Hidup Tanpa PRT

Sudah hampir dua tahun saya tinggal di Irlandia dan tentunya tanpa pekerja rumah tangga (PRT). Di sini kami tak mau dan tak mampu membayar para pekerja rumah tangga, tukang kebun, apalagi supir. Jauh berbeda dengan  kaum menengah ke atas di nusantara yang dimanjakan dengan layanan PRT murah meriah. Lalu para Ibu-ibu teriak karena gaji PRT yang selalu di bawah UMR dianggap tak murah.

Paska Lebaran ini media sosial saya dipenuhi dengan keluhan para Ibu-ibu yang harus berjuang mengurus rumah dan anak. Foto cucian piring atau setrikaan yang menumpuk mendadak ngetrend. Tumpukan itu untuk menunjukkan tugas rumah tangga yang terpaksa dilakukan karena PRT sedang berlibur.
Duh Ibu-ibu, hidup tanpa PRT itu bisa kok. Ijinkan saya yang selalu dimanja dengan banyak fasilitas di Indonesia berbagi pengalaman saya menjadi anak mandiri.


Cucian setumpuk

Jaman sekarang cuci pakaian itu mudah, masukkan ke dalam mesin cuci, pencet tombol dan tunggu satu atau dua jam. Jemur baju juga relatif mudah, sebentar saja pasti kering karena cuaca Indonesia yang cenderung panas. Jika malas melakukan itu semua, tinggal tunggu laundry kiloan buka setelah lebaran dan masukkan semua ke laundry. Baju habis? Kalau gak mau repot dikit, beli baju lagilah, kan THR belum habis. 

Bagaimana dengan setrikaan? Kalau capek ya gak usah disetrika, tinggal dilipat aja. Saya serius ini. Kaos-kaos di rumah kami hanya disetrika kilat tapi sering kali langsung dilipat. Tadinya (dan saya masih sering melakukan) sprei dan bedcover yang seluas samudera itu juga saya setrika. Lama-lama, capek! Hidup mah yang praktis-praktis aja.


Mengatasi Cucian Piring

Saya tak punya mesin pencuci piring di rumah. Dan kendati tinggal berdua saja, cucian piring saya sering menggunung. Cuci piring masuk menjadi tugas saja, walaupun kadang pasangan saya suka ikut nimbrung. Cuci piring di Irlandia itu kilat, piring dimasukkan ke dalam bak berisi air panas mendidih dan sabun, tak dibilas dan langsung di lap. Saya mengadopsi gaya ini, tapi bedanya piring-piring yang saya rendam saya bilas kembali. Geli rasanya melihat piring bersabun tanpa dibilas. Metode ini menghemat waktu cuci piring karena lemak di piring terbilas air panas. 
Karena menggunakan air panas dan dibilas di bawah keran dengan air panas, piring-piring ini bisa saya lap dan langsung masuk lemari. Dalam waktu kurang dari 20 menit cucian piring menggunung bisa beres. Mudah kan? Lebih mudah lagi jika pasangan mau nimbrung ikut membantu. Kalau pasangan tak mau, ya berdayakan anak-anak.

Membereskan rumah

Di Indonesia, rumah itu wajib dibersihkan setiap hari, disapu dan juga dipel. Karena sudah terbiasa punya PRT, banyak rumah tangga yang enggan menggunakan vacuum cleaner, alasannya takut rusak atau takut PRT menjadi malas. Ya ampun tolong ya, teknologi itu kan disiapkan untuk menjadikan pekerjaan menjadi efisien. (Argumen yang sama juga digunakan untuk mencuci baju secara manual, ya jangan salahkan kalau PRT jadi gak betah).

Vacuum Cleaner lucu. Apapun yang ada di lantai pasti dibersihkan si puppy!


Jadi yang punya vacuum cleaner silahkan dikeluarkan dari dalam lemari. Sementara yang tak punya bisa bersih-bersih manual. Rumah, menurut saya tak harus dibersihkan setiap hari kok. Sesempatnya saja, yang penting rapi. Btw, saya sendiri tak pernah nyapu ngepel ataupun menggunakan mesin penyedot debut di rumah, semua dilakukan pasangan saya. Coba itu bapak-bapaknya daripada sibuk mainan hp dan nonton TV diberdayakan. Masak perempuan saja yang mengurus rumah.


Soal masak

Masak makanan Indonesia itu ribet, tapi bisa direncanakan. Bumbu jadi banyak dijual, di pasar traditional maupun di swalayan. Jika rajin, bumbu dasar ini bisa dibikin sendiri, lalu dimasukkan ke dalam freezer. Rasanya memang akan sedikit berbeda, tapi yang penting sedikit lebih praktis. Jangan lupa juga merencankan menu selama beberapa hari ke depan, sehingga bahan makanan tak terbuang.
Bagi yang tak bisa masak, buka aplikasi Gojek saja. Tapi sabar ya kalau menunggu makanan. Jangan sampai makanan sedang dimasak, pesanan dibatalkan karena tak sabar.

Penutup 

Selama beberapa Lebaran di Jakarta, saya tak pernah pulang kampung dan selalu ngantor. Tugas saya selain menjaga rumah kosong juga menyapu dan mengepel rumah yang sebesar lapangan sepakbola. Butuh hampir satu jam buat saya untuk nyapu dan ngepel.

Hidup tanpa PRT itu memungkinkan kok, sangat memungkinkan, kuncinya tak boleh alergi pada pekerjaan rumah tangga selain itu semua orang harus ikut serta melakukan tugas rumah tangga, jangan hanya dibebankan pada Ibu, istri atau perempuan saja. Lagipula, lontong, opor ayam dan rendang yang duduk manis di dalam perut kan juga perlu dibakar supaya tak jadi lemak.

Selain itu kerjanya juga harus fokus dan tak repot mengunggah foto di media sosial. Bukan tak boleh, tapi kalau terlalu sibuk menanti like di media sosial kapan selesainya?

Selamat Idul Fitri bagi kalian semua yang merayakan. Semoga masa liburan bersama keluarga menyenangkan.
xx,

Tjetje

Advertisements

36 thoughts on “Hidup Tanpa PRT

  1. Hidup tanpa PRT di Eropa memang mudah, kalau di Indonesia prakteknya mungkin agak2 susah πŸ˜› Mau pasang mesin cuci sama mesin cuci piring? Listriknya nggak kuat…apa itu problem di rumah ortu aja ya? Hahaha just kidding, aku dari kecil di Surabaya juga dibesarkan tanpa pembantu, apa2 dikerjakan sendiri (jadi child labour mah kita), mulai nyuci, nyapu, ngepel, bersih2…. jadinya kalau pas lebaran ya kita nggak kaget, wong nggak ada yang pulang πŸ˜›

    Setelah di Eropa ya nggak terlalu kaget jg karena biasa sendiri. Yang males itu kalo harus bersihin WC, karena dulu bukan tugasku dirumah waktu kecil dulu cuman nyikat karpet, lap2 dan ngepel xD

  2. very good idea mbak,biar d kerjakan sendiri dan lebih ngirit.btw tapi enak loh bersih2 rumah tanpa maid,karena slain pengiritan juga membakar kalori loh,biar tambah langsing hehehe πŸ˜‰ .untung seumur hidup saya dr kecil hingga dewasa ,saya dah trbiasa bersih2 rumah sndiri without maid.meskipun pernah (Puji Tuhan) rejeki berlimpah saya ga pernah manggil pembantu(karna ya itu..
    pengiritan hehehe).apa2 d tanggung sendiri dan mandiri,mang capek sih tapi rasanya lega kalo smua d kerjakan sendiri hehe.tapi maaf ya yg ibu2 sering ngomel karna maids mudik lebaran,mungkin ibu2 itu rumahnya kebesaran,jadinya mungkin kecapekan hehehe,tapi(maaf)itulah resiko punya rumah besar,jadi.cara mliharanya juga harus extra,dan biayanya mau ga mau juga ngluarain duit ga sdikit.apa lagi kalo ga ada pembantu jadi ya harus extra sabar ya?? πŸ™‚

  3. Di Indonesia gaji prt perlu di sama ratakan UMR nya biar agak di segani gtu kasian prt di indonesia udah gaji kecil eh di anggap keset pulak *eh ini sih nonton di sinetron2 gtu πŸ˜… gak tau aslinya gimana. Aku pernah jd prt tp di Taiwab gajinya 7 juta rupiah πŸ˜… cukup buat ngidupin sekeluarga di kampung 😍

  4. Dulu aku salah satu ibu2 sosmed yg misuh2 klo dah lebaran. Hampir 2 thn ga punya PRT tp yasudah skrang survive2 ajaaa.. malah lebaran enak no mba tp libur kerja😊

  5. Kalau aku mah daripada vacuum cleaner mending beli robot aja. Tinggal klik, satu apartemen dibersihin deh, hahaha πŸ˜› .

    Untuk cuci piring aku terbiasa untuk selalu langsung mencuci sehabis makan. Ya cuma sendiri sih jadi nggak banyak yang mesti dicuci jadi oke lah. Tapi memang begitu mengundang orang untuk makan, semua masuk dishwasher, huahaha πŸ˜† .

  6. PRT mudik memang selalu jd drama setiap libur lebaran apalagi debu di Indonesia gak pernah ada abisnya. Hahaha. Terbukti dgn membersihkan rumah sendiri malah jd lebih rapi, bersih, wangi, kinclong..

  7. ada tetanggaku, piring kotor ditumpuk2, daily maidnya datang2 hari sekali, tuh piring dicuci 2 hari sekali juga #geleng2kepala
    Jadi kepikiran pengen nulis soal maid juga.. hehe.. #dapatilham

  8. no PRT hacks:
    – tiap sabtu masak nuget, ayam kuning + tempe tahu, ikan bumbu kuning dll. masuk kulkas. tiap makan tinggal goreng + oseng2 untuk sayurnya.
    – beli lap lucu lucu, ajak anak untuk lap lap meja, tv dll (child labour + play time).
    – sambil anak maen aer di wc, ajak sikat sikat, meski majority mama nya yang sikat wc. (jaga anak+maen+bersihin wc)
    – selama mama bersihin wc, papa vacum + ngepel + masukin cucian ke mesin cuci. nanti jemur sama sama.

    so far survive kok.. hahahha

  9. Lebaran gak Lebaran PRT tetep gak punya. Awalnya karena gak mau, risih gitu ada orang asing di area domestik kita, setelah pindah ke Oz karena gak sanggup bayarnya,.hahaha.. Punya PRT full time kayak di Indonesia bisa ngabisin setengah gaji suami..

  10. Kita di Manila sudah 4 tahun tapi pake pembantu cuma 1 tahun pertama, itu pun ganti orang hampir tiap 3 bulan (prt pertama dan kedua klepto, yg ketiga males kerja rajinnya cuman pas deket gajian, pembantu ke-empat usil suka pindah2in perabotan baking keseringan gak ketemu alias ilang) trus akhirnya kita pake cleaners dari pengelola condo, so far so good, 3 years and counting. Anak & Suami lumayan mandiri, laundry sebagian besar mereka kerjain sendiri (kecuali setrika). Yang rada ribet kalo pas baking back to back trus anak ada jadwal kompetisi, luckily suami pengertian, semua printilan baking selalu dicuci-in pas deze pulang kantor ❀ ❀ ❀

  11. Cara beres2 orang bule berarti sama ya mba, aku juga diajarin suamiku gt kalo cuci piring direndem dulu pake air panas+kasi sabun+lap/bilas pake lap. Tadinya aku juga ga yakin apa bersih digituin doang tapi emang iya sih, ga licin dan ga bau. Tapi emang paling mantep dicuci pake spons satu2 sih. Sama baju juga kita ga pernah setrika langsung dilipet2 aja, kecuali kemeja,celana bahan atau baju yg gampang kusut. Aku dr kecil uda biasa ada pembantu di rumah, jadi lumayan shock pas pindah ke Aussie apa2 dilakuin sendiri, bahkan kadang suka drama ama suami kalo capek ngevakum dan kerjain kerjaan rumah hehehe untung suamiku suka bantu2 kalo weekend.

    • Aku gak pernah ngevacuum, itu kerjaan suami πŸ˜‰
      Nah kalau cuci pakai air panas itu emang efektif banget, cuma aku harus bilas air lagi, gak bisa kalau cuma di lap. Masih berasa sabun.
      Soal setrika, aku mulai menerapkan ilmu gak setrika, tapi masih berat banget kalau lihat yang kusut. Bawaannya pengen nyetrika melulu.

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s