Rupa-rupa Arisan

Beberapa waktu lalu saya ngobrol dengan seorang sahabat di Indonesia tentang arisan yang memberatkan ekonomi. Berat bagi kami yang masuk golongan ekonomi menengah ngehek, mungkin tak berat bagi mereka yang memang dilimpahi rejeki yang kekinian dan bisa digunakan untuk mengikuti banyak arisan.

Arisan, entah ditemukan oleh siapa, dibuat untuk membantu ekonomi para anggotanya dan juga untuk kegiatan sosial. Seperti kita tahu, dalam arisan semua orang sebenarnya mendapatkan kembali uang yang mereka setorkan, hanya urutannya saja yang berbeda. Arisan pun bermacam-macam tipenya, tak selalu soal uang, ada arisan panci, tas, emas, hingga arisan berondong. Nah kalau soal yang terakhir, tujuannya tentunya untuk membantu keadaan ekonomi si berondong dan kepuasan batin si pemenang arisan.

Menjadi perempuan jaman sekarang, apalagi di Indonesia, menuntut untuk ikut arisan di berbagai tempat. Arisan pertama level RT, rukun tetangga. Jika sang perempuan sudah memiliki anak, maka kesempatan arisan yang ada berdasarkan jumlah anak yang dimiliki. Punya tiga anak berarti memiliki setidaknya tiga kelompok arisan yang berbeda sesuai kelas si anak. Sebut saja ini arisan mama-mama di sekolah. Nanti ada pula grup arisan di luar sekolah anak, tentunya tergantung aktivitas si anak. Kursus ini itu, lalu bertemu dengan Ibu-ibu lainnya, dan membuat kelompok-kelompok arisan. Semakin banyak arisan yang diikuti, maka semakin banyak dana yang harus dialokasikan setiap bulannya. Ya hitung-hitung menabung.

Tunggu dulu, ternyata arisan jaman sekarang tak bisa dianggap sebagai kegiatan menabung, karena kebanyakan arisan menuntut dress code. Dress code ini akan disesuaikan dengan tema-tema yang disetujui atau ditentukan bersama. Arisan bulan ini temanya Gatsby, arisan bulan selanjutnya glamor, lalu arisan selanjutnya warna mejikuhibiniu, kemudian army look. Nanti begitu di saat bulan Ramadhan, kaftan putih menjadi dress code. Pendek kata runaway kalahlah. Lalu untuk mengabadikan momen spesial ini, fotografer kadang dipekerjakan, tapi jika tak ada fotografer cukup membawa kamera atau kamera dari telepon genggam. Jangan lupa meminta pelayan untuk membantu mengambil foto.

Tak cukup dengan dress code, lokasi arisan juga tak lagi di rumah. Sekarang arisan pindah ke ruang meeting di mall, seperti di sebuah mall di kawasan Sudirman. Hotel juga sering menjadi tempat tujuan arisan, ditemani dengan afternoon tea yang seringkali lebih mahal dari uang arisan. Restauran-restauran yang baru keluar dan banyak dibicarakan juga harus menjadi tempat tujuan arisan. Apalagi kalau restauran ini interiornya menarik dan punya banyak sudut untuk foto. Pemotretan memang menjadi bagian tak terlepaskan dari sebuah arisan.

Beberapa kelompok tertentu bahkan mengadakan penutupan arisan dengan jalan-jalan keluar kota, hingga keluar pulau. Penutupan arisan model ini mendorong pariwisata Indonesia berkembang dan tentunya memberikan kesempatan untuk lepas dari rutinitas rumah.

Arisan juga tak terlepaskan dari drama. Drama perkelahian anggota atau saling gosip-menggosip tentunya bukan hal baru lagi. Sementara mereka yang tak ikut arisan juga terkucilkan dari kelompok. Selain itu, drama urusan uang juga seringkali terjadi. Dari uang dibawa kabur oleh koordinator arisan hingga pembayaran yang susah ketika sudah menang. Yang repot, penerima arisan paling akhir biasanya tak langsung menerima uang arisan dengan penuh, karena ada saja anggota yang belum mengirimkan uang. Akibatnya, pembayaran jadi dicicil, apes banget kan udah dapat paling akhir, dicicil pula. Soal alasan pembayaran terlambat, jangan ditanya lagi, karena alasan mereka beraneka rupa & bikin geleng-geleng kepala.

Arisan keluarga sendiri menjadi arisan favorit saya, karena menjadi ajang berkumpul untuk bertemu keluarga. Apalagi jika tinggal di kota besar seperti Jakarta. Tapi bagi yang lajang atau belum kunjung hamil setelah kawin, ada baiknya arisan ini dihindari karena pertanyaan yang muncul bisa menusuk hati hingga berdarah-darah.

Kalian, ikut arisan atau kegiatan sosial lainnya?

xx,

Tjetje

Tak mau ikut arisan lagi

Advertisements

61 thoughts on “Rupa-rupa Arisan

  1. wahahaha aku seumur2 gak pernah ikut arisan mbak, baik ketika masih lajang apalagi udah punya anak sekolah begini. Arisan emak-emak sekolah justru selalu kuhindari, entahlah hati ini selalu gelisah sama arisan model begitu, karena para wanita rata2 kalo udah kumpul apalagi kalau bukan berhosip. Arisan satu2nya yang kuikuti hanya arisan keluarga besar suami, itupun doi yg arisan, saya datang cuma silaturahmi sama keluarga besarnya dia hehe

  2. Haha, entah kenapa aku asosiasi arisan itu dengan ibu2, padahal umurku sekarang juga sudah umur “ibu2″… ngga pernah ikut arisan dari dulu sampe sekarang, dan sempet ada temen2 di KBRI yang ikut arisan ujung2nya mengeluh karena banyak drama dan gosip yang setiap mereka ketemuan, akhirnya temen2 ini juga ngga ikut arisan lagi. Aku bahkan denger yang arisannya sampe sewa jet pribadi dan terbang keluar negeri, tentunya mungkin arisan2 ibu pejabat.

  3. Saya hanya ikut 1 arisan, dengan ibu2 angkatan anak ke-2. Awalannya dr TK A, lanjut pas anak2 TK B, karena satu sama lain cocok akhirnya lanjut lagi saat anak2 SD walaupun ada yg SD nya di sekolah lain.

    Kl yg anak pertama sempat ikut arisan kelas waktu dia TK A. Tp bubar saat TK B krn bandar tidak amanah. Cuti setahun lalu ikutan arisan ibu2 kelas saat anak pertama masuk kelas 1. Tp krn ga nyaman, di kelas 2 saya ga lanjut.

    Dress code ada sih, tp palingan cuma samaan warna aja ga sampai seragaman bajunya. Kalaupun ga punya warna yg diminta ya bebas aja mau pake warna lain juga. Arisannya kadang dirumah salah satu peserta arisan, di mall, bahkan di tukang soto mie pinggir jalan.

    Hehe bukan arisan kelas atas sih. Cuma emak2 biasa yg sehati dan nyaman diajak ngobrol lalu akhirnya bersahabat.

  4. Haha jadi inget nih Mbak, belum lama makan siang sama klien di salah satu hotel berbintang dan ada sekelompok Ibu-ibu pake baju berwarna sama lagi arisan dan bawa fotografer. Saya takjub liatnya πŸ˜‚

  5. Pengalaman Arisan
    1.Arisan Lingkungan Rumah
    Arisan sdh dilakukan beberapa tahun sampe sekarang. tujuannya untuk menabung . Ga ada dress code ato kumpul2.
    Karena yg ikut tetangga semua , rumah2 pun sebelah sebelahan . Tanpa arisan pun sdh kumpul.
    Yg menang Arisan sudah ditentukan di awal . (Kocok di awal , makanya ga ada kumpul2 lagi)
    2.Arisan Kantor
    Tujuannya untuk bantu teman yg ada keperluan di bulan itu. Jd lebih ke peduli teman . Tp cuma setahun aja . ( banyakan yg butuhnya di bln yg sama , bingung mau ksh siapa πŸ˜€)
    Biasanya yg menang traktir cemilan aja .

  6. Dr dulu ga suka sm konsep arisan, entah np. Aplagiiii perkembangannya pake ada dress code trus venuenya hrs yg lg happening, behhh tmbh antipati lah pokoknya.
    “Nabung”, um no thanks, I’ll manage my own money.

  7. dari dulu gak pernah tertarik sama arisan, sebenernya cuma pengen kongkow aja itu dan arisan bikin wacana bertemu jadi terlaksana sebenernya. Tapi lagi2 gak tertarik krn seringnya dalam arisan lebih banyak gosipin orang hehe. Lebih baik ikut kegiatan sosial yang memang udah jelas arah dan tujuannya, kayak ikut NGO

  8. Saya suka ikut arisan mba, tapi ga pernah/jarang datang. Arisannya online alias transfer doang. Itung-itung PILU (pinjaman lunak) apalagi kalau dapetnya didepan

  9. Dulu pernah ikut arisan, tapi keseringannya selalu dapat urutan terakhir 😦 Gara-gara itu, akhirnya sekarang ya ga pernah ikutan lagi. Dan kalau dikatakan arisan sebagai bentuk tabungan, aku lebih suka nabung di rekeningku sendiri dan duitnya gak boleh diambil-ambil (Semacam tabungan darurat gitu deh). Kalaupun terpaksa banget harus ngambil dari rekening tersebut, harus segera diganti lagi.

  10. Baru tahu arisan jaman sekarang sampai nyewa fotografer segala..hahahaha..ini bisa ngalahin acara kondangan πŸ˜€
    Cuman sekali ikutan arisan, itupun jaman sma sesama temen, tapi kita kere, jadi duitnya kecil banget. Waktu itu dapet yang pertama pula. Gak enak juga kalau dapet duluan.

  11. Dulu ikut arisan yang ada ‘piau’ nya, jadi misalnya nilai arisan 1 juta, bayarnya 900 rb aja (pasti kurang dari 1 juta). Selisihnya 1 juta ke pembayaran itu jadi ‘untungnya’ peserta arisan. Nah tentu nya ini ga ada acara makan-makan atau ketemuan semua anggota, biasa kepala arisan nya yg ke rumah masing-masing anggota untuk menagih arisan (dan kasi semacam kwitansi) atau memberikan uang arisan (bila anggota ini ‘menang’ arisan bulan itu). Kalo ikut arisan ini, bisa dianggap menabung sich karena kalo dapat di akhir-akhir arisan, ‘untungnya’ lumayan. Hehehe

  12. Aku ikut arisan komplek rumah mbak. Benar2 arisan yg ngga faedahπŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ misal acara gathering kantor semalas2nya ada poin plus nambah ilmu atau setor muka ke bos kan. Lah ini cuma ngumpul dengerin ibu yg ngrasa bos komplek ngomong (bukan bu RT) intinya dia provokator komplek yg memaksakan semua warga komplek ikut apa katanya. Smpai dia pernah nentuin siapa ibu2 yg harus kita jauhi.Aku hadir krn menghormati undangan pemilik rumah saja mbak… Pengen sebenarnya ngelawan si Ibu ini supaya arisan kita jadi asik tp si Ibu beneran mental kl diajak ngobrol

  13. Dulu dikantor pernah ikut mba, hitung2 nabung. Request dapetnya terakhir aja. Cuma berjalan 1 periode karena bandarnya kecapean nagihin, apalagi nagih yg udah dapet uang.
    Diluar itu aku gak pernah ikut soalnya males. Pernah sekali nimbrung temen yg arisan (ga ikutan cuma nimbrung aja), pulangnya aku lelah banget akibat terlalu banyak drama dan gosip hahahaha
    Belum lagi cara foto2nya yg makan waktu setengah jam sendiri, bolak balik take karena banyak yg ngerasa “kurang langsing” πŸ˜†

  14. Aku pernah ikut arisan di kantor..jaman duluuu.. ya karena ikut2an teman dan pikirku gk ada salahnya toh muterin uangku juga. Etapi waktu giliran saatnya si pemenang arisan itu muncul, nah uang arisannya (kasarnya) dipotong 50rb utk si PIC arisan tsb. Wah kupikir2 rugilah awak..akhirnya cuma ikut 1 periode..and arisan no more sampe sekarang..hehehe..

  15. Sekarang jaman gadget arisannya pun versi online mbak. Pesertanya dari berbagai kota se indonesia. Kalo mau gabung wajib setor foto ktp biar gak macem2, tapi tetep aja hampir tiap hari denger brita penipuan arisol (arisan onlen)

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s