Tradisi Seputar Paskah di Irlandia

Selamat hari Paskah buat rekan-rekan yang merayakan.

Perayaan Paskah mengakhiri masa puasa Lent yang dimulai pada masa Rabu Abu dan berlangsung selama empat puluh hari lamanya. Satu hari sebelum Rabu Abu, dirayakan dengan makan pancake, hari ini sendiri dikenal dengan nama Pancake Tuesday (ada juga yang menyebutnya Shrove Tuesday). Menunya tentu saja pancake dan beginilah penampakan pancake saya enam minggu lalu:

Because it's #PancakeTuesday!

A post shared by Ailsa Dempsey (@binibule) on

Jika di Indonesia Paskah tahun ini diwarnai dengan tanggal merah pada Jumat Agung, di Irlandia Jumat Agung bukanlah hari libur. Tak heran jika banyak perkantoran dan toko-toko yang tetap buka. Sementara sekolah biasanya sudah libur selama dua minggu.

Jumat Agung dan alkohol

Orang-orang Irlandia itu konsumsi alkoholnya cukup tinggi, lebih dari 11 liter per kapitanya. Data juga menunjukkan bahwa satu dari lima orang tidak minun, jadi tentu saja konsumsi per kapita tentunya jauh lebih tinggi dari angka tersebut. Di Irlandia sendiri penjualan alkohol diregulasi, hanya boleh dijual setelah jam-jam tertentu. Hari Minggu misalnya, alkohol baru boleh dibeli setelah pukul 12.30.

Nah, selama 9 dekade, alkohol tak diperbolehkan dijual pada saat Jump Agung. Hari ini menjadi satu-satunya ‘hari tanpa alkohol’. Tadinya, pada saat St. Patrick’s Day alkohol juga tak diperkenankan, tapi kemudian peraturan ini dicabut pada tahun 1960. Akibat dari pelarangan alkohol ini, pub-pub akan penuh pada hari Kamis, semua orang akan berebut minum, seakan-akan tak ada hari lain lagi untuk minum.

 

Salah satu ritual menarik yang dilakukan orang-orang adalah menonton turis di Temple Bar area yang kebingungan karena semua pub tutup. Yang paling kocak tentunya melihat wajah-wajah mereka yang sedang melakukan bachelor party (stag party) tanpa alkohol sama sekali. Saat Jumat Agung, Dublin memang ‘mati’. Jika penasaran, baca salah satu artikel di sini.

Pada Jumat Agung, beberapa keluarga juga punya tradisi makan cross bun, roti manis yang di atasnya diberi tanda cross, mirip salib. Tradisi ini bukan tradisi unik milik Irlandia saja, karena di berbagai belahan dunia banyak keluarga-keluarga Katolik yang makan hot cross bun. 

Saat Paskah sendiri, beberapa keluarga juga memiliki tradisi makan lamb, bayi-bayi domba yang lucu. Tiap-tiap keluarga tentunya memiliki tradisi yang berbeda, termasuk urusan pulang kampung. Yang jelas, liburan panjang seperti ini banyak keluarga yang berkumpul bersama.

Tradisi berburu coklat Paskah juga banyak dilakukan oleh keluarga-keluarga. Telur-telur coklat ini disembunyikan di berbagai sudut rumah, lalu anak-anak mencari coklat-coklat tersebut. Saya sendiri mengirimkan coklat-coklat untuk keponakan saya di Dublin. Tahun ini saya mengirim tiga keranjang. Masing-masing keranjang diisi dengan satu kelinci besar, lengkap dengan loncengnya, serta berbagai telur serta coklat mungil. Anak-anak tersebut, saya yakin, akan jadi sangat aktif (dan mungkin sakit perut) karena terlalu banyak makan coklat.

Telur sendiri konon menjadi simbol kebangkitan Yesus. Jaman saya sekolah dulu (saya bersekolah di sekolah Katolik), kegiatan menghias telur rebus menjadi kegiatan rutin dan saya selalu menghias telur saya dengan kapas dan spidol. Sederhana dan tak kreatif sama sekali. Soal hubungan Easter Bunny (hare) dan telur sendiri, sampai saat ini saya belum benar-benar ngeh dimana hubungannya. Mungkin saya sama bingungnya dengan seorang adik kecil di Skotlandia sana (lihat video di akhir tulisan ini).

Akhir pekan Paskah ditutup dengan hari libur resmi pada hari Senin. Hari Senin ini merupakan hari yang bersejarah di Irlandia, karena 101 tahun yang lalu, terjadi Easter Rising, pemberontakan dan juga pembacaan proklamasi Irlandia. Saya sendiri memilih bekerja ketimbang libur, lha mau kemana, wong kotanya ‘mati’.

Jadi bagaimana perayaan Paskah serta akhir pekan panjang kalian? 

xx,
Tjetje

Advertisements