Cerita Hujan

Dulu jaman sekolah kita diajarkan bahwa hujan akan mengguyur Indonesia di bulan-bulan yang berakhiran “Ber” seperti September, Oktober, November dan Desember. Itu dulu, sekarang, hujan di Indonesia tak bisa diprediksi. Bulan November dan Desember diwarnai sedikit atau bahkan tanpa hujan, sementara bulan January dan February selalu diguyur hujan deras.

Hujan bagi sebagaian orang yang berprofesi sebagai petani adalah berkah. Petani bukan satu-satunya orang yang bersyukur jika hujan tiba, adik-adik penjaja jasa sewa payung, atau yang biasa kita sebut ojek payung juga dengan riang gembira menyambut hujan. Sementara, di sudut Jakarta lainnya pemilik gerobak bersorak gembira ketika hujan semakin lebat dan air mulai menggenang, atau bahkan banjir. Hujan membawa rejeki bagi mereka.

Sebaliknya, mereka yang tinggal di daerah rawan banjir menganggap hujan sebagai musibah. Ancaman air bah bisa datang kapan saja untuk menyapu harta benda mereka. Banjir juga datang dengan aneka rupa penyakit, termasuk leptospirosis. Pegawai kantoran di Jakarta, seperti saya, juga melihat hujan sebagai sumber masalah. Tak hanya membuat rencana makan siang gagal, akibat hujan yang rajin datang menjelang makan siang, hujan juga menyebabkan kemacetan luar biasa. Sebenarnya, hujan tak menyebabkan kemacetan, hanya menyebabkan genangan air di beberapa titik. Genangan inilah yang bikin kendaraan berjalan lebih pelan dan menyebabkan kemacetan. Area kemacetan tak hanya berada di sekitaran genangan air tapi juga di bawah jembatan, karena jembatan dipenuhi oleh pengendara sepeda motor yang berteduh. Tak hanya mereka yang naik sepeda motor yang sengsara, pengguna taksi macam saya juga kesulitan mencari taksi. Antrian taksi bisa mencapai ratusan lebih jika Jakarta diguyur gerimis sekitar jam lima sore.

jakarta

Cantiknya Jakarta kalau kering

Profesi-profesi unik yang berkaitan dengan hujan tak hanya ojek payung dan gerobak banjir saja, tapi ada jasa menghentikan hujan, alias pawang hujan. Beberapa tahun lalu, ketika mengadakan acara di kawasa Nusa Dua Bali, saya menggunakan jasa pawang hujan agar acara berlangsung lancar. Menariknya, pawang hujan yang saya pesan melalui hotel memberikan garansi uang kembali jika hujan turun. Di kasawan Nusa Dua, jasa pawang hujan boleh ditawarkan, tak seperti daerah suburb Australia Kuta yang melarang penggunaan pawang hujan.

Menurut pegawai hotel di Nusa Dua, ada dua cara menghentikan hujan, tradisional dan modern. Cara tradisional dilakukan dengan upacara kecil dan  memberikan sesajian, sementara cara modern dilakukan dengan menembakkan laser ke awan untuk memecah awan. Dampaknya memang tak ada hujan di wilayah acara, tapi mungkin hujannya bergeser ke arah lain.

Naifnya, saya berpikir bahwa jasa penghentian hujan ini bisa dipesan dimana saja. Makanya ketika menyiapkan pesta di Irlandia, saya minta jasa penghentian hujan supaya kami masih bisa melakukan acara di luar hotel. Bukannya dapat pawang hujan, saya malah diketawain oleh pegawai hotel.

Selain menggunakan jasa pawang hujan, konon kita bisa menghentikan hujan sendiri bermodalkan celana dalam. Konon celana dalam ini cukup di lempar di atas genteng dan hujan akan berhenti. Ada juga teknik lain yang lebih murah karena hanya memerlukan bawang merah, cabe serta sapu lidi. Sapu lidi dibalik menghadap ke atas, lalu cabe dan bawangnya diletakkan di atas sapu lidi. Teknik ini pernah saya coba ketika ada acara di rumah dan berhasil. Tapi apakah keberhasilan itu dikarenakan si sapu lidi? Kemungkinan besarnya sih tidak, karena saya tak sesakti itu.

Have a nice week everyone and please stay dry!

xx,

Tjetje

Advertisements