Tukang Telat

Satu hari di Malang saya janjian dengan seorang teman untuk sarapan pecel. Kami janjian bertemu jam 7 pagi. Janjian pukul 7, jam 6.50 saya baru bangun, karena saya yakin banget teman saya akan terlambat. Ternyata saya salah sangka, dia muncul lebih awal itupun sudah nyasar  ketika mencari rumah saya. Saya yang ketika itu sudah bergulat dengan ketidaktepatan waktu selama rentang hidup saya di Jakarta pun langsung terpukau dengan ketepatan waktu ini. Akibatnya bisa diduga, saya tak mandi demi makan pecel tumpang:

Penampilan pecel di dalam pincuk kalah keren dengan gelas jadul, tapi rasanya jawara

Orang-orang yang tinggal di Jakarta memang terkenal tak bisa tepat waktu. Bukan hanya karena tak disiplin, tapi karena kondisi kemacetan luar biasa yang seringkali tak bisa diprediksi. Janjian makan  misalnya, bisa molor hingga satu atau bahkan dua jam. Menanti orang saat perut lapar itu tentunya siksaan. Makanya jangan heran kalau orang banyak yang makan dahulu sambil menunggu. Kebiasaan makan duluan ini bagi sebagian orang dianggap sebagai kebiasaan tak sopan dan tentunya bikin bule yang lagi ngedate ilfil. (Baca tips ngaco biar dipacari bule

Faktor lain yang membuat orang Jakarta sering terlambat adalah sistem transportasi yang amburadul dan tak bisa diandalkan. TransJakarta misalnya, tak jelas kemunculannya setiap berapa menit sekali. Belum lagi armadanya selalu penuh sehingga penumpang yang berjejal tak bisa memprediksi lama perjalanan. Cari taksi sendiri juga seringkali susah, apalagi pada jam-jam tertentu. Jaman Uber belum masuk, pengemudi taksi mau yang biru apalagi yang putih, juga sering belagu. Mereka seringkali menolak penumpang jarak dekat. Kondisi ini semakin parah saat hujan datang, jalanan tambah macet, taksi tambah susah, datang makin terlambat.

Saking terbiasanya dengan jam karet ini, saya pun seringkali sengaja terlambat. Janjian jam sebelas, ya jam sebelas itu saya baru mandi. Tinggal di jantung kota memberikan kemudaan akses bagi saya untuk bisa pergi ke berbagai tempat dengan cepat, apalagi di akhir pekan. Dengan gaya menerlambatkan diri seperti ini, saya masih sering datang lebih awal ketimbang yang lainnya. Kebayang kalau saya datang tepat waktu, bakalan garing di tempat janjian.

Jaman sekolah, saya termasuk pelajar yang disiplin dan selalu datang tepat waktu. Saat SMA kelas dua, saya pernah dua kali datang terlambat, dua-duanya disengaja. Kali pertama saya terlambat sepuluh menit sementara kali kedua, saya terlambat lebih dari sepuluh menit. Dalam dua kesempatan itu saya tak diperkenankan masuk ke dalam kelas dan harus menunggu di kantin sekolah. Tentunya sebelum dibebaskan dari pelajaran saya dihukum membersihkan sekolah dengan bulu ayam. Hukuman tak jelas yang hanya formalitas belaka karena sekolahan sudah dibersihkan. Oh ya, saat itu saya sengaja terlambat karena saya tak suka dengan pelajaran pada jam pertama, nggak usah dibahas lah ya mata pelajarannya apa.

Di Irlandia, saya kembali ke jalan yang benar, jalan tepat waktu. Transportasi disini bisa diprediksikan dengan baik. Jadwal tram dan jadwal bis sangat jelas, bahkan ada aplikasi yang bisa diunduh di gawai yang bisa menunjukkan kapan kendaran-kendaraan tersebut akan datang. Apesnya, jika ada masalah di tram, penumpang diminta turun dan harus cari alternatif transportasi lain. Waktu awal-awal pindah, saya suka panik sendiri kalau mengalami ini, selain karena takut terlambat, saya juga tak tahu mesti pergi ke arah mana dan naik bis apa. Sekarang saya sudah lebih tenang dan lebih nekat menaiki bis yang lewat.

UCC: Under Clery's Clock. A famous Dublin meeting spot.

A post shared by Ailsa Dempsey (@binibule) on

Bagi saya, datang terlambat itu rasanya tak mengenakkan. Eh tapi tunggu dulu, ternyata di Irlandia ada: Irish Standard Time. Jika diterjemahkan ke bahasa Indonesia artinya: jam karet. Janjian ketemu di pub jam 9, jam 10 baru muncul. Begitu muncul, gak minta maaf karena telat, gak ngasih alasan dan gak ada yang peduli. Yang paling penting muncul dan having fun ketemu temen. Haiyah…sama aja kayak di Jakarta.

Bagaimana dengan kalian, suka telat?
Have a nice weekend!

xx,
Tjetje

Advertisements

47 thoughts on “Tukang Telat

  1. Hahaha, I know this joke! Pernah waktu kongkow bareng ama temen2 bule trus ada yang telat pasti deh langsung disindir, “are u Irish?” Hihihi. Yuks ah on time. Aku resah dan gelisah kalo telat. Tapi kalo udah usaha on time dan jalanan nggak bersahabat, aku biasain ngasih tau orang ybs biar nggak bingung. ^_^ MIss u, Sa!

  2. saya sih lebih baik menunggu daripada ditunggu…. tapi memang kalo di jakarta susah mau janjian pas waktu, apalagi kaya saya pendatang, suka nyasar atau ngga tahu jalan. tapi terlambat 5 menit masih bisa ditolerir kan?

  3. emang kadang di jkt suka sengaja nelatin klo tempatnya dkt ya mba, ya gara2 yg lain itu suka telat. dan aku setuju banget, kadang bukan krn gk disiplin, tp faktor dll nya ngefek banget di jkt. Bisa aja udah berangkat super pagian, ehh di tol ada kecelakaan, bisa macet berjam2 udah, tanpa kejelasan kan. pas di belanda, juga akhirnya balik tepat waktu, ya krn semuanya emang tepat waktu, bus dan kereta semuanya on time sesuai menitnya.

  4. Duh, masalah terlambat ini bikin keki deh…hahahaha..aku selalu usahain datang tepat waktu atau lebih dulu mbak, sampai sekarang kecuali ada hal mendadak dan aku infokan dl ke orang yang janjian perkiraan waktu telatnya, jadi dia bisa mutusin mau tetep janjian ato gimana. Makanya seringnya keki kalo janjian telat, apalagi kalo janjiannya rame2..beuh..hahahaha

    tapi lama2 kebal, kalo udah telat kelewatan suka tak tinggal, kalo masih within 1 jam atau lebih dengan pemberitahuan, paling ngider2 dulu di tempat janjian (mostly mall)

  5. Kalo janjiannya di Jakarta ya sama lah masih pake prinsipnya mba Tje. Itupun tetep aja nyampenya duluan hehehe. Tapi kalo janjiannya di mall, aku seneng2 aja dateng ontime mba, jadi bisa muter2 dulu sendiri 😀

  6. duuhh aku fokus ke pecelnya 😀
    aku kalo di Jkt agak lebih disiplin, soalnya kan kemana-mana seringnya naik KRL…kalo telat dikit aja nunggu KRLnya lama lagi :/
    Tapi kadang juga KRLnya yg telat #lelah

  7. waktu awal tinggal di italy saya juga masih suka ngaret, liat jadwal kereta misalnya jam 10 dalam hati bilang paling jam 10 keretanya juga baru dateng, msh nunggu penumpang naik dan turun eh nyatanya jam 10 bukan baru datang tapi keretanya dh berangkat,di tinggal deh saya,hehe

  8. Hahaha, kalo di Belanda sih biasanya cukup tepat waktu. Dan kadang suka “mengejek” juga orang-orang dari negara Eropa selatan *uhuk, gak perlu disebutin kali ya negara mana* yang stereotipnya memang suka telat. Ternyata di Irlandia juga begitu toh, hehehe…

  9. Aku dulu-dulu termasuk yang sering datang kecepetan, mbak..
    trus karena budaya karet orang-orang, jadi bete sendiri harus nungguin lama

    Perlahan pun mulai ikut-ikutan nelatin diri sendiri secara sengaja.
    😦

  10. aku lebih suka dateng 5′ sebelum waktu janjian mbak Tjetje. Sayangnya orang Indonesia ini sering telat, jadi aku sengaja nelatin diri, eh walaupun udah sengaja telat, tetep loh datengnya paling duluan dan masih ada yang lebih telat x_x

  11. Rumahku bekasi, tp aktivitasnya entah di jkt atau cikarang, krn jalanannya gak bs diprediksi utk bisa ontime hrs berangkat jauh lbh awal dr rata2 waktu perjalanan yang kalau lagi lancar bs bikin dtg lebih cepat & alamat mati gaya.. Drpd mati gaya, aku jalan sesuai rata2 waktu perjalanan ajah..
    Klo org dtg telat, aku gak bgt masalah, tp klo dtg ke suatu event & eventnya telat mulai aku kzl soalnya bakal telat selesainya dan bs bikin plan selanjutnya telat juga..

  12. Pernah donk janjian dan aku telat 20 menit, ternyata masih harus nungguin 2 jam yg akhirnya dibatalin. Mau ngamuk rasanya.
    Tapi emang sih pada suka ngaku “otw” dan aku jd buru2 padahal ternyata baru otw ke kamar mandi. Syebel

  13. Kalau sudah mengiyakan janji sich diusahakan datang lebih awal. Kalaupun telat karena jalanan sebisa mungkin memberi informasi ke yang bersangkutan supaya tau apakah harus menunggu lama atau tidak jadi teman yang nunggu bisa melakukan kegiatan yang lain.

  14. Aduh mbak… Aku kesinidir juga nih. Kebetulan kemarin habis kena semprot kenapa aku dtg telat waktu ngajar (cuma 9 menit sih karena hujan deres, jadi harus hati2 *excuse)
    Just this morning when I woke up, aku kepikiran how if someday I move to lets name it Germany then I still hold this behaviour. Dan akhirnya that thought gave me result: kayaknya harus belajar on time lagi nih. (Lagi…dan lagi….)

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s