Aliansi Tak Bisa Masak

Saya ini tergabung dalam aliansi di atas. Ketidakbisaan masak saya ini parah, parah banget. Ketika datang di Dublin, saya cuma bisa masak nasi, mie instan, telur goreng dan aneka sayur yang direbus atau dioseng kilat. Oh ya, saya juga tak bisa merebus telur. Asal rebus telur, pasti dalamnya masih mentah. Pyor…..

Tapi namanya manusia dan juga karena dipaksa keadaan, saya terpaksa belajar masak. Terpaksa banget, karena kalau gak masak saya tak akan makan. Selama di sini saya belajar masak aneka rupa makanan Indonesia, karena sejak tinggal di sini, saya cuma napsu sama makanan Indonesia. Padahal waktu tinggal di Indonesia, maunya makanan asing melulu. Ya namanya juga manusia. Nah selama dua tahun ini, saya syukurnya sudah agak pinter sedikit, sedikit lho ya! Tapi setidaknya ilmu memasak saya sudah sedikit berkembang dan yang paling membanggakan, saya sudah bisa rebus telur. 🀣

img_3222

Selain membuat aneka lauk, dari ayam yang dimasak paniki, betutu, soto hingga ayam goreng. Bicara ayam goreng, saya masih penasaran cara membuat ayam yang kaya rempah seperti di Indonesia. Resep ayam goreng saya di dapat dari Bu Nur, pekerja rumah tangga yang dulu sering menyajikan ayam nan enak. Sayangnya si Ibu sudah pensiun dan ayam saya masih belum mendekati rasa ayam buatan si Ibu. Gila ya, nyoba bikin ayam goreng saja, saya harus membeli ayam dari beberapa tukang daging yang berbeda, karena kualitas dan hasil akhir ayam tak sama.

Selain memasak lauk, yang kebanyakan ayam (karena saya tak makan daging merah), aneka kue Indonesia juga ada di dalam daftar hal-hal yang harus dicoba dibuat. Target untuk setidaknya membuat satu kue setiap bulan tentu saja tak terpenuhi, karena agak ambisius. Tapi bolehlah saya berbangga hati, karena sudah bisa bikin tahu isi, kue ku, kue pukis, nagasari, dan yang paling gres: risoles! Bisa bikin risoles, yang diisi ragout ayam lalu tak hancur ketika digoreng itu sungguh pencapaian luar biasa. Bahkan dalam sebuah acara makan siang dengan seorang Romo, beliau mau minta risoles saya dibungkus. Aduh gak terdeskripsikan bagaimana girangnya hati saya. Mungkin buat yang jago masak sih ini hal biasa, tapi buat saya ini luaaaaaar biasa. (Btw, saya memodifikasi resep Diah Didi untuk bikin risoles)

Jika taun kemarin kaastengels Γ  la Indonesia menjadi menu hantaran untuk tetangga, tahun ini saya mencoba membuat nastar dan selainya. Hasilnya mengerikan, bentuknya amburadul, rasanya apalagi. Tapi ya saya tetep nekat membagikan kue tersebut, demi kritik membangun.

Apa lagi yang akan saya lakukan tahun 2018 ini? Saya akan terus bereksperimen, mencoba aneka rupa resep-resep baru, menyempurnakan resep yang gagal dan menyesuaikan dengan bahan lokal (apalagi untuk kue kering). Intinya, tak akan ada kata menyerah dari saya. Kalau gagal ya coba lagi, hingga bisa dan tentunya harus bisa.

Satu hal yang saya pelajari dari proses panjang ini, ternyata kue Indonesia itu bahan-bahannya sederhana dan sangat murah, tapi proses pembuatannya perlu kesabaran tingkat dewa. Gara-gara belajar membuat aneka masakan ini, ketika pulang ke Indonesia, saya jadi jauh lebih menghargai makanan Indonesia, apalagi makanan yang dihargai sangat murah, karena di balik murahnya makanan itu ada pengorbanan dan kesabaran luar biasa. Dan sampai sekarang, saya masih gak terima kalau kue-kue ini dijual dengan murah, karena kebayang capeknya di dapur (dan panasnya!).


Selamat Tahun Baru kawan, semoga kalian diberikan semangat tinggi untuk mencoba hal-hal baru dan menambah ilmu! Kalian, suka masak apa?

xx,

Tjetje

Advertisements

75 thoughts on “Aliansi Tak Bisa Masak

  1. Selamat tahun baru mba Tje…
    Wah itu mah skill masaknya udah keren bangeeet, ayam betutu?! wow! πŸ™‚ *kasi 4 jempol*
    Soal masak, aku juga kemampuannya pas2an dan parahnya ga bisa ngikutin resep, jadi selama nikah masak modal dari ajaran nyokap/mertua doang trus pakai takaran kira2 hahahah. Ada yg sukses, ada yg amburadul, untung yg makan dirumah cuma pak suami dan dia gak rewel orangnya πŸ˜€

    • Selamat tahun baru juga Mel. Aku pernah coba baking, bikin banana cake, tiga kali bikin baru berhasil padahal orang bilang ini yang paling gampang. Sekarang males bikin karena gulanya tinggi, sementara kami berdua gak begitu doyan gula.

      • coba dikurangi aja gulanya mbak. Aku saban bikin2 kue sendiri atau masak pudding, gulanya menyesuaikan sesuka hatiku aja. Dibikin lebih sedikit jadi gak kemanisan hehe

    • Ah terimakasih sudah merhatiin, itu buggy deh karena tulisannya bikin dari hp dan parahnya gak bisa dibetulin, harus dibetulin di komputer. Udah dua kali tayang gini tulisannya jadi berantakan πŸ€¦β€β™€οΈ

      Terimakasih, risolesnya aku cuma bisa bikin tapi gak bisa makan, kebanyakan susu 🀣

  2. keterpaksaan memang membuahkan suatu karya ya mba πŸ˜€ aku masak kalo lagi tinggal di luar aja. kalo di indonesia banyak yang masakin :p huahahaha. Tapi sama banget aku blom nemu rasa yang pas buat ayam goreng bumbu rempah kayak di rumah

  3. Aku lagi pengeeeenn banget makan chicken wings dengan beraneka macam bumbu: bbq, teriyaki, dll hahaha soalnya aku suka chicken wings-nya Wingstop yang kaya bumbu (dan bangkrut kalo beli terus) πŸ˜†

    Selamat tahun baru, mbak! Semoga makin cihuy masaknya πŸ™‚ *ngemil risoles*

  4. Aku waktu masih di Jakarta kan nyewa apartemen sendiri jd bs bebas belajar masak. Dan menu fave ku adalah 2 ini dr blognya JTT: tomyum dan woku belanga πŸ‘πŸΌπŸ˜˜ begitu balik ke Sby (rumah Nenek), udah ga pernah masuk dapur lagi krn keenakan, udah ada simbak yg masakin. Tp tetep rindu tomyum & woku belanga buatanku dulu siy, hihi.

  5. Sama banget kayak aku, dulu sebelum pindah, gak bisa masak. Pas jadi mahasiswa, malah semangat pengen masak makanan2 yang dulu biasa dimakan. Hasilnya sekarang udah bisa bikin bumbu woku, bumbu kuning, sambel, dll. Sekarang udah kerja gak punya waktu banyak untuk masak, cuma bisa pas akhir minggu. Tapi kalau ada waktu, pasti bawaannya pengen masak yang susah susah. Ada kepuasan tersendiri kalau hasil akhirnya sama dengan yang dulu suka dimakan di Indonesia.

  6. Wah samaa…., aku juga belajar masak pas udah pindah sini dan ajaibnya seleranya jadi suka masakan Indonesia, dan kalaupun masak sepertinya mesti masakan Indonesia. Baru sekarang mau mencoba merambah resep resep barat, walau yang makannya suami dan anak anak. Dan aku tetap saja selera Nusantara.

    Bikin risoles dan berhasil, memang patut bangga mba, secara butuh kesabaran tingkat tinggi menurutku.

    Sampe sekarang aku belum berhasil bikin perkedel, udah belajar dari berbagai sumber tetap aja gagagal, dari mulai saran tergantung jenis kentangnya katanya harus yang vastkoken bukan kruimeg sampe campuran resepnya, tetap gagal sempurna, sampai seorang teman bilan, kamu kena kutuk ga bisa bikin perkedel πŸ™‚

  7. Selamat tahun baru, Mbak Tjetje (mumpung masih tanggal 4). Ya, saya juga masuk di aliansi tak bisa masak, dikarenakan ketika saya bermaksud membantu ibu saya di dapur, ibu malah bilang dengan dialek ambon “jang maniso di dapur” yang artinya jangan mengganggu di dapur… hmm

      • Merdeka sih mbak, tapi kan.. hikshiks.. apalagi waktu KKN, teman2 lain pada pintar masak, saya hanya bisa goreng telur atau masak mie instan doang hahaha

        Sekarang pingin banget belajar banyak. Beberapa bulan terakhir sih udah coba-coba bikin sup sama karaage sih, dan sampai sekarang saya masih belum bisa masak nasi pake dandang lol (bapak-ibu saya gak mau kalo nasi dimasak pake rice cooker)

  8. Omg bisa oseng2 sederhana buatku udah sama dengan bisa masak lho! Apa kabarnya aku yang dua kali kuliah jauh dari ortu tapi tetep nggak bisa bikin tumisan kangkung? πŸ˜‚

  9. Mantep Tje, udah makin sering praktek makin pinter masak. Aku pernah seperti kamu dan sekarang bablas suka masak dan gastronomi serta berani ngaku foodie ha..ha..

  10. risoles penuh history sprtnya pas liat di insta story:D bikin bakwan bisa dong ya..saya blm bs bikin cireng yang enak kyk dijual abang2..misteri blm terpecahkan bikin cireng montok

  11. asik juga belajar masak. istri di rumah gemar banget masak. Makanan yang menarik dari internet dicobain dan suami jadi pencoba pertama masakannya. Kalo ngomongin makanan yang dijual murah emang ngenes banget ya. Karena masak itu ga mudah dan butuh kesabaran. Kalau saya sih tinggal makan hasil masakannya aja. πŸ™‚

  12. Aku juga suka bereksperimen di dapur. Benar banget sih, awalnya ya karena terpaksa dengan keadaan sehingga mesti masak sendiri. Nah, supaya nggak bosan ya jelas harus bereksperimen ini itu. Tapi aku lebih suka bereksperimen ke masakan yang savoury, untuk dessert atau cemilan-cemilan gitu biasanya aku malas bikin πŸ˜› .

  13. Happy New Year dulu sebelumnya.. Di Jakarta terbiasa nyokap yang masak.. Disini kalau gak masak yah makannya western food mulu.. Susahnya adalah kalau kangen makan ini itu, yang belum ahli buat bikin sendiri huhuhu.. Tapi sekarang seenggak2nya lebih pinter sedikitttttt dari dulu hihihi.. Cuma aku masih yang bingung tuh kurangin resep, masih bingung.. Karena kalau pake 1 resep, biasanya suka lebih banget, padahal yang makan berdua aja..

    Risolesnya bikin ngilerrrr.. Lsg krucuk2 lihat fotonya..

  14. Kalo kepepet malah akhirnya bisa masak ya mbak tje… Waktu awal pindah ke Jerman aku juga nggak bisa masak sama sekali dan resto indo juga jarang disini. Lagipula kalo makan di luar terus ya bangkrut hehe… Jadilah harus belajar masak sendiri πŸ™‚

  15. Aku juga dulu pertama-tama setelah menikah dan pinda ke Aus ga bisa masak Ail, malah aku nanya gimana masak nasi (tanpa rice cooker krn ga punya waktu itu) ke kakak ipar aku yang mana orang Aus hahaaa parah kan. Tapi setelah punya anak dan juga karna terpaksa akhirnya sekarang mayan deh bisa masak2 asal jangan yang ribet2 aza. Itu risolesnya keren amat, pinter deh aku ga bisa pun bikin risoles, blom perna nyoba sih tapi sepertinya ribet ya?

  16. aku juga ngak bisa masak.. blas!! masak nasi tanpa rice cooker pun masih belum bisa πŸ˜€
    tapi mungkin keterpaksaaan bisa membuat diriku memasak,, hahah..

    anyway, Happy new year kak Tjetje πŸ™‚

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s