Khas Indonesia Banget 

Mungkin beberapa hal yang saya tulis di bawah ini terdengar biasa-biasa saja bagi kebanyakan dari kalian. Tapi semenjak pindah ke luar, hal-hal sepele ini membuat saya melihat perbedaan mencolok dengan negara tempat tinggal saya. Lucunya, perbedaan ini tak saya lihat sebelumnya ketika saya kerap menengok pasangan di Dublin. Memang beda ya kalau tinggal dan liburan.

Musik
Pernah merhatiin gak kalau orang Indonesia itu suka sekali dengan musik dan selalu memainkan musik dimana-mana. Maksudnya sih biar ramai dan gegap gempita. Di salon (yang bikin susah ngobrol dengan hairstylistnya), di restauran (yang bikin susah ngobrol dengan teman) bahkan di kendaraan umum. Nulis ini saya jadi inget abang mikrolet yang suka pasang speaker segede gaban (gaban itu apaan sih?) dengan suara musik dangdut yang menggelegar. Kalau sudah gitu malas naik deh, karena kuping bisa sakit.
Di Irlandia saya jarang sekali mendengar musik di ruang-ruang publik, apalagi yang kenceng, kecuali mereka yang mengamen di jalanan. Pada kendaraan pun pemusik ini tak diperkenankan mengamen, tak seperti di Perancis yang jadi nyeni karena metronya diwarnai pengamen. 
Kehadiran musik dimana-mana tak diwarnai dengan usia toko kaset dan CD yang panjang. Di Jakarta saya kesulitan mencari toko kaset dan hanya tinggal satu Duta Suara yang tersisa. Nampaknya musik-musik ini hasil bajakan semua. 
Colokan dimana-mana 
Power bank saya teronggok di dalam laci sejak lama. Bagi saya colokan lebih baik ketimbang Power bank demi kelangsungan usia baterai yang lebih lama. Di Indonesia, menemukan colokan itu gampang banget. Bahkan di beberapa Café saya semakin banyak menemui charging station untuk meninggalkan handphone.
Nampaknya cara Restaurant, Café dan rumah makan di desain untuk mengakomodasi seribu colokan. Jauh berbeda dengan Irlandia yang miskin colokan. 
WiFi friendly 
Ada guyonan Warung-warung kopi di Indonesia itu sebenernya jualan wifi, bukan. Jualan kopi. Ya gimana, kopinya segelas, wifinya dipakai buat mengunduh film. Makenya pun berjam-jam.
Beberapa coffee shop bahkan meletakkan kata sandi untuk wifi di dekat kasir supaya tak ditanya lagi. Tingginya kebutuhan akan wifi ini memang harus dipahami mengingat mahalnya harga Internet di Indonesia. Saya yang pengguna setia Telkomsel ini menghabiskan lebih dari lima ratus ribu untuk liburan dua minggu. Ini internetnya paketan lho ya. Entah gimana data kayak kesedot mesin. Mungkin ini sebabnya orang lebih banyak menggunakan wifi ketimbang data di telepon genggam.
Kamar mandi tanpa kode


Di Irlandia itu kamar mandi diberi kode, termasuk yang Di Starbucks. Orang sini memang pelit dengan akses terhadap kamar mandi dan orang-orang yang akan akses kamar mandi harus memasukkan kode yang ada di tanda terima.
Di Indonesia mau ke kamar mandi gampang, gak perlu repot-repot cari kode atau berhadapan dengan barista yang nyolot ketika dimintai kode. Tapi, biarpun tanpa kode, kamar mandi di Indonesia joroknya masih luar biasa. Becek, bekas kaki, bahkan tissu berserakan.
Kamu, pernah merhatiin gak hal-hal yang Indonesia banget? 
xx,

Tjetje 

Advertisements

33 thoughts on “Khas Indonesia Banget 

  1. Bahasan yang menarik, Mbak.:)
    Aku baru tau, ternyata di Prancis ada pengamen di metronya ya?
    Karena aku belum pernah ke luar negeri jadi aku ga bisa nyebutin hal apa yang Indonesia banget karena ga ada pembandingnya.:D

    • Ikut jawab ya, Iya ada pengamennya, tapi di stasiunnya ya, bukan di dalam kereta dan jangan bayangin pengamen lusuh yg bawa radio kaset sambil nyentreng gitar seenaknya, mereka rata2 pengamen profesional yang beneran bisa main musik. Sempet dulu ngeliat pengamen di metro paris yang tiga orang, mereka main musik pake trumpet, bass dan biola.

  2. mandi pake gayung mbaa… hahahaha, ini ya aku di rumah kan aslinya pake shower kan. tapi ya demi kemaslahatan ummat dan kenikmatan mandi, dikasihlah ember sama gayung di bawah shower 😀

  3. Pas di Sydney, aku sering ngamatin balkon apartemen orang. Trs aku bilang ke Suami: “Pokoknya klo balkon itu isinya barang ga kepake sama jemuran, itu artinya yg tinggal di apt itu adalah orang Asia. Klo balkonnya dikasih tanaman pot sama meja kursi kecil (buat minum teh gitu), itu pasti bule….” wkwkwkwk…

  4. What? 500 ribu selama dua minggu?? 😱😱😱

    Di Belanda untungnya wifi cukup banyak dimana-mana. Sekarang mah wifi kayak sudah menjadi kebutuhan primer ya, huahaha 😂.

    Terakhir kali aku ke Starbucks yg toiletnya pakai sandi adalah di Warsawa. Aku pikir waktu itu mungkin banyak orang sana yang nebeng toilet doang tanpa beli minuman. Soalnya password toiletnya ada di struk minumannya, hahaha 😂

  5. Ah! D indo banyak bingit motor bebek, suara klakson all the time, klo macet2 laper ada yg nawarin cemilan (walau kadang dkasih harga ngepruk krn yg beli naik mobil), klo tngah malem suka dkagetin sm tukang ronda, orang2nya banyak yg hobi ngoreksi fisik orang, gak ada space utk pejalan kaki, manggil angkot, taksi, dll gak perlu k tempat pemberhentian, cukup lambaikan tangan sambil sedikit teriak, orang2nya banyak yg agamais.. so far that’s all i know sih terkait Indonesia.. oh iya, sama banyak yg gak doyan sayur juga 😀

  6. Yang Indonesia banget menurutku: acara biasanya selalu ada makanan, malam hari ruangan di rumah ngga ada orangnya tapi tetap lampu menyala, gampang buat usaha dari ojek payung sampe buka warung/catering dll.

  7. Yang indonesia banget menurutku: org Indo harus makan pake nasi mbak hehehe sampai skrg suamiku masi suka kaget kalo aku uda makan roti, ayam beberapa biji, cake ini itu tapi masih laperan, soalnya buat org Indonesia itu semua adalah SNACK mwahhahaha

  8. Indonesia banget menurutku adalah ga ngasi orang waktu buat keluar lift, maunya masuk aja nyerbu kedalam, sama antri boarding naik pesawat *ngelus dada*

    Lalu ngomongin makanan melulu (haha yang ini aku juga), sambil makan pun masih ngomongin makanan, klo ketemuan pasti di restoran sambil makan bukan cuman sekadar di kafe macam ketemuan2 sm temen2 disini.

  9. Di Belanda aku baru nemu satu kafe yang toiletnya pake kode: kafe buat belajar/kerja di atas stasiun Den Haag. Dulu nggak pake lho… dan kodenya ga ada di struk jadi harus nanya sama pramusajinya. Menurutku yang Indonesia banget: ngobrol ketawa-ketawa sampe ngakak (padahal gak ada bir), kemana-mana selalu bareng, dan pertanyaan khas “Mau kemana?” kalo ketemu tetangga di jalan.

  10. Suamiku yg sering komen ttg GI kan, dia plg gemes ama antrian amburadul di Indonesia. Yg plg notorious buat nyelak adalah ibu2 ktnya haha.
    Trus pernah kita lg di ubud, mau nyebrang. Nah aku blg tuh ada pedestrian crossing ehhh suami blg apa, it’s not gonna work. Lbh aman angkat tangan nyetopin kendaraan drpd mengharapkan mobil2 stop mempersilahkan kita lewat di pedestrian crossing. Miriiiisss ga sih.

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s