Kelakuan Kocak Penumpang Indonesia di Dalam Pesawat

Disclaimer: nggak semua orang berlaku seperti ini dan postingan ini tidak bermaksud menggeneralisasi. Jadi bacanya gak usah pakai emosi ya. Kalau emosi mendingan keramas dulu biar kepalanya adem.

Ceritanya saya baru pulang dari Bali dan lagi-lagi sepanjang jalan ini saya mengamati perilaku penumpang kalau mau masuk ke dalam pesawat dan kelakuan mereka (dan juga kelakuan saya) selama di dalam pesawat. Semoga setelah baca ini kita jadi rajin cari hiburan dengan cara mengamati perilaku orang dan tentunya tidak meniru kelakuan yang tercela:

Masuk pesawat cepet-cepet

Gak di Indonesia aja, di Abu Dhabi & di Dubai orang Indonesia itu maunya masuk pesawat cepet-cepet. Selain berasa tiketnya Bisnis Class, orang-orang ini kayaknya takut ketinggalan. Padahal penerbangan sudah membuat aturan masuk, yang duduk di belakang masuk duluan. Aturan ini sebenernya nggak ngefek karena petugasnya sendiri nggak disiplin ngatur penumpang.

Masuk cepet-cepet juga disebabkan Airlines di Indonesia itu suka nggak disiplin dalam mengatur bawaan penumpang (apalagi budget airlines yang bagasinya bayar). Jadi penumpang yang bawaannya banyak itu (dari tas laptop, tas tangan, tas kamera, paper bag butik ternama, kardus toko oleh-oleh ternama, hingga plastic bertabur kopi berisi duren) harus cepet-cepet biar kebagian tempat.

aircraft cartoon 2 (2)

picture was taken from http://www.airlineratings.com

Foto

Cepet-cepet masuk ke area pesawat juga memberikan orang kesempatan untuk foto di depan pesawat (kan masih sepi) ataupun foto selfie ketika sudah duduk di kursi (mumpung yang duduk di sebelah belum datang). Kira-kira abis itu langsung update status BB: Off to Bali with Garuda Indonesia.

Memberdayakan Pramugari

Yang sering kayak gini nih ibu-ibu rempong. Bawaannya banyak, penuh dengan aneka oleh-oleh tapi gak mikir kekuatan tangannya untuk angkut barang ke penyimpanan bagasi. Akhirnya mbak Pramugari diperintahkan, gak pakai tolong, untuk menaikkan barang bawaan berharga ke atas. Eh tolong ya, emangnya Pramugari itu porter apa kerjaannya naikin barang penumpang?

Duduk di kursi orang

Yang paling sering kejadian nih ya, orang duduk di deket jendela karena mau lihat pemandangan tapi kursi dia sebenernya kejepit di tengah atau di lorong. Mbok ya dibaca dulu itu simbol panduan kursi yang ada di atas!

Rampok permen

Kalau di GA penumpang pasti diberi permen agar tidak sakit telinganya ketika take off. Take off itu gak sampai ngabisin satu permen asal bukanya pas udah taxi. Tapi dasar penumpang Indonesia, permen ini diraup macem anak kecil yang lagi kegirangan karena Hallowen. Abis ngeraup gak bilang terimakasih sama mbak Pramugari dan tentunya bungkus permen dibuang di lantai pesawat.

Males matiin perangkat elektronik

Jadi kalau udah taxi mau take off, sering banget ada orang yang BBnya bunyi, cring…cring…cring. Hadoh, blackberry murahan aja kok males banget matiinnya. Yang pakai Iphone yang nyata-nyata lebih mahal aja pada iklas matiin peralatannya.

FriendlyPlanet_AnnoyingAirlinePassengers_AW_FINAL

Makanan & Susu

Saya berapa kali ini barengan sama orang di pesawat yang dikasih makanan pada gak bilang terimakasih. Lha katanya kita ini bangsa berbudaya, terus apa susahnya bilang terimakasih kalau abis dikasih makanan, dikasih minum atau traynya dibersihkan?

Saya perhatiin juga kalau di GA, mendadak banyak orang yang minum susu. Saya besar dengan susu dan ketika sudah besar ini saya mendadak intoleran dengan laktosa; jadi saya nggak mengamati perkembangan cara minum susu. Jaman saya rajin dicekoki susu dulu, minum susu itu pagi hari ketika sarapan. Kalaupun harus minum susu pas makan siang biasanya dicampur sama kopi atau teh. Apa di Indonesia sekarang kalau abis makan siang minumnya susu ya *macam saya udah gak tinggal di Indonesia aja*? Atau orang-orang ini hanya aji mumpung, mumpung ada susu ya minum susu. Kagak begah apa perutnya abis makan siang minum susu?Β 

Bungkus!

Kalau pas puasaan, GA biasanya menaruh makanan di dalam kotak jadi para penumpang bisa bebas membawa makanannya pulang. Sendok garpunya kalau lagi puasaan juga berubah, jadi plastic semua, biar gak dibawa pulang.

Lha orang Indonesia suka banget ngebungkus segalanya, ini kayaknya mendarah daging kan, apalagi kalau acara buka bersama, kawinan orang atau acara apapun yang melibatkan makanan. Bungkus semuanya! Kalau di pesawat, sendok garpu dibungkus (saya dulu juga mantan pelaku, pas awal-awal kos nggak punya sendok garpu), makanan dibungkus, roti yang sekarang rajin disajikan dibungkus, kertas yang untuk menampung muntahan juga dimasukkan tas, bersama dengan tisu basah, tusuk gigi, garam dan pepper. Tak lupa majalah GA juga dibungkus. Nggak ada yang ngelarang ngebungkus sih, tapi saya lucu aja lihatnya. Terus wadah muntahan itu nanti dibuat apa? Bungkus gorengan?

Intip-intip Jendela

Nah kalau sudah mau landing nih ya, orang-orang tuh suka banget ngintip ke jendela. Mending kalau duduknya di deket jendela. Ini duduk di tengah, atau lebih parah di lorong, badannya dimiringkan mengganggu penumpang lainnya. Orang Indonesia emang suka nggak menghargai ruang gerak manusia lain. Yang penting urusan dia aja!

Lepas sabuk pengaman

Begitu landing, orang-orang ini suka banget cepet-cepet buka sabuk pengaman lalu berdiri ambil barang. Padahal pesawat belum benar-benar berhenti. Ingat kejadian Lion Air nabrak makam di Solo? Konon banyak penumpang meninggal atau terluka karena kelakuan begini nih.

HP juga langsung dinyalakan, suasanya langsung riuh karena manusia-manusia ini ingin cepet memberitahukan keluarganya kalau sudah landing. Gak bisa nunggu sepuluh menit lagi apa ya sampai di ruang tunggu.

Kelakuan penumpang yang suka bikin geleng-geleng kepala gak cuma itu. Kemarin malah ada yang bersiul-siul riang di dalam pesawat. Begitu saya pandangi (karena saya baru dari kamar kecil) eh dia berhenti, saya duduk dia bersiul lagi. Nggak mikir apa ya kalau penumpang di sekitarnya bukan burung di sangkar emas?

Soal toilet juga jangan ditanya. Kalau sudah agak lama terbang suka banget ada tetesan air seni (kenapa namanya harus air seni sih?) dari bapak-bapak yang sekali lagi merasa barangnya panjang. Apa sih susahnya ngangkat dudukan toilet, kalau jijik kan bisa pakai tisu, kalau tangannya kotor ada air ada sabun. Bekas jongkok pun juga suka ada di dalam toilet pesawat (sumpah gimana caranya jongkok di dalam toilet pesawat!). Padahal pesawat sekarang kan sudah menyediakan kertas untuk pelapis dudukan toilet, tisu juga ada banyak.

Tapi kelakuan paling kocak, menurut saya, adalah kisah ibu binibule berbulu ketiak lebat. Si ibu dengan pedenya mengangkat tangan tinggi-tinggi untuk mengambil peralatan kecantikannya. Udah macam artis Indonesia jaman 80-90an deh, ketiaknya lebat banget, saya sampai sesak napas ngeliatnya. Si Ibu ini kemudian memasukkan colokan headset ke colokan listrik untuk ngecharge gadget di dekat layar. Ya nggak bisa lah ya, abis itu si Ibu panggil pramugari dan komplain. Pramugarinya kebetulan nggak ngerti juga. Kocak. Akhirnya saya berdiri bak pahlawan dan menjelaskan kalau colokannya ada di deket pegangan tangan!

Hayo sering nemu hal aneh apa lagi di dalam pesawat?

Advertisements

34 thoughts on “Kelakuan Kocak Penumpang Indonesia di Dalam Pesawat

  1. aku,,termasuk yang pertama tuh mbak Tjetje πŸ˜†
    Soalnya kalau naik budget airlines, biar kedapetan ruang untuk nyimpen backpack. Kalau masuk terakhir, udah susah banget nemu ruang buat naro backpack πŸ˜€
    Tapi kalau naik non budget mah,,nyantai aja naek ke pesawatnya soalnya sering naro koper atau backpack di bagasi,,jadi di kabin cuma bawa tas kecil πŸ˜€

    dan akupun suka sebel sama orang yang masih maenin hp saat udah diminta buat dimatiin. Zzzz banget kelakuannya,,mengancam keselamatan semua orang di dalam pesawat -_____-“

  2. bwahahaha iya banget. Walopun gw bukan penumpang teladan, tapi klo terbang domestik sewaktu pulkam itu suka geregetan sama orang2 yang klo boarding pake dulu2an – dan yang paling ngebetein adalah ketika nggak mau mematikan alat elektronik. Sempet negur om2 yang udah mau landing masih main blackberry-an. emang ada sinyal gitu??? Om nya langsung mukanya sepet mau marah, tapi ga tau mau ngebales ngomong apa ke gw secara dianya emang salah.

  3. Paling males ama penumpang yg seenak jidat pake fasilitas cabin kita utk naro2 barang2nya mentang2 masuk pesawat duluan. Kl kena di laki gw, lgs diturunin tuh barang2 gak pake cingcong :p

  4. huahahahaaa mbaaak, aku pernah lihat semuanya di pesawat πŸ˜€ dan yang paling parah dan sering terjadi belakangan ini ya itu, yang males matiin hape itu. demi keselamatan bersama saja koq susah banget ya.

    • btw, di Emirates udah bisa pakai HP di dalam pesawat lho. Jadi asumsiku, handphone itu gak bahaya. Cuma pas take off dan landing emang ngeganggu banget, kata pilot jadi bikin suara kresek-kresek.

  5. Aku pernah liat Ncik2 menor jambul sasakan ngambilin plastik kecil (buat muntah). Jadi pas mau turun pesawat, dia sempet2nya menclok ke tiap kursi yang di bagian belakang sandarannya masih nyelip kantong plastik kecil itu. Aku juga gak ngerti itu buat apaan ya? Dijual lagi?

    Trus pernah juga sebelahan sama bapak2 bule, sama2 naik budget airlines dari Singapore ke Jakarta. Udah mau take off tapi tetep lho gak mau matiin BB-nya. Kalo pramugari lewat, BBnya diumpetin trus ntar dikeluarin lagi buat ketak-ketik (!!!). Sampe aku ikut liatin itu layar BBnya, sukurlah dia berasa gak enak trus dimatiin. Lagian BBnya pun yang buluuukkk >.<

    • Kelakuan nakal emang gak cuma punya orang Indonesia. Orang Arab dan Korea juga begitu. Aku pernah ketemu beberapa. Yang Korea malah lebih nakal, meja pun nggak dilipat. Coba jatuh pesawat, mati kehimpit meja dia.

  6. Aku pernah naik Emirates dari Dubai ke Jakarta ada rombongan TKI yang asik aja ngobrol kenceng banget suaranya dan berdiri digang dideket tempat duduk satu orang. Ini sangat mengganggu padahal penumpang yang transit dari Eropa lagi pada ngantuk mau tidur.

    Terus ada orang yang setelah makan, ngga sabar tunggu pramugarinya dateng, itu nampan dia pindahin kebawah kursinya.

    Belum lagi penumpang yang bawa oleh-oleh pake kardus kertas, kok boleh masuk kabin ya sama yang jaga counter check in? Ganggu sekali ini.

  7. Semuanya udah pernah saya lihat, dan ternyata saya termasuk kategori yang ke 5 mbak πŸ˜€
    Soalnya setiap kali terbang, pasti turunnya selalu ngantongin 3 – 4 permen.

  8. Hai mbak salam kenal, baru pertama kali mendarat di blognya, seru2 postingannya deh hehehe.

    Aku termasuk salah satu pelaku yg selalu bawa pulang majalah GA. Sbnrnya majalah GA itu boleh dibawa kok, ada tulisannya For Your Personal Copy. Waktu itu pernah dibahas jg di salah satu milis kalau memang boleh dibawa. Nah kalau majalah budget airlines kyk Sriwijaya atau Lion gitu ga boleh. Lagian majalahnya kalah jauh ama majalah GA, sapa jg yg mau bawa hahahaha……

  9. hehehe sama saya juga kadang sebel tuh mba, ada yg naro tas/backpack nya di cabin kita, yang no. 1 sering bangee tuh terjadi hihihi..
    salam kenal ya mba … blogwalking dari Mba dewi hadin πŸ™‚

  10. pernah juga waktu transit di Dubai mau ke Jakarta, ada cewek arab gitu (serombongan ni sekeluarga) minta tu udah duduk di seat temen aku trus sempet cekcok ma temen aku yg jelas2 punya tu seat. Yg akhirnya menang dah temen karena benar. Muka ni cewek n keluarga kecut deh jadinya, kita mah girang2 aja. hahaha

  11. salam kenal, ikut share pengalaman waktu terbang ke Denmark tahun 2013 dulu naik Qatar airways dan transit di Doha. Duduk di sebelah ibu-ibu (yg kayaknya TKI) yang berisik banget ngobrol sama temen cowoknya (bukan suaminya!), mesra2an, dan lain-lain.. sepanjang perjalanan terus2an ngobrol pake suara kenceeeng…

  12. Hi Mbak, salam kenal.. Aku biasanya silent reader nih, tapi lama2 gatel juga pengen ikutan komen.. πŸ˜€

    Nambahin nih mbak, selain pengen cepet2 masuk pesawat, orang Indonesia itu hobinya juga pengen keluar cepet2 dari pesawat.. Di bus jemputan dari keluar pesawat ke terminal orang2 pada bergerombol berdiri di depan pintu bus, ogah duduk. Kebetulan deh tempat duduk kosong, aku males berdiri di bus πŸ˜€

  13. Hello mbak, seru banget kelakuan manusia yak.. Diantara semua kelakuan itu sih yg paling bikin ngg enak adalah yg membahayakan keselamatan bersama.. udh tau salah, malah kita yg balik dipelototin.. udh tau posisinya yg ga enak, malah saya yg dijajah.. hahaha

    Yg soal bungkus itu saya pernah pengalaman beberapa kali mbak, bagusnya kalo di GA dulu pramugari nya macam udh ready aja, kalo pas puasa Dan kita bilang lagi puasa, dia malah menyiapkan meals yg bisa dibawa pulang.. nah skrg saya belom nyoba lagi tuh mau bungkus apa masih Kaya gitu atau enggak, biasanya sih langsung say tolak halus aja pas nawarin makanan.. mungkin ada yg pernah begini? Upcoming flight mungkin dalam 2minggu, bisa buat test case sih..hahaha

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s