Tentang Stasiun Radio

Siapa yang masih sering mendengarkan radio? Saya masih sering dong streaming dari Irlandia. Radio ini menjadi sahabat saya ketika menyetir, di kantor (ketika tak mengajar dan harus duduk di depan komputer) serta ketika pulang ke rumah sembari memasak di dapur. Bagi saya, radio gak ada matinya!

Pilihan stasiun radio saya sendiri di sesuaikan dengan kondisi dan lokasi saya. Di rumah dan di jalan, saya lebih sering mendengarkan radio lokal Dublin. Radio yang paling sering saya dengarkan di sini 98 FM yang diklaim sebagai Dublin’s Best Radio Station. Selain urusan musik dan mendengarkan berita, saya juga suka mendengarkan acara interaktif yang mengajak pendengar membahas berbagai topik aneh-aneh. Beberapa topik terakhir yang saya dengarkan soal pro-kontra memiliki akun tabungan bersama dan kejadian-kejadian horor hingga soal percintaan beda usia antara duda beranak satu yang berhubungan dengan anak kuliahan dengan beda usia 20 tahun. Soal yang terakhir ini komentarnya kejam-kejam.

Selain memberi inspirasi tulisan dan membuka wawasan, mendengarkan radio melatih telinga saya untuk mendengarkan aksen Irlandia, walaupun aksennya tak terlalu kental, serta memperkaya koleksi kosakata yang sering digunakan di Irlandia. Saya besar dengan Inggris Amerika, jadi ada perbedaan besar ketika pindah ke sini dari yang paling sederhana seperti antara chips dan crisps, hingga soal ukuran metrics.

Untuk mempertahankan kosakata Inggris Amerika saya, Kiis FM menjadi radio pilihan yang saya streaming dari computer. Bukan musik yang saya cari, tapi acara interaktifnya Ryan Seacrest dan pendengarnya yang berdiskusi (atau lebih tepatnya berdebat) karena satu hal. Entah karena dating gak berjalan, rent belum dibayar, atau karena ditinggal selingkuh. Seru sih karena lagi-lagi telinga harus cepat menangkap isi pembicaraan. Satu lagi yang saya suka dari programnya Ryan Seacretst, dia suka nanya: “Tell me something good“. Ini menyenangkan banget lho dengernya, karena kepala kita udah kebanyakan dengar hal-hal negatif yang bikin capek.

Radio Indonesia juga masih sering saya dengarkan, biar nggak ketinggalan hal-hal baru dan juga kosakata kekinian dari Indonesia. Radio yang saya dengarkan PramborsFM, biasanya sih saya mendengarkan Sunset Trip, walaupun saya gak demen dengan jumlah iklan di radio ini. Duh buanyaaak banget dan repetisinya, apalagi soal apartemen yang iklannya kenceng itu. Saya juga gak demen dengan Fakta Cemen Ala Mr. Lessman, karena garing berat & suatu ketika pernah becandaan soal suicide. Suicide is not a joke and should never be a joke.

Dari radio Indonesia saya jadi tahu tentang penyanyi-penyanyi Indonesia terbaru. Perkenalan pertama saya dengan lagu-lagu Tulus juga gara-gara PramborsFM. Lagu Gajah menjadi lagu Tulus yang pertama kali saya dengar. Di PramborsFM ini saya juga jadi ngeh kalau orang-orang itu suka kirim makanan untuk para penyiar. Malam-malam lagi siaran, tiba-tiba dikirimi martabak. OMG, saya dengernya merana gitu, karena tak ada martabak manis kaya kalori di Dublin.

Menariknya, ketika saya tinggal di Jakarta, saya justru tak terlalu menggemari radio. Saya hanya sesekali mendengarkan radio dan hanya radio Perancis saja. Sebelum dituduh sombong, saya mendengarkan radio Perancis untuk mengasah kemampuan bahasa Perancis saya. Sayangnya sekarang kemampuan saya udah menghilang, karena bahasa ini jarang saya gunakan.

Saat tinggal di Malang sendiri saya mendengarkan beberapa radio lokal seperti Makobu dan Kalimaya Bhaskara. Entah dua radio itu masih ada atau tidak. Tapi dulu, ketika masih berseragam (baca: masih muda dan masih sekolah, tapi tidak ingusan), saya pernah beberapa kali mampir ke stasion radio, untuk menuliskanΒ request lagu serta mengirimkan salam kepada teman-teman. Seneng lho kalau dapat salam dari radio dari teman gini, rasa senang yang sederhana. Apalagi kalau yang ngirim salam cem-ceman.

Bagaimana dengan kalian, masih suka dengerin radio dan punya stasiun radio favorit? Atau kalau gak suka dengerin, just tell me something good πŸ˜‰

xx,
Tjetje

Advertisements

66 thoughts on “Tentang Stasiun Radio

  1. Secara umum aku nggak begitu suka mendengarkan radio. Tapi kemarin sewaktu naik KLM iseng dengeri program radionya, ternyata lumayan juga ya (program musik sih πŸ˜› ).

  2. kadang masih mba kalo lagi dimobil. Habis mau streaming terkendala jaringan internet jadi suka patah2. Berencana mau cari pesawat radio di glodok hahahaha
    Aku suka dengen Female Radio, karena penyiarnya ada Indy Barends πŸ˜€

  3. Jaman SMA juga suka ngedrop surat di Istata FM Surabaya, yg udah dihias trs isinya ya kirim salam dan request lagu. Trs pas Kuliah suka dengerin Good Morning Hardrockers (penyiarnya Meity & Ivan) di Hard Rock FM Surabaya yg ASLI KOCAK BUANGET. Sampe skrg masih kangen pgn dengerin lg mereka berdua duet siaran.

  4. Dulu sebenarnya aku radio announcer wannabe, ada potensi sih, tinggal poles-poles dikit aja. Tapi klo sekarang aku lebih into ke voiceover sih ketimbang live broadcaster.. klo live masih belum bisa handle kelebihan grogi, hhaha..

    What i like from the radio is sandiwaranya.. truz seneng jg klo kita sms request lagu dan nama kita beserta pesenan kita disebut

      • Tapi klo aku dengernya yg sandiwara radio tahun 2000an awal pas jaman SD d radio depok.. tapi konon sandiwara radio itu ngehits nya tahun 80an ya?

      • Saur sepuh malah aku gak pernah denger.. dengernya sandiwara radio yg tema ceritanya kayak sinetron gitu d radio depok yg studionya di jalan Nusantara (klo gak salah)

      • Soal susahnya radio acting atw voice acting aku bilang sih relatif ya.. tapi sepertinya bayarannya gak wort it ya, ditambah profesi penyiar radio dan voice artist masih dianggap gak keren.. btw, aku masih gak ngerti kenapa d indo dan mungkin d sebagian besar Asia, orang2 dgn profesi dari rumpun science lebih dihargai ketimbang orang seni?

      • Seharusnya.. apalagi seni tinggi, yg utk paham maksud yg disampaikan si pembuat aja penikmat harus berpikir keras

  5. Aku masih pake bangett.. bahkan dulu 10thn yll gaji pertama kubelikan speaker aktif, trus dicolokin ke HP lalu setel radio non-stop.. sampe segitunya..hehe . Aku suka Elshinta. Bahasanya rapih dan artikulasinya jelas , tapi nggak se-kaku radio nasional (RR*) . Kalau jaman kuliah duluu.. aku suka siaran radio Kang Guru untuk belajar bahasa Inggris πŸ™‚

  6. Waktu remaja di Bandung, aku anaknya Radio Oz banget. Selalu tune in, sering nelpon rikwes lagu sampe kenal kru dan bela-belain main ke studionya ketemu sama para penyiar πŸ˜€
    Ya ampun Kalimaya Baskara, rumah kakekku kan di Malang ya, kalo lagi liburan di Malang ya dengerin radio ini. Terus studionya jalan kaki 5 menit jadi kadang mampir juga.
    Pacarku disini produser dan penyiar radio, mbak. Jadi ya masihlah kita mensupport reradioan di NY. Kalo mau dengerin wbai.org lebih banyak diskusi politiknya sih, tapi lagu-lagunya enak-enak kok.

  7. Waktu SMP seneng dengerin sonora yang nulis lirik lagu barat mbak. Sekalian belajar buat listening dan writing 😁
    Waktu kuliah di palembang, sempet datang ke sonora palembang untuk minta putarin lagu “leoni” krn kebetulan sepupu saya namanya leoni dan diminta utk nyanyikan lagu itu wkt ospek
    Setelah punya anak, sering nyetelin radio dari jaman dia kecil kl sedang ditinggal masak atau urusan kamar mandi. Jadi anak saya “ngoceh” dikira diajak ngobrol sm penyiar

    *Maafkepanjangan😊

  8. Dulu waktu muda iya, dengerin radio bahkan waktu SMP suka ikut temen main ke radio, hal yg berkesan aku pernah disuguhi jajanan lontong Kari atau disebut doclang klo Di Bandung. Sebelumnya Aku ga pernah jajan doclang setelah tau Aku jadi suka makanan tersebut. Sejak Di Belanda agak berkurang dengerin radio, beberapa thn kebelakang Aku dengerin 3 FM, saat itu yg bercokol tiga DJ terkenal Di Belanda ngobrol nya enak. 3 FM punya acara donasi yg terkenal setiap tahunya judulnya 3 FM request acara favourite ku. Semenjak para DJ kesukaan Ku hengkang Dari 3 FM, Aku jarang dengerin station tersebut gegara DJ baru yg pegang disitu pernah ngobrol nya rada menghina seseorang walaupun sambil bercanda. Sekarang paling aku dengar radio saat Di Mobil saja itupun biasanya si kembar yg pilih station radionya, biasanya mereka memilih sky radio Karena banyak lagu pop terharu.

  9. Aaak,karena ganti mobil, mobil yang skrg kupakai radionya eror.. huhuhu.. aslinya dengerin radio kajian.. hahaha… karena susah banget ngeluangin waktu untuk belajar, waktunya belajar ya di mobil..
    Suka banget tell me something good-nya! Bisa jadi ice breaker klo ngobrol sama seseorang juga, daripada tetiba ngegosip ye kan..

  10. Hallo, Mbak Ailtje…Salam kenal dari Jakarta πŸ™‚

    Sebenarnya udah lama jadi silent reader blog Mbak. Tapi karena tertarik dengan judul posting ini, jadi pengen komen deh πŸ˜€

    Saya ngedengerin radio biasanya cuma seminggu sekali kurang lebih 2 jam-an saat lagi nyetrika aja πŸ™‚ Dan itu pun cuma satu radio yang saya dengar yaitu Delta FM πŸ™‚ Bukan karena favorit sih, cuma karena pas pertama kali dengar radio sambil nyetrika yang lagi terpasang cuma si Delta FM. Dan sampai sekarang saya malas ganti-ganti lagi deh πŸ˜€

  11. Masih! Kalau di gym denger radio, bisanya yang upbeat musiknya untuk nemenin fitness. Hari Minggu pagi aku denger radio khusus musik klasik, biar adem. Selebihnya aku sehari rata-rata denger radio 1 jam, radio Belanda, temenin baca di tempat tidur.

  12. Radio tuh β€œhidup” aku banget dari SD sampai SMA. Bahkan dulu pernah cita cita jadi penyiar radio. Dulu radio yang suka aku dengerin Sonora, Mustang FM, U FM. Di Mustang FM suka ada siaran lagu2 romantis tiap Sabtu, kalau U FM kalau gak salah dulu ada siaran berbahasa Inggris dengan announcer orang bule Amerika. Pas kuliah denger radio cuma sekedarnya aja, apalagi selera mulai berganti jadi Jak FM. Oh iya dulu aku dengerin Ramako Magic dan Kiss FM buat tau khazanah lagu lagu jadul.

    Sekarang sih denger radio Belanda khususnya Radio Veronica dan 538. Di satu stasiun radio ada acara terkenal banget, dimana penyiarnya bakal muter jenis suara tertentu terus kita disuruh ngasih jawaban itu suara apa. Kadang jawabannya bisa gak nyambung banget πŸ˜‚

      • Hahaha emang mbak, jaman aku sekolah tuh suka banget denger radio, bahkan lebih suka radio daripada TV. Apalagi kalau penyiarnya banyak ngobrol dan suka minta pendapat lewat SMS atau telpon. Radio Indonesia masa kini lebih fokus ke banyak iklan dan lagunya juga itu2 aja, jadi aku udah jarang streaming radio Indonesia deh.

        Itu suara yang diputer aneh2, ada yang kedengarannya kayak suara lagi memalu paku, ternyata suara pasang foto di pigura. Kan kocak!

  13. Dulu di Indo aku anak radio banget. Mulai dari Prambors yang mainstream, Kis FM, Mustang, sampe radio ajojing jg di dengerin. Seneng sih suka dapet lagu baru tapi gak jarang juga suka bosen denger lagu Top 40 yang itu itu aja.

  14. Kalo aku sukanya RTE 2fm. Biasanya tiap Jumat sore dengerin The Nicky Byrne Show with Jenny Greene. Bahkan, kadang ngajak temen juga. Aku suka denger supaya bisa melatih aksen Irlandia. Lagunya asik-asik juga dan tentunya supaya bisa nostalgia sama suaranya Nicky Byrne (ex anggota Westlife).

  15. dulu waktu SMP aku doyan banget tuh dengerin radio.. dan Yep! ada rasa kesengan tersendiri kalo dapat salam dari teman lewat radio…
    sekarang sudah jarang banget tapi waktu di OZ kemarin sepanjang perjalanan mengemudi saya dengerin radio terus,, soalnya acara2 mereka juga asik2 dan topik2 yang di bahas waktu itu tentang kesehatan di juga Tax di OZ…
    tapi sayang aku ngak tauk dan ngak nanya ke pacar nama radio itu,, huhu

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s