Perilaku Khas Turis Indonesia di Luar Negeri

Kalau kemaren saya menuliskan tentang kelakuan turis Cina, sekarang giliran saya menulis tentang perilaku turis Indonesia. Biar gak dimarahin dan diprotes, saya kasih disclaimer dulu bahwa nggak semua turis Indonesia berlaku seperti ini. Ini hanya berdasarkan pengalaman dan pengamatan saya, baik pengamatan langsung maupun mengamati media sosial.

Toilet tanpa air

Toilet kering nampaknya sering dikeluhkan turis Indonesia yang jalan-jalan ke luar negeri. Tak cuma mengeluh, banyak dari mereka yang kemudian melabeli orang asing itu sebagai orang yang jorok karena hanya menggunakan tissue. Kadang kita dengan mudahnya melabeli manusia lain kurang baik dengan kita, tanpa tahu bagaimana mereka membersihkan dirinya dan tanpa mau tahu bahwa toilet kita mungkin lebih jorok daripada pantat orang asing. Tengoklah bandara internasional Soekarno Hatta yang masih juga jorok.

Nasi Putih

Rasa nasi maupun jarangnya makan nasi sering juga sering dikeluhkan. Kalau tahu negara tujuan itu lebih sering makan roti ataupun makan mie, baiknya para pemakan nasi ini bawa rice cooker (kayak saya!). Innovator di Indonesia juga mesti bisa melihat peluang ini *million dollar idea* dengan bikin mini rice cooker yang bisa dinyalakan dengan power bank, jadi nanti turis Indonesia, di sudut New York, bisa menambahkan nasi ke atas daging steak Wagyu.

image

Lihatlah rice cooker saya!

Jalan Kaki

Ya maklum, di negeri ini tak ada kebiasaan jalan kaki jauh. Ditambah lagi, turis-turis Indonesia itu sering bergaya kecentilan, menggunakan hak tinggi agar sama tingginya dengan para orang asing. Alhasil setelah jalan beberapa kilometer langsung teriak kesakitan. *eh ini mah saya*. Ketidakbiasaan untuk jalan kaki ini juga bisa jadi peluang bisnis dengan bikin pelatihan fisik untuk mempersiapkan turis Indonesia jalan-jalan ke luar negeri.

Disiplin

Lucunya, turis Indonesia seringkali menjadi disiplin di luar negeri. Jadi anti jaywalking, jadi rajin buang sampah sembarangan dan jadi patuh aturan. Takut dimarahin orang asing kali ya. Walaupun, ada juga yang memalukan Indonesia, kasus vandalism gunung Fuji contohnya.

Belanja Terus

Mama saya pernah memasuki sebuah toko souvenir, ketika tahu bahwa mama berasal dari Indonesia sang empunya toko langsung girang. Menurutnya, turis Indonesia kalau beli suvenir banyak banget. Beberapa tahun yang lalu saya pernah baca, salah satu toko mahal di Paris (can’t remember what), punya shop attendant khusus untuk orang kaya Indonesia yang hobi belanja ke Paris. Belanja emang wajib buat turis Indonesia, apalagi belanja oleh-oleh buat tetangga sekampung.

Mahal

Turis Indonesia juga suka mengeluh tentang harga mahal. Transportasi umum mahal, makan mahal, tapi kalau beli oleh-oleh gak pernah komplain mahal. Tapi barang-barang mahal ini sering dibeli dengan dalih kualitasnya lebih bagus daripada di negeri sendiri. Kemarin, saya sempat nguping dengan keluarga yang dengan bangganya beli parfum di Paris yang katanya kualitasnya jauh daripada di Indonesia. Sama aja kali, asal belinya asli.

Kebanyakan selfie

Saya perhatikan turis Indonesia kalau di luar negeri lebih repot foto-foto heboh ketimbang menikmati suasana sebuah tempat wisata dan membaca informasi sebuah tempat bersejarah. Jarang banget saya lihat turis Indonesia yang ngorek informasi ke guide, padahal, guide itu punya banyak informasi. Foto-foto tersebut tentunya akan berakhir di social media untuk bahan pamer karena sudah jalan-jalan ke luar negeri. Eh tapi saya juga suka pamer lho, pamer tongsis dan tomsis ke para orang-orang asing. Sambil bilang: this is the best thing from Indonesia; biar kata made in China tetep di klaim sebagai barang Indonesia. Biarin norak, yang penting bisa promosi tentang Indonesia dengan cara yang menarik dan bikin orang asing terkagum-kagum.

Femi Oke Tweet

Β Menurut kamu, apa perilakuΒ khas turis dari Indonesia?

Advertisements

53 thoughts on “Perilaku Khas Turis Indonesia di Luar Negeri

  1. mamaku banget tuh mba tiap ke LN pasti bawa rice cooker sama beras pluuusss mie gelas, kentang kering mustopa atau ikan teri kacang tanah dicabein gitu atau abon.. hahaha.. dan jangan lupa beli souvenir.. kalo beli souvenir sih sbnrnya krn terlalu banyak orang yg nitip oleh2 sih ya kalo tau kita mau keluar negeri.. ntah kenapa orang2 itu ga kita keluar negeri, dalam negeri, mudik, ke kampung sebelah juga malahan pasti deh “oleh2 yaaa”

  2. bawa sambal botol/cabe, bawa minyak angin kemana2 termasuk tolak angin (yang ini aku, di mobil ada, di tas ada, dimeja samping tempat tidur ada, di tas backpack ada. pokoknya gak bisa hidup tanpa tolak angin) sama bawa catokan dong hahaha

  3. LOLOL! Bener banget! hahaha. Kayaknya soal di Paris, sederet toko di Champ Elysees itu rata2 employ pegawai yang bisa bahasa Indonesia. Kebetulan aku ada temen yang bokapnya dokter, dan diajak2 jalan2lah sama salah satu perusahaan obat, kebetulan temenku ini nemenin si bokap.

    Pas masuk ke toko2 ini emang begitulah adanya, dan doi juga cerita pas di Amsterdam dibawalah “konsumer” dari Indonesia ini ke toko berlian terkenal (lupa namanya) dan ternyata ibu2 itu pada beli loh!

    Soal oleh2 ini kadang emang bikin meradang. Temen dan family sendiri sudah tau bahwa saya anti beli oleh2, kalaupun beli pun hanya untuk keluarga dekat sendiri (nyokap, bokap, kakak2 dan itupun pasti barang kecil2 yang remeh – khusus untuk nyokap selalu magnet kulkas karena dia koleksi), tapi klo yang namanya nganterin orang Indonesia jalan2, bukannya menikmati pemandangan, mereka malah sibuk nyariin toko oleh2. Ya plis deh. Jauh2 ke luar negeri, end up nya cuman ke toko oleh2. Pernah masuk toko suvenir di Berlin yang isinya dong… FULL dengan orang Indonesia belanja! Sampe pusing dengerinnya.

    Nasi putih –> Ini “penyakit” temen2 wartawan Indo yang kadang ditugasin ke luar negeri (terutama ke negara2 yang susah cari makanan halal). Bawa rice cooker yang mini itu, sama sebungkus abon or Indomie. Beres dah! hahaha.

    Good article!

  4. Foto-foto ditiap sudut. Ngga banyak orang Indonesia yang liburan keluar negri foto pemandangan, landscape, arsitektur, streetlife aja. Pasti mereka ada didalam fotonya, be it selfie atau bareng grup.

  5. Tambah satu lagi Tje, ada turis Indonesia fashionista (wannabe) yang liburan winter, udah tahu dingin, pake jacket/coat ngga ditutup rapet atau apa lah, demi gaya dan foto yang stylish tapi abis itu ngeluh kok dingin banget πŸ™‚ Sampe dihotel kerokan mungkin.

  6. yg org indo kalau jalan2 diluar negeri jadi disiplin bener banget kak πŸ˜€
    aku belum pernah main keluar negeri pakai tour dan tour guide sih, selama ini sealu jalan sendiri, dan senengnya yah liat2 lokasi bersejarah dan tempat2 yg menarik disana,, foto2 juga sih ga bole ketinggalan buat dipamer πŸ˜†
    asal seimbang deh, jgn sampai saat kita pamer foto diluar negeri, terus ada temen yg tanya tentang lokasi foto tsb, kita gabisa jelasin apa2 hahaha

      • Well emang jangan, singapore mah buat newbie yang baru pertama ke luar negeri dan emang gak ada apa2 disana. yang disana ada sebenernya di indo juga ada cuma disana lebih teratur & well maintained aja πŸ™‚

  7. Orang Indo ini emang heboh kalo jalan2 ya, mbak Ailtje, hehehe πŸ˜›
    cerita pengalaman temenku, dia main IG followernya (sebelum ke KL dan Sgp) itu dikiiitt banget. Sekarang (selesai jalan2 dr KL dan Sgp) followernya jadi banyaaakk banget dan rata2 dari Indonesia juga. Miris ngeliatnya kalo hubungan pertemanan dilihat dari seberapa-sering-elo-keluar-negeri :/

  8. di sudut New York, bisa menambahkan nasi ke atas daging steak Wagyu.—–> this is so epic mba Ai, haha.

    Btw emang banyak banget cerita kaum borjouis yang belanja gila2an merk ternama di Paris, dan sekitarnya. Pernah baca mantan gub banten (si ibu muka kinclong) kalo belanja di Paris semua tas bisa diborong dari yang kecil sampe yang gede. ahahahaha

  9. Hahaha jadi ngakak soal toilet, pengalaman ama ibuku, dia orangnya jarang komplain, waktu pertama kali ke sini waktu aku lahiran, suamiku komplain kok tissue dapur cepet banget abis, ternyata ibuku laporan, dia selain pake tissue toilet dia pake tissue dapur juga khusus buat menyerap air hahaha. Klo ayahku ga komplain masalah toilet krn Jalan mudanya dia pernah sekolah di Prancis. Oh ya yg ibuku komplainin adalah waktu ke volendam, dia liat Turis Indonesia dgn senengnya ibuku ngajak ngomong kegirangan liat orang indo, taunya sambutan si ibu yg diajak omong cuek aja, alias ga mau kenal kesesama orang Indonesia. Tragisnya begitu ibuku bareng anak anakku atau aja suamiku, turis Indonesia yg asalnya jutek jadi pada nanya…. πŸ˜€

  10. Cuma mau nambahin aja soal tissue untuk toilet, kan ada tissue basah untuk toilet yang melengkapi tissue kering. Aku sendiri kayaknya sudah puluhan tahun pake tissue basah ini in additional of tissue kering. Bukannya nyari air but it is cleaner especially for number “2”. Kalau ke Indonesia malah rasanya kurang nyaman kalau harus pake air 😦 Mungkin hanya kebiasaan aja. Kadang kesel juga sih kalau ada tamu orang Indonesia biarpun yang udah lama tinggal di luar negri, suka basahin lantai dan toilet. Bukannya apa-apa ngak ada yang
    bersihin mamih….

  11. Setidaknya ada tongsis yg bisa dibanggain dari Indonesia…. πŸ™‚

    Tapi kalo permasalahan toilet dan tissue nampaknya aku akan bawa tissue basah kemana2…lebih ringkes. Berhubung punya bocils 2 emang selalu bawa tissue basah sih kemana2. Masih geli kalo tissue kering doank

  12. 1. ) Goda2in waitress (yg menurut mereka cute) tuh sering banget juga gw lihat, pdahal ya tampang waitress nya yg sejuta umat gitu disini juga :-))

    2. ) Baru duduk di resto lgs minta wifi :p
    yang seru skarang resto2 dan cafe di Paris sengaja gak punya wifi, have a seat & talk to each others mode on ! :-))

    • Nomor satu kayaknya karena ada anggapan bahwa perempuan WNA itu dengan mudahnya bisa ditiduri. Sementara nomor dua kebiasaan di Indonesia. Sebelum minta wifi, minta meja yang deket colokan juga.

  13. Pernah waktu aku dan keluarga liburan di Danau Toba n naik perahu wisata bareng sama
    keluarga turis, mereka nanya dulu sama yang punya kapal: “Apa mereka (sambil nunjuk keluarga ku) bawa boombox?” Pas dijawab nggak, mereka baru mau masuk dengan senang hati ke perahu.

    Ternyata setelah ngobrol, mereka agak segen kalo travelling sama orang Indonesia karena
    seringnya orang-orang Indonesia selalu berisik nyetel lagu.. Menurut mereka, orang Indonesia gak bisa menikmati liburan tanpa musik sedikit pun dan malah bisa ganggu turis lain yang mau menikmati pemandangan dan suasana di lokasi liburan..

    Ya tapi ga bawa boombox juga kali, yaaa…

  14. Haha…Kayaknya banyak banget yang mau gw tumpahin terkait hal yang satu ini (turis indonesia di LN), saking seringnya jadi guide dadakan buat temen2x atau kenalan orang Indonesia yang ke sini….. karena terlalu ajaib buat diceritakan, jadi cukup gw pendam dalam hati aja deh…. uda susah keluarnya lagi πŸ˜€ Yang jelas ya begitulah… Gw mengamini dari A-Z semua yang tertulis di postingan dan kolom komentar sebelumnya πŸ˜€

  15. Dandan super eksis, secara mau ke luar negeri segala asesories dipake dari syal, sepatu boot, kacamata item, topi antia badai, jaket kulit…. Hellow kita kan cuma jalan ke singapura yg iklimnya beda tipis dengan indonesia….

  16. Orang indonesia kalo ke luar negeri kudu banget bawa oleh2 buat sekampung kalo ga, bakal dibilang sombong lah pelit lah hahahaaa.. dulu waktu masih tinggal di jerman tiap pulang ke indo pasti pengeluaran si ibu membengkak buat beli oleh2

  17. Nggerombol mbak! Kebanyakan orang Indonesia yang jalan-jalan ke luar negeri (I mean, yang relatif jauh dari region Asia Tenggara) perginya pake agen tour. Kalo aku jalan-jalan sendiri atau berdua aja sama adikku, pasti ditanya ‘kok berani sih sendirian/berdua doang?’
    Mungkin solo traveling belum jadi kebiasaan aja kali ya hehehe :p

  18. Dear Ail (kaya nama Temanku pas kuliah),
    Aku baca blogmu krn ditautkan sama tmn di fb, kd keterusan hihi..mulai dr penjara dublin smp bule.hunter… Baru komen disini. Yup, aku sama klg kecilku senang travelling sejak si kecil baru 8 bln. Kami senang ke LN sama antusiasnya dgn menjelajah pelosok negeri.kebetulan anak2 ga terlalu antusias sama amusement/disney/dreamland. Pas ke Jepang lbh betah di ryokan, onsen, castle drpd Disneyland. Di Bali sdh tak terhitung, tp ke kuta malah cuma 2 kali selama 8 thn, naik Gn Batur dan ke pura2 lbh menarik buat kami.kAmi senang berbaur dgn lidah, budaya n lifestyle lokal sih…kalo ada wkt pingin buat blog yg bosa bagiin suka-duka travelling bawa anak2 (beli makanan/pampers n pritil2 plus hotel yg family friendly) salam kenal

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s