Tukang Bungkus-bungkus

Dalam satu perhelatan perkawinan, saya pernah menangkap basah saudara pengantin, dengan seragam kebanggaannya, mengeluarkan kotak-kotak plastik aneka rupa. Tanpa malu-malu, dimasukkanlan makanan yang disajikan di area VIP tersebut ke dalam kotak plastik. Padahal, pada saat itu tamu masih banyak berseliweran dan belum pulang. Perilaku tersebut merupakan perilaku terencana yang direncanakan dengan matang. Kalau ini merupakan pembunuhan, maka pembunuhan berencana itu hukumannya lebih besar ketimbang yang tidak direncanakan.

Budaya bungkus-membungkus di negeri kita ini sudah mendarah daging sejak dahulu kala. Tengok saja ketika arisan, ibu-ibu itu sudah diberikan kotak berisi makanan untuk dibawa pulang, eh masih juga kotak itu dipenuhi hingga mau meledak dengan sisa makanan yang tersaji di meja. Ya harap maklum, ibu-ibu ini kan diajari kalau nyapu harus bersih, jadi kalau dalam arisan, semua makanan di piring juga harus disapu bersih dan tak bersisa. Lagipula, para ibu ini berhati mulia lho, motonya: lebih baik saya yang kegendutan daripada tuan rumah yang kegendutan.

Pada dasarnya, kebiasaan bungkus membungkus ini didasari kecintaan kita pada perut sendiri, kecintaan pada orang lain di rumah serta keengganan untuk membuang makanan dan budaya berbagi. Dua yang terakhir nggak perlu diperdebatkan, niatnya mulia kan, biar bumi lebih indah dan biar orang yang kelaperan bisa kenyang.

Kecintaan pada perut sendiri biasanya terjadi kepada anak kos, seperti saya, melihat makanan berlimpah ruah, sayang jika terbuang. Bagi anak kos, kesempatan membungkus itu tidak boleh disia-siakan,  supaya anak kos nggak perlu repot-repot masak, tinggal menghangatkan untuk makan hingga seminggu ke depan. Disamping itu, membungkus makanan sisa juga memberikan kesempatan bagi anak kos untuk menghemat uang karena nggak perlu makan di luar. Biar gaji anak kos belasan atau puluhan juta juga tetep ngelakuin ini, prinsipnya kan menghemat biar cepet kaya.

Selain anak kos, ibu-ibu yang males masak juga suka kegiatan bungkus membungkus ini. Alasannya, selain supaya orang-orang tercinta di rumah bisa merasakan makanan, biar menghemat uang dan biar nggak perlu repot masak. Istri yang pintar mengatur uang, tentunya akan jadi pujaan suami. Perkara  makanan yang dibungkus mengandung micin sekilo, digoreng pakai minyak jelantah atau bahkan mengandung minyak B2, urusan belakangan. Soal penampilan makanan juga tak penting, yang penting bawa aja dulu. Bener deh kalau ketemu ibu-ibu brutal begini, biasanya aneka makanan dijejalkan ke dalam plastik, hingga bentuk (dan tentunya rasanya) berubah.

Ibu-ibu vs Pekerja dengan Keterampilan Terbatas

Suka nggak suka, di negeri ini pembagian kasta itu masih eksis. Gak percaya? Lihat aja kalau ada perhelatan makan-makan, pasti para pekerja dengan keterampilan terbatas (unskilled labour) seperti pekerja pembersih, pekerja rumah tangga, aparat keamanan biasanya baru boleh makan, atau baru mau makan, setelah para VIP ini selesai makan.

Mereka ini lebih tahu diri dari kita lho, buat mereka mendingan dapat sisa makanan tapi semua tamu kenyang dan bahagia, daripada mereka makan dahulu lalu tamunya nggak kebagian.Lucunya, saya sering mendapati mereka beradu cepat dengan ibu-ibu yang membungkus makanan. Sudah mereka mendapatkan makanan ‘sisa’, masih juga harus beradu cepat dengan para pembungkus makanan. Kita memang sering lupa kalau para pekerja ini berhak makan dengan tenang, seperti tamu agung.

Dari merekalah seharusnya kita belajar. Belajar supaya nggak usah bungkus-bungkus makanan dan memprioritaskan makanan sisa untuk dibagikan ke mereka yang memerlukan. Harusnya merekalah yang kita encourage untuk bungkus-bungkus, bukan kita yang nggak pernah kesulitan beli sayur, apalagi beli daging-dagingan.

Saya juga gak menampik fakta bahwa saya suka bungkus-bungkus, walaupun sekarang lebih memilih membungkus buah-buahan dari rumah tante. Kalaupun kemudian saya bungkus lauk pauk atau makanan lain yang non-buah-buahan, makanan tersebut biasanya berakhir di  post keamanan kos atau pekerja kos . Selain takut kegendutan, saya juga males kalau harus makan makanan yang sama selama seminggu kedepan.

Jadi, kapan terakhir kali kamu ngebungkus makanan?

Advertisements

43 thoughts on “Tukang Bungkus-bungkus

  1. org Batak juga doyan bungkus2 makanan di pesta, mbak. kami nyebutnya di “palastik” artinya itu makanan di masukkan dalam plastik.

    kalau tuan rumah nyuruh tamu2nya supaya makanan yg sisa dibungkusin di akhir pesta, sih, gak masalah, ya, mbak. Yg mengerikan adalah kalau dibungkusin di awal acara. padahal belum juga itu makanan didoain, udah main bungkus aja. serakah bener dah. dan takutnya kan makanannya jadi kurang utk tamu2 yg lain yg belum dapat…

  2. Kalau di rumah, biasanya aku sama mama merasa tertolong banget kalau ada yang bungkus bungkus ini, karena kitanya suka bosen juga kalau pagi-siang-malam-pagi lagi makan menu yang sama.

    Biasanya kalau ada makanan berlebih, kitapun lebih memilih bagi bagi ke satpam yang jaga karena lebih bermanfaat dan bikin senang kedua belah pihak

  3. Malam minggu kemarin waktu arisan 😀
    itu udah tradisi mba ai, kalau kita ngak ikut bawa di kira kita gengsi kan serba salah juga kan, so tetap ambil paling beberapa biji ;D

  4. Paling males gue mbungkus2, kecuali kalo dibungkusin biasanya sama ibu mertua yg orang bule itu. Doi malah seneng bgt mbungkus2 jadi gak cuma orang indo doang yg suka pekerjaan bungkus bungkus hahaha!

    • Mertua nggak suka ngebungkus-bungkus tapi demen ninggal makanan penuh coklat di rumah anak mantunya. Alasannya: nggak doyan makanan manis, jadi kita yang dikasih makanan manis 😦

  5. Mau bungkus kalo disuruh ama tuan rumah or emang aku suka banget makanannya, tp ga usah serakah juga kali ya. Sekedar aja karena kadang si tuan rumahnya yang maksa dan kita menghagai aja. Trakhir bungkus2 tahun lalu acara kumpul2 temen kuliah si pak suami, itupun karena disuruh dan aku cuma bawa kue2 basah buat cemilan dimobil. Tapi istri2 yang lain lmayan gede2 kantongannya. MARUK! Hehehe

  6. hahaha terakhir bungkus makanan tadi pagi mbaa. di warung 😀
    aku pernah dicritain sama pelaku yg ga lain adalah ibunya temen kuliah… dan kayanya dia ga malu sama sekali.. jd kalo ada kondangan, dia selalu siap plastik buat bungkus…:

  7. Pas piknik orang Indonesia akhir april kmaren Tje hahaha… Sumpah niat deh secara udah bw kontainer sndiri. Bungkus bakso n jajan pasar. Kapan lagiiii?

    Tp aku plg malas bungkus2, klo udah dtempatin n tinggal nenteng sih mau 😅

  8. Terakhir bungkus2 makanan pas arisan ibu2 sekomplek, 2 hari lalu. Hahahaha… Tapi aku & ibu2 lainnya kalo ngebungkus2 gitu nunggu acara selesai, dan kalo sudah dipersilakan oleh sang tuan rumah untuk bawa pulang snack/makanan yang tersisa (biasanya malah disediain plastik pembungkusnya sekalian). Kalau masih di awal acara, ya kasihan ah yang punya acara. Itu sih keterlaluan banget namanya.

  9. Biasanya saya bungkus seperlunya aja buat camilan di jalan. Saya ngebayangin ibu2x agresif yang sibuk bungkus2x sementara masih banyak tamu lain jadi ikutan kesel, batas antara serakah sama membantu tuan rumah menghabiskan makanan itu beda tipis ya. Dari segi etika juga kayaknya nggak pantes ya…. hadehhhh….

  10. udah belajar gengsoy dari jaman nge-kos, sampe sekarang udah jadi emak2 paling males dan gengsoy klo musti bungkus2 makanan. #HDT hahahahaha…..

  11. Biasanya kalau bungkus2 gini nih acara arisan atau acara keluarga lainnya. Ibuku tuh yg hobi bungkus bungkus. Tapi kalau acara nikahan, ibuku malah gak pernah bungkus2.

  12. Kalau di madura entah sejak kapan ada adat bungkus-bungkus. Menurut papa sih yang bawa itu pendatang. Aku sih sudah pernah lihat sendiri, makanan yang di piring (gak prasmanan) itu langsung dimasukin ke kresek loh lalu dimasukin ke tasnya. Ohmygod.
    Aku termasuk yang sungkan klo kaya gitu, jadi buat sodara yang udah ngerti, aku diambilin sendiri karena biasanya langsung mojok diem aja klo ada “operasi plastik” gitu. hahaha

  13. akuu suka bungkus-bungkus..apalagi klo makanannya oke dan anak gw dirumah juga suka..tapi masih dalam kadar sopan kayanya (klo kata gw).. gw juga bisa dibilang suka bungku butter klo di hotel.. tapi bukan roti dan sejenisnya.. jangaaan benci sama ibu-ibu Tje.nanti ada masanya loe jadi Ibu-Ibu dengan anak 2 atau lebih (^.^)

    • Benci itu strong word Piska dan gw gak benci tukang bungkus-bungkus; faktanya guwe juga suka bungkus-bungkus kok, walaupun makannya males.

      Cuma gak bisa dipungkiri kalau tukang bungkus-bungkus itu suka gak mempertimbangkan situasi di sekitarnya. Tamu masih seliweran, tupperware sudah keluar. Or worse, saat di lingkungan sekitar ada orang yang kurang beruntung tukang bungkus2 repot masukin semua makanan ke dlm praktis. Mereka, most of the time, lebih perlu makan daripada kita, yet, banyak dari kita yang gak peduli. Bahkan basa-basi menawarkan plastik buat mereka bungkus aja gak pernah terlintas di kepala kita.

      Btw, di Irlandia nggak ada budaya bungkus-bungkus, bahkan di keluarga sendiri. Ponakan guwe ulang tahun, cakenya masih sisa semua pada ngeloyor nggak ada yg bungkusin.

  14. sometimes tamu yang disebut sering seliweran, juga trnyata bungkus lho 🙂 dikala tukang bungkus-bungkus ga ada, makanan melimpah, OB atau Security sometimes juga malu utk bungkus..alhasil makanan tersimpan di kulkas tak bertuan.

    gw jadi inget, pernah punya acara di hotel sama sebuah institusi besar, pas saya mau tanda tangan invoice, datang si ibu-ibu dan minta ijin ke gw boleh bungkuss ga mba? pas gw bilang “boleh”, makanan diserbu sama anak buahnya juga yang mau bungkus makanan.. gw udah kasih aba-aba ke pihak hotel utk bungkus makanan yg melimpah buru-buru untuk gw bawa ke kantor..nah klo kaya gini kita si pembawa makanan ke kantor pastilha dipuji dan banyak org kantor yang berterima kasih krn “membungkus” makanan.. itu positif bukaaan?

  15. Gw pernah nulis ini juga, karena jujur, gw tukang bungkus. Tapi pembelaan gw ada dong, gw bungkus pake manner Tje, insyaAllah gak norak lah..
    Waktu terbang ke sini pun gw nanya pramugarinya dulu boleh bungkus tu makanan bocil yg dateng silih berganti, tp gak sempat kemakan krn bocilnya tidur. Hbs dpt permit br gw bungkus..
    Hihi, itu masih dimaklumi kan ya??
    Ya kan..

      • Nah itu sih penyakitnya, kalo gratisan gt suka lupa diri. Jadi berasa miskin krn rebutan sama hak orang lain. Mungkin hrsnya ada tulisan ” ingatlah, ada hak orang lain di bungkusan anda”

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s