Cerita Aneh Dari Dapur

Dapur merupakan elemen penting dari setiap rumah dimanapun. Di dapur makanan yang merupakan salah satu hal penting untuk melanjutkan hidup disiapkan dan dimasak. Jika diperhatikan, ada hal-hal sepele di dapur kita yang aneh dan dibiarkan tetap aneh. Saya mencatat tiga hal tersebut, yaitu jenis dapur, kompor serta cara mencuci piring.

Di Indonesia sebagian kecil kaum menengah ke atas suka sekali membuat dua macam dapur, dapur basah dan dapur kering. Dapur basah digunakan untuk tempat memasak aneka rupa masakan. Biasanya dapur basah tampak kurang rapi, kotor dan tak terawat. Sebaliknya dapur kering terlihat cantik, bersih dan rapi. Di beberapa rumah dapur kering digunakan juga sebagai ruang makan dan dihiasi dengan kompor empat tungku, lengkap dengan ovennya.

Saya mencari informasi di google secara cepat dan menemukan bahwa dapur basah dan dapur kering ternyata bermula dari kaum peranakan. Di dapur basahlah aneka rupa bumbu-bumbu yang baunya pekat, tak heran rupanya kurang cantik. Sementara fungsi dapur kering biasanya dibatasi pada kegiatan masak-memasak yang cantik dan tak menimbulkan banyak bau. Tapi seringkali saya perhatikan dapur kering di Indonesia berakhir menjadi hiasan rumah semata dan tak digunakan untuk kegiatan memasak.

Dapur kering bukan satu-satunya hal yang jarang digunakan, ada satu β€˜ornamen’ yang jarang disentuh: kompor empat tungku. Kompor yang biasanya dilengkapi dengan oven dan harganya tak murah ini, entah mengapa jarang sekali disentuh. Bahkan di beberapa rumah ada yang tak pernah digunakan sejak dibeli. Jika ditanya mengapa kompor dan oven tersebut tak digunakan, alasannya beraneka rupa. Tapi alasan yang paling sering saya dengar ada dua, karena lebih enak memasak di dapur basah serta karena biaya untuk membayar listrik untuk menyalakan kompor dan oven tersebut tidaklah murah. Saya tentunya tak paham mengapa orang repot-repot membeli dan memasang kompor tersebut jika tak digunakan. Tapi tentunya dengan uang yang berlebih orang bisa saja membeli apapun untuk dapurnya.

Tak seperti di Indonesia, dapur di Irlandia menjadi ruang penting di dalam rumah. Selain untuk masak, dapur juga dijadikan tempat untuk ngobrol-ngobrol sembari minum teh Irlandia. Tak heran jika banyak orang berlomba-lomba membuat dapur mereka senyaman dan secanggih mungkin. Dapur-dapur di sini setidaknya dilengkapi dengan mesin cuci, mesin cuci piring dan pengering pakaian. Model-model rumah baru sendiri mulai memisahkan mesin cuci pakaian dan pengering pakaian ke utility room.Β Tapi yang jelas, mesin-mesin cantik ini tak jadi pajangan seperti di Indonesia. Semuanya digunakan.

Di kebanyakan rumah di Irlandia juga tak ada dapur kering dan dapur basah. Dapur hanya satu saja. Ketika digunakan berantakan seperti kapal pecah, tapi setelah digunakan harus bersih dan kinclong kembali seperti di katalog-katalog majalah. Semua perkakas dimasukkan ke dalam laci dan lemari sehingga sudut-sudut dapur bersih dari berbagai macam botol bumbu, atau barang-barang lain yang tak diperlukan.

Mendambakan dapur hitam

Yang pasti dapur di Irlandia juga bukan sudut menjijikkan yang sering dikunjungi tikus-tikus kelaparan di malam hari. Tapi bagi saya, ada satu masalah besar di dapur Irlandia, semua dapur di desain untuk orang-orang yang tinggi. Jadi orang bertubuh pendek seperti saya memerlukan kursi kecil.

Punya cerita menarik dari dapur kalian?

xx,
Tjetje
Ditulis di dapur, biar afdol

Advertisements

104 thoughts on “Cerita Aneh Dari Dapur

  1. Hah? Nggak dibilas? Wkwkwkw. Kebiasaan yg aneh menurut org Indonesia mgkn ya? Aku pernah sih nyuci pake ember plastik diisi air panas + sabun cair. Isinya? Piring2 dan sendok kecil bekas makan kue tart yg penuh sisa butter cream. Klo langsung dicuci dgn air keran biasa, lama banget bakalan luntur krimnya. Tp klo sdh direndam air panas, begitu keluar dr ember ya udah rontok & tinggal disabunin lagi, lanjut dibilas πŸ™‚ tetep… Dibilas sampai keset, hehehe.

  2. Kebiasaan ga ngebilas ini awalnya sulit kuterima mbak. Tiap kali suami bantu cuci piring, diam2 aku bilas lagi semua. Kenapa diam2, biar dia ga tersinggung donk haha. Setelah punya anak dan lebih sibuk aku sekarang nyerah sama kebiasaan aneh ini, ga ada waktu buat ngulang cucian suami, lol. Ya sudahlah makan sabun haha. Karena memang ternyata washing liquid di sini mild banget, pernah aku jilat dikit ga pahit, beda sama sabun di Indonesia.

  3. Hihihi betul, beberapa orang yang saya kenal disini cara cuci piringnya tanpa dibilas air bersih. Karena kebiasaan disini setelah makan malam kita para tamu membantu beres beres di dapur, aku cukup kaget saat pertama kali melihatnya.

  4. Ahaha iya ada banget tuh mba dapur kering yg ga dipakai.

    Ada teman mamaku yg rumahnya ada dapur kering dan dapur kotor. Dapur kering dilengkapi kompor merk ternama 4 tungku beserta ovennya. Tapi teteuupp aja yaa kalau masak dan bikin2 kue itu yg dipakai oven tangkring di dapur kotor..ahahahaha

  5. Hahaha memang aneh sih kalo lihat rumah di Indonesia yg punya dua dapur. Makan tempat, butuh dana lebih tp dapur kering cuma buat hiasan aja. Sungguh nggak mudeng πŸ˜€
    Trus baca kebiasaan orang Irlandia kok hmmm bener banget jadi kayak abang bakso dan mie ayamgerobak nyuci mangkok. kalo di Amrik dst nyucinya macam bgitu nggak ya? πŸ˜€

      • Hahaha! Itu sih tergantung mesin, sabun dan perawatan mesin sbenernya. Biasanya akibat gak dibersihin tuh filternya. I guess everything depends juga, tukang cucinya etc, di Indonesia air kerannya aja gak bisa diminum, so pasti naturally ada bakterinya kan? Tapi kayaknya kalau soal travelling kan orang di ingatkan kemungkinan besar dapat diare di Indonesia daripada di UK yah? Tapi itu banyak penyebab2 lainnya. Wah jadi diskusi kesehatan kita. πŸ™‚

  6. Di sini sih split jadi dua Tje. Ada yg gak dibilas langsung dilap, kelompok lain dicelup doang di bak air terus ditaro di rak. Naah klo di sini kan sabun pencuci piringnya memang claim bahwa aman buat manusia. Still entah karena kebiasaan ato logikanya gak masuk di aku, tetap aja gak aku lakuin. Cuman aku memang merubah kebiasaan dengan menampung air sabun dan membilas dalam bak air dgn lebih teliti. Jadi hemat air dan listrik.

  7. Mba Ai, maap kepo. Kalo Mba Ai sekarang cuci piring tetep bilas pake aer lagi gitu? Hehe

    Btw, itu iklannya keren banget pasti ya, jaman dulu aja bisa bikin orang “nurut”

  8. Yang nggak dibilas itu serem sih hahaha. Dulu waktu kerja d kitchen alat2 yg gak bisa dimasukkan ke mesin cuci piring direndem air panas sabun, tapi abis itu disikat dan dibilas pake air panas bersih juga. Kalo aku di rumah, sebisa mungkin penuhin itu dishwasher baru dinyalain *gak mau rugi*.
    Btw di rumah Indonesia nggak ada dapur kering dan basah TAPIIII ada satu kompor ovennya Mami, sudah tua, warna hijau ada rodanya. Aku inget waktu kecil samar2 pernah dipakai buat masak… terus mami beli kompor kecil yg 2 tungku dan si kompor tua malah jadi ‘cabinet’ buat taruh gelas di atasnya dan di bagian ovennya… buat naruh kantung plastik! haha.

  9. Di rumah ku kayak begitu lho mbak Ail! Oma selalu ngajarin “apapun bisa dibersihkan dengan air panas dan sabun”. Makanya kemarin aku coba juga di apartemen, piring2 dan gelas2 dgn noda membandel aku masukin ke baskom dgn air mendidih terus cuma didiemin pake sabun aja. Abis itu disikat terus dilap. Hasilnya bener, piring dan gelas jadi kinclong!

    Tapi aku agak bingung juga waktu makan2 sama orang Inggris di rumahnya, aku bantuin dia nyuci piring, terus udah selesai dibilas piringnya cuma ditaro di meja aja gitu… Ga di lap ga di apa. Aku sampe bingung dan nanya “Lu punya rak piring ga sih?” terus si bule-bule ini cuek aja dan tetep ngeringin piring bersih dgn cara digeletakin doang di meja. O_o kan ntar mejanya jd basah… terus harus dilap. Kerja dua kali deh.

  10. Sekarang saya paham kenapa kalo liat di film, kok mereka bersih bgt ga ada basah atau becek gitu abis cuci piring, ternyata terlalu simpel nyucinya, hm hm…

      • Nah itu mba. Dari dulu bertanya-tanya, kok bisa mereka ga ada cipratan air. Ternyata emang gaya nyucinya juga beda yaa. Tapi kalo di Indonesia kaya gitu emang ga bersih sih, beda sabun juga kan ya. Wong yg nyuci pake sabun aja, masih ada yg ga bersih cara cucinya dan masih kerasa sabun kan ya *ini kalo ke beberapa tempat makan atau abang2 pinggiran jalan gitu kadang*. Lain padang lain belalang, lain ilalang, hehe..

  11. kakak aku di Belanda pas main ke rumah,krn kebiasaan yang kalau cuci piring tidak dibilas lagi sempet bikin kaget juga sih pas gw ngelihat nya :))

    tp kalau dipikir2 orang2 di Afrika atau padang pasir lainnya juga nyuci piring pakai pasir ya, pas kita lagi tinggal di padang pasir di India, tukang yg masak nyantai aja nyuci perlengkapan makan kita pakai pasir , agak gak bisa ketelen tp laper ya udah lah makan aja :))

  12. kalau nyuci direndem air panas sih buat ngebantu ngilangin sisa lemak dipiring mbak Tjetje, tapi tetep aneh kalau ga dibilas lagi x_x

    rumahku termasuk yang punya dua dapur mbak. Dapur basah untuk masak sehari-hari, dapur keringnya buat manasin susu, air, bikin indomie, dan buat manasin makanan. Soalnya dapur basahnya ga nyatu sama bagian rumah utama, jadi kalau malem suka males buka tutup pintu belakang buat ke dapur basah, jadilah makanan yang dipanasin dipindahin ke dapur kering πŸ˜€

  13. Di sini juga gitu Ai, tapi biasanya kalau di kabin (rumah dari kayu kayak villa2x di gunung atau tepi pantai) karena di kabin biasanya ngga ada mesin dishwasher. Awalnya sempet kaget, tapi lama2x biasa juga.

    Di sini rata2x orang nyuci piring make dishwasher di rumah2x yang menghemat energi banget (energi orang yang nyuci maksudnya), gw pikir ini adalah one of the greatest invention for human species ever …gw suka males nyuci piring soalnya. πŸ™‚

  14. Kalo cuci piring nggak dibilas lagi, apa nggak takut bahan kimia yg di sabun termakan ?
    Kebiasaan org asia yg agak aneh: walaupun ada dishwasher, tidak digunakan…akhirnya dishwasher-nya jadi rak pengering piring

  15. Di sini pun (Jawa Barat) saat hajatan cuci piringnya pake dedak atau bubuk kayu bekas gergaji – itu loh, kalau kita menggergaji kayu, suka ada bubuknya – TANPA air. Sisa makanan di piring dibuang dulu, trus ambil segenggam bubuk kayu, sret dioles ke piring (dengan sedikit tekanan seperti kita mengelap piring)… ajaib..! piring terlihat kinclong dan samasekali tidak bau amis. Tapi itu dulu, sekarang jarang aku lihat orang hajatan cuci piringnya dengan tehnik seperti itu. Atau mungkin sekarang aku gak pernah kepo lihat lihat ke bagian belakang…

  16. Bukan abu gosok, hanya serbuk kayu thok. Bukan karena kekurangan air juga sih, lebih pada alasan kepraktisan dan justru biar gak becek/banjir. Ini cuma ada di hajatan koq, sehari – hari cuci piring tetap pake air + sabun πŸ™‚

  17. pas baca ini jd inget, pas pertama kali ke rumah Jan, dia cuci gelas, kaget seh liatnya, tp katanya emang semua org belanda gitu, karena rasanya buat aku gak afdol kalo gak dibilas, jadi kalo aku yg nyuci pasti “main air” alias dibilas haha..

  18. Di sini ( Scotland ) juga sama kayak gitu kebiasaan nyuci piring orang2, gak dibilas tapi langsung dilap sampai kering. Kalau aku pasti harus dibilas pake air panas trus taruh aja di rak sampai kering deh ..males ngelap soalnya ..hehe.

    Kalau ada keluarga suami yang berkunjung ke rumah dan mau bantu cuci piring, karena takut gak dibilas gitu dan gak mau bikin tersinggung dgn cara nyucinya, kita biasanya bagi tugas aku bagian nyuci dan dia bagian ngelap πŸ™‚

  19. buat saya yg gaptek ini msh bingung, postingan barusan tapi komen udh dr 2015 πŸ˜€

    saya dr jawa tengah, dan kalo dapur kotor emang yg masih tungku gitu dan dikelilingi kayu-kayu buat bahan bakarnya. jd emg jd dapur kotor beneran. πŸ˜€

    dan ibu lbh suka masak di situ drpd pake gas, yg pake gas mah anak-anaknya aja hihi.. ato kadang dua2nya nyala πŸ˜€

  20. Dari jaman dulu tinggal sama ortu sampe sekarang, punya rumah dapurnya ya cuma 1 mba Tje. Itu juga minimalis cuma isi kompor doang hahaha. Tapi bisa dibilang dapur itu pusatnya rumah. Kalo nyokap lagi masak dan dapur berantakan rasanya rumah itu jadi lebih hidup.
    nah kalo cuci piring tuh nyokap antik banget, masih pake abu gosok. Alasannya biar lebih bersih. ugh padahal kalo cuci tangan pake abu gosok tangan itu jadi kering banget trus perih :/

  21. Waktu ngeliat B cuci piring tanpa dibilas jg aku rada2 eneg,, jadi waktu kesana kemarin aku ajarin dia cuci piring ala Indo yang kudu dibilas..
    katanya sih kan sdh ada sabun dan air panas jg gk perlu di bilas lg, tapi tetap aja aku eneg! haha

  22. Rumah ortu saya kebetulan ada dapur kering dan dapur basah. Dapur basah lokasinya di luar rumah dan kayak di teras. Pas suami pertama kali ke rumah orangtua, dia pikir itu dapur basah buat BBQ-an karena lokasi kan di luar kayak BBQ ala Eropa dan Amerika gitu..hahaha..
    Dulu dapur basah emang jadi dapur utama, dan di dapur kering itu tempat microwave sama kulkas – bukan kompor. Tapi sekarang orangtua mulai males masak dan lebih sering makai microwave di dapur kering. Saya pikir menarik juga punya dua dapur kayak gitu kalau tinggal di Indonesia. Itung-itung jadi gak bau isi rumah kan ya. Masakan Indonesia itu kan lumejen juga bau-baunya.
    Bener juga sih soal dapur di Eropa fungsi sosialnya tinggi, jadi harganya pun bisa selangit ….moga-moga segera tercapai dapur impiannya..itu keren banget.

  23. Masalah bilasan mah juga sama kayak di Belanda ya, hahaha πŸ˜† .

    Di dapurku ada dishwasher yang jarang aku gunakan karena memang cuma sendiri. Jadi gak repot lah kalau cuma harus mencuci piring/gelas/peralatan kotornya. Tapi kalau pas ada tamu, baru deh dishwashernya diberdayakan, hahahaha πŸ˜† .

  24. Hahaha oven di Indoenesia emang bikin serem tagihan listrik Ai. Aku belon punya dapur sendiri sih huhu. Cuma suka ama dapurnya ortunya Matt. Rapih dan enak gitu kalau mau nyari apa2. Sama kayak yg kamu tulis, semua suka kumpul di dapur bahkan ada beberapa pesta Natal yg aku dAtangi, diadaian di dapur hihi

  25. Baca tulisanmu yg ini jadi inget punya draf tulisan tentang kompor, dan juga jadi inget dapurku di rumah di Indonesia: dapur modern lengkap dengan built in stove dan oven, dua-duanya pake gas jadi hemat biaya pemakaian. Aku dulu itu masak tiap hari, dan kalo lagi masak ya berantakan tapi setelah itu langsung dibersihkan biar tetap cantik kayak dapur di majalahπŸ˜„ Ada tetangga yg mengira dapurku itu cuma β€œpajangan” karena saking bersih dan rapinya (menurut dia). Terus ternyata banyak orang yg baru ngeh kalo oven dan kompor modern yg built in itu tidak selalu pake listrik, yg versi gas juga ada. Orang yg lihat dapurku selalu tanya berapa biaya listrik kalo pake oven dan kompor kayak gitu, mereka pikir itu pake listrik rupanya..

    • Dulu kami pernah sewa sebuah rumah tua di Menteng, supply gas untuk kompor dan air panas langsung dari pipa pemerintah dan tiap bulan kami harus bayar ke PGN, biayanya memang murah sekali.

      Ini beda cerita sama yang pakai kompor listrik, orang-orang yang aku temui memang gak pernah mau makai dapur keringnya simply karena listrik mahal. Semua yang aku temui murni pajangan. Aku sangsi sih mereka akan lebih sering pakai kompor ini ketika diganti ke gas, soalnya ada dua dapur dan kebanyakan memang lebih nyaman di dapur basah.

  26. Sebenarnya ada satu dapur yang jarang diceritakan atau ditulis yaitu “dapur ngebul” karena cukup sulit mengulasnya? Salam kontak perdana salam kenal dari Homecook dapurku “dapur citarasa di Jakarta pinggiran” artikelnya muantab.tks

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s