Alat Elektronik Pengubah Hidup

Sebagai anak 90an saya masih sempat diajari bagaimana mengaron nasi hingga mengukus nasi di dandang supaya nasi menjadi punel dan enak. Jaman itu, tiap kali akan makan, nasi putih harus dihangatkan di atas kompor. Teknologi rice cooker pada saat itu baru sampai pada memasak dan belum pada menghangatkan. 

Seingat saya, magic com yang bisa menghangatkan nasi baru hadir di tahun 2000an dan harganya cukup mahal. Waktu itu, magic com kami dibawa langsung oleh keluarga dari Jakarta ke Malang. Rasanya amazed gak karuan, karena tiba-tiba hidup berasa jauh lebih mudah. Sejak itu, saya tak pernah mengaron nasi lagi, kecuali ketika membuat nasi kuning. 

Hingga kemarin rice cooker tercinta yang saya bawa ke Dublin rusak. Alih-alih beli rice cooker, saya malah bertanya, siapakah yang menemukan rice cooker? Ternyata namanya Yoshitada Minami dan beliau ini bekerja pada Toshiba.

Masak nasi manual yang memakan banyak waktu dan tak bisa ditinggal.

Mesin cuci

Selain rice cooker, mesin cuci juga menjadi mesin yang super berguna bagi hidup saya (dan saya yakin banyak orang di luar sana). Mesin cuci merubah hidup, karena kita gak perlu repot-repot kucek baju, apalagi sprei. Semuanya bisa dilakukan dengan cepat, tinggal memilah pakaian dan memencet tombol.

Kendati begitu, di Indonesia masih ada saja yang melarang pekerja rumah tangga (PRT) untuk menggunakan mesin cuci dan memilih untuk menggunakan tenaga mereka dengan alasan supaya mereka tak malas-malasan. Eh tapi jangan kaget, di Indonesia kan banyak banget alat canggih yang cuma jadi pajangan; coba tengok kompor 4 tungku dengan oven yang sering jadi hiasan belaka di dapur kering. #HorangKaya

Mesin Pengering Baju 

Bagi kalian yang ada di Indonesia, mesin ini pasti gak ada gunanya karena kalian bisa gantung baju di bawah matahari. Kalaupun musim hujan, pakaian masih bisa digantung di dalam ruangan. Sementara di negara empat musim ini (di Irlandia sih musimnya hujan terus), mesin pengering menjadi andalan, apalagi pada saat musim dingin.  Penggunaan mesin ini  tak boleh sering-sering sih, karena konsumsi energinya tinggi dan bikin tagihan listrik jebol.

Penyedot Debu 

Nah ini satu lagi, penemuan yang bikin bersih-bersih rumah lebih cepat. Apalagi kalau punya binatang peliharaan yang bulunya rontok, cukup pencet tombol. Sama seperti kompor empat tungku, mesin penyedot debu juga seringkali disimpan tanpa digunakan. Banyak #horangkaya yang beli supaya punya tapi ogah bayar listrik. 

BTW mesin penyedot debu kami semuanya berkabel, tak ada yang cordless. Tapi baru-baru ini kami ngeh kalau mesin tanpa kabel itu merubah hidup. Bersih-bersih rumah bisa lebih kilat tanpa perlu menarik kabel dan menarik mesin.  Jeleknya mesin ini hanya bisa menyedot selama belasan menit saja.

Foldimate yang belum bisa setrika sampai licin


Masih banyak lagi penemuan-penemuan elektronik yang membuat hidup kita jauh lebih mudah, dari mesin pencuci piring hingga pengering rambut. Penemuan yang sedang saya tunggu adalah mesin setrika. Sampai detik ini teknologi baru sampai pada mesin pelipat baju yang tak bisa menyeterika dengan licin. Coba jika ada, setrikaan tak perlu menggunung.

Kamu, punya alat elektronik lain yang bikin hidup lebih mudah? 

xx,

Tjetje

Advertisements

49 thoughts on “Alat Elektronik Pengubah Hidup

  1. Pelajaran pertama ku di dapur adalah ngaron nasi dan naruh di kukusan (pelajaran yg agak serius ya, soalnya biasanya bagian iris2 sama goreng2 saja). Ingat banget waktu itu kelas 4 SD. Kata Ibuk, bisa masak nasi itu wajib hukumnya. Ini berlaku buat semuanya termasuk adikku yg cowok. Trus sampai detik ini, di rumah ortu ga pernah punya yg namanya mesin cuci. Nyuci baju masih dikerjakan manual pakai tangan. Jadi pas suami ke rumah, aku ajarin dia tuh gimana nyuci langsung pakai tangan dan pakai papan penggilesan. Nah, untuk bagian pengering baju, kami ga punya di rumah. Jadi setelah cucian selesai, ya jemur seperti biasa. Tapi kan ga basah2 banget kayak sudah agak setengah kering gitu. Jadi jemur sehari besoknya kering. Buatku yg paling juara adalah mesin cuci piring. Woaahh super sekali, meringankan buatku yg ga suka nyuci piring. Kalau perkakas masak, bagian suami yg nyuci. Membayangkan ada alat yg bisa setrika otomatis. Selama ini bagian setrika dikerjakan berdua. Baju yg disetrika yg dibuat ke kantor dan jalan ke luar. Yg dirumah tinggal lipat aja.

    • Aku gak pernah cuci baju pakai papan penggilesan. Jadi gak tahu gimana caranya cuci pakai penggilesan. Dulu kalau ada pakaian yang harus dicuci manual, aku pakai tangan aja.

      Wah memorable banget ya pelajaran ngaron Den. Aku gak inget umur berapa tapi aku inget banget bentuk pancinya.

  2. Mesin cuci piring! Bersih2 sehabis ngundang orang makan2 dirumah udah ga perlu pusing, tinggal masuk mesin. Mesin kopi nih ScandiGuy nggak bisa hidup tanpa itu (secara orang Swedia kalau minum kopi luar biasa). Aku sendiri nggak minum kopi, ataupun klo minum pake french press bikinnya, bukan drip. Sekarang aku juga punya steam cleaner (yang bisa buat dipake “setrika” biar ga kusut, jg bisa dipake bersih2 (kadang burung). Steamer buat masak juga, ketika dandang sudah jadi kenangan. Apalagi ya?

    Aku sekarang nggak punya dryer, jadi jemur dalam rumah aja semalem kering saking keringnya udara disini. Kalau cuci besar2 yang perlu dryer tinggal turun ke lantai basement disana ada mesin cuci & dryer yang bisa dioperasikan pake duit / kartu.

    Rice cooker itu ga bisa hidup tanpanya, walaupun sekarang masak nasi juga jarang.

  3. Sy pernah ngerasain setrika baju yang pakai setrikaan arang , mesti kipas kipas klo setrikaannya udah gak panas.
    Udah kaya abang sate , sebentar sebentar harus dikipasin.
    Paling apes lagi klo dpt arangnya gak bagus ( agak basah ).
    Beruntunglah sekarang ada setrikaan Listrik .

  4. Sama banget!! Aku pun setrika, persoalan banget. Sampe beli baju judulnya yang easy care biar ga perlu setrika, kusut-kusut dikit gapapalah. Btw, mba Tjetje itu yang nasi kayanya pulen deh maksudnya, maafkan aku malah fokus ke situ hehehehehe.

  5. Vakum kliner ku jg cordless dan bener2 praktisss! Tinggal ambil dr tptnya dan sret sret pake. Emg ga bs tahan lama tp kan tinggal di charge aja. Lagian basically masih sapu pel jg kok tiap bbrp hari sekali. Tp ngevakum minimal sehari 2x 🙂

      • Aku soale pernah di Sydney pake yg berkabel dan alhasil dipake cm seminggu sekali. Yucks! =______= Ribet kudu ngeluarin dr lemari trs disambung2 dl pipanya, lalu angkat n cari colokan…… Aku sungguh tak serajin itu. Nah klo tanpa kabel ya sehari berkali-kali, hehehe.

  6. Air fryer deh paling oke. Karena aku suka ayam goreng tapi ga suka minyak2 muncrat kalo lagi masak. Selain itu apa ya? Dishwasher juga, tapi kami nggak punya di rumah karena tagihan listrik jadi mahal banget karena itu.

  7. Dishwasher juga membantu banget apalagi kalau baru menjami tamu di rumah. Jadi gak perlu capek-capek berlama-lama nyuci piring, hahaha 😆 . Rice cooker-ku aku bawa dari Indonesia dan sekarang, sudah hampir 7 tahunan, masih awet aja. Puas!! Hahaha 😆 . Tapi di sini sebenarnya banyak juga yang jual sih.

  8. Aku cuma berdua dg suami di UK jadi gak beli mesin cuci krn ya lebih rempong mesti masukin mesti jemur dan setrika blm lg klo g ada matahari bersinar hrs pake dryer mahal listriknya 😅 jadi kita laundry saja 2minggu sekali sekeranjang penuh 4 handuk mandi sprei dan bedcover cuma £10 saja 😍 pagi antar kotor sore jemput bersih tinggal masukin lemari 😍 so far sih rice cooker dan slow cooker yg best di dapur bikin lontong pake rice cooker bikin rendang pake slowcooker beres 😍 gorengan pake oven ajah 😇

  9. Aku beneran nangis bombay kalo ga ada mesin cuci piring. Waktu itu sempet rusak dan kami ganti, beli baru. Nunggu diantarnya beberapa hari aja udah merana hahahhaa ketahuan banget gak demen cuci piring… vakum jg penting karena nyapu tuh lamaaa banget dan buang waktu. Mesin cuci baju dan pengeringnya juga penting apalagi waktu winter gini kalau bajunya dijemur spt biasa jdnya bau apek nan menyedihkan

  10. Rice cooker itu penting banget. Nah benar tu, disini masih ada yang melarang PRT menggunakan mesin cuci termasuk mamer saya haha.. Katanya cucian kurang bersih kalau cuci pakai mesin cuci dan buang-buang air jadinya mesin cuci di rumah hanya dipakai untuk mengeringkan cucian sebelum dijemur biar cepat kering atau dipakai kalau mbak ga masuk berhari-hari. Mupeng sama air fryer tapi harganya masih mahal disini.

  11. Rice cooker emang membantu banget buat saya yang ngak bisa masak sama dandang, hahah. Kalo mesin Cuci kita selalu pakai karena juga kasian liat mama kalo mau nyuci manual.

  12. Aku lg naksir Instant Pot namanya Tje, liat di Amazon. Jadi itu kayak Pressure Cooker tp bisa multi fungsi jd rice cooker juga, food warmer, sampe jadi yogurt maker! Hahaha kayaknya seru bgttt… tapi disini belum liat ada yg jual sih :/

  13. Dishwasher juaranya mbak Tje, aku malas cuci piring sama lap-lap😷Trus mesin cuci juga sangat membantu, apalagi disini pakai air panas bisa s/d 60 derajat Celsius jadi cepet kering meski winter pun🤓Tapi aku beneran nunggu banget mesin setrika, ketauan deh yaaa pemalasnyaa😆

  14. Dyson Hairdryer, Tje ❤
    Asli gak perlu nyalon lagi, rambut kriwil Little Miss (yg tiap hari berenang) dan maminya (yg gak doyan nyalon) bisa kinclong dalam waktu singkat, thanks to my better half yang doyan surfing new gadget 🙂

  15. Kalau aku 1) mesin cuci, ngebantu banget apalagi suamiku rajin ganti baju jd nyuci seminggu sekali aja seabrek2 2) kompor 4 tungku+ovennya, soalnya aku suka masak dan kitchen gadget tsb ngebantu bgt kalo lg pengen masak macem2, kalo lg males tinggal beli frozen pack masukin oven kelar. Wishlist pgn dryer,ok banget klo buat winter selama ini masi gantung2 manual sama air fryer karna suka rempong kalo goreng2 takut letupannya kena muka

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s