Malas Pesan Lewat Telepon

Memesan makanan melalui telepon tak pernah mudah, selain menghabiskan waktu, pesan melalui telepon juga membuang pulsa. Semakin lama kita berbicara, semakin banyak pulsa yang terkuras. Saking lamanya proses order, saya pernah (dan masih) menduga bahwa mereka yang bekerja di balik gagang telepon tersebut ditargetkan untuk menguras sebanyak mungkin pulsa telepon kita. Saya ambilkan contoh dari pembicaraan dengan salah satu restaurant warung cepat saji di negeri ini:

“Selamat malam dengan ‘bla bla bla’ delivery, ada yang bisa dibantu?”

“Mau pesan Mbak/ Mas?”

“Dengan Ibu siapa saya berbicara?” Dan saya pun harus mengulang nama, padahal di dalam sistemnya sudah ada nama, alamat dan segala detail informasi tentang saya.

“Ditunggu sebentar ya Ibu, saya carikan outlet terdekat” Lalu sekian detik terbuang percuma.

Petugas kembali online untuk menanyakan apakah lokasi A cukup dekat, jika tak cukup dekat maka petugas akan mencari lokasi lain lagi. Bagi saya metode ini tidak efisien sama sekali karena sudah banyak teknologi yang bisa merekam wilayah pengantaran.

Selanjutnya, petugas akan kembali menanyakan alamat, nomor telpon, nomor telpon lain dan beribu pertanyaan lainnya. Kemudian, tibalah giliran memesan. Pelanggan yang bersemangat tapi harus menahan diri karena petugas masih harus menawarkan menu baru dan paket baru.

order online

Ketika giliran kita memesan, petugas seringkali tak mendengarkan semua pesanan dengan seksama. Sekali lagi saya melihat menduga petugas suka pura-pura tak mendengar lalu melupakan salah satu pesanan. Akibatnya, pesanan harus diulang kembali. Pelanggan mengulangi semua pesanan, petugas pun mengulangin semua pesanan, layaknya Beo.  Begitu terus hingga tercapai pesanan yang sesuai. Setelah puas mengulang berulang kali pertanyaan, petugas kembali mengulang alamat yang sudah di cek selama beberapa kali. Seringkali, petugas masih juga mencoba menawarkan ini itu, dari CD hingga tambahan makanan.

Total pembicaraan untuk memesan makanan biasanya di atas 4 menit. Rekor tercepat yang pernah saya lakukan adalah 3.5 menit, itupun dengan jutek supaya sang petugas tak bisa berbicara banyak. Waktu kurang dari lima menit ini terdengar sangat pendek, tapi ingat dengan waktu segitu, kita baru bisa pesan makanan. Padahal, kalau di karaoke kita sudah bisa menyanyikan dua lagu. Kesimpulannya, pesen makanan lewat telepon itu buang-buang waktu dan kurang efisien.

Tak heran ada banyak orang di Jakarta yang sudah mulai enggan berbicara dengan manusia melalui telepon, terutama ketika urusan pemesanan makanan. Tadinya saya kira orang-orang ini berlebihan, tapi setelah saya berulang kali mengalami proses pemesanan yang berbelit, saya jadi paham mengapa sebagian dari kita malas berurusan dengan telepon. Mereka yang memesan makanan biasanya berada dalam kondisi lapar dan ingin segera mendapatkan makanan, basa-basi selama beberapa detik saja akan menunda pembelian makanan.

Hal tersebut yang nampaknya gagal dipahami oleh perusahan pelayanan makanan. Standar operasi yang diterapkan mungkin maksudnya supaya detail dan tidak salah, tetapi proses yang terlalu banyak basa-basi dengan pengulangan berulang kali rasanya sangat tidak efisien. Makanya kehadiran alternatif pemesanan lewat website serta aplikasi di teleponan genggam memberikan kemudahan bagi calon pemesan.

Ada beragam pilihan aplikasi untuk pemesanan makanan. Food Panda, Klik-eat, serta Gojek Food merupakan beberapa pilihan. Saya yang tak bisa memasak ini hanya pernah menggunakan Klik Eat serta Gojek Food. Klik Eat, yang lebih dari lima puluh persen sahamnya dibeli oleh Jepang, menurut saya agak merepotkan karena ada pembatasan area pengantaran. Sementara Gojek Food, yang merupakan perusahaan Indonesia, menawarkan keleluasan. Tak hanya menawarkan jasa pembelian dan pengantara makanan. Gojek juga memberikan pilihan pembelian barang lain. Baru-baru ini misalnya, saya membeli aneka rupa obat serta vitamin dari sebuah apotek.Proses pemesanan singkat dan yang paling penting: tak banyak basa-basi, cukup membuka aplikasi.Ah kalau sudah begini saya cuma bisa bersyukur karena hidup di Jakarta itu penuh dengan kemudahan (dan bikin kantong bolong).

Bagaimana dengan kalian, masih suka pesan lewat telpon?

xx,
Tjetje
Tidak sedang buzzing
Advertisements

51 thoughts on “Malas Pesan Lewat Telepon

  1. Aku jarang malah ngak pernah pesan lewat karena ujung ujungnya salah besar dari pada napsu makan hilang lebih baik pilih sendiri, kalau sampai terpaksa telp ya yg jelas jelas aja pilihanya.

  2. Saya jarang pesan via telepon mba. Selain karena pulsa telepon jatuhnya lebih mahal, kadang-kadang operatornya suka berbelit-belit.
    Saya lebih suka beli voucher 😀

  3. Kalo pesen gini apakah harganya lebih mahal? Maksudku apakah pemesan bayar ongkos pesannya Tje? Maap aku beneran buta soal ini karena biasanya pesan pizza disini. Itu juga jarang 😉

    • Ada ongkos kirim dan minimal ordernya Mbak, tergantung vendornya. Kalau Gojek misalnya, ongkos kirim 35.000, sedikit lebih mahal dari ongkos kirim vendor lain. Tapi gak ada minimalnya.

      Kemudahan ini bikin malas bergerak dan bikin makin malas masak Mbak.

  4. belum pernah pesan makanan lewat delivery service jadi kurang tau. tapi baru kemarin ada yg RT twit soal bapak gojek yang nunggu pesanan makanan di resto tapi nunggu di luar, ga berani duduk di dalam. twit itu jg menganjurkan untuk membeli seporsi lagi makanan untuk si bapak gojek atau OB yang sudah diminta tolong biar mereka juga bisa merasakan ataupun bisa dibawa pulang untuk keluarganya. bagus

  5. Disini memang yang lebih umum pesan online, telpon itu emang udah jarang banget – aku masih inget jaman2 pertama pindah kemari masih umum telpon ke tempat makanan / restoran langsung tapi ya itu risiko alamat salah dst.

  6. Hahah ini cerita pas ngekost dl utk menyikapinya tje, aku punya armada ojek langganan plg reliable sedunia. Abang adek ini selain pinter, cpt dan tau jalan jd aku tlp mrk aja minta dibeliin wkwkwk. Malah ampe bs aku ajarin ngurus visa hahaha

  7. Saya selama tinggal di Jakarta belum pernah pesan via telepon, Mbak :haha. Lebih suka datang langsung dan makan di tempat, atau dibawa pulang :hehe. Tapi boleh deh, sesekali coba aplikasi ini :hehe. Agaknya menarik :)).

  8. Saya masih. Tapi pesennya ke warung di luar kompleks. Udah kenal cicinya. Jadinya pesen pun langsung sebut aja. Kalo makanan yang punya nama mending beli lewat drive thru aja buat dibawa pulang instead of nelepon Mbak. Hihihi.

    • Mobilnya gak ada buat drive-through Dan. Btw, dulu di Malang ada anaknya orang kaya yang masih belasan tahun, sudah dikasih mobil, tapi gak bisa bahasa Inggris. Pas McDonalds punya layanan drive-trough, si anak ini menjajal lah. Sampai di tempat order dia bilang: “Drive-throughnya satu Mbak!”. Kasihan, dia jadi olok2an banyak orang.

  9. Kalau harus memesan, rasanya lebih enak memesan di rumah makan yang menyediakan fasilitas pemesanan melalui website. Kita tinggal isi informasi kita, klik ini dan itu untuk pesanan kita, dan bayar deh, hehehe. Kalau disini bahkan kita bisa tracking juga pesanan kita statusnya apa (sudah dimasak, sudah jadi, sudah diantar, dsb).

  10. Untung di Semarang masih tolerable buat kesana sini langsung deh, jadi masih seneng pesen langsung aja. Paling terpaksa order via telp klo hujan lebat aja.

  11. Wah saya sih sering Mbak…. Tapi dulu. Hahaha. Pas pesan saya selalu sebut nomor telepon duluan biar langsung muncul data saya. Sebut pesanan dan langsung minta dia konfirmasi. Hehe.

  12. aku mba, aku selalu pesen delivery karena aku ngekost, tapi karena cuma pesen sekitar kostan jd cepet, paling 2 menit klo menunya banyak hahah.. masih menikmati pesen melalui telpon utk kostan seh mba hehe..

  13. Penasaran ama gojek. Nonton di tv, ampe si gojek ini bisa juga utk beli tiket nonton..biar ga ngantri. Pengen nitip beli martabak pacenongan deh, saking males antrinya. Duh ini mah bikin tambah males ya. Btw bener kt mba nikmatin selagi bisa.

  14. Aku salah satu orang yang anti order lewat telpon. Pernah sekali dua kali pesan pizza, selanjutnya lebih nyaman datang ke tekape, lalu mnunggu dan bawa langsung hehe. Aroma wangi makanan masih fresh, belum terbuang sia-sia di box kurir yang mesti muteri setengah kota terlebih dahulu 😀

  15. Mba Tje.. Salam kenal lagi yaa..

    Aku akhirnya tobat gak pesen telpon lagi mba.. Krn iya, baru nyadar knapa pulsa makin boros ya..

    Aku jg belum pernah pesen lewat gojek.. Kudet beneran ini hahaha…

  16. Disini udah jarang pesan makanan via telepon, lebih sering online. Pengalaman selalu memuaskan pesanan ga pake lama dan selalu sesuai pesanan. Baru kemaren kejadian ga sesuai harapan, setelah kita nunggu kurang lebih setengah jam, pesanan blm datang juga, akhirnya suami telepon ke warung makan tersebut dan ga ada yg jawab, setelah di check ke site warung tersebut ternyata hari senin kemaren warung tersebut tutup krn hari libur nasional. Yeay pantesan ditunggu tunggu ga dateng juga, baru tadi pagi kami dapat email bahwa jasa layanan antar tersebut melakukan kesalahan dengan menyebut kan warung tsb buka dan membiarkan pelanggan memesan makanan, untunglah kami masih mendapatkan permintaan maaf dari layanan tersebut.

  17. Aku jarang banget mba Ai. Sebisa mungkin aku cari tempat makan yang bisa pesen online. Kalopun pesen via telfon, biasanya karena terpaksa. Karena pengen banget makan itu tapi restonya gak nyediain pemesanan online.
    Malesnya pesen via telfon, pulsanya abis di tengah jalan padahal pesenan belom selesai. Hihihi 😛

  18. Kalo saya punya pengalaman pesan makanan mie g*lek Rawamangun biasanya gak pake lama dan gak ribet. Kalo yang lain belum pernah.
    Masih soal pesan via telp teman saya punya langganan warung di komplek perumahannya. Setiap dese pengen beli sesuatu di warung itu cukup sms aja pasti diantar. Bahkan bayarnyapun sekali tiga hari dengan cara yang punya warung menagih sewaktu mengantar pesanan berikutnya dengan menunjukkan isi sms pesanan.

  19. Pingback: Ketergantungan Pada Telepon Genggam | Ailtje Ni Dhiomasaigh

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s