Cerita Hantu

Sedari bayi kita dijauhkan dari makluk halus dengan dibekali gunting, peniti, atau benda tajam. Ketika sandikala, pergantian waktu dari terang menuju gelap ( atau disebut juga saat Maghrib) bayi-bayi juga wajib dibangunkan dan ditemani supaya tidak ditemani makluk halus. Ketika beranjak besar, bermain di luar rumah saat matahari mulai tenggelam pantang dilakukan. Hanya anak-anak yang main game di depan TV, computer atau ipad yang bebas bermain saat sandikala.

Larangan bermain saat sandikala karena dipercaya saat pergantian waktu dari gelap ke terang, adalah saatnya makluk halus berpatroli dan iseng menangkap anak kecil. Mungkin seperti satpol PP berpatroli dan menangkapi joki three in one. Bagi saya yang besar di Jawa Timur, sandikala sering dipercaya sebagai saatnya wewe gombel mencari mangsa untuk disembunyikan di balik dadanya yang sudah termakan usia.

cartoon_ghost

Secara fisik mungkin kita dibuat jauh dari aneka rupa makluk halus, tapi secara pikiran, kita dibuat dekat dengan mereka karena hantu dan makluk halus sering menjadi senjata ampuh bagi orang dewasa untuk menakut-nakuti dan  mendapatkan keinginan mereka. Ketakutan, menurut saya, adalah kunci termudah untuk membuat anak-anak kecil yang rapuh mengikuti kemauan orang dewasa. Mereka yang sering ditakuti kemudian tumbuh menjadi penakut ketika dewasa. Takut lihat cermin, takut kegelapan, takut di rumah sendiri, takut ke kamar mandi sendiri, takut jika melewati pemakanan dan segala macam ketakutan lainnya yang memenuhi imajinasi mereka. Lucunya, yang mengaku takut sama hantu ini kalau lagi ngumpul rame-rame suka cerita hantu dan berbagi pengalaman cerita hantu yang pernah ditemui ataupun yang ditemui orang lain.

Jika saat kecil kita dibuat sedemikian rupa untuk menjauh dari makluk halus dan hantu, ketika beranjak besar kita justru didekatkan dengan mereka melalui acara jerit malam di tempat-tempat yang terdengar menyeramkan, termasuk kuburan. Alasannya untuk latihan keberanian dan ketangguhan. Kalau kemudian berakhir dengan jejeritan karena kemasukan tamu tak yang sengaja diundang apa masih mau ngaku tangguh?

Kegemaran terhadap hantu dan makluk harus ini kemudian ditangkap dengan baik oleh televisi lewat acara berburu hantunya. Konsep acaranya sih lihat hantu, tapi cuma si paranormal yang bisa lihat hantunya, sementara penonton cuma melihat paranormal mendeskripsikan si hantu dan tentunya lihat iklan pendukung perburuan hantu. Entah apa serunya menonton program hantu tanpa bisa lihat hantu.

Saya tak bisa mengatakan bahwa makluk gaib, hantu atau apapun namanya tidak eksis, karena sepuluh tahun lalu saya beberapa kali bertemu dengan mereka. Reaksi saya ketika bertemu dengan makluk halus bukan jejeritan, saya justru mematikan lampu kamar supaya suasana menjadi gelap. Prinsip saya, ketika lampu mati, mata saya tak akan bisa melihat apa-apa lagi.

Hantu bagi saya adalah arwah gentayangan yang suka usil mengganggu, sedangkan arwah halus adalah makluk selain hantu yang bisa membantu dan bisa juga merugikan. Tuyul contohnya, bisa bantu bikin kaya karena bisa mengambil uang. Hantu yang saya tahu kebanyakan perempuan, seperti suster ngesot, si manis jembatan ancol, sementara hantu laki-laki saya tak pernah tahu. Pengetahuan saya tentang hantu mungkin kurang banyak. Jadi, saya mengundang kalian untuk berbagi cerita tentang hantu laki-laki dan cerita hantu lainnya yang menarik. Tentu saja kalau kalian percaya hantu. Jika tak percaya hantu, sebaiknya tetaplah tidak percaya karena saya yakin hidup lebih tenang. Bagi yang takut, maaf ya judulnya profokatif, tapi ga serem kan?

Xx,

Tjetje

Cepet-cepet pulang biar gak diganggu hantu di kantor

Advertisements

62 thoughts on “Cerita Hantu

  1. Meski kata orang muka dan kelakuanku sangar, sesungguhnya aku penakut sekali, tapi hobi nonton pilem horor semacam suzanna pada masa itu. Tapi sejak pindah kesini, entah mengapa rasa takut itu ga ada blass! Lenyap. Suasana mistis ga terasa di Belanda haha. Dulu waktu kira2 kelas 4SD, aku sakit tipus parah, trus aku ngelihat didatangi kakek2 tinggi gueddeee, berdiri depanku. Kata ibuk, aku jejeritan histeris, tapi aku ga sadar. Entah apa itu namanya, karena saat itu memang aku sedang demam tinggi. Ngelindur palingan 😀

      • ikutan setuju sama Mb Ai, saya juga lebih takut manusia dari pada hantu,misalnya pencuri masuk rumah atau pemerkosa dll,itu kan ngeri banget ya dari pada hantu *sok tau* padahal juga belom pernah liat hantu secara langsung makanya berani bilang gak takut 😀

  2. aku orangnya cukup penakut, apalagi pas masih kerja di pabrik sering lembur shift malem cuma berdua2an doang di dalam pabrik yg gede. kl udah gt biasanya nekat aja, kl mau nongol mah nongol aja. palingan copot kacamata biar ga jelas2 amat kl beneran ada yg nongol. 😛 padahal pas tinggal di kampung mah ga masalah, walaupun penerangan minim juga.

  3. “Lucunya, yang mengaku takut sama hantu ini kalau lagi ngumpul rame-rame suka cerita hantu dan berbagi pengalaman cerita hantu yang pernah ditemui ataupun yang ditemui orang lain.”
    Oops, makjleb banget yang ini :haha.
    Soal acara hantu, mungkin karena orang-orang takut dengan sesuatu yang tidak kelihatan dan tidak pasti, Mbak. Kalau hantunya kelihatan dan semua orang sudah terbiasa melihat hantu, mungkin acara hantu tidak akan ada penontonnya lagi :hehe.

  4. Ini kenapa jadi cerita hantu toh mbaaaak?? Tapi kalo masalah hantu, di kosan adekku tuh paling banyak dr suara2 baby sampe sosok tua duduk di tangga 😣😣😣 anehnya kosan itu selalu laris manis

  5. Omong2 soal hantu, aku sebenarnya juga takut sama hantu hihihihihihi
    Tapi setelah ngekos di Malang, yg mana kos2annya dulu bekas kuburan, jadinya setiap hari kayak uji nyali, sekarang agak pemberani.
    Walopun klo tengkuk mendadak erinding dan hidung nyium bau macem2, ttp ndredeg juga, tapi ga sampe gemeteran

  6. Hah? Pernah liat hantu, Mbak? Aku ga pernah liat dan ga pernah pengen juga sih, hehe..

    Btw aku juga suka sebel tuh kalo anakku ditakut2in pengasuhnya “jangan ke situ hiii.. gelap lho hiii takuut” hanya karena si pengasuh males ngikutin bocah lari2an ke sana ke mari.

  7. Gemes banget sekarang acara hantu-hantuan naik daun lagi, padahal jelas pembodohan bagi penonton, tapi mau gimana lagi, demi rating hihihihi… Sampe sekarang belum pernah sih lihat hantu “beneran”, kadangkala cuma ngerasa “zat masa lalu” yang tertinggal di rumah-rumah tua. Kalo suatu hari ketemu salah satunya bakal kuajak ngobrol deh, syukur kalo dikasih nomer togel #lahh hahaha

  8. Agak sulit dibilang kalo saya percaya atau tidak dengan adanya hantu, mbak. Apalagi kalo taunya dari cerita mulut ke mulut. Tapi yg pasti saya takut nonton film horor. Ya karena ngagetin dan bikin shock lihat hantunya yg serem2. Di sini, saya punya teman yg punya kemampuan utk melihat hal2 kasat mata. Jadi dia tidak hanya bisa lihat hantu yg udah ngetop kaya pocong, kunti dll. Tapi dia juga pernah lihat arwah orang yg sudah meninggal. Untungnya dia kuat, jadi kalo lagi dpt penglihatan, selow gak panik heboh. Dia gak mau org lain jadi ketakutan. Kalo saya sih, mending gak punya kemampuan begitu hahhha. Tapi, benar manusia ( orang jahat ), harusnya lebih menakutkan.

  9. Tje, aku takut banget sama setan. Kalo di sini berani deh, soalnya logika lucu kl setan bule gak seserem Asia hahah haha… mungkin krn budayanya yg gak gt percaya arwah gentayangan jd gak banyak cerita menyeramkan ala Indonesia. Di Indonesia pipis di wc sepi aja udh merinding euy bulu kuduk…

  10. Aku nih penakut banget, sekarang sih udah mendingan cuma jaman dulu kecil ampun deh, liat poster film Suzana aja bisa sampe nangis saking takutnya :lol:. Emang penakut akut…Udah gedean sampe sekarang gak gitu takut lagi apalagi sama film film horor (kalo yang Thailand masih gak berani sih), sekarang entah kenapa lebih takut sama kejamnya manusia 😀

  11. Dulu pernah di toilet kantor sebelumnya ada suara perempuan yg ketawa cekikikan. Ternyata beberapa minggu sebelumnya temanku mendengar ada suara kloset yang nge-flush sendiri. Soal suara perempuan itu, aku justru penasaran dan mencari tahu sumbernya, bukan malah lari keluar. 😀 .

    Cerita lain lagi, ini kejadiannya di rumah nenekku dulu (yg sekarang udah dijual). tetanggaku disana pernah cerita ke ayahku kalau dia melihat sosok laki laki bule sering nongkrong di depan pintu dapur. Ini dapur kepisah sama rumah ya, karena masih model rumah lama. Tapi ayahku sendiri gak pernah lihat apapun. Rumah nenekku itu dulunya emang rumah bekas tentara KNIL, orang Belanda.

    Kalau pengalaman ayahku, dia pernah lihat sosok bayangan gitu di siang hari, seperti pocong , yang keluar dari rumah tetanggaku. Ternyata eh ternyata, hari itu tetanggaku meninggal, tapi meninggalnya di Medan, bukan di Bekasi.

  12. Oh iya, mbak, aku juga lebih takut manusia daripada hantu. Kalau di tempat sepi justru malah lebih hati hati karena berpotensi terjadi kejahatan, bukan karena takut setan.

  13. Ailtje, hantu gak cuma di Indonesia, di setiap negara yg pernah kita tinggali saya beberapa kali dikasi liat “bayangan” dan ternyata gak sendirian, kalo cerita2 dengan orang lain ternyata banyak yg ngalamin pula 🙂 Sandikala (twilight) dan midnight itu waktu yg paling sering kejadian, oh dan kalau lupa ngejot di dapur!

  14. Gw kalau ngalamin yang aneh2x ya pasrah aja…. Dulu pernah harus tinggal berbulan2x dan kadang sendirian di satu hotel di Sri Lanka di tsunami and conflict affected area. Sampe sekarang gw juga heran kenapa waktu itu mau aja ditugaskan ke duty station sana dan untungnya selamat…. Jadi kebal kali gw gara2x ini… Gw sih ngebayaninnya secara hantunya bahasanya tamil sama sinhala, ngga ngerti deh kita, paling cuma liat2xan 🙂

  15. Dulu juga suka dibilangin sama mama. Jangan tidur pas Magrib. Pamali. Ya ngikut aja kata ortu. Gak tahu napanya. Hahaha.

    Soal liat hantu langsung sih blm prnh Mba Ai. Tp merasakan ada yang datang atau dilihatin sering. Kalau di rumah mama n koko yang bs lihat. Aku cm bersyukur gak bs lihat. Paling berasa pas malam tutup peti alm papa. Dia bener2 di samping aku. Pijit tengkuk kyk yang dia biasa lakukan. Ah jd kangen alm papa.

    Soal film horror Indo, kurang greg. Krn maininnya bukan mainin fearnya. Tapi fear kita diangkat karena lagunya. Dulu nonton. Kagetnya bukan karena lihat hantunya. Lbh kaget gara2 denger musiknya yang “JRENG JRENG”. Beda sm film Thailand or Jepang. Lbh berasa kaget beneran.

  16. Gak cuma di Indonesia. Aku juga diganggu hantu di Malaysia, Bangkok, Korea dan Jepang. Khusus di Korea aku sampai ikut tur hantu yang sama sekali gak serem karena gak diajak masuk tempat yang katanya berhantu. Hanya cerita-cerita saja. Tapi aku jadi tau rahasia kota Seoul.
    Yg unik adalah karena kepekaanku soal mahluk halus ini, suami yang tadinya penakut sekarang jadi pemberani karena keseringan dengar istrinya ngoceh macam-macam. Hahaha

  17. Di kos ku katanya banyak, hehe… Ngga gangguin katanya sih… Tapi kadang2 suka isengin, hehe..:)

    Kalo jalan malam apalgi di tempat sepi, kayanya lebih takut sama manusia deh…

  18. waktu anak pertama kita lahir (pas di Indo, sengaja kr dualnya lebih gampang) 3 hari dirumah sakit pas pulang suami sy ajak ke mall bawa si bayi merah. ibu2 tetangga yg sungguh perhatian kr takjub sm anak sy yg super cute (hihi) pada protes, diceramahin soal bayi ga boleh kemana2 seblom sebulan (sebetulnya kr perhatian), lalu dengan bahasa indo terbata2 suami jelasin ke ibu2 itu “nggak bu, di amerika bisa keluar 1 hari dari rumah sakit, gak papa” nah si ibu2 cuma keheranan liat kita kemana2 ajak si baby masih merah…alhasil anak2 skrg tahan banting jarang bgt sakit…:p kebal2, basic training mereka dari mall ke mall di jakarta. 😀

  19. bener banget ya, orang dewasa dulu sukanya nakut-nakutin anak kecil, biar mereka patuh pada orang dewasa, cara yang efektif tetapi berdampak buruk bagi psikis anak ketika dewasa, hahah jadinya penakut deh, lewat kuburan takut, di kost sendirian takut, dan berbagai ketakutan yang lain. True story banget deh tulisan ini 🙂

  20. Share pengalaman ya mba. Klo ak sering mba klo masalah gt2. Sampe dah biasa. Tp klo saking seremnya biasanya ak sk minta ibu ato kakakku anter ak k kmr mandi. Hehehe
    Nah yg ini cerita suamiku di irlandia sana. Dia sering banget liat sepeeti itu. Lihat di rumah atau di luar rumah. Kebanyakan penampakan org jman dl gt. Nah terakhir kali dia ga sengaja menangkap siluet bayangan wanita pake gaun jadul saat iseng photo pas dia jogging malam2. Sy masih ad photonya

  21. mbak Tjetje, suamiku dan keluarganya bisa liat ‘penampakan lain’. kalo di rumah pas lagi ngobrol gitu, trus tiba-tiba diem, naaaahhh pasti ada yang lagi ‘lewat’ deh 😛 kalo aku sih, penakut banget 😦

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s