Dear Pedagang Online, Jangan Gitu Dong!

Kehadiran media sosial benar-benar merubah dunia, termasuk dunia ekonomi. Mendadak, semua orang tergerak berwirausaha dan membuka toko-toko online di berbagai media sosial menjajakan segala hal yang bisa dijual. Dari gulungan kabel hingga kehangatan satu malam pun bisa dibeli di dunia maya. Saya melihat hal ini sebagai sebuah hal positif, karena ekonomi kita bergerak.

Tapi disisi lain, kehadiran pedagang di berbagai komunitas bukanlah sebuah hal yang diterima dengan tangan terbuka. Ada resistensi dan kecenderungan untuk tidak menyukai mereka. Para pedagang hanya disukai ketika dibutuhkan. Ketidaksukaan dengan pedagang ini tak muncul dalam sekejap, sudah ada sejak jaman dahulu. Bahkan, saat Multiply melebarkan bisnisnya dan merangkul pedagang, para bloggerpun ikut gerah. Sekarang, jika ada pedagang-pedagang di grup, alamat akan ada teguran yang melayang atau bahkan sang pedagang bisa ditendang. Ada beberapa hal yang saya perhatikan, tapi sebelum saya jabarkan ada baiknya saya kasih disclaimer dulu, bahwa tak semua pedagang seperti ini.

Hobi Nyampah Untuk Promosi

Coba iseng-iseng tengok Instagram para artis ibu kota, ada banyak dari mereka yang IGnya diserbu oleh komentar-komentar ajaib yang intinya dagangan. Syahrini yang hobi memamerkan tas Hermes misalnya dikomentari banyak pedagang tas Hermes KW. Sementara, salah satu artis yang belum kunjung hamil, banyak diberi tawaran klinik kesuburan ataupun pengobatan alternatif yang menjamin kehamilan. Gila komentar ini sadis banget ya. Komentar-komentar spam ini juga banyak menawarkan peninggi badan, pemutih kulit, hingga produk-produk aneh lainnya.

Pedagang tak hanya menyerbu artis ibukota saja, tapi juga menyerbu blog blogger ibukota, macam saya. Kan tinggalnya di ibukota Irlandia, boleh dong ngaku blogger ibukota. Isinya, sampah juga. Postingan tampon saya misalnya, banyak diserbu pedagang-pedagang yang menawarkan tampon murah. Lucunya, ada juga spam yang menawarkan jampi-jampi mistis.

Mungkin para pedagang-pedagang ini tak tahu bahwa meminta bantuan pada blogger untuk promosi itu gampang dan lebih baik ketimbang nyampah di komentar. Kirim email saja, minta bantuan untuk mempromosikan produk-produknya. Tak ada ruginya kan mengirimkan email kepada sang blogger, menawarkan produk gratis dengan imbalan tulisan di dalam blog atau promosi di Instagram. Tak harus ngasih uang lho (tak semua blogger itu perlu uang), cukup diberi produknya saja supaya sang blogger bisa tahu kualitasnya.

Urusan Nama

Masih berkaitan dengan komentar nyampah di atas, ada satu karakteristik yang bagi saya sangat khas sebagian pedagang dan membuat mereka jadi terkesan mengesalkan, kurang personal. Banyak pedagang yang tak mau menghabiskan sepuluh detik saja untuk mencari tahu dan mengetik nama sang empunya blog, atau sang empunya akun. Mungkin mereka terlalu sibuk, sehingga lebih memilih memanggil dengan panggilan generik seperti Bunda, Sis, atau Cin. Haduh tolong deh ya, kami kan juga punya nama. Pada saat yang sama, pedagang juga jarang banget memperkenalkan dirinya, jadi pembeli pun tak bisa berinteraksi secara personal. Terpaksa panggil Mbak, atau Mas. Kalau pas bener sih gak papa, kalau pas manggil Mbak jadi Mas, atau sebaliknya gak seru kan?

Mimin juga manusia

Saya juga manusia Min, punya nama juga!

Btw, panggilan Bunda ini buat saya ngenyek banget lho. Apalagi yang nekat manggil-manggil tanpa mencari tahu apakah yang diajak bicara punya latar belakang sebagai ibu-ibu atau engga. Asal nyosor manggil Bunda aja, padahal tak semua orang bisa dan mau dipanggil Bunda. Hal yang sama tak hanya berlaku di dunia maya saja, tapi juga untuk para SPG di supermarket-supermarket. Entah siapa yang memulai trend ini, tapi yang jelas saya juga memulai trend sendiri. Kalau ada yang nekat panggil saya Bunda, biasanya saya kasih tatapan setajam silet yang habis ditajamkan di atas batu cobek (Baca tajeeeem banget).

Hobi Ngetag

Siapa yang gak pernah kena tag foto barang dagangan? Apalagi menjelang Lebaran gini, banyak tag kue kering tanpa contoh kue keringnya, atau baju lebaran, baju koko serta mukena. Ngetag masal ini bagi saya sangat menyebalkan, walaupun bisa diselesaikan dengan cepat dengan cara untag. Tapi kalau pas apes gak ngecek media sosial selama beberapa hari, notifikasi tiba-tiba penuh. Uarrrgh…gemes deh.

Minta Nurunin Tulisan

Nah ini curahan hati sang blogger ibu kota yang baru saja dimintain nurunin tulisan karena mengandung kritikan. Padahal ya blogger ibu kota ini baru nulis penuh kritikan kalau memang pengalamannya super tak menyenangkan. Haduh…haduh….ini kan bukan jamannya Soeharto lagi dimana akses terhadap informasi dan kebenaran harus ditutupin. Ini juga bukan jamannya Tifatul Sembiring lagi yang hobi nyensor-nyensor segala hal.

Jadi para pedagang, kalau lihat tulisan yang mengkritik usaha Anda, coba ajak bloggernya ngobrol gimana cara memperbaiki layanan dan minta masukan. Kalau sudah bagus, undang bloggernya untuk datang lagi. Sekali lagi tak semua blogger itu gila gratisan ya.

Bagi saya, pedagang online itu memberikan kemudahan luar biasa, terutama untuk orang-orang yang sibuk bekerja. Tetapi, ada hal-hal tertentu yang perlu diperbaiki supaya hubungan dengan pembeli (atau calon pembeli) serta teman-teman tak rusak karena binis yang baru dirintis. Perbaikan ini tak hanya soal tata krama dalam berinteraksi, tapi juga soal keterbukaan dalam memberikan informasi harga (jangan nyolot lah kalau pembeli banyak nanya). Kegagalan membenahi hal-hal seperti ini akan dengan mudahnya membuat pembeli beralih ke situs-situs daring yang menawarkan pembelian hassle free, tinggal pencet, barangpun masuk keranjang. Lha kalau sudah begini kan yang untung usaha besar, bukan usaha kecil-kecil yang menggerakkan ekonomi.

 Gimana dengan kalian, punya pengalaman seru dengan pedagang online?

Xx,
Tjetje
Pernah berkelahi dengan pedagang online yang tak kunjung mengirimkan barang pesanan.

 

Advertisements

49 thoughts on “Dear Pedagang Online, Jangan Gitu Dong!

  1. Aku hobi banget belanja online. Mulai dari bubur bayi sampe nursing bra, aku tuku onlen kabeh! Soalnya ga punya banyak waktu untuk belanja2 ke toko offline atau ke supermarket. Belanja online memang mempermudah hidup. Setuju juga, aku sering bingung menyapa si penjual ol-shop. Kadang aku langsung sebutin aja semuanya: “hallo, mbak/mas/pak/bu”. Trus di antara sekian banyak ol-shop yang pernah aku kontak, selama ini hanya satu yg manggil aku pake nama. Beneran lho, rasanya jadi kayak dihargai banget. Jadinya aku ikutan manggil dia pake namanya (karena dia udah kasih tau namanya juga sih).

    Paling ga suka kalo dipanggil bun (walopun aku emang emak2), atau dipanggil say, dan yang paling parah, dipanggil: sissy -__-“.

    Pernah juga berantem sama admin ol-shop yang nyolotin. Udah sistem transaksinya super ribet, gak komunikatif, adminnya nyolotan, eh barangnya jelek pula. Udah kapok, cukup sekali aja beli di situ.

  2. ngacung saya mbak Tjetje, paling benci kalau pedagangnya panggil panggil sok akrab bunda or kakak, hahahah na ini uneg uneg dipanggil bunda sangat menyebalkan, body saya juga masih langsing, jalan tak bawa baby.. enak saja mereka sok manggil manggil saya bunda mentang mentang pakai hijab jadinya saya ikutan di anggap grup ibu ibu yang hobby belanja…. Terus paling benci juga kalau di postingan saya tiba tiba masuk komen yang mau ikutan promosi, untuk beberapa case saya approve biar kalau pembaca butuh bantuan agen silahkan langsung baca di koment jdi gak perlu saya reply email lagi… tapi masih sj banyak pembaca yang malas baca hobby nya nanya aja pas lihat judul……#demikian curcolan siang ini…

  3. Temen2 dari Indonesia yang punya akun FB rata2 di spamming sama pedagang online2 ini, akhirnya aku malah yang unfollow mereka (temen2ku bukan pedagangnya) karena mereka ga ada effort juga u/ memblokir si pedagang2 nakal ini. Jadinya kan menuh2in timeline.

    Kadang memang membandingkan pedagang online Indonesia sama yang di luar, yang Indonesia rese banget

  4. Mba al, aku pedagang online nih tapi udah 3 bulan off karena kesibukan *soksibuk 😁. Awal bikin olshop tahun 2011, dimana olshop belum menjamur kya gini. Dulu aku hobi banget ngetag temen di fb, pada saat itu strategi ini ampuh loh, karena yang aku tag juga yg sering belanja sama aku. Tapi suatu hari, aku dapet tag dari olshop yg ga aku kenal dan itu seriiiiiiiing banget ampe kezeeelll. Terus aku mikir, gimana perasaan temen aq ya yg sering di tag dagangan sama aku pastinya reaksinya ga jauh beda sama aku kalo dia ga tertarik sama produk kita. Dari situ mba aku ga pernah tag temen lagi buat promosi. Alhamdulillah rejeki mah ada aja kalo jalannya bener mah.

    Kdang aku kasian sama artis2 yg banyak di-spam sama olshop di Ig itu notinya ratusan kali ya, ampe males kali buka notif.

    Kalo pengalamanku sih gtw mba al 😊

      • Iya mba betul, Dulu tuh efektif mba, bahkan ada temenku yg minta ditag kalo ada koleksi baru. Tapi sekarang hal ini sudah diluar batas dan cenderung menjengkelkan karena olshop2 agresif banget kalo spamming entah di fb atau ig.

  5. hihihi, buat yg hobi online shopping emang gemesz gemesz gimana gitu ya ngadepin pedagang kayak gitu.. so far sih belum punya pengalaman spt yg Tjetje tulis karena OS langgananku kebetulan ownernya kenal/kenalan temen. Atau mungkin karena IGku private ya jadi nggak ada yang iseng nyamber..

  6. D linkedin jg kak Tje, ada orang nawarin bisnis MLM dgn rayuan mautnya, pake bahasa inggris pulak.. Akhirnya tak putus wae koneksinya. Ada jg senior kampus yg angkatan thn 97an tiba2 ngeadd, aku terima. Eeh malah prospek dia d wall fb 😂

      • Ooh ok.. Biasanya cara mrk nawarin produknya cenderung offensive. Misal yg MLM produk kecantikan.. Dbilangnya muka kita udah ada kerutan, padahal jelas2 gak ada kerutan. Truz jg cenderung ngejelekin produk yg d pasaran dan ngejelekin profesi2 orang. Ada tips ka utk keluar dr dunia em el em buat mrk yg udah terlanjur masuk?

      • Iya sih.. Tapi ketika kita mengajukan diri utk keluar uplinenya nyegah dgn berbagai cara sehingga kita dibuat gak enak. Pdhl bayar keanggotaan males jg meski cm 50rb/tahun, pas join bayar 100rb + bonus voucher palsu. Toh mau beli produknya jg mikir2. Mahalnya gak ketolongan dan sebenernya gak perlu produknya

      • Ohiya, sama yg soal jadi kaya dgn mudah aku sih gak mau percaya. Buat aku sukses itu seperti kebanyakan narasumber kick andy show, mostly mereka bermanfaat buat orang banyak.. Dan buat aku, apa artinya naik kapal pesiar, punya rumah mewah de el el tapi d kanan kiri kita masih banyak orang yg gak bisa makan

  7. Mbak Tje, aku ga suka sama ol shop yang sok misterius soal harga. Kalo ditanya harga, japri aja ya sis. Hih. Langsung ilfeel aku. Itu ya kayak kalo di pasar, pas nanya harga sama yang jual, trus yang jual bilang gini, sini aku bisikin. Kan malesin ya 😕😕

  8. Online shopping, akhirnya sy coba juga itu! Baru 4x sy bela beli di online shopping. Beli jaket,beli alat dapur,beli tas & beli sprei batik. Semuanya lumayan kooperatif pedagangnya baik banget. Untuk spam, kebetulan FB & IG sy buat privat. Jadi TL sy gak ada spam, lagian buat apa juga kalo sy gak private nanti banyak banget spam kan sy juga bukan penggila belanja online. Selama ini sih di FB sy gak ada spam tapi kalo di IG ada yg suka mention nama sy eh pas di cek itu akun penjual follower… Kreatif banget ya jaman sekarang orang cari duitnya..

      • Ada mbak, beberapa teman beralih jadi pedagang tapi mereka gak pernah spam di tl sy. Pernah dulu tuh ada teman yg mlm Oriflame saban hari masuk news feed FB sy tentang pencapaian dia ini itu plus agak “mencela” orang yg kerja 8-5 aduh males deh yg begini akhirnya sy unfriend aja beres deh!

  9. Ka, kalo poin hobi nyampah sama panggilan nama itu udah otomatis. Ini juga taunya dari temen yg olshop gitu. Entah semacam app atau software atau apalah kurang paham sayanya, jadi akun2 klonengan (istilah mereka buat akun palsu) mereka itu udah disetting buat otomatis iklan di akun2 personal dengan tag tertentu atau misal si akun personal ini search dgn hastag tertentu. Misal: kalo saya ngetag atau cari kata #irlandia di IG, tau2 bisa aja ada akun apalah travelling irlandia dkk yg sifatnya iklan ngefollow ig kita. Nah, kebayang kan kalo kita tag atau cari katanya yg peluang spamming iklannya lebih gede 😅. Ada juga settingan yg otomatis iklan di akun2 tertentu, biasanya ya ini akun2 yg terkenal kaya artis, dll. Yg jelas sih, para penjual ini biasanya punya puluhan/ratusan/ribuan akun klonengan bwt spamming2 gitu. Dan yg kaya gitu mereka juga mesti bayar berapa dolar…

    Saya pribadi juga suka kesel sih sama iklan2 kaya gitu. Tapi mw kesel2 ke akunnya ya gimana, ga ngaruh juga. Wong kata temen yg kaya gitu akun2 robot semua 😅

  10. Pengalaman yg sama. Bnyak komentar masuk blogku yg blas ga ada hubungannya dg konten yg aku tulis. Kan kayak nyampah banget. Biasanya klik spam, atau kalo geregetan banget tong sampah hahah..

  11. Untuk belanja online, aku lebih suka belanja di toko-toko online yang “besar”, hahaha 😆 . Lagian aku cermati di Belanda rasanya jarang sih ada individu-individu yang memang membuka toko online gitu. Nggak kayak di Indonesia.

    Sekarang sih rasanya sudah mending setidaknya di FB yang hobi ngetag jualan gitu frekuensinya sudah menurun dibandingkan beberapa tahun yang lalu. Dulu pernah beberapa kali aku kena tag dan langsung aku hapus tag-nya (ketahuan deh sering online 😛 ).

    Tapi sepertinya di IG sekarang semakin marak ya adanya bot-bot iklan begitu, hahaha 😆

  12. Tje, komen gue agak OOT nih hahaha. Gue mau komen yang soal Bunda itu gue juga sebelllll banget. Dulu pas masih gabung grup Natural Cooking Club semuany saling menyapa dgn Bund, Bunda, Buntik (bunda cantik) pokoknya bikin kesel. Kalo bukan ibu-ibu masa maksa panggil Bunda juga. Gue pernah betulin salah satunya “saya belum Jadi Bunda lho jgn dipanggil Bunda ya” tetep aja kekeuh panggil Bunda… Saking keselnya tiap hari liat gituan lama2 jadi pet peeve, kutinggal grupnya hahaha. Seinget gue Bunda ini pertama kali muncul dan jadi keren lagi waktu Tita di Eiffel I’m in Love itu manggil ibunya Bunda. Terus jadi deh sinetron dan beberapa film ikut2an….

    • Aku ingat tahun 2000 itu pertama kalinya aku denger Bunda2an. Temen sebangkuku bilang kalau aku punya anak pengen dipanggil Bunda.

      Ngeselin bener ya Bunda2an ini. Lebih kasihan lagi kalau ada yang gak bisa bunting dipaksa dipanggil Bunda.

  13. Kadang nemu juga pedagang online nyebelin tapi saya memang agak sadis, langsung putus tanpa basa basi 😀 Nyampah di blog saya so pasti tdk saya approve. 🙂

  14. Ai, biasanya aku kalau dipanggil bunda itu kalau belanja untuk keperluan anak2. Gara2nya adek ipar aku suka mintol belanjain atau pas kita mau kasih hadiah ke keponakan. Rasanya sewot bgt 😡. Gak suka aku dipanggil bunda2 haha. Kalau kakak masih oklah 😁. Aku sekali doang ribut sama ols gara2 barang hampir 1,5 bulan gak nyampe2 padahal kayaknya ols nya bagus nyatanya…..mengecewakan

    • Aku pernah ribut urusan tas kulit buat hadiah natal. Toko ini pernah pameran Di Jakarta, so I trust him. Ternyata udah terkenal tukang tipu, banyak yang barangnya gak sampai. Wah gue udah ngancam segala macam deh, termasuk mau gue publish namanya di Blog. Akhirnya barang sampai, but it was too late for Xmas. Duh ngeselin.

  15. Aku baca komen2nya jadi ngakak sendiri, Mbak Ai.
    Ternyata bukan aku doank yg benci dengan panggilan Bunda2an.
    Kesel banget kalo ada SPG nawar2in barang manggil “bunda”, kenapa gak “ibu” aja yg lebih netral. Padahal yang ditawarin juga barang umum, bukan barang keperluan anak2..

    Saking keselnya pernah tuh pas dipanggil “Bunda” aku ngomong agak keras ke temenku “Bunda? emang gw bundanya siapa yak?”.
    Emang nasib punya muka boros, Mbak Ai, masih single, 27 tahun, tapi dah dipanggil bunda2.. :p

    Seriously, any idea to stop this “Bunda” thing? annoying banget lah.. hahaha..

    *maap jadi OOT*

  16. Kalau aku paling kesel sama ol shop yg pas nawarin aj getol, tapi setelah kita transfer uangnya ehhh dia slow respo a lagi tjeeee manggilnya ummu atau Umm, ya sama aja kyk bunda hihhh malesin banget.

  17. Aduh kepencet tje, maaf ya. Kalau aku paling kesel sama online shop yang pas nawarin aja getolnya minta ampun, semua model dan warna dikirimin fotonya. Tapi setelah ditransfer uangnya eh malah slow response. Kadang kalau ga ditanya nomor resi ya dia ga ngasih. Panggilan Bunda, Ummu, ukhti duhhhhh

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s