[Dear Bule Hunter]: Iya Kawin Sama Bule itu Enak Kok!

Ada yang berkata pada saya, “Mbak Ail, kenapa sih kok nulis Dear Bule Hunternya negatif banget dan gak ada bagusnya. Padahal kan kawin sama bule itu tak selamanya sengsara, pasti ada enak-enaknya. Kenapa gak nulis sukanya juga, jangan dukanya doang. “Baiklah, demi para pembaca yang budiman, akan saya berikan gambaran indahnya kawin sama bule dan tinggal di luar negeri.

Lapar tinggal buka tudung saji 

Ingat jaman-jaman indah ketika dalam kondisi kelaparan pulang kerumah lalu membuka tudung saji dan terhamparlah makanan nusantara di bawah tudung saji tersebut? Hamparan makanan nusantara yang masaknya rumit, bumbunya banyak dan terkadang perlu berjam-jam untuk sekedar mematangkan potongan daging dan santan supaya meresap. Rasanya buka tudung saji itu kan nikmat sekali, apalagi ketika ada kepulan nasi hangat bersama tempe, ayam goreng dan sambal kecap. Persis seperti kenikmatan membuka tumpukan hadiah di hari Natal.

Nah kawin sama bule itu enak banget. Saking enaknya, tiap kali kelaparan tinggal buka aja itu tudung saji. Jreng…jreng…jreng…di luar negeri tudung saji itu kosong dan harus diisi sendiri. Eh tapi ngisi tudung saji itu gampang banget kok. Pengen tempe penyet? Gampang, tinggal ke toko Asia beli tempe. Pengen nasi goreng pete, gampang, tinggal rogoh recehan beli pete. Pengen makan kerak telor? Lebih gampang lagi, taruh laptop di bawah tudung saji, masukkan nomor kartu kredit lalu pulang untuk beli kerak telor.

Wueeeenak kok kalau kawin sama bule itu, pengen makan apa-apa tinggal masak sendiri. Bahan-bahan juga gampang ditemukan, kalau gak ketemu mah tinggal pulang aja ke Indonesia. Kalau males, bisa order online. Makan makanan Indonesia di luar negeri itu gampang, gak perlu sakit tenggorokan manggil-manggil si Mbak, apalagi repot-repot nungguin gerobak pedagang nasi goreng yang tak kunjung lewat. Tinggal jalan aja ke dapur, racik sendiri.

Rambut kece badai

Image sebagai istri bule yang nyonya besar itu kan harus tetap terjaga, jadi dalam kondisi apapun rambut harus tertata rapi, serapi rambut Dian Sastro. Angin musim dingin pun tak boleh merusak tatanan rambut ini, kalau perlu hairspray satu botol disemprotkan ke rambut. Nah biar tak kalah dengan para artis-artis ibu kota, ada baiknya jika para penata rambut itu dipanggil ke rumah supaya bisa menata rambut.

Gak punya uang buat bayar penata rambut? Ya ampun, malulah sama gaji Euro? Anak kos di Jakarta aja yang gajinya rupiah aja tiap pagi bisa manggil tukang salon untuk ngeblow rambut di pagi hari. Potong rambut pun tak perlu repot-repot ke salon tinggal hair dressernya yang dipanggil. Kualitasnya pun tak ciamik, bisa bikin rambut jadi mengkilat seperti model-model shampoo terkini.

Eh tapi menjadi istri bule kan bikin pintar, pintar mengakali. Gak sanggup panggil hair dresser ke rumah ya tinggal beli hair dryer mutakhir, lalu duduk diam selama dua jam ngeblow rambut sendiri. Enak kan gak perlu kehilangan pulsa untuk sms atau telpon hair dresser dan yang paling penting lebih irit 40 Euro untuk ngeblow rambut?

Kawin sama bule bisa punya rumah seperti di Downtown Abbey

highclere_castle

Photo: janeaustensworld.wordpress.com

Luar negeri itu ya penuh dengan rumah-rumah besar seperti Downtown Abbey. Orang-orang bule itu pada kaya raya, rumahnya segede gaban, domestic helpernya segambreng, yang ngurusin kebun ada sendiri, yang ngurusin dapur ada sendiri. Miriplah dengan Downton Abbey yang punya pasukan untuk ngurusin rumah. Tapi perlu dicatat, rumah-rumah segede gaban itu adanya pada abad 17, jadi kalau mau rumah segede itu balik aja ke abad 17an dan kawini bule dari abad itu. Atau, mungkin bisa mengincar pangeran Harry yang  masih lajang, karena jaman sekarang keluarga mereka salah satu keluarga yang punya helper segambreng-gambreng.

Nah bini bule abad 21 itu rumahnya beda dari bini bule abad 17. Rumahnya kecil gak ada kolam renangnya pula. Eh tapi jangan salah lho rumah kecil itu enak banget, mau ke dapur dekat, mau ke toilet dekat. Lebih enak lagi ketika dapur kotor, bersihinnya cepet. Kalau toilet kotor, gampang tinggal ambil brush dan pembersih, semprot-semprot, gosok-gosok, hitung-hitung bakar tempe penyet dari bawah tudung saji tadi.

Penutup

Tulisan Dear Bule Hunter ini muncul karena adanya orang-orang yang menggoogle kata kunci: “kawin dengan bule itu enak”. Tulisan-tulisan ini bertujuan untuk memberikan gambaran tentang realitas kerasnya kehidupan di luar negeri supaya mereka yang berburu bule tidak keblinger dengan fantasi bahwa hidup dengan bule di luar negeri itu indah, seindah gambar-gambar cantik di Instagram ataupun facebook. Jangan salah lho, istri-istri bule yang kaget melihat kehidupan di luar negeri itu jumlahnya tak sedikit, karena harapan mereka yang terlalu tinggi. Ditambah lagi mereka tak punya pengalaman mengalami hidup di luar negeri dan gambaran tentang luar negeri hanya didapat dari film Hollywood atau film seri macam Downtown Abbey.

Tulisan ini tak boleh dipahami sebagai larangan untuk memburu bule. Berburu pria itu, termasuk pria berkulit putih adalah hak setiap manusia. Tapi sekali lagi,  memburu pria karena warna kulitnya itu rasis. Bahkan bagi beberapa teman bule saya, memilih karena warna kulit itu penghinaan. Memilih pasangan sejatinya berdasarkan kualitasnya sebagai manusia, bukan karena warna kulitnya.

Permisi dulu, saya mau enak-enakan ngosek toilet sampai bersih. Enak tho?

Xx,
Tjetje

Baca juga:

Dear Bule Hunter: Kawin Sama Bule itu Gak Enak
[Dear Bule Hunter] Kalian Sungguh Menakjubkan
Kawin sama bule perbaiki keturunan
Dear Bule Hunter: Tinggal di Luar Negeri itu Gak Enak

Advertisements

89 thoughts on “[Dear Bule Hunter]: Iya Kawin Sama Bule itu Enak Kok!

  1. Hahaha love this post. Gue sering dibilang lu enak ya dapet bule. padahal yang ngomong ibu rumah tanggaan (pake an karena ngurus rumah versinya adalah teriak nyuruh Mbaknya, simbak pulang kampung serumah ngungsi ke rumah mertua) yang apa2 ya disediakan suaminya

  2. Tulisannya ciamik Mbak.:)
    Kadang orang cuma mau tau dan ngelihat enaknya aja jadi ekspektasinya terlalu tinggi, saat kenyataannya ga sesuai jadi keblinger sendiri deh.:D

  3. Hahaha 😀
    Setuju banget sama tulisannya mba.
    Aku meskipun belum nikah, tapi udah ngerasain tinggal di Belanda selama 3 bulan dan menjalani kehidupan layaknya ibu rumah tangga disana.
    Yang ekspektasinya terlalu tinggi dijamin bakal langsung homesick walaupun baru 2-3 minggu disana.

  4. Kak, sukak banget sama tulisan ini, Kak! 😆

    Entahlah, berhubung aku ga pernah kepikiran untuk hunting bule buat dikawinin, maka aku gak bisa komen banyak soal postingan2 sejenis ini. Hanya bisa membaca sambil terkikik2 karena sesungguhnya ini sangat menghibur sekali 😀

  5. Saya dulu ngincer Pangeran William sih, tapi krn dia lebih milih Kate daripada gadis manis dari Indonesia *tunjuk tunjuk diri sendiri* jadii yaa….batal jadi bule hunter deh. Apa pindah ngincer Prince Harry aja ya? Haha *siape elu* :)))

  6. 😁😁 nikah mah pasti ada suka dukanya ya mbak, bukan karena dia bulekah, lokalkah, sesukukah, antarsukukah.. yang penting hubungan pasangan yg menikah, antar manusia dengan manusia.. hehe, menurut saya sih..

  7. Hahaha…gtu y mbak.??, :v tadiny sih mau nglamar prsonil wstlife yg blm nikah itu,,eh bca postingan mbk tjetje jd ciut nyali deh,, :v sbnrny ngiler sm pmndgn di irlandiany mbk,,yg sperti karpet hijau,,hehe..

  8. Dulu pernah ngayal nikah sama bule, tetapi hayalan itu ga pernah jadi kenyataan. daaa emang jodohnya bukan bule juga sih ya mba Al. Baru baca ini, oooh ternyata nikah sama bule tuh kurang lebihnya seperti ini. Postingannya mantaap mba, mudah2an bisa memberi pencerahan kepada bule hunters di luaran sana yang sedang berburu hehe

  9. Aduh suka ngenes deh banyak yg mikir satu2nya cara ke luar negeri adalah dgn cari bule. Padahal banyak cara utk bisa tinggal diluar. Yg namanya beasiswa banyak, jadi bisa tinggal diluar negeri sambil nambah ilmu, atau volunteer kerja praktek selama bbrp bln. Apalagi australia udah buka visa work and travel. Tp mnrt aku, org Indo masih mikir dpt bule itu suatu accomplishment sih, lbh tinggi levelnya dibanding lulus Master/ Phd. 😂 Tp tulisannya menghibur nih. Jd org tau tinggal diluar gak melulu indah 👍❤️

    • Ya tapi bagaimana lagi emang ada yang punya pikiran dangkal ngelihat bule sebagai tiket untuk tinggal di luar negeri dan untuk hidup mewah. Kasihan dan sedih sih sebenernya kalau lihat yang kayak gini.

      Mungkin sudah nyoba daftar beasiswa juga, tapi gagal *ehhhh kok nyinyir*

  10. Justru memang enaknya rumah itu kecil ya jadi apa-apa bisa dikerjain sendiri dan nggak capek, hahaha 😆 .

    Temanku di Indonesia malah ada yang ngomong hidup di luar negeri kan nggak enak, apa-apa mesti dikerjain sendiri. Coba di Indo, tinggal nyuruh-nyuruh asisten aja, hahaha 😆 .

  11. Kawin sama bule atau bukan pasti ada suka dukanya lah. Ini orang dodol aja yang mau kawin dengan bule untuk bisa keluar negeri yang dipikirnya lebih enak.

  12. Td aku udh posting koment, tp dr applikasi sh, koq gak masuk ya? Haha..

    Trus trus, klo pegel2 abis beresin rumah, mau mijet, refleksi, creambath, meni pedi, dan kerokan abs masuk angib musim dingin, gimana mba?

  13. Lol. Mamam tuh bule. Dulu aku trainning di luar 6 bln aja asli udah kangen sama kemudahan di Jakarta. Pulang kerja pgn makan tinggal telpon gojek atau ke warung ibu sebelah yg paling banter ngabisin 20 rb. Sebulan sekali bisa nyalon plus massage, scub, dll yg paling ngabisin 300rb. Lah diluar negri?? Mana bisaaaaaa…. Apa2 mahal, mau kesana kemari gabisa panggil gojek.

    Mending cari orang lokal anak pejabat aja kalo mau hidup enak. 😁
    Kalo sama bule mah berat sama dipikul, ringan sama dijinjing…

  14. Cupp..cupp, sing penting tjinta Tje ama Mas Suamih, ngosek toilet ya relaa🙌
    Hidup mandiri itu enak, walopun capek, tapi puas ngapa2in hasil kerja sendiri. Plus lebih menghargai hasil kerja orang lain. Setrika itu beraat Jendraal😎

  15. As always selalu suka bahasan bule hunter mbak Ails. Yang ini makjleb abis mbak… Eh tapi boleh loh sekali-kali kita dikasih post yg enak-enak nikah sama bule. Buat semangat para wanita diluar sana yg udah beneran punya pacar bule dan mau lanjut nikah..

  16. Mbak Aiiii, aku suka nih kalo bahasannya kek gini hahaha
    Kayaknya kalo dolar nilai tukarnya masih lebih tinggi dari rupiah, bule kere pun bakal didewakan deh *kabur

    ngomong-ngomong kalo ga salah di atas ada yg komen rata-rata bule ga demanding? Bukannya bule juga banyak yg sengaja cari cewe Asia karena kita dianggap submissive dan men-ndoro-kan mereka? XD

  17. Oia satu lagi Mba ai.. Ga semua bule mau punya Anak loh.. Ini kejadian Sendiri di sepupu ku suaminya ga mau punya Anak. 😂

  18. Sesiap-siapnya nyawa sblm pindah perth, kenyataan yg paling (ga) enak adalah si tudung saji tak kunjung terisi… Nongkrong dpn jendela seharian pun (tiada ber-) guna secara abang kesayangan gakan lg datang membahagiakan perutku.

  19. mbak ai ini keren to the max bahasannya pake gaya bahasa sarkasme. Aku ada temen nikah sama bule punya rumah gede plus kolam renang bonus dapur idaman kayak dipoto-poto. Tapi dia cerita dia bisa punya begono kudu tinggal di pinggiran yg jauh dr mana-mana, kudu bersihin sendiri. adegan boyok kecetit,kelaperan pas sakit tapi kudu masak ya udah jadi makanan sehari hari, kalo disuruh milih dia tetep pengen balik ke indonesia, kangen punya ART. lol

  20. Sampe sekarang masih ajaib sama kelakuan bule hunter 😀
    Bule emang cakep tapi naif aja kalo ngarep dengen nikah sama bule terus hidup langsung jadi kayak di film2.
    Oh well, cerita ttg bule hunter ini emang selalu menghibur 🙂

  21. Setuju mbak! But in the other hand, kadang orang Indonya sendiri yang (pas di Indo jalan ama bulenya) bergaya ala ala ratu; nongkrong di tempat kece or shopping2, jadi orang Indo yang lain mikirnya enak kalo kawin ama bule. Padahal ga tau juga kan ya, itu yang sering pamer2 kemewahan itu dikawin beneran atau cuman buat temen waktu di Indo doang. Orang mah taunya : ama bule itu enak.

  22. Wah mba tulisannya ketje Loh.. Ada temen posting Di path dear bule hunter, pacar saya bule eropa. Pas Aku baca tulisan mba.. Bener bgt isinya hehe.. Dan Saya jadi Suka Sama tulisan tulisan mba. Tulisannya ciamik.emang indonesia Itu surga bgt deh. Pacar suka indonesia padahal baru ke Indonesia juga sekali Sama saya. Memang saya belom nikah dengannya, I hope we will, namun Dengan saya ketempatnya (ke negaranya) beda bgt Memang ya, beda culture nya, beda makanannya, gda pembantu ( domestic helper ) ga Ada gojek, mahal Dll

    • Halo Flo, salam kenal. Makasih sudah baca tulisan saya. Syukurlah kamu sudah lihat kehidupan di negara pasangan. Banyak sekali yang gak sempat lihat, sampe shock. Kasihan sih, apalagi harapan mereka ketinggian.

  23. Ssssumpah kakak aku musti baca ini.. Harrrusssss!
    Masalahnya dia itu “Princess” 😒 masak aja ga bisa dan ga mau belajar, apa apa mbak, apa apa mbak, tapi maunya sama buuuule. Karepe piye??
    Kasih liat ini ah, sebelom doi pindah ke Jerman demi cinta sama mas bulenya terlaksana (padahal pacaran juga baru sebulan!), biar melek dikit! -_-

  24. oh mbak, bener. harus hidup berdua ma suami, suami ke kantor senin-sabtu, jadi aku dirumah masak, ngosek toilet, bersih-bersih rumah, bahkan kadang harus ngebersihin kolam, motong rumput, yg semua tu g pernah dilakuin klo di [Indonesia] rumah. jadi bini bule tu harus tangguh. apalagi kalo dapet telpon dari suami yang bilang bakalan ada kerabat yang berkunjung n makan malem bareng, biiuhhh udah berasa pembokat semua dibersihin n pas dah bersih siap” masak. untung tinggal di aussie, deket rumah n masih banyak tiket murah.

  25. setuju banget dgn postingan ini,boleh aku share? aku tau hidup di luar negri memang harus siap mental yaaa meskipun aku blm tau realitanya sih ky apa,tapi yg jlas bnyak bgt yg blg gitu.cowo aq jg bule,tapi dia jg sdh nasihati aku sperti apa realita hidup di sana jg kakakq pun jg dah nasihati aq ky apa realita hidup di sana.jd aku hrs siap mental juga ya d sana.tapi untungnya aq nggak kaya org2 indo pada umumnya(maaf bukannya nyombong)maksudnya aku jarang nyalon,ngga pernah facial nor massage,ultahku pun nggak pernah traktir2an(krn ngirit),apa2 kalo bersih2 rumah tanggung sendiri without maid,benahin lampu,bersih2,nyuci2,dll aq sendiri,mang capek&pegel sih,tapi enaknya ngirit dan tambah langsing hehehe.ya kecuali kalo aq laper slain masak sendiri kadang2 tinggal beli makanan d warung trdekat,manggil pak2 tukang bakso,soto,dst,capek jalan tinggal naik becak dan bemo hehehe.dan kenyataanya di indonesia enaknya ada warung,penjual mknan lewat dr pagi smp malem,becak dll hehehe.tapi enaknya hidup di luar negri itu jadi mandiri,tegar dan tangguh dan dpt gelar wonder woman dan srikandi,apa2 hrs d tanggung sendiri dan mandiri hehehe.ya intinya tulisan2 mbak ini sangat membantu sy,apalagi utk bule hunters yg ngebetnya pingin cowo bule2 yg di anggep kaya smua(cape deh),so thank you so much mb God bless you 🙂

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s