIM.

Just married to get into the country.

5)      Jalan Kaki

Di luar negeri itu gak ada ojek, apalagi gerobak ojek untuk menyelamatkan diri dari hempasan banjir. Taksi juga mahal bow, alhasil kalau kemana-mana harus jalan kaki. Definisi jalan kaki di luar negeri itu nggak cuma 100 – 200 meter, tapi pakai kilometer ya bow. Kalau baru jalan 20 – 30 menit itu mah: deket. Udah gitu jangan disangka jalannya lambat kayak di Jakarta (Orang Jakarta itu jalannya lambat, coba ke Malang deh, disana jalannya p  e  l  a  n   b  a  n  g  e  t!). Di luar negeri itu kalau jalan mesti cepet, kalau gak cepet nanti kedinginan. Alhasil, betis kaku macam betisnya Gatot Kaca. Lihat lagi ke nomor 3, kalau betis kaku pijetnya mahal, jadi kalau mau dilemaskan kudu nempel koyo. Iya, koyo yang di Indonesia nggak dianggap keren itu!

Banyak orang berpikiran pendek bahwa kawin sama bule itu enak, bisa hura-hura, uangnya gak ada nomor serinya. Kebanyakan lihat expat di Indonesia sih, jadi mikirnya begitu. Di Indonesia mah mereka jadi expat, ada allowance expat, rumah dibayarin, mobil dibayarin, gaji banyak kelebihan karena rumah dibayarin. Pulang kembali ke tanah airnya, belum tentu mereka bisa naik taksi tiap hari, mabok bayarnya.

Kawin sama bule juga bukanlah jalan menuju keenakan dan kesuksesan. Duh, kalau mau enak itu kawin sama anaknya orang kaya di Indonesia, itu juga kalau kalian bisa ngegaetnya. Jadi anak orang kaya di Indonesia itu enak, nabrak orang sampai mati nggak perlu masuk penjara *Syid!*, kalau pengen ini itu tinggal tunjuk sana sini dan kalau pengen makan sesuatu tinggal minta dibayarin.

Kalau kawin sama bule nggak bisa. Kalau punya harga diri dan pengen hura-hura dan enak-enakan itu kerja keras, yang keras jangan santai-santai!

Wahai para bule hunter, bule itu manusia, bukan ATM, bukan juga PERURI yang nyetak uang setiap saat. Mereka manusia yang punya hati. Jadi kalau mau kawin sama mereka itu mbok ya yang tulus, pakai cinta. Daripada kualat karena niatnya nggak baik, mendingan kau batalkan niat cari bule buat tiket menuju kemakmuran. Mending pacaran sama anak pejabat aja deh, sumpah hidup lebih gampang, selama bapaknya gak ditangkap KPK ya!

Baca juga: [Dear Bule Hunter] Kalian Sungguh Menakjubkan
Kawin sama bule perbaiki keturunan
Dear Bule Hunter: Tinggal di Luar Negeri itu Gak Enak

Advertisements

257 thoughts on “[Dear Bule Hunter] Kawin Sama Bule itu Nggak Enak

  1. Absolutely right mbak!!! Sekedar tambahan ya…..tinggal di Indonesia (negara tropis) jauh lebih nyaman tanpa harus survive dengan snow storm dan dinginnya udara winter yang bisa mencapai minus 40 (di Kanada), plus semua transaksi financial kena bayar pajak, meskipun cuma beli permen 😀

    • Haduh minus 40, gimana ngebungkusnya badannya itu. Jadi bertanya-tanya di Indonesia permen kena pajak juga gak ya? Kan lumayan tuh kalau dikumpul-kumpulin, bisa dikorupsi orang pajak ^_^

      • Haha saya juga dulu gak kebayang bisa survive dgn udara yg extreme begini, klu keluar rmh hrs liat perkiraan cuaca dulu, make sure to wear the proper outfit, at least 3 layers klu sudah minus, hehe

        Nah itu dia mbak……mendingan pacari aja anaknya Pak Kadin Pajak dari pada repot jadi bule hunter….hrs belajar bhs Inggris lagi, wakakakaa ****kembali ke topik 🙂

      • bener banget mb,, setiap sen yg keluar semua ada peritungannya. kadang kepalaku puyeng,, tp ya mau gimna lg, dia lah pilihanku. makanya aku suka sebel di sangkanya aku bergelimang harta, padahal kenyataanya jungkir balik ngumpulin sen demi sen😝😝😝😝😝

  2. Kebalikan sama mayoritas cewek yg pengennya dibiayain suami/pacar bule, gw malah khawatir tar klo tinggal di luar negeri dan ga punya pekerjaan soalnya punya uang sendiri itu enak, biarpun gaji cowokku 4 kali lipat gajiku tapi klo berpenghasilan berasa selevel dan klo mo apa2 ga nadah.

    Aku juga dah kepikiran bakalan kangen banget sama warung pinggir jalan ama minimarket yg ada tiap kilometer lol

  3. *hi..we remeber you syid* bikin ngakak abis..enak emang mbak jadi anak pejabit diIndonesia asalkan duit bapaknya buanyaaakkk kayak aer terjun..dan iya..nggak ditangkep kapeka..

    • Betul. Kalau cuma pengen kaya aja mendingan cari di Indonesia aja, gak usah jauh-jauh ke luar negeri.

      Ini baru nulis begini udah ada lagi yang nyari: bule kaya di Kuta. Duh…… disangka bule itu anakya Paman Gober semua.

      • Hai mba… kerennn bangeet ceritanya, copas boleh yah.

        Sedikit cerita, saya pun tadinya mau menikah dengan bule tapu banyak mikir.. Krn budaya dll, jadinya malah sama ‘bule jogya’ (red; org jawa)

  4. manteeeep tulisannya, pernah berteman sama bulehunter for fun
    padahal jelas2 si bule difoto udah pake cincin kawin….
    diingetin gak bisa yo, byee….
    apa ndak mikir kalo someday kalo dia berpasangan nasibnya jadi kaya istri si bule piye? ckckckcck

  5. Huahahaha ,, gilee mba Ailtje judulnya ajib hihihi 🙂
    Betul tuh mba, para bule hunter mikirnya yang enak2 aja siee. belum tau die kalau mau ini dan itu yaa kudu usaha sendiri jalan sendiri, masak sendiri. mau jajanan pasar aja di luar juga kayaknya nggak ada yaa mba, di indo tuh banyak bangeet tinggal ke pasar aja naik motor cuuuss dapet deh. lah kalau di luar mau nggak mau kan kudu bikin dulu. yak ga sih mbaaa ? hehehe ..

  6. makjleb bgt tulisannya mba ai 😀 hahaha..
    iya, bule-bule keliatan kaya kalo di Indonesia, pdhl kalo balik ke negara nya juga kehidupannya sbnrnya biasa aja..
    para bule hunter itu kalo mikir kawin sm bule bakal banyak duit, pikirannya cetek bgt deh.. kalo mau banyak duit mah kerja, usaha sendiri. jangan ngandelin org lain harusnya..

  7. Setujjjuu,mbak..memang dulu pas saya kuliah (akademi pariwisata) bnyk teman2 kuliah saya yg terobsesi pengen kawin ma bule dengan alasan yang persis plek ma alasan2 yg td mbak ailtje.Niatnya pengen gaet bule untuk hidup enak bergelimang harta tanpa kerja keras..
    **mbak..minta ijin buat share juga ya..biar pada sadar tuh para bule hunter..

  8. Brarti gue yg aneh ya, laki gue bule tapi kek melayu, maunya ngemong and gue disuruh brenti kerja biar ngurus rumah sama anak aja. Ya rejeki lah, setelah dua kali kawin sama org kita malah jadi sapi perah. hihihihi

  9. Lagian kalau mau kaya mending kejar bule yang main di klub bola Real Madrid….*lho kok jadi ngaco…..hehehehhe* . Tapi well emang sebagian besar cewek2 Indonesia itu pengen nikah sama bule, entah kenapa. Kalau saya sih suka lihat bule ganteng, oh well,,,,gak hanya bule sih, siapapun yg ganteng deh ….dari Asia atau Afrika sekalipun hehehehe. Share ah, semoga cewek2 “bule chaser” itu pada tobat 😀

  10. hahahaha lucu pake banget nih kak..pengen juga punya pacar atau suami bule, tapi ga pengen bergantung sama mereka..
    intinya mental bule hunter yang matre itu harus dimusnahkan hihihihihi

      • Pada dasarnya tergantung kembali pd orangnya jeung, ada Teman2 yg harus segala sharing dlm pengeluaran rumah tanga ada jg yg segala ditanggung suami tergantung nasib deh tp pesan saya kalau boleh cari suami yg bisa dunia dan akhirat(khusus untuk orang islam), krn kawin dgn yg beda agama walaupun kawin ala islam tp blm tentu nantinya suami mau melaksanakan malahan banyak yg pindah agama lagi atau kita d kebawa2 keluar dr agama islam.

  11. Hahahahaha. Mungkin rakyat kita termakan media yang selalu merepresentasikan tentang white supremacy, jadi kulit putih yang datang ke Indonesia selalu dianggap tajir, duit gak berseri, even they’re god damn broke in their origin country 😀

  12. Aku mau pingsan jadi nya, batal deh aku jadi binibule hahahaha #maksa. Btw kak arti nya yg ini “Buat pria malah ada bonus mengeluarkan si pelari ulung dari dalam tubuh” apa yaaa ???

  13. Wah mbak bener banget tu. Apalagi kalo belum ada SIM, mesti keman2 dianterin, kalo gak jalan kaki. Mau nyari SIM mikir 100 kali lipat, takut kagak lulus. Kan mahal tu. Kalo daerahnya banyak angkot atau ramah sepeda gak papa (walaupun pas winter muka beku semua).Kalo daerahnya kaya saya angkot 2 kali sehari, itupun cuma di jalan2 gede. Daerahnya tanjakan semua (maklum di gunung), banyakkan dorong sepedanya dibanding gayungnya, itupun kalo lewat mobil kadang2 suka di klakson. Lagi2 enak2nya ngelamun eh jadi jantungan.
    Jangan lupa kalo yg ada anak, mesti ngurus 24 jam. Siap2 deh kantong mata. Mau nyewa nanny, gajinya sebesar manager hotel berbintang 5.
    Ngomong2 garam, saya lupa beli garam, makasih ya diingetin hihihi.

  14. Yang pemikirannya cetek dan diotaknya cuma duit duit n duit yah begini ini ya mbak….padahal bulenya udah tulus cinta…pas tau kalo bulenya ga tajir2 amat eh diputusin…errrrrr

  15. hahahaha, kocak mbaa…jd inget temenku. Aku kerja di bank asing yang kebetulan nasabahnya emg kebanyakan bule ;p.. Yaelah, itu si temen, kalo udh ngeliat rambut pirang mw transaksi, lgs aja bakat servingnya lgs jempolan… ;p kdg geli sendiri..tp alasan dia pgn kawin ama bule sih bkn krn duitnya mba ;p
    Tapiiiii, krn ingin punya baby yang lucu, cakep dan gemesin ;p hahahahaha..
    hasilnya? dia nikah ama org sesuku juga ternyata 😀

  16. Tahun lalu ada yg tanya umurku dan suami brp ( kita 27&28 ), trus komentar “oh anak muda, nikah karena cinta”. Akibat bule hunter kali ya, dikira by default nikah ama bule yg jauh lebih tua dan melulu krn finansial atau keturunan -.-

  17. Huahahaha…! Kalau aku sih satu sisi sebenernya kasian sama para bule hunter… soalnya mereka pasti punya pikiran kalau mereka gak bisa jadi kaya atau berhasil atau hura2 tanpa dukungan bule. Low self esteem gituu..Tapi dalam sisi lain orang2 seperti mereka membantu menjatuhkan brand wanita Indonesia, dan wanita generally. 😦 Bikin geregetan… Kalau saja mereka memberikan usaha yang sama dengan yang mereka berikan kepada cari bule dengan usaha membangkitkan diri menjadi wanita mandiri… If only…

    • Ada fenomena orang pengen cepet kaya tanpa usaha, tinggal ngegaet cowo aja. Fenomena ini saya rasa udah ada dari jaman dulu kala, tapi jaman sekarang jadi makin keliatan karena adanya sosial media.

      Bener, mereka membuat perempuan Indonesia diberi label yang kurang baik.

  18. Well said and spot on!!! Sbg orang yg kebetulan suaminya org bule, entah sdh berapa cewek yg coba ngegoda suamiku (dgn usaha tingkat dewa), padahal mereka sdh tau suamiku tuh married man dan bukan tipe pria gatel dan keluyuran gak jelas.., untungnya kita bisa atasi situasi itu dgn baik..

  19. super setuju sama semua poin yang ditulis disini mb! meskipun aku ga kawin sm bule, tapi ngerasain hidup di LN ya memang begitu ya mb. paling sedih sama betaaapaa mahaaalnya harga cabe disini T___T

    Blog aku juga senasib sering jadi sasaran keyword bule hunter gara2 ada bbrpa postingan aku judulnya pk kata “bule” 😮

  20. Spot on deh mbak ai, emang beneran deh enak tinggal diindonesia suami ku aja pengen banget pindah kesini katanya disana dingin ga enak,, brrr belum apa2 udah ciut deh nih nyali mau move kesana nemenin dia, apalagi aku ga nemen ama yang dingin2

  21. Tp byk jg loh yg beranggapan negatif dgn kita2 yg married ama bule ini, meskipun kita sekolah sampe sarjana, tetep aja bbrp mata memandang rendah( dianggap nya kita bekas perempuan ga bener) heran dech :((

  22. Setujuuuhh… disana biar dapet $700/week, tetep aja pass nyampe apt musti beres2 sendiri, nyuci baju dan nyetrika sendiri…
    Disini kalo gaji udah dapet at least 30jt/bln, idup udah blh dibilang mapan dan jauh lebih nyantai… hehehe… Been there – done that 🙂

  23. Wah bner bngt mbk. Dikira enak bngt apa jd bini bule. Klo gk cinta br sebulan dh nangis2… enakn negeri sndiri apa2 ada yg pnting modal dikit. Di eropa uang ada tp ttp aja susah…. saya kngn sama si mbak yg bs bantu2 semua… dsini cape deeeeee.
    Ijin share ya…. 🙂

    • Dear Mbak Sri, bener mbak, di luar negeri hidup lebih berat dari Indonesia. Gaya hidup juga gak borjuis macam di Indonesia. Di Indonesia mah kerjaannya nongkrong di luar, jajan, kerjaan dibantuin mbak-mbak. Di luar, gayanya sederhana dan mandiri. Semangat mbak!

  24. Mbak suka bgt ngebaca Artikel mbak.benar bgt apa yg mbak tulis. Aq menikah sama orang jerman aja .walau tinggal sama suami tetapi terkadang hal2 di indonesia di rindukan lho misalkan naik becak ,angkot dll..
    Tahun depan kita liburan ke irlandia..mungkin bisa ketemu…heehehhe..salam hangat Viersen (jerman)

    • Hallo Novitasari, bener mbak kalau di Indonesia hidup lebih mudah. Di irlandia nyasar di hutan mau cari becak di mana 😦 #barunyasar

      Anyway, do let me know Kalau lagi di Irlandia ya. Nanti kalau sempat mari ketemuan!

  25. 1. Belanja bulanan aza. Tiap bulan nyetok barang.
    2. Nggak semua orang kyk begitu. Kalau sakit, mereka nolong kok. Tapi dikit2 nyuruh Ob mah namanya males.
    3-4 No comments
    5. Yaaa… tidak dimanjakan kendaraan pribadi. Kemana2 jalan kaki. Sehat toh? Lagian di setiap spot ada train.

    • Felis, ini bukan masalah nyetok bulanan atau jalan kaki. Tapi pada lebih merubah persepsi yang menganggap kawin sama bule sebagai tiket menuju kehedonan. Persepsi ini yang saya coba patahkan dengan sindiran atas hal-hal simple. Banyak pemburu bule itu keblinger, lihat bule lihat enaknya aja.

      Anyway, thanks for the comment.

  26. Kawin lah atas dasar cinta mau kaya atau miskin bangsa apa saja, klu mau kawin dasar duit boleh2 aja cari deh orang kaya semua bangsa jg boleh g hrs bule, di sini jg ada tukang sampah dan supir bis kok sama dimana2

  27. Enak kawin ama bule dong tentunya.. di indonesia keamanan nggak terjamin .. tradisi ejek menghina buli masih sering terjadi.. gosip menggosip sesama tetangga selalu terjadi .. jalan malam tidak aman .

    • Bullying di luar negeri juga ada kok. Banyak perempuan yg kawin dengan bule dipandang setengah mata, apalagi jika umurnya beda jauh. Saya pun di luar Indonesia pernah dituduh prostitute karena suami saya WNA. Jadi di Indonesia ataupun di luar negeri ada enak dan tak enaknya.

  28. Teman-teman perempuan saya yang menikah dengan lelaki bule, antara lain alasannya karena keperawanan. Lelaki bule gak peduli dengan perempuan masih perawan atau tidak. Dan menikah dengan bule adalah cara aman untuk si lelaki bisa “menerima” masa lalu si perempuan.

  29. well, dari pengalaman saya pacaran sama Asia, Middle East, dan European …; dan hidup di berbagai negara, semua tergantung masing masing personalnya. Sama Asia, jelas saja dimanjain, dan benar hidup di negara sendiri itu lebih enak.
    Sama Middle East (Arab) ~ ini paling capek! terlalu over protective ; dan cemburuan, dua kali pacaran sama jenis sperti ini, sama saja sikap mereka.
    Sama European, kebetulan sama prancis, well, harus mandiri, (kebetulan saya orang yg mandiri), dan bebas, bertanggung jawab…

    Tetapi, once you ever be with “bule’ it’s kinda hard to be back with “asian”

    itu saja~

  30. Di indonesia jadi nyonya,, disini jadi inem ,,modar deh,, klo ga sayang mah males bgt rasanya,biasa pegang uang sendiri, disini minta atau nunggu dikasih,trs klo mau pulang perjalanan ke indonesia jauh bgt, bayangin aja malas,,di indonesia baju bagus di badan,, disini perasaan ga cocok di badan, beda postur x ya,, blm lagi klo mau ke luar pas musim dingin,, ke supermarket deket aja pake baju nya ribet, lamaan pake bajunya drpd ke supermarket nya,, aaah jadi curhat deh,,

  31. saya malah suka tinggal di eropa karna saya lebih nyaman dan suka pakai sepatu boot, coba bayangkan di indonesia pakai sepatu boot hahaha

  32. wah aku suka bgt sama tulisan mba ailtje.. ini lah fenomena cwe2 bule hunter d indo (terutama d jkt and d bali) krn pengen instant jadi org kaya tanpa mau kerja keras yg kadang2 segala cara d halal kan sama mereka.. tp ya qta2 ini jadi klorban krn d cap sama..
    nih pengalaman aq pacaran sama bule2.. and akhir nya menikah sama suami ku org belanda
    pertama pacaran aja qta LDR aq d jkt dia d Singapore dan aq yg lbh sering k sna d banding dia k jkt, and kalo holiday sering juga biaya pesawat aku pake uang aq sendiri (beda dulu aq pacaran sama org chinese and lokal yg semua mereka tanggung kalo holiday) tp aq pikir gpp la toh aq juga kerja and ada uang sendiri and laki aq ganteng (lol, hehehe.. krn ganteng toh) eh akhir nya aq yg berkorban aq tinggal in karir aq yg lagi bagus2 nya d jkt and moved out to singapore and lanjut kuliah s2 aq utk bs dpt ijin tinggal d sni (s’pore) tanpa jaminan bakal kawin or ngga tp ya aqnya cinta tp untung kawin juga..hehehe.. pas kawin qta juga share biaya kawinan 50-50 krn suami blg cwe hrs modal jgn mau enak nya and nanti toh kalo kawin dia yg bakal tg jawab sama aq.. yo wes aq ikutin.. pas kawin juga (krn aq juga uda kerja d Singapore) ttp kok bkn dia yg 100% biaya in rmh tangga tp aq juga ikut share buat sehari2 dr gaji aq)
    yg td nya d jkt neytir mobil trs, ga prnh naek angkot, bus and kereta d sni jadi makanan sehari2 aq naek MRT pergi and plg kantor. and apa2 hrs aq kerja in sendiri, pdhal aq dulu d jkt manja bgt apa2 pembantu yg kerja in

    makanya aq sebel kalo suka d sama in sama type bule2 hunter spt tulisan mba d atas, yg males usaha and mau nya instant.
    tp emg aq sekali kena pacar an ama bule lsg ga mau lagi sama cwo asia (entah kenapa.. mungkin romantis nya itu kali yaaa..hehehehe).pesan utk bule hunter yg mau cpt kaya.. mikir 2x deh apa siap semua nya hrs sharing kaya saya and suami? mending kawin gih ya sana sama anak pejabat or anak pengusaha… mereka lebih royal loh keluar in duit d banding bule…lol

    wakakakak.. .. hv a good day ya mba.. xoxo

    • Pria asing, walaupun tak semuanya, lebih bisa mengekspresikan dirinya. Makanya banyak perempuan Asia yang suka.

      Kalau soal mau kaya, nature manusia untuk cepet kaya, tapi kasihan banget kalau harus memilih pria untuk jadi tiket ekspress untuk sukses.

  33. Well written ! Aku senang membaca short story diatas sesuai dengan kenyataan. Memang kehidupan di negara maju jauh berbeda dengan dikampung.

  34. Nih yg bule hunter mesti baca. Dua kakak sy nikah sama bule, yg satu udh 24 thn, 1 baru 14 thn. Melihat perjalanan hdp pernikahan mereka yg bener2 mulai dari nol sampe skrg sukses, perjuangannya berat bgt. Sbg perempuan hrs nahan ego, ninggalin kerjaan yg udh level junior mngr, jadi ibu RT, belajar masak, belsjar bhs (negara non inggris) kuliah lagi demi persyaratan utk kerja resmi stlh anak2 bisa ditinggal.

    Org2 cuma lihat enaknya aja, trus mimpi nikah sama bule dan tinggal di luar negeri…yah kalo cuma liburan di eropa sih enak, tp klo menetap? Mikir2 deh

    Nice article, salam kenal

    • Hi salam kenal, terimakasih udah mampir. Mimpi emang boleh, tapi mereka yang mimpi harus dibangunkan juga biar sadar dengan realitas hidup. Bravo untuk kerja keras kakaknya, semoga selalu sukses.

  35. Super keren tulisannya.
    Persis sama dengan curhatan teman2 bule yang punya pasangan dari negara2 Asia, terutama Indonesia. Tapi ada nilai plus yang besar dibalik “lucu2 mengenaskan” itu.

    Lambat laun wanita indonesia yang punya suami / pasangan bule, pelan2 jadi lebih mandiri dan berubah menjadi seseorang kiritis pemikirannya. Lebih cepat berpikir dan bertindak, tepat pula. kalau rata2 di Indonesia kan berpikir dulu baru bertindak.
    Jadi lebih tegas. (kayanya kalau yang tegas2 ini apalagi galak, itu hasil dari kultur eropa deh. hhe)
    pernah bandingin teman wanita yang (sorry) berumur 29 Thn, punya suami bule, dengan wanita berumur (sorry, kalau g salah, ngapain gw inget2 umur tante gw) early 50 kayanya tahun kemarin, yang memiliki perusahaan sendiri menjabat sebagai CEO,dari sikap, etika, cara berpikir, cara berbicara, cara menolak, sampai cara marahnya itu mirip dua – duanya.
    tapi mungkin itu perbandingan yang kebetulan. tapi kalau saya lihat teman2 yang memiliki suami bule, memang sering saya kagumi kalau yang umur marriage nya sudah lebih dari 8 – 10 tahun. karena pola pikirnya sudah mulai berubah jadi lebih baik.
    kalau cowo yang suaminya bule…. hha ga bahas deh.

    tapi writer jangan lupa ya, banyak cowo yang tertolong banget pas dia punya istri bule. khusunya dari negara2 eropa yang maju atau US. soalnya bayar ini itu jadi dibagi dua. dan mereka ntah kenapa menolak untuk dibayarin.
    pengalamn waktu dinner dengan cewe jerman, masa harus ada diskusi dlu karena dia menolak untuk ditraktir dan saya bertanya “kenapa?”

    terima kasih nih kepada writer untuk tulisan nya. bisa menghibur dan membuat senyum orang banyak kayanya.
    sukses selalu Ailtje Binibule

    • Terimakasih sudah baca blog saya Angga. Saya sebelum ketemu pasangan pola pikirnya sudah berbeda dengan cara pikir orang Indonesia.

      Mungkin karena saya dibesarkan dengan kultur yang lebih terbuka dan blak-blakan.

  36. ini para binibinibule, ada bininigga ga ? hahaha :p *ehsuwerakuserius
    emang pilihan susah, indonesia emg udh enak bgt, aku diajak pindah aja kok ogah ya, apa apa mahal, 1 dolar blm dpt makan, disini 1 dolar udah dpt lalapan :v
    btw aku di malang dan orang di malang itu kebanyakan lelet banget jalannya, kalo 1 atau 2 bisa disalip, naaah kalo cewe serombongan ini yg nyalipnya harus turun trotoar . haha
    tulisan mbak harus dipublikasikan secara luas kalo bisa masuk kolom majalah perempuan *onfire

    • Di Indonesia banyak perempuan yang kawin dengan orang asing dari berbagai benua. Kalau untuk perkumpulannya, biasanya gak mandang suaminya orang mana. Istri orang asing dimana-mana sama susahnya kalau ngurus dokumen.

      Jangan dimasukkan majalah, nanti orang harus beli.
      Btw, saya juga arema.

      • oh iya, go viral aja ya mbak. haha
        mbak mesti pindah kewarganegaraan ga ? mbak kan kerja ya disana, trus statusnya di sana apa ? trus trus apa pajak yg mesti kita bayar lbh gede jg gitu krn kita bukan warga negara sana ? *kepo
        aku pengen aja ke afrika, tp ebola iku sing medeni, iklannya sih jauhi cairan penderita dan cuci tangan (aja) haha
        di negara tujuan seenggaknya salary nya harus oke ya, kalopun butuh pulang kampung kan tiket pesawat larang eee -,-
        salam satu jiwa ❤

      • Soal pindah kewarganegaraan pernah saya tulis disini https://binibule.com/2014/03/10/pasangan-bule-dan-ganti-kewarganegaraan/.

        Pada dasarnya kita bisa kerja di LN selama punya izin kerja. Izin kerja bisa disponsori pekerjaan atau karena kawin dengan orang lokal.

        Pajak tetep bayar di negara tempat kita kerja dan pajak di irlandia itu edan, bisa 42% lebih. Tapi bayar pajak jalannya ga berlubang, bisa jalan di trotoar dan publik transportasi baik. Jadi ya sepadanlah. Pengecualian kalau kerja di badan pebebe ga bayar pajak ya. Kalau kerja sebagai expat, bisa juga negosiasi minta perusahaan yang bayar pajak.

        Ebola tak perlu ditakuti, selama kita tahu gejalanya, penularannya dan pencegahannya. Kalau saya nggak salah, tidak di semua tempat di Afrika terkena Ebola.

        Eh tiket pulang kampung kalau bisa juga minta sama perusahan.

        Btw, pastikan kalau kerja di sana legal ya, jangan sampai sudah jauh2 nggak legal.

        Salam satu jiwa!

      • makasih ya mbak infonya, iya beberapa negara di bagian timur dan selatan afrika masih aman sih. pengen dapet kerja yg legal juga kok, yakali deh udah jauh ilegal pula, mending jd tkw resmi di negeri tetangga *loh ga juga sih ya. haha kumpulin duit sek biar bisa pergi dan pulang meskipun blm dpt kerjaan disana :p

  37. Aduhhhh artikel mu ini buat aku Ketawa sampai mules Ailtje, semua benar Dan kamu sampai dalam bahasa senda jadi enak dibaca, di nikmati sampai gigi kering kebanyakan nyengir 😄😄😄

  38. wah.. mantep artikelnya.. lumayan buat para bule hunter dengan money oriented mikir ulang deh.. harus belajar masak, nyu-nye, nyapu-ngepel, dan pekerjaan rumah lainnya lagi.. kalo di indonesia dpet okb atau anknya okb udah dpet 1 paket (rumah kpr, mobil cicilan, pembantu(bahkan babysitter), plus mertua stay di rumah) tangannya alus terus tuhh.. hehehehee..

    ijin share ya mbaa 🙂

  39. Tidak semua bule kaya,bule di indo dah setara kaya artis saja,apalagi artis2 indo pacar2 mereka atau suami bule mereka, biasa2 aja ganteng nya,di negara nya paling2 gak laku juga,,hehe tapi infotainment woww dah nganggep nya kaya tom cruise atou justin bieber aja,,apalagi si mbak jupe ama si gaston,,haaddehh ,,emang sich lebih ganteng dari banyakan pria indo tapi mungkin klo di negara nya sendiri belum tentu laku,apalagi yang tua2,,di negeri nya haha,,tetapi Alasan apapun keinginan nikah sama bule,syah2 aja,,yang penting klo dapet bule yang baik dan kaya ya harus baik dan menghargai dia,dan tidak foya2 ,,

  40. Wah nendang banget artikel ini…setuju dech…lebih mirisnya maaf ye..kadang cewek indonya sdh ndak kenal ame budaya sendiri…kayak dia yg paling aje….cucian banget dech!

    • Pergeseran budaya, menurut saya bisa saja terjadi karena lama tinggal di luar Indonesia. Akan ada nilai2 yang menetap, tapi juga banyak nilai2 yang bergeser.

      Segeser2nya nilainya, mereka masih tetap Indonesia. Tapi saya tak menampik ada orang-orang yang berubah menjadi lebih sombong ketika kawin dengan orang asing. Ini yang saya tak paham, karena sebenarnya tak ada yang perlu disombongkan dari perkawinan karena ini bukan kompetisi yang perlu dimenangkan.

  41. keren Mbak..lam kenal yak..saya bukan bule hunter karena udah nikah ma pria lokal tapi memang suka sama pola pikir mereka yang ada di belahan dunia lain…saya dulu sih suka berandai-andai punya suami bule karena pola pikir saya tidak sama dengan pola pikir wanita suku Jawa kebanyakan (terlalu liberal-kata mereka) but..dari relasi yang kebanyakan bule sedikit banyak memang ada perbedaan harapan antara bule hunter dan para bule hahahhaha..tulisan ini membuka mata para bule hunter dan pastinya mengajak kita logis aja…mereka tetap manusia yang punya hati dan pastinya punya perasaan…

    • Hi salam kenal juga. Satu hal yang banyak dicari oleh perempuan Indonesia memang pola pikir yang cocok dan kesetaraan. Eh tapi jangan salah, ada juga pria2 asing yang seperti pria Indonesia, pengen kawin dgn perempuan Asia karena pengen dilayani kayak Raja. Eh capek deh…

  42. Artikel bagus,,,,hay salam kenal,,,,o ya,,,temenku saat in lg pacaran ma bule,,,lg happy happy nya,,hollyday mulu,,,,ngiri deh,,,hihihi,,,,semoga mereka bahagia dlm ikatan janji suci ,,,,,

  43. Setuju bgt mbak.. Apalagi skrg tren perempuan2 kita yg suka “hunting” bule udah kedengeran sampe ke bule2 itu sendiri, sampe2 malah berbalik trendnya jadi beberapa dimanfaatin oleh bule2 kere.. beneran lho, di bali byk kasusnya. Aplgi biasanya bule2 dgn pola pikir yg udh beda dgn kita bisanya carinya “gituan’ aja, 2-3 bln kemudian diputusin.. . temen gua di bali udh 2x pny hub dengan bule, dua2nya gak berakhir kemana2.. kasian kan.

    Sering juga liat, cewek2 kita yg masih 20an jalan sama bule yg udah opa2.. malu2in bangsa kita aja.. Kyknya udh menghalalkna segala cara, yg penting bule x_x

    • Pernah denger wna bilang: kalau gue mau tidur ganti2 cewek aja bisa disini, tapi secara moral itu salah. Memang sih itu tubuh mereka jadi mereka yang berhak menentukan apa yang mereka mau. Tapi sayang kalau tubuh mereka nggak diberi penghormatan yang layak dari mereka sendiri.

      Soal perempuan muda dengan pria tua, aku masih observasi. Sementara ini belum mau mengambil kesimpulan. Nanti kalau sudah matang aku tulis ya.

      • iya juga sih mbak… Kyknya salah juga kalo mikir si bule cuman mau gituan,, krn di negara asalnya juga bisa…. 🙂

        Cuman kyknya si bule ini dari awalnya emang gak merencanakan hub yg serius alias having fun aja, sdgkan teman aku yg tripikal “bule hunter’ ini yg udah berharap banyak….
        Temen aku ini kerja di bali, sdgkn pacarnya ini tourist yg datang liburan dari aussie.. GIla gak tuh? bhkan dia gak tau latar belakangnya, mungkin juga udah punya istri di negeri asalnya kan.. Eeh malah ngarepin yg tinggi tinggi… Emang temen baik aku ini yg salah, Udah aku nasehatin juga. Dua kali lagi jatuh di lobang yg sama, digombalin dgn cara yg sama lagi…

        Ditunggu tulisan2 mbak yg lain. Happy weekend yaa

      • Banyak kok yang terjebak dengan pria-pria beristri. Lha itu salah satu artis kita apa gak tidur sama suami orang (yang istrinya lagi hamil) dan hasilnya mereka hamil bareng-bareng. Ampun deh ya.

  44. ada trend baru gak di kawinin gak apa2 yg penting ngesex sm bule karna anak2nya tuk investasi jadi model artis , tpi ada juga pengen nikah sm bule kalo di negaranya pengen kerja karna gaji nya 10 x lipat dri di ind

  45. Halo mbaknya salam kenal…hihihihi aku setuju dan nggak setuju sama poinpoin di atas. Karena poin-poin tersebut terjadi bukan melulu kalau kita nikah sama bule, tapi ketika memang hidup di luar negeri, mau lajang atau pun nikah (dengan orang Indo atau non-Indo), emang mandiri jadi yang nomor 1.

    Nah, kalau sal bule hunter yang emang tujuannya hidup enak karena dipikirnya bergelimang harta, ini dia yang bikin kzl, karena kan jadinya imej cewek indo/asia itu ngejar harta dan mure bener. Temen saya sampe cerita kalo banyak online dating yang tagline-nya kurang lebih ‘Looking for Asian Girl’, duh, iyuh banget emang semua cewek asia/indo mureeee ape –‘

    • Bahaya tuh kalau ada pria yang khusus nyari Asian Girl, konon ada syndrome yang pria-pria asing inginnya dilayani, makanya cari Asian girl.

      tapi emang gara-gara bule hunter ini perempuan yang kawin beneran jadi ditempelin aneka rupa stereotype.

  46. Haha seneng banget baca postingan ini, bener banget. Salam kenal ya mba, aku dah hampir 4 tahun tinggal di Hannover-Jerman, bawaan nya pingin pulang mulu ke Jakarta. Disini apa2 musti sendiri, ga ada pembantu. Nyuci baju…bersih2 rumah…masak juga sendiri. Padahal dulu ga bisa masak, tinggal manggil abang2 bakso atau sate yg lewat depan rumah haha. Kalo disini kepingin bakso ya harus buat sendiri, cape deh bulet-buletin bakso. Kerja di Indo biar gaji kecil juga bahagia, disini kerja ya bener bener kerja, ga ada pake ngobrol ketawa ketiwi. Pajak juga dipotong sampe 40%, BT abis. Jangan dikira kawin sama bule bergelimangan harta tinggal ongkang2 kaki….harus kerja. Belum tentu semua bule yg ditemui di indo orang kaya lho, di negara nya mungkin juga hidup pas2an. Good luck deh buat “bule hunter”.

    • Bule yg kerja di indonesia, banyakan, logikanya mereka downgrade. Apalagi yg asalnya dari negara kaya. Disana gaji tinggi, di indo gaji ya begitulah. Disana mgkn gaji gede tp ga cukup utk biaya hidup krn apa2 mahal, terpaksa pindah ke indo yg negara dunia ketiga dan biaya hidupnya masih ringan.
      Sebagian kecil mgkn ada yg jabatannya tinggi di indo, tapi namanya jabatan, makin tinggi ya makin dikit yg pegang. Trus sbg bule hunter, secara statistik, emang bisa gitu dapetin yg jabatannya tinggi? Susah kan saingannya banyak. Udah gitu biasanya gak muda lg krn klo jabatan tinggi berarti dia sudah menekuni karir yg panjang. Belom lg klo ternyata dia gay. Hehehe… Saya pernah tau (gak naksir sih) bule CEO perusahaan asing di indo yg single, mayan ganteng, blom terlalu tua. Tapi gay tuh. Disini ya punya pacar pria juga. Lokal tapi pacarnya.
      Jadinya jangan terlalu ngarep dapet bule kaya di indo. Pikir pake logika aja. Kalo hidup di negaranya sendiri udah enak banget, ngapain dia datang ke Indonesia yg semrawut ini? *Ngarep banyak sama pak Jokowi aja* 😀

      • Bule Hunter sekarang sudah canggih mbak, bisa masuk ke acara diplomatik segala & nggak malu gelendotan sama orang yang baru dikenal di depan diplomat2. Tinggal kita orang Indonesia nya yang malu setengah mati lihat kelakuan mereka.

  47. Hai mba Ai salam kenal ya 🙂 Jempol banget tulisannya, like it!
    Aku ini punya pacar bule Jerman aja sering galau.. galau mikir nantinya kita nikah aku tinggal disana pasti bakal berubah DRASTIS kehidupannya, semua yang mbak sebutin di atas itulah, homesick gitu ._. Belum lagi mikir nanti nyampe sana bisa bekerja apa, penyesuaiannya, bahasanya, semua semua birokrasinya.. Not easy at all.. Bukan karena cinta, maka aku juga ga mau berkorban utk tinggal di LN nantinya.. Kebayang air mata mengalir karena kangen makan nasi padang hahaha..
    Mindset para bule hunter memang sepele banget ya -_- kalo maunya duit aja di lokal juga banyakkk.. Ngeselin banget liat para bule hunter yang genit2 alay ngerayu para bule2 expat, padahal byk diantara mrk yg uda berbini. Cpd.

  48. haii saya bru baca ini dan ikut bagi pengalaman pahit nih… -_-
    saya punya calon suami org japan kkkkwkwk…. punya kenangan pahit wktu jalan2 di bali disangka cewe nakal… org2 di money changer nanya2 yg aneh2 bukan hanya setempat moneychanger tpi 2 tempat.. gini nih nanyanya mba pacarna ya “pacar semalam yah” trus money changer ke dua “mba ko pacarannya lama bgt ga nikah2” pas nanya sejak kapan pacaran.. aq jwb “2 tahun” …. tempat2 moneychanger yg di jalan2 itu nyoba menipu, dgn jatuhin uang rupiah pas ngomong2 dgn aq dgn sinisnya… aq blg uangnya jatuh pa… trus ga ngaku.. money changer ke 2 nyelipin 10.000 yen cowo aq hitung lgi berkali2 dan uangnya ilang trus diobrak abrik si kiosnya ketemu uang 10.000 yennya trus si bapa itu cuma bilang oh sorry aq kira cuma mau nuker selembar aja…

    trus pas mau main permainan laut naik taksi sopir taksi bilangnya “tamu nya mau makan seafood” =_= dalam hati “tamu apa ini”
    aq trus nangis di taksi dia nanya… “ada apa?” aq cerita aja org2 pada nyangka aq cewe murahan… trus dia blg ” u know ure not murahan bilang mereka kamu yg beli aq atau jgn ngomong dgn mereka” …sejak saat itu aq ga ngomong2 lgi ama org indo klo lagi jalan ama dia… dan g akan pernah main lgi ke bali… bandung atau jakarta lebih baiikk =_= btw aq ama cowo aq kenal krn sesama gamer di game online kkwkkwkw

    • Penggunaan kata tamu di Bali, di Solo, Yogya dan tempat-tempat lainnya, menurutku karena disana mereka dianggap sebagai turis (tamu) dan kita dianggap sebagai guide. Aku baru kembali dari Solo sama serombongan orang asing dan aku satu-satunya WNI, tetep dong dikira guide.

      Anyway, aku gak nyangka ya kalau pacaran sama Asia pun tetep dianggap nakal. So sorry to hear that.

  49. iya kaka,, mungkin karena ngomongnya pake bahasa inggris jdi sama2 aja dianggap nakal walaupun org asia… 😀 oh gitu ya, jdi dipanggil tamu tuh krn dianggap guide… kkkk wkt itu krn sering dianggap nakal jdi denger tamu teh jdi sensi skrg dan lega deh krn dianggapnya guide doang kkkkkk…. 😀 iya mungkin krn langka yg merrid wni sama wna jdi dianggapnya guide yah… >.<

  50. Haha bener banget mba, aku lg pacaran sama bule inggris beda 20 tahun yg bukan orang kaya dan rela naik angkot disini, tapi sejak sama dia aku ngerasa jadi lebih terbuka pikirannya itu yg bikin aku suka dan dy memperhatikan sampe apapun yg aku mkn krna dy nutritionist jg dinegaranya. selain itu dia juga tipe bule yg kritis sekali dan sangat ga suka ditipu sama orang lokal sampe harus berdebat klo aku lagi belain orang indo didepan dia, tapi memang gt sih mindset org kita bule itu tajir padahal tidak semua kayak gt. Ya semoga aku berjodoh sama dia, toh aku sadar kalaupun sampe menikah itu jg ga mudah, dan semuanya butuh kerjasama for make it happen..anyway gimana cara tau dy serius ke kita utk jenjang selanjutnya mba? Karena sudah setahun ini kami berhubungan kemang dia belum ngomongin ke arah situ tapi dy setia dan selalu keep contact sama aku terus.. Sekedar tambahan, aku pacaran sama dia malah dia lebih menghargai ‘tubuh’ saya dibanding orang lokal yang gaya pacarannya udh kebarat2an.*ampunn deh

  51. kalo memang di negara sana apa2 mahal, termasuk tempat prositusi dan tarif2nya, berarti bule2 disana pada baik2 dong (a.k.a ngga suka jajan) ?
    gue mikir bule2 disini kan dipandangnya sbg high class kl pacaran sama mrk, padahal mah di negara mereka, mereka biasa aj, kerja sprti biasa, dapet gaji sprti biasa. kek kita2 disini. kerja dapet gaji sesuai UMR….
    saya setuju dgn pendapat mbak yg bilang mending sama anak org kaya di Indonesia. Tapi gimana cara ngegaetnyaaa??? dan masuk klub2/ perkumpulan apa biar bisa ketemu org2 kaya??

    • Soal orang asing gak suka jajan saya nggak bisa jawab mbak, karena saya gak pernah melakukan riset berapa persen populasi mereka yang suka jajan. Saya juga gak punya pengalaman ngegaet orang-orang kaya, mungkin harus rajin-rajin baca majalan Indonesia Tatler kali Mbak untuk nyari ‘mangsa’. Selamat berburu, semoga dapat orang kaya raya ya.

  52. Pingback: Ngga nyaman | Chez Lorraine

  53. Dapet link-nya dari Chez Lorraine nih….:)

    aku baru nulis komentar di blog sebelumnya bahwa pandangan para bule hunter itu sepertinya berpatokan pada gaya hidup bule expat di Indonesia. Ya namanya juga expat ya? Datang kerja di Indonesia ya mesti dapat fasilitas dan kebetulan gaji Euro/Dolar, belanjanya dalam rupiah yang nilai tukarnya menyedihkan…ya akhirnya bisa belanja macem-macem banget…padahal di kampung halamannya ya kayak org Indonesia di Indonesia juga… 😀

    Gak nyangka bule masih populer target 😀 😀

  54. Bule hunter gak hanya berlaku untuk yang single aja deh mbak, dan kadang yang sudah bersuami pun masih kegatelan juga, pengalaman pribadi…pernah di ajak temen yang udah bersuami wni ke bali buat dugem di kuta demi dapat kenalan bule…..ampun dah segitunya, miris dengernya

    salam kenal mbak Ailsa 🙂

  55. Bini ane orang jepang kira2 termasuk bule g orang jepang soalnya rambutnya hitem ga kaya bule pirang hahaha, tp susah amir yah d pindah warga negaraan neh katanya 5thn baru bisa neh sdh 8thn belum dpt jg jatahnya kasian mampus saya tiap taun byr visa bini

  56. Pingback: [Dear Bule Hunter] Kalian Sungguh Menakjubkan | Ailtje Bini Bule

  57. tulisannya menarik. jadi tergelitik utk nanya, sebenernya apa sih bedanya bule hunters dengan kebanyakan perempuan indo yg sudah jadi nyonya bule? mereka pernah sama2 kepingin suami bule kan? bedanya impian nyonya bule da kewujud sedangkan bule hunters masih taraf wujudin impian. apa bule hunters always rebut suami org? kalau sampai suaminya direbut well di sisi lain salah si bule juga kan jd suami koq mata keranjang. kalau motivasinya uang, buktinya banyak bule hunters yg dpt bule kere, asal bule deh pokoknya. jd ga semua bule hunters itu liat bule as ATM loh. apa kr sex? well lets just be honest…byk juga koq nyonya bule yg dulunya sex dulu baru nikah sm bule. saya lihat kebanyakan alasannya kr pride. merasa derajat sosial naik kl sm bule (di indo) plus dipikir hidup di luar enak ( just like u wrote) lalu jujur aja ada brp banyak perempuan indo yg nyari bule dan sukses nikah dg bule kr pride? jadi apa yg membedakan mereka dg bule hunters?

    sy sendiri ga pernah mimpi punya suami bule, sy kenal dg suami dari pertemanan waktu kita masih sama2 kuliah di texas. 2 tahun bersahabat akhirnya menikah kr saling cinta.

    im not disagreeing sama your writing ya hanya mengkritisi/bertanya gpp kan 🙂 alasan sy bertanya kr banyak ni hari gini, bule hunters yg berhasil jd nyonya bule trus teriak2 soal bule hunters lainnya (like maling teriak maling) im sure its not you 🙂

    back to topic hidup di luar. pasti ada enak ga enaknya. so far sy missing abang tukang jajanan dan embak thats true selebihnya enak di luar. karir dan qualitas hidup lebih maju (gaji ga dibedain ky expat dan lokal di indo) I make more than kebanyakan expat di indo, jd masih bisa hidup super nyaman walaupun di negara org. dan untungnya di US rata2 kita ga perlu jalan kaki dingin2 hehe…tp bensin harus diisi 🙂

    • Tulisan ini kayaknya emang perlu dikasih disclaimer yang panjang karena bule hunter itu tidak mewakili semua populasi, mereka hanya butiran debu. Tapi butiran debu sering bikin mata berkaca-kaca. Nggak semua perempuan yang kawin sama bule itu pengen sama bule mbak dan gak semua Nyonya-nyonya yang menikah dengan WNA itu bule hunter. Menurut pendapat saya, bule hunter itu sengaja nyari bule karena konsep bule lebih agung daripada orang Indonesia (i.e bule uangnya lebih banyak, hidupnya di luar lebih enak). Bule dilihat dari dua sisi: kulitnya dan uangnya. Nah kalau dilihat dari sisi kulitnya itu parah banget, karena bagi beberapa orang itu insulting; kalau dari sisi uang ya itu emang cara mereka untuk survive.

      Tulisan yang membahas dari sisi pria juga nantinya akan saya muat, supaya berimbang gak satu sisi aja.

      Kalau soal mereka yang sombong, maksudnya istri-istri yang sombong tukang pamer?

  58. hehe i get what you’re saying dear. nah itu kamu pointing out concern saya. ga semua nyonya bule nikah dg bule kr bule fetish, tapi yg saya tanya at the 1st place justru yg sisanya itu loh, bule hunter yg udah jadi nyonya bule trus teriak2 soal bule hunter lainnya. ini yg pengen di pites 🙂 mangkanya pertanyaan saya, apa bedanya nyoba bule itu dengan bule hunter?

    konsep bule yg lebih agung udah saya sebut juga soal pride di atas, jadi pendapat kita sama. tapi kalau di pikir dalam2 sebetulnya salahnya apa ya dengan kepingin suami bule yg bisa provide dan kepingin kaya mendadak keluar dari poverty dg nikahin pangeran bule ber ATM, rasanya semua wanita pingin suami yg bisa provide dan secara fisik juga sesuai selera mereka (kebetulan di sini bule), apalagi kalau bule hunter ATM itu walaupun awalnya ingin instantly kaya trus setelah jadi nyonya bule mereka bisa jadi istri yg setia dan ibu yg baik utk anak2 mereka….i do believe there is nothing wrong with it…mungkin kalau trus manfaatin suami trus jadi sapi perah gitu ya salah, tapi kembali lagi kalau suaminya juga oke2 ajah dijadikan ATM, what would you say? yang penting kan mereka berdua happy toh?

    dont get me wrong ya dear, sy pribadi tipe wanita independent yg paling ga suka depending sama suami. mangkanya saya karir karena dah nature sy suka kerja. saya ambisius mangkanya sy bisa dapat income di atas suami bule saya. nah enaknya bule itu, istri income lebih besar bukannya nyinyir tapi malah bangga dan support.

    ive seen yg worse case scenario, ce ini nikah dg bule udah tua bgt cuma demi visa (visa whore ini kata saya oops 😀 ) trus setelah pindah ke amrik, dia operasi gedein payudara, suaminya di cere dan ni cewe (mana udah punya anak) trus beneran deh tidur sana sini dari bule ke bule cari yang duitnya paling banyak. nah yg kaya begini nih yg perlu di cap bule hunter.

    atau cewe2 yg demi dapatin bule trus embat bule kanan kiri yg sudah menikah, nah ini juga yg harus di cap bule hunter….tapi ini kan dua sisi ya, ada sisi lakinya juga yg mao aja di embat bule hunter walau dah nikah…yah tugas kamu deh buat lanjutin tulisannya dr sisi si laki ya, as you’ve promised. hehe semangat!

  59. Mbak aku ikut komen disini ya walau tulisan dah lama. Suamiku bukan bule tapi aku ngerasain susahnya sebulan ini tinggal disini. Walau gaji jauh lebih kecil enak punya duit sendiri, berat ninggalin indonesia sampai pernah suami curiga aku nggak mau datang jadi males-malesan urus banyak hal. Setuju komen – coba kalau nggak karena komitmen dan cinta #halah. Belum kalau dingin. Nah si embak bantuin ni yg top banget. Tapi nggak ngerti juga kalau hidupnya yang tajir melintir ya, soalnya aku lihat disini yg mobilny lc juga tetep nggak punya pembantu, semua dikerjain sendiri.

  60. Eh dik mosok gak ada positifnya tinggal di Irlandia?
    Aku tinggal di Dublin selama 10 tahun (2004-2014), nikah sama Orang Dublin asli. Selama tinggal di sana banyak senengnya dari pada susahnya.
    Untuk toko yang buka malem kan banyak. Centra, supervalue, miniTesco dan toko-toko di pom bensin buka sampai tengah malem.
    Beli cabe di Tesco, Aldi, Lidl juga ada. Gak mesti harus ke toko Asia kan? lumayan murah juga harganya. Nah kalau gak ada cabe segar kan bisa beli cabe kering untuk persediaan (pedesnya samaaa….).
    Terus kalau mau pijet kan tinggal pergi ke mall, naik tuh ke kursi pijat atau beli aja e-massager.
    Soal jalan jauh karena gak ada ojek…itung-itung aja olah raga. Badan kuat, sehat dan langsing.
    Nah, aku paling gak suka naik mobil di Dublin. Cari tempat parkir juga susah, apalagi ongkos parkirnya mahal.
    Solusinya, beli aja leapcard. kan bisa untuk travel pakai Luas (metro), kereta atau bus, lumayan irit.
    Emang di Irlandia kita musti banyak mandiri gak manja-manjaan kayak di Indonesia.

    Tapi nih positifnya: di Irlandia semuanya lebih teratur. Rumah sakit bagus, transportasi umum bagus, orang di jalan saling menghormati (gak ada yang maen nylonong, kebut dll), lingkungan lebih bersih, cari kerja gampang (gak ada batasan umur, jenis kelamin dll), gaji lumayan plus orang-orangnya gak banyak yang jail dan gokil (tetangga dan teman-temanku baeeeeek semua……).
    Aku kangen Dublin ……….

      • ooo.. gitu….. Aku kira serius nich.
        Jadi kesimpulannya apa dong?
        Enakan mana, kawin sama orang Irlandia apa orang Local, hayo…….???? hehehehe 🙂

      • Aku nggak pernah kawin sama orang Indonesia, jadi ga ada perbandingan. Semua rumah tangga menurutku penuh suka dan duka, regardless warna kulit, kewarganegaraan dan orientasi seksual.

      • Aduh….. adik kok jadi serius nich….hehehe….
        But well said……itu juga jawabanku kalau ditanya enakan mana kawin sama orang Irlandia atau sama orang Indonesia….Quote: ”Aku nggak pernah kawin sama orang Indonesia, jadi ga ada perbandingan”
        Salam kenal dari aku, dik 🙂
        Sayang gak sempat ketemu ketika di Irlandia yach

  61. Haiizzz bener banget mbak , waktu suami ku kerja di indo di jakarta ….. Tuh cwe 2 foreigner hunter wiih main gebet aja ….. Ga peduli dia pake wedding ring .

  62. Kocak ya….Bule hunter kepincut pingin Kaya Raya secara instant, bahkan ga Di kawin ga papalah yg penting punya anak Bule buat invest masa tua wkwkwkwk kasian sungguh kasian polah pikir cetek Dan dangkal sekali…tdk menghiraukan perasaan orang tua Dan Keluarga yg hancur lebur dengan yang Di jalani nya, semua cara Di halalkan biar Di bilang keren Dan gaol…padahal anak jadi ga jelas status nya, hamil Sendirian…masih bekerja sampai usia kehamilan 9 bulan, melahirkan Sendirian, biaya melahirkan kumpulin sendiri duh gusti…bukan nya cepat sadar Dan bertaubat malah tetap berharap si Bule membawanya ke negaranya karena si Bule punya kapal pesiar weleh weleh ampuun* kisahnyata.com

  63. lucu baca blognya mbaa, tapii itu bener pake bangeet, karena suami ku pun berstatus wna, ya kalo mau hidup enak kudu kerja keras bareng bareng 😚

  64. Iya bener banget. Istilahnya sebaik2nya ibu tiri, masih lebih baik ibu kandung heheheh.. Jadi seenak2nya tinggal di eropa dan nikah sama bule, lebih enak tinggal di sini dan nikah sama orang sini 🙂 sorry to say, kebanyakan bule tuti.. (pengalaman)

  65. Hi Mba salam kenal, apa yang dibicaran itu bener banget, terkadang ngeliat tingkah bule hunter yang agresif membuat aku malu sendiri kalau lagi duduk sehabis ngantor dipub ato dimanapun yang kebetulan ada banyak bule disana, dan bahkan ada beberapa teman yang bener2 hunter bule, dan saat mereka ketemu bule mereka minta uang dengan menceritakan kisah hidup mereka yang kekurangan uang, alhasil mereka dikasih uang,namun yang saya perhatikan mereka tidak dikawini, mungkin diam2 bulenya menilai kali yah?? kadang bingung juga, sudah puluhan tahun berburu bule tapi teman2 aku tidak dikawini, OMG

  66. hi mbk tjetje,,agak telat nih komenny,,hehe..
    sneng bgt bcany,,smua rasa pnsrn sy trjwb,,itu yg soal nyari cabe,garam susah,,haha..ceritany kan dr gugel earth aku bs mnemukan lokasi rmh2 msa kcilny sbagian personil wl tu mbk,,tpatny di daerah Sligo yg agak pinggiran,jd kan daerahny itu sepi,dpn&blkg rmh kbnykn pdang rumput yg bgiiitu luas,,trs kan fto2ny aku share di fb,,,tmn2 pd komen itu gmn klo khbsn cabe/garam,klo btuh apa2 gmn,,y persis bgt sm yg dibahas mbk tjetje diatas,,mcm2 prtnyaanny,, 😀 tp kok aku ngebayanginny justru sneng y mbk,,krn spertiny gda ibu2 ngrumpi,gda bisik2 tetangga,,tp gk tau jg deh klo udh ngejalanin khdpn disana,, 🙂

  67. Oh,,ada jg toh mbak.??,hehe..kirain itu gk brlaku disana,,hbisny slama sy jln2 di gugel earth jarang trlihat ada pintu rmh trbuka,,mgkn pas jam krj kali y pngambilan gmbrny,,ok mbk tjetje,,klo ada hal yg mbingungkn ttg eire sy mau nny2 lg,, 🙂 thx sblm n ssudahny,,

  68. Aku jadi teringat ama sobatku. Dia bule hunter. Dandan menor kmana mana, demi dapetin bule. Sampe ada bule bilang ke dia ‘nggak perlu repot dandan berlebihan lah’. Eh akhirnya beneran dapat bule di internet. Trus dia cerita ke aku bahwa dia hepi nikah, karna bule ini gajinya gede di eropa, bule tua ini udah punya rumah dan mobil, bahkan rumahnya bakal diatas namakan ke temenku, rumahnya di kota besar jadi ramai. Dia hepi jalan jalan. Dia bakal dibayarin sekolah s2 di eropa oleh bule ini. Dia mau kerja di eropa. Pokoknya ceritanya menggebu gebu, entah manasin aku ngkale ya. Aku aja yang udah nikah ama bule, malah santai aja tuh. Trus pas aku tanyain dia mau sekolah s2 jurusan apa dan dmana, trus pake bahasa apa, eh dia bingung jawabnya, wah aneh. Dia memang nggak fasih bahasa inggris dan bahasa eropa tsb lah. Tiba tiba dia foto depan kampus, jurusan biology atau fisika. Lah aku makin bingung dia mau sekolah apa. Lah wong s1 nya dia manajemen ekonomi bisnis. Knapa s2 nya fisika biology?! Katanya, dia mau kerja di perusahaan farmasi. Aku pusing deh hehehehehe apa dia mau jadi apoteker sekalian? Hehehehe dia bangga nikah ama bule kayaknya. Bahagia bisa nembus luar negri. Kata dia. Kesimpulannya, dia nggak bahagia di indonesia. Gitu ya? Hehehehe

  69. Pingback: Dear Bule Hunter: Tinggal di Luar Negeri itu Nggak Enak | Ailtje Ni Diomasaigh

  70. Maaf saya mau tanya lagi nih, mungkin yg sudah bersuamikan org bule juga bisa bantu saya. Pacar saya orang UK, sudah berpacaran 2 tahun dan akhir tahun lalu saya berniat kesana karena ajakan dia, namun tanpa sponsor dikarenakan dia takut kalau disponsori malah ditolak, berdasarkan pengalamannya dia. Alhasil saya mencoba mengajukan sendiri dengan bantuan agen, tapi ternyata ditolak juga karena saya tidak menyertakan rekening tabungan saya yg lain yg saya transfr ke rekeneng utama saya walaupun nominal total menjadi 50jtan (kesalahan saya). Nah saya mau tanya untuk pengajuan visa nantinya lebih baik pakai sponsor apa coba sendiri aja ya? Pihak agen memberi tahu kalau kita masih single dan mnta disponsori agak susah karena dipikir saya akan numpang tinggal saja. Just info Profesi pacar saya adalah dokter freelance jadi tidak ada slip gaji yang tetap, apa memungkinkan untuk tetap jadi sponsor? Hubungan kami walau belum tunangan tapi kita mau serius dan dia menginginkan saya tinggal disana nanti. Mohon sarannya karena saya bingung mengenai pengurusan visa ini sebaiknya bagaimana, yang pasti yang tidak menyulitkan saya untuk kedepannya nanti. Terimakasih.

    • Saya gak pernah apply visa ke UK, tapi logikanya, kamu kan datang kesana atas undangan dari pacar jadi dia mesti provide undangan dan kasih bank statement dong. Apalagi kalau kamu tinggal di rumah pacar. Kalau kamu datang sebagai turis, lain lagi ceritanya berarti kamu harus booking hotel dan ini lebih rumit lagi kalau ketahuan kamu ternyata kesana nengok pacar tapi pakai visa turis.

      • Hi mba ailtje, ya memang diundang sebenarnya tp karena dia ada pngalaman di reject untuk sponsorin org jadinya wktu saya mau kesana saya coba untuk urus sndri trmasuk semua syaratnya, booking hotel dll tp tetap di reject visa saya. Mungkin nextnya saya mau coba di sponsori saja. Saya sekedar tanya pendapat saja sih sebaiknya harus bagaimana..

      • Iya mba, jd mengundang tp ga pkai sponsor.. Walaupun disananya ttp ditanggung sama dia dan tinggal di rumah dia. Ootd nih mba abis baca2 postingan mba yg lain, menarik2 sekali, hehe. Dan bersyukur bisa kenal kekasih saya yg sekarang krna secara ga langsung pola pikir saya jd lebih terbuka memandang org lainpun lebih wise lagi. Blm pernh sih tinggal diluar negri, semoga saya nntinya bisa terwujud even saya tau pastinya rumit punya pasangan wna..:)

  71. Pingback: [Dear Bule Hunter]: Iya Kawin Sama Bule itu Enak Kok! | Ailtje Ni Diomasaigh

  72. Setuju bangget sis,,
    Ortuku melihat aku upload photo sama bojo( waktu itu masih bf) Di FB katanya Aku tuh Malu maluin keluarga. Hapus tuh photo blokir tuh ortu(diam)
    Trus cuti Aku bawain banyak oleh oleh kasih uAng juga kata ortu Aku tuh P-l-c.R( padahal Aku cm pny 1 lk lk)
    Minta uang Aku kirimin Dari umur16-32thn aku kerja untuk Mereka Kini saatnya Aku mau menikah bukan Doa yg baik yg Aku denggar malah. Bilang nya kamu itu satu satunya wanita bodoh Di nikahin bule tuh harusnya ngenakin hidup ortu juga kakakkmu. Di pikirnya kita tuh owner bank apa! Duh….padahal waktu Aku kecil Di bully orang sana sini g Ada lo yg bisa buat Aku bersandar Dan mengadu. Jika mbak mbak Ada Di posisiku apa yg anda lakukan?…

    • Halo, maaf ya baru dibalas, baru kelihatan di laptop. Terus terang saya tak pernah berada di situasi seperti itu, tapi cara terbaik tentunya diberi penjelasan. Banyak orang menganggap kawin dengan orang asing itu membuat kaya mendadak. Persepsi inilah yang harus dirubah, supaya mereka tahu bahwa para orang asing itu harus kerja keras untuk mendapatkan uang.

  73. pas banget lagi baca2 komen2 dan tulisan mbak tjetje… hehehe suka sama tulisan mbak yang straight to the point, bikin saya senyum2 sendiri 😀

    aku mau cerita sedikit menanggapi tulisan mbak di atas. hehehe i’m totally agree sama apa yang mbak tulis di atas. sangat tidak disarankan menikah/ pacaran sama orang bule hanya karena lihat dia kaya atau romantis. sedikit cerita dari pengalamanku yang saat ini lagi pacaran sama pria irlandia, technically orang romania yg tinggal lama di irlandia. kalau kata orang2 , bule itu romantis dan care bgt? kalau menurutku gak semua bisa di ukur dengan tolak ukur ini heheheh soalnya cowokku malah orang yang gak bisa romantis2 an dan care dengan kata2 gitu. dia malah bilang kalo dia emang punya masalah mengekspresikan dengan kata2 (sempat jadi perang juga karena aku tipe yg care pake kata2, dia tipe yg cuek2 bebek cuman actionnya kadang unpredictable aja kalo care nya “lagi muncul” hahahah) gak semua bule romantis lah heeheh bule kan bukan cupid, dia manusia yg sama kayak kt, depend on orangnya masing2, ada yg romantisnya manis ampe kayak kecebur gula hahah ada yang cuek2 aja cuman actionnya keliatan, jadi kalo nilai dr romantis ya bias aja penilaiannya haha

    dan masalah kekayaan ya, kalo euro di change ke rupiah sih emang keliatannya banyak uang, tapi di negara asalnya ya tetap harus hemat juga lah hahhaha, contohnya cowok ku disana kemana2 pake sepeda kok, pake train, dan bus, apa2 semua mandiri, makanya dia selalu bilang, dia mau punya cwe yg MANDIRI! jadi kalo para bule hunter mau manja-manja dan bobo cantik sehingga ngebet mau nikah sama bule, aduhh mesti sadar deh kayaknya kalo itu mimpi siang bolong… (jadi ikutan sarcastic deh saya hahaha 😀 )

    ya intinya sih biar naturally aja ya… jatuh cinta sewajarnya, jatuh cinta karena kita gak tau kenapa jatuh cinta, bukan karena alasan kaya atau romantis, cinta itu kan gift ya dr yg maha kuasa, aku pribadi juga dulu malah anti banget sama bule, berpikir bule itu cuma mau “gituan” aja, suka nipu dll dll, sempat bersmpah gak mau jadian apalagi nikah sm bule, tapi sama cowokku yg skrg, aku malah kayak jilat ludah sndiri hahaha tetiba fall in love gak tau alasannya kenapa, dan malah jadian sama dia, baru jalan 5 bulan but i hope it will last forever dan bisa nikah supaya gak nambah daftar mantan heheheheh

    anyway salam kenal mbak tje tje… terus menulis 😀 semangat!!!

  74. Nyari arti mimpi kucing beranak 3 kok muncul blog ini. Tergelitik ingin membaca. Yang saya tangkep, wanita yang suaminya bule pada kebakaran jenggot sama bule hunter,takut dirampas. Tenang ajalah mbak2. Bule juga tau mana yg baik dan nggak. Dinegaranya jg bnyk wanita murahan kok. Kl memang dapet laki yg gk komit dan murahan ya gk lokal gak bule ya sama ja gk setia,mau digoda mau nggak ttp ja selingkuh.

  75. LOL ngakak baca tulisan dan komen2nya. Kalo alesan ku malah konyol, aku mau sama bule biar bisa hidup dinegaranya karena dri umur 7 tahun aku udah “kepikiran” hidup disana pasti enak ya, alamnya indah hahaha itu doank. BUT…aku gak pernah punya pikiran kalo nanti aku mau jadi nyonya rumahan yg stay seharian penuh dirumah and doing nothing. OGAAAAH! meskipun misal aku dibawa “kesana” aku maunya tetep kerja..apapun itu asal gak jual diri hahaha di durg store, atau minimarket pun aku rapopo asal kerjo dewe dan pegang duit sendiri.

    In fact, aku suka sebel juga sama temen deketku yg pernha terang2an ngomong “nanti klo bule lo kesini ajak kita ketemuan ya..gw mau minta traktir yg mahalan”. Dikira bule ane atm berjalan??! @#%#$ shame! Suka sebel dan kasian sama mereka yg mikirnya ke situ, meskipun mereka temen deketpun tetep aja kesel dengernya.

    Bule hunter yg cuma pinter ngegoda dan taking advantage belum tentu punya mental baja klo beneran disunting. Miris..

    Anyway, tulisanmu menghiburku mbak. hahaha

  76. Salam kenal 🙂
    Salah satu alasanku nikah sama bule: mereka nggak mempermasalahkan masa lalu pasangan virgin atau nggak virgin. Kalau nikah sama lokal, bakal jadi masalah besar buat dia sendiri maupun keluarga besarnya.

  77. Halo mbak. Artikelnya bagus dan cukup membantu cewek-cewek Indonesia yang masih berpikir kalo semua Bule itu ‘berduit’. BTW saya mau saran dong mbak. Jadi saya sendiri dekat dengan seorang American Bule, tapi dia itu juga termasuk tipe Bule miskin, yang miskinnya banget bisa dibilang (dia bilang sendiri). Tapi yang saya suka dari dia itu tulusnya ke saya. Dan dia pun sharing masa lalunya yang pahit kenapa dia bisa kayak sekarang. Saya percaya, karena dia pun foto di working sitenya, juga tempat tinggalnya. Di situ saya menyimpulkan kalau dia emang miskin banget. Tapi dia sampai memohon ke saya jangan tinggalin dia dan kalau bisa sampai menikah. Jujur, saya nggak keberatan kalau nantinya harus saya yang menopang ekonomi keluarga. Hanya saja saya ingin kami nantinya tinggal di Indonesia yang memang biaya hidup jauh lebih murah. Namun kesulitannya sekarang adalah pekerjaan untuk dia. Saya berpikir dengan education recordnya yang hanya sampai kuliah, juga dengan masa lalunya yang buruk, dia nggak bakal bisa dapat pekerjaan di Indonesia, apalagi dengan stereotype Bule di Indonesia itu pasti pintar, pekerjaannya bagus, kaya, dan ternama. Mohon sarannya ya mbak… Saya bener-bener kesusahan sekarang dan berpikir apa saya pisah saja sama dia? Tapi saya juga sudah terlanjur cinta :” Terima kasih.

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s