Susahnya Hidup Tanpa Plastik

Bulan Juli sudah berlalu, katanya bulan tersebut adalah bulan untuk diet plastik, atau tanpa plastik. Faktanya saya susah banget untuk tidak menggunakan plastik. Jadi izinkan saya untuk mengaku dosa, saya pendosa besar dalam mengkonsumsi plastik yang berkontribusi merusak lingkungan dan membuat hidup para hewan susah.

Air minum kemasan

Dosa terbesar saya dalam mengkonsumsi plastik adalah air minum kemasan. Di tempat saya bekerja, air minum kemasan ini disediakan secara gratis. Setiap hari saya setidaknya mengkonsumsi tiga hingga empat botol, tergantung berapa lama saya harus berbicara. Untuk mengurangi konsumsi plastik botol dari stainless steel sudah pernah dibagikan. Botol yang dibagikan pun oke punya, keluaran Klean Kanteen dengan insulasi yang sangat bagus. Air hangat bahkan bisa tetap hangat hingga lebih dari 12 jam. Sementara air dingin juga akan tetap segar, bahkan es batunya seringkali masih ada, tak sepenuhnya mencair. Saya punya beberapa botol ini, tapi selalu lupa membawa ke kantor dan tiap kali dibawa ke kantor, selalu terbawa lagi ke rumah. Tobat deh, mungkin sudah saatnya saya meninggalkan satu di kantor, satu di rumah dan satu di dalam tas saya untuk dibawa-bawa. Nampaknya bertobat itu memang tak murah, mengingat kalau beli sendiri, di Dublin, harganya mencapai lima puluh Euro.

Plastik rumah tangga

Selain botol plastik, saya mengkonsumsi banyak plastik di dapur rumah. Konsumsi terbesar saya untuk plastik pembungkus (zip lock). Freezer saya tertata rapi, dari tempe, cabai, hingga aneka rempah saya simpan dalam plastik individu. Kalau dilihat cantik dan sangat rapi. (Nanti kapan-kapan saya bikinkan tour freezer lagi ya di IG story). Soal yang satu ini sedang saya coba kurangi. Saya dengan mengumpulkan botol-botol kaca supaya cabe bisa langsung saya hancurkan untuk masuk ke botol. Tapi tempe, saya belum menemukan solusinya. Tempe-tempe saya tertata rapi dalam porsi delapan potong, supaya kalau menggoreng tak perlu repot. Kotak plastik freezer sendiri tak memungkinkan, karena sudah beberapa hancur akibat dinginnya freezer. Mungkin ada yang bisa membantu memberi ide?

Plastik dari supermarket

Di samping dua hal di atas, sampah plastik di rumah kami juga datang dari supermarket. Supermarket lokal kami menggunakan banyak plastik. Tomat terbungkus plastik, daun bawang dibungkus plastik dengan rapat, ketimun pun dibungkus satu-persatu dengan plastik. Banyak produk segar lainnya juga dibungkus plastik supaya tak cepat layu. Soal ini, sudah beberapa kali di bahas di media di Irlandia,Β tapi baru satu supermarket yang melakukan aksi nyata untuk mengurangi konsumsi plastik. Sisanya penuh dengan plastik.

Yang menyebalkan, beberapa banyak plastik yang kami gunakan ternyata tak bisa didaur ulang. Di sini, kebanyakan produk memberikan informasi materi pembungkusnya dan apakah pembungkus tersebut dapat didaur ulang atau tidak. Produk daging misalnya, seringkali plastik pembungkusnya plastik film yang tak bisa didaur ulang, otomatis plastik ini harus dibuang ke tempat sampah hitam dan biaya pembuangannya lebih mahal. Lima kali lipat dari pembuangan sampah yang bisa didaurulang. Lingkungan rusak, kantong pun bocor.

Plastik belanjaan

Di Irlandia sendiri plastik untuk membungkus belanjaan tak diberikan dengan gratis, harus membayar. Kantong plastik biasanya dihargai 70 sen. Kantong ini sendiri cukup kokoh dan biodegradable. Saya sendiri memiliki kantong belanja dari kain, buatan Ibu saya. Kantong-kantong ini saya simpan di bagasi mobil, jadi kapapun saya belanja, tak perlu repot beli plastik. Tahun ini, ibunda saya akan berkunjung lagi dan saya sudah pesan khusus, tas belanja dengan motif-motif Indonesia.

Sedotan

Dari segala dosa di atas, ada satu hal yang saya tak merasa berdosa: sedotan. Saya tak senang menggunakan sedotan, alasannya sederhana: sahabat saya yang menyukai ilmu pengetahuan berkata bahwa minum dengan sedotan itu tak sehat. Saya begitu mempercayai ucapan sahabat saya ini (dan tak pernah repot mengecek kebenarannya), yang jelas informasi ini terpatri di kepala saya. Jangan minum dengan sedotan, tak sehat. Alhasil, ketika melihat sedotan stainless Klean Kanteen beserta sikat penggosoknya di toko, saya tak tergoda. Minum buat saya ya harus ditegak, biar puas.

Bagaimana konsumsi plastik kalian?

Xx,
Ailtje

Advertisements

27 thoughts on “Susahnya Hidup Tanpa Plastik

  1. plastik yang pasti dikonsumsi itu plastik buat buang sampah setiap hari
    saya gak bisa banyangin kalo plastik bener” dibanned di indonesia
    ini buang sampahnya nanti kayak gimana ya

  2. Wah thanks Ail, jadi tau ada botol minum yang oke. Selama ini ke mana2 selalu bawa botol minum tupperware hadiah kantor, jadi sudah sekitar 11 tahun bawa botol minum ini. Aku kalau keluar rumah musti bawa botol minum. Gampang banget haus. Kalau box plastik tempat makanan yang ditaruh di kulkas itu termasuk ga sih? Karena aku masih tergantung dengan box2 itu untuk nyimpen sayuran, masakan2, nasi (iya nasi disimpen di kulkas jadi masak ga sering2). Apapun itu yang berbentuk box, jadi bisa rapi penataan kulkasnya. Tapi itu kan ga sekali pakai. Bertahun2 pakenya. Aku plastik ziplock itu juga pakai. Kalau sekarang seringnya buat nyimpen kaldu bikinan sendiri di freezer.

    • Aku pelan-pelan mau ganti semua pakai pyrex Den, jadi bisa tetep rapi di kulkas. Btw, aku juga nyimpen nasi di kulkas, masak sekalian yang banyak. Tapi nanti kalau pulang ke Indonesia aku mau beli rice cooker mini lagi, biar nasi selalu hangat.

  3. Hmm, kenapa ya minum dengan sedotan itu nggak sehat? *Jadi penasaran*

    Untuk plastik, memang amat sulit ya untuk sama sekali hidup tanpa plastik. Banyak sekali barang-barang yang memang dibutuhkan sudah terbungkus oleh plastik. Jadi ya mau gimana. Untuk botol air mineral, beberapa sebenarnya bisa dipakai ulang kan?

  4. Hmmm aku slalu berusaha spy kemasan plastik bs terpakai 2x. Jd misal abis dr minimarket, maka plastiknya akan kulipat dgn rapi dan nanti klo perlu ya dipake buat mengalasi tong sampah. Jd aku ga pernah menyengajakan membeli plastik khusus buat tong sampah. Aku jarang makan diluar dan klopun beli minuman kemasan botol, lbh suka glogok langsung, hahaha, bahasanya… ditenggak, gitu. Yg jd PR skrg adalah mengurangi konsumsi air mineral kemasan gelas. Di rumah selalu sedia buat tamu tp klo aku bepergian naik mobil (GoCar atau mobil pribadi), selalu sangu 2-3 gelas air mineral unt diminum di kendaraan sbg obat motion sickness. Sebaiknya aku sangu minum dalam botol yg bs dipakai berulang kali, yah πŸ™‚

  5. akupun masih berusaha diet kantong plastik Mbak Tjetje. kantong plastik pembungkus dari supermarket tuh emang masih jadi pr banget.
    lagian klo dipikir-pikir nyimpen daging2 di freezer pun masih pakai plastik, nyimpen makanan di kulkas jg pake tupperware (yg mana tetep plastik ya sbnrnya, tapi wadah kan ya….termasuk plastik ga sih?).
    selain dua hal diatas, kalo belanja skrg udah jarang banget nerima kresek belanjaan krn selalu bawa tas belanja sendiri, begitu jg minuman dan sedotan. tapi sedotan ini pr banget krn masih suka lupa ngingetin pramusaji di restoran unt ga pakai sedotan dan tiba-tiba minuman udah dateng dgn sedotan yg sudah dicelupin ke minuman.

  6. Emang susah banget hidup tanpa plastik. Lah ini lagi ngetik di keybord komputer yang juga ada plastik-nya πŸ˜€ Saya kemana-mana bawa insulated water bottle, termasuk pas lagi liburan pun bawa itu. Di airport bisa lolos sensor selama gak ada isi aer. Bentuk botolnya mirip sama foto-nya Kleen Kanten, cuman ini merknya Hydro Flask. Saking senengnya sama ini botol, kayaknya ada yg ilang kalau ini gak ada di tas πŸ˜€ Cuman ya, kalau di negara maju, mungkin bisa bawa-bawa ini kemana-mana dan ngisi air minuman tinggal dari Tap water. Lah kalau di Indonesia, ngisi aer minumnya ya mau gak mau bisa ke botol plastikan lagi 😦
    Mungkin yg penting kita ngurangi yang sebisa mungkin konsumsi plastik….usaha sekecil apapun semoga bisa membantu ngurangi jumlah sampah plastik..

    • Hydro Flask ini sainganya Klean Kanteen untuk best insulation. Bener banget, kalau di negara maju diisi tap water selesai (walaupun di Irlandia gak semua tap water bisa diminum; di rumah tap water banyak masalahnya jadi harus dikasih filter ektra).

  7. Alhamdulillah semakin menurun dengan adanya goodie bag dan botol minum tupperware sendiri. Cuma rada sulit kalo beli bakso dan pentol, selalu gagal kak.

  8. Mba Ailsa, sekarang aku udah mengurangi jauh penggunaan sedotan dan selalu bawa botol minum isi ulang (yang airnya aku isi dari galon di rumah atau di kantor), tapi aku masih butuh kantong plastik buat buang sampah di rumah Mba. Supaya ga berantakan pas buang ke tong sampah depan.

  9. Susah banget Mbak.Tapi aku terus nyoba buat ngurangin pemakaian plastik.

    Sayang banget kebijakan plastik berbayar di Indonesia dibatalin, padahal bisa mengurangi penggunaan plastik juga. Hmm, kapan ya di Indonesia ada kebijakan plastik berbayar lagi?

  10. Botol kaca bekas ASIP saya udah dipakai buat isi biji-bijian dan bubuk seperti chia seeds, flax seed dan nutritional yeast. Tas belanja udah koleksi dari bahan polyester sampai kanvas. Trus pouch kecil-kecil waterproof juga udah sedia banyak buat dipakai ke pantai atau berenang di kolam jadi ga perlu bungkus baju basah pakai kresek lagi β™»οΈπŸ’š
    Kresek dari belanja tetap dapat tapi saya pakai ulang buat melapisi tong sampah. Biasanya dipakai dua kali begitu

  11. diet plastik ,.saya lg belajar juga ngurang2in minimal kalo beli jajanana banyak di market,saya masukin tas aja langsung, nah botol plastik air mineral ini y msh PR, sedotan udah ngurang2in, saya tipe yang lbh suka minum langsung di gelas jd ga susah juga.yg jd PR belanja sayur buah di pasar, krn kadang abang2nya udah mlastikin,kadang jg ada yg ngasih kantong kertas eh tp didouble plastik lagi

  12. Aku masih susah kurangin plastik, tapi seenggaknya kalau belanja sudah selalu bawa tas sendiri.. Nah kalau sedotan, memang dari dulu jarang pake, kecuali kayak minum bubble tea, kopi sbux, biasanya langsung kuteguk..

  13. Susah diet plastik di sini ya.. Warung, Minimarket, supermarket masih murah hati memberi plastik, walaupun masih berbayar. Karena saya juga jualan obat, saya batasi pemberian plastik. Tapi kadang2 dapat pasien yang beli obat 1 setrip isi 4 tablet atau beli minyak kayu putih 1 botol kecil aja masih minta kantong plastik. Padahal dia bawa tas tangan atau tentengan plastik lain. Bilangnya takut tercampur makanan atau bikin bau atau apalah. Itu saya jengkel sekali. Tapi kalau diberitahu saya malah dijutekin atau dibilang pelit. Biarin deh ah..
    Kalau dapat plastik kecil2 saya usahakan pakai lagi atau pakai jualan lagi. Plastik besar2 saya pakai bungkus sampah. Minuman kemasan udah jarang beli. Sedotan sudah ga pakai sama sekali. Sedihnya karena disini sistem daur ulang sampah belum jalan jadi sampah yang udah dipilah2 tetap aja ujung2nya dicampur2 lagi sama tukang sampahnya.
    Sebagian besar plastik yang kita dapat Karena beli makanan bungkus (tidak pernah masak karena sibuk πŸ˜‚). Besok2 mau coba beli rantang aja

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s