Dikriminasi Bangsa Sendiri

Kemarin siang saya ngobrol-ngobrol sama temen sebilik kerja tentang diskriminasi di negeri sendiri. Temen saya ini baru aja belanja di sebuah supermarket premium. Ketika itu, dia ngantri dilayani tukang daging. Ternyata, selesai melayani orang Jepang, si tukang daging ini nggak mau ngelayani temen saya dan malah memanggil anak baru untuk melayaninya. Entah apa alasannya, yang jelas temen saya emang asli Indonesia dan penampilannya biasa-biasa aja (baca: nggak pakai high heels, rambutnya bukan hasil dikeringkan di salon, matanya bebas bulu mata palsu, nggak nenteng tas mewah, tapi juga gak nenteng tas KW)

Belum juga selesai ngomel tentang perlakuan beda yang diterima oleh teman saya, eh tiba-tiba kemarin mendengarkan kalau Bapak Duta Besar Indonesia untuk Iran, Bapak Dian Wirengjurit, diperlakukan tak baik oleh ground staff nya perusahaan penerbangan Emirates. Pak Dubes memilih jalur biasa-biasa aja, tanpa meminta perlakukan khusus. Biasanya, pejabat Indonesia itu urusan penerbangannya ditangani oleh protokoler dan  mereka tinggal naik ke atas pesawat aja. Bahkan kalau telat, protokolerlah yang akan “ngeganjel ban” pesawat dan bikin satu pesawat nungguin.

Pak Dubes dengan sukses gak disambut ramah oleh staff ground Emirates, mbak Dwi Nopiawati yang juga asli Indonesia. Beliau menduga ini terjadi karena bawaannya yang banyak banget. Masih menurut Pak Dubes, Mbak Nopiawati ini melayani Pak Duta Besar dengan ketidakramahan khas Indonesia, tapi begitu tamu bule yang muncul si mbak langsung baik hati.

Berita-berita yang diturunkan di media Indonesia sementara ini baru memaparkan pendapat dari sisi Pak Ambassador dan belum menyampaikan pembelaan dari Mbak Dwi Nopiawati ataupun Emirates (PRnya Emirates dimana sih?). Saya menduga-duga ada dua kemungkinan kenapa si Mbak jadi baik, pertama si Mbak kena sindrome mendadak-baik-kalau-ada-bule atau si Mbak Bule Hunter. Semoga dugaan saya, dua-duanya salah. Pembuktian dugaan ini juga baru bisa didapat kalau si PR Emirates keluar dan menjawab.

Ngomongin soal diskriminasi, sadarkan kita kalau didiskriminatif di negeri ini SERING dilakukan oleh orang Indonesia terhadap orang Indonesia. Menurut saya, orang-orang dengan wajah asli Indonesia (baca: rambut keriting, tinggi biasa-biasa saja, badan nggak slim dan kulit sawo matang) malah jauh lebih rentan terhadap diskriminasi karena dengan semena-mena diidentikkan dengan kemampuan ekonomi dan daya beli yang lemah.

Stop discrimination

Saya termasuk yang sering didiskriminasi dan diperlakukan tak ramah, apalagi kalau lagi nggak dandan dan banyak nanya tentang produk yang harganya tak murah. Ajaibnya, perilaku diskriminatif ini tiba-tiba nggak akan muncul ketika kita dandan. Saya pernah iseng mencoba mengetes layanan sebuah vendor, hasilnya kalau dengan dandan cantik, parfum yang bisa kedeteksi dari jarak sekian meter dan  kacamata hitam di kepala, pelayanan akan jauh lebih ramah. Jadi jangan heran kalau orang Indonesia suka dandan abis-abisan walaupun cuma buat keluar beli cabe segenggam.

Selain harus berdandan cantik, untuk mengurangi kemungkinan didiskriminasi pakailah bahasa Inggris. Agak sok sih, tapi pelayanan berubah 180 derajat ketika kita pakai bahasa Inggris. Komplain cepet ditanggapi, minta perbaikan ini itu juga lebih cepet direspons. Padahal bahasa Inggris saya itu medok dan tak sempurna. Rupanya, bahasa Inggris awut-awutan bukanlah masalah. Mungkin disangka yang komplain bule, jadi langsung diprioritaskan.

Anyway, ada satu lagi hal yang tiba-tiba bikin seluruh jagad raya jadi super ramah pada perempuan berkulit kelam dan bersandal jepit (macam saya), cukup gandeng aja bulenya.  I kid you not, sudah banyak orang Indonesia yang dilayani dengan tidak ramah karena jalan sendiri, eh begitu pasangan WNAnya muncul pelayanan berubah 180 derajat. Saya menyebut hal ini sebagai power of bule. Asal bule yang muncul layanan jadi ramah dan urusan apapun jadi lancar.

Saya sendiri pernah berada di dalam sebuah pertemuan resmi dengan orang yang sudah menggondol aneka rupa gelar akademik. Setelah selesai pemaparan tentang sebuah program, pendapat saya tak diminta, yang diminta malah pendapat orang berambut pirang yang kebetulan lagi belajar kerja, alias magang. Sampai pertemuan selesai kami yang WNI (dan kami berdua sama-sama menyadari) tak pernah ditanya pendapatnya. Segitu nggak berartinya ya pendapat orang Indonesia?

Wahai saudara-saudaraku sesama orang Indonesia, jangan silau dan membeda-bedakan perlakukan kepada orang asing dan orang orang lokal. Sesungguhnya kita sama-sama manusia, apapun ras dan warna kulitnya.

Cerita tentang Pak Dubes bisa dibaca disini.

Catatan tambahan: ada informasi dari beberapa sumber (termasuk dari beberapa komentar di bawah) bahwa ternyata yang arogan adalah Bapak Duta Besar. CCTV nya belum dikeluarkan, tapi semoga segera dikeluarkan oleh Emirates agar mematahkan dugaan saya di atas dan membersihkan nama Mbak Dwi.

Salah satu komentar di bawah dari PR Companynya. Semoga cepet diselesaikan.

PR Emirates

 

Cheers,

Ailsa

Advertisements

55 thoughts on “Dikriminasi Bangsa Sendiri

  1. Ini gejala “mental inferior”, menganggap bule itu lebih tinggi dari bangsa kita sendiri. Padahal sama aja, wong sama-sama manusia. Temenku pernah mengalami kejadian ini waktu dia sedang di Bali, tepatnya di salah satu restoran. Mungkin dikira mentang-mentang WNI lalu nggak bisa bayar makan di restoran itu.

  2. mengutip pengalaman rekan perempuan saya pegawai perusahaan oil dan gas. si embak ini memang ga pernah dandan apalagi kalo cuma ke mall, wong kerja aja ga dandan. nah suatu hari pergilah dia ke mall dan nanya harga sebuah produk. eh si pelayan dengan sinisnya bilang ga usah nanya2 kamu ga mampu beli, kasar banget. sampai tiga kali nanya dicuekin , walhasil si teman saya kabur. krn penasaran besoknya dia cari harga barang itu… rasanya jleb banget ga dipercaya beli barang harag 150 ribu …

  3. astaga…mampus banget tuh staff Emirates sekali kena kenanya Dubes RI. Walaupun ga ada orang yang pantes diperlakukan seketus itu ya tp rasain aja makan tuh complaint nya Dubes. soalnya kroco-kroco kayak gue gini manalah mempan. sejauh ini gue belum pernah ngalamin yg se ekstrim itu sih, cm pernah lah ngalamin yg namanya diperlakukan ga adil.

      • Klarifikasi Emirates Airline
        Rabu, 14 Mei 2014 | 14:52
        Emirates bersama dengan seluruh penyedia jasa eksternal dan juga staf di konter check in yang berada di Bandara Internasional Soekarno-Hatta saat ini sedang melakukan verifikasi atas keluhan yang disampaikan oleh Bapak Dian Wirengjurit.  

        Bagi Emirates,kepuasan pelanggan adalah prioritas kami, demikian pula dengan komitmen kami untuk senantiasa mengedepankan standar keamanan yang sesuai dengan sistem regulasi kabin yang berlaku secara internasional. Kami menyesal atas ketidaknyamanan yang telah terjadi.    

        Zeno Stratcom
        PR Konsultan untuk Emirates Airline di Indonesia.  

  4. kayaknya ng sama bule aja mbak, apalagi kalau berjerawat and pakaian biasa aja. padahal udah beli banyak pintu aja ng dibukain, giliran yg kinclong aja beli sedikit aja pelayanannya super duper 🙂

    • Jerawat kayaknya diidentikan dengan kotor dan nggak mampu merawat diri buntutnya dituduh nggak punya daya beli.

      Kalau orang biasa-biasa aja bawa barang bawaan banyak dianggap kuli angkut kali ya.

  5. Di kantoran juga gitu mbak. Kalau pribumi yg nanya dicuekin, giliran bule (either cowok or cewek) yg nanya, jawabannya manis2. Dulu aku agak terganggu juga dgn mental inferior manusia kayak gitu, tapi belakangan ini kupikir ya sudahlah. Mau dilayani dgn baik atau tidak oleh mereka yg bermental inferior ini, itu urusan dia lah. Yg jelas aku tidak ikut2an bermental inferior. Perlakukan orang lain sebagaimana kita ingin diperlakukan.

  6. Jangan jangan mbak Dwi Nopiawati itu bule hunter yang searching “cari bule tajir” atau malah “butuh bule umur 15 tahun” ya hehehe
    Diskriminasi sih ngerasain pas di pos imigrasi bandara masuk Indonesia yang aduh banget, masak gara-gara aku bawa botol mineral water ukuran gedhe dikira TKI, sampe dimintain surat izin dan nyaris disuru pindah ke loket khusus >.<
    Tapi paling parah sih pas petugasnya ngadepin mbak-mbak TKI, mereka ditodong ini itu. Kasihan banget, padahal kan sama-sama buruh yang berusaha mengais rejeki bahkan mbak-mbak tsb sampai rela merantau ke negeri seberang…

  7. ha..ha..iya aku pernah ngalamin di mal kelas atas..
    mula2 mah dicuekin sama mbak2 dan mas2 spg…,eh pas kita udah beli2…, baru deh semua ngerubutin promosiin barang dari counternya

  8. Ailtje, Aku baca berita pak Dubes ini. Ada temenku yang konon lihat rekaman CCTVnya untuk menyelidik insiden ini. Menurut dia pak Dubes yang drama karena kelebihan berat bagasi. Kita tunggu statement dari pihak Emirates.

    Aku sering kalo ke Bali dicuekin orang dibutik kalo mau tanya karena aku kalo liburan ngga dandan. Begitu lihat suamiku ya otomatis langsung nggih nggih deh. Si Feby (Jalan-Jalan Liburan) bulan lalu mengalami hal yang sama waktu check in dihotel di Bali, dia post juga diblognya.

  9. Paling nyebelin emang hal diskriminasi ini. Diskolah tmptku ngajar ada bbrp orang pinoy (dan makin banyak aja tiap tahunnya) mereka itu dispesialkan banget dalam hal apapun. Ga suka banget deh. Baru juga pinoy belom bule beneran. Dulu pernah jg kita liat perbedaan tiap ke rumah sakit yg sama selalu dibukain pintu mobil ama satpam (kalo kita lagi naik mobil kantornya suami) giliran naik mobil kita pribadi (mobil sejuta umat) ya mau turun dicuekin aja. Hahahaha lagian juga kita ga pengen dibukain pintunya…dah macam selebritis ajeeee yak…

  10. heheeh coba telpon reserve tempat di Union Plaza senayan 2 kali…..sekali pake bahasa Indonesia kedua pake Bahasa Inggris……bs ditebak hasilnya =D…revolusi mental diperlukan wkwkakkaak

  11. Wah parah ya Ai, aku juga pernah merasakan pengalaman tidak enak saat makan berhubung ane dandanan gembel dia melayaninya dengan suka suka, ehh saat ada yang keliatan mentereng dia lansung ganti melayani yang mentereng dan daftar menu semua dikeluarin.
    Untung ada 1 pelayan yang super ramah, sebagai pengantinya. nah pas selesai makan aku papasan sama si mentereng sama ke 2 pelayan tadi disamping kasir tanpa ragu ragu aku kasih uang tip untuk pelayan yang melayan aku dan pelayan yg satunya cukup aku kasih senyum kecut aja dan aku puas ternyata pelayan itu tidak dikasih uang tip sama si mentereng 😀

  12. Kata teman menurut CCTV bandara justru si bapak dubes yang kasar dan minta dilayani, khas kelakuan pejabat kita. Si mbak Dewi atau Dwi sepertinya difitnah, jadi kita lihat aja hasil “investigasinya”

    That said emang orang indo banyak yg kelakuannya seperti yg kamu bilang. Sering nginap di hotel berbintang2 di Jakarta klo turun sarapan mas2 dan mbak2 bulbul pasti dilayanin duluan. Begitu saya pake bahasa Inggris langsung dilayani cepat juga (mungkin ngaku orang Jepang masi dipercaya kali ya) tapi kok ya sedih rasanya

  13. Aduh disini aja banyak yg jiper kalo mau urus sesuatu ke kedutaan, konon pegawainya ga prof en judezz. Saya sendiri ngalaminnya klo telpon nanya info pake bahasa belanda pasti jawabnya manis tp klo pake bahasa indonesia langsung jawabnya…” liat aja di website mbak “..huhuhu

  14. Sama aja, pas di bali masuk warung terbuka tamunya bule smua gaya casual nyante, saya diliatin crew berseragamnya dr ujung kepala sampe kaki. Saya emang pake sendal jepit tapi kaki saya bersih koq. Duh

  15. Hallo Mbak Ailtje…. salam kenal, saya adalah salah satu orang terdekat dari mbak DWI yg dituduh diskriminatif oleh Pejabat tsb… dan mohon maaf, krn saya memakai identitas samaran untuk menghindari tekanan2 yg tidak saya inginkan kepada Mbak DWI tsb. Krn secara resmi pihak dari mbak DWI belum mengeluarkan statementnya.
    Saya hanya ingin berbagi info saja, bahwa kejadian yg dituduhkan kpd teman saya itu sama sekali tdk benar…. dan justru si pejabat itu yg melakukan sikap arogansi & diskriminatif ataupun rasis terhadap mbak dwi.
    Saya mengenal betul karakter mbak Dwi, dan tidak akan mungkin dia bisa melakukan tindakan yg spt dituduhkan oleh pejabat tsb. Ibarat kata jika mbak Dwi tanpa sengaja berjalan menginjak ekor kucingpun… dia pasti akan merasa bersalah dan meminta maaf pada kucing tsb.
    Pihak kantor dari mbak Dwi pun sudah mengetahui kejadian yg sebenarnya dgn disertai rekaman cctv dan bukti bukti kuat lainnya yg berpihak pada mbak Dwi, tapi entah mengapa belum di release (mungkin masih dipelajari dari segi hukum)
    Saya hanya kesal & gemas…. krn akibat pernyataan pejabat itu, mbak dwi menerima banyak hujatan kasar di dunia maya & pihak mbak Dwi belum mengeluarkan statementnya sama sekali.
    Mudah2an kebenaran yg sebenar benarnya bisa kita lihat dalam waktu dekat ini, dan mematahkan dugaan negatif mbak Ailtje ataupun orang lain tentang mbak Dwi…. dan bisa mengembalikan citra mbak DWI yg terlanjur buruk akibat pernyataan pejabat tsb.
    Terima kasih mbak Ailtje…. saya lihat catatan tambahan yg mbak tulis, krnya saya percaya anda sangat netral tentang kejadian ini. ooh yach…. memang benar mbak DWI mempunyai suami & sudah di karuniai 2 anak…
    Salam kenal….!!!

    • Halo temannya Mbak Dwi, terimakasih atas sharing informasinya. Sangat disayangkan PRnya Emirates lambat sekali dalam merespon. Semakin lama direspon tentunya Mbak Dwinya akan semakin dihujat. Semoga segera direlease ya. I

  16. Ah yg kayak gini sudah ngak kaget tapi perna ada kejadian yg gw selalu inget + bikin senyum. Gw jalan ke bali ama temen ce (manager disalah satu bank terkemuka). Kita makan di resto yg cukup terkenal, tapi waktu itu waiting list jadi kita sabar nunggu antrian.

    Oh yaa temen gw ini ngak dandan, cuman pake sendal jepit dan celana pendek + gw juga gitu. Eh giliran ada bule datang langsung disuruh masuk tanpa waiting list. Dan apa yg di lakuin temen gw ????

    Itu pelayan dipanggil trus di anjing2in di depan semua orang. Yang bikin gw melotot tuch temen gw bilang ” Brp para bule kere belanja ???? gw bayar lebih. Setan kamu yaaa, panggil manager kamu atau bos kamu SEKARANG” pake gebrak meja.

    Dan tau apa yg kami dapat ????? mereka minta maaf dan makanan kita gratissssss

      • Saya salah 1 teman kerja mba dwi, saya kaget mendengar kabar kalo mba dwi diskriminatif, karena stau sya mba dwi adalah slh 1 teman yg paling sabar n baik, kalo kalo pndapat saya kalo mba dwi sampe menampilkan muka yg ga ramah berarti pejabat itu yg emang udah bener2 keterlaluan, tau sendiri pejabat2 pasti pengen di anggap pejabat, menampilkan kekuasaan… Kalo emang pejabat harusnya pinter… Tau regulasi, sering naik pesawat kan? Soalnya Sya jg sering brhadapan sama pejabat2 yg naik pesawatt n kbanyakan songongnya minta ampuuuunn… Kalo ada apa2 pasti bilangnya “saya pejabat lho” alamaakkk mental pejabat (ga smua mungkin, tp kbanyakan)

  17. Saya juga suka heran kalau liat kelakuan seperti itu, sy juga pernah ngalamin walau ga secara langsung, pas di bengkel servis resmi giliran motor sy yg diservis tapi si tukang servis dengan enak menolak dengan alesan cape *lah mereka kan dibayar bukan kerja bakti*

    untung ga ngomong langsung ke sy kalo ngomong langsung mungkin udah naek pitan juga ngeliat kelakuan kaya begitu, padahal sy juga cape antri dari jam 8 pagi sampe jam 11 blom dapet giliran

  18. milih milih ituh lah terkadang jeleknya orang indonesia. siapa yang terlihat mewah dia yang di puji siapa yang terlihat jelek dia yang di tindas . saya harap kita tidak seperti itu .

  19. Pingback: Melihat Mall dari Kacamata Nyinyir | Ailtje Bini Bule

  20. tapi aku pernah mbak, di bogor, di samping stasiun bogor, ada tourism center, karena kami ga tau mau kemana waktu dibogor itu nanya2lah sama bapak2 disana, mereka semangat ngejelasin ttg wisata bogor, trus tau2 datang bule belanda, kita udh mikir tuh, pasti kami dicuekin, dan mereka bakal lebih milih ngelayanin si bule, ternyata nggak loh, pastinya mereka nyapa tu bule2 dulu (pada bisa bhs belanda jg mereka) trus abis say hi langsung balik ke kita lagi, dan kadar semangat ngejelasin bogornya ga berkurang loh

  21. Pernah ngalamin diskriminasi begini. Waktu itu pulang kantor di salah satu gedung di kawasan Sudirman. Karena mau jenguk teman di RS daerah mampang bareng ama teman2, kita sepakat naik taxi. Tapi seperti biasa, taxi susah di jam2 pulang kantor. Tiba2 lewat silver bird taxi, maklum di kompleks kantor banyak kedutaan n kantor perwakilan asing. Gw udah melambai2 manggil tuh taxi. Supirnya cuma kasih isyarat menolak tapi matanya lirik kiri kanan. Mungkin cari penumpang “lebih mentereng”. Dekat pintu keluar, dia balik lagi. Berarti dia bukan nggak mau ambil penumpang tapi mencari penumpang lain. Pas lewat di depan gw, gw melambai lagi n deketin tuh taxi. Dia masih kasih isyarat menolak gw. Akhirnya pas udah di samping taxi, tuh supir buka kaca n teriak : “maaf mbak, ini taxi mahal.” Gubraaakkk.. Teman2 gw langsung ngakak dengar gw ditolak karena penampilan gw gak meyakinkan untuk naik “taxi mahal” nya si supir. Lsg gw bilang ama si supir : Pak, semahal apa sih tarif elo, gw bawa cash 5jt di kantong nih” sambil nunjukin segepok duit 100rban. Lsg tuh supir minta2 maaf n bukain pintu sambil bilang tlg jgn dilaporin.
    Kesel banget, padahal dandanan gw jg gak kere2 banget, blus sutera n celana wool yg kalo dipake bayar tarif tuh taxi mahal sudirman mampang bisa lebih dari 20x bolak balik.

    • Mbak, aku jarang dandan cakep, tapi tiap kali naik taksi premium selalu dikasih komentar ajaib. Ditanya keyakinan untuk memilih taksinya. Yakin mau naik taksi ini,argonya mulai dari 12ribu lho? Nggak nyaman sih karena kayaknya kita dipandang sinis, tapi di satu sisi pengemudinya mungkin takut kita kena serangan jantung.

  22. Iya Mbak bener banget. Inget banget waktu Istana Bogor dibuka untuk umum sekali setahun, orang pribumi nggak dibolehnin foto-foto di dalam dan ada beberapa ruangan yang nggak boleh dimasukin. Lha giliran bule? ditawarin malah ditemenin dengan senyum ramah sok manis binti imut lagi… sebel jadinya.

  23. wah ga usah soal pelayanan mbak, masalah gaji aja kita dibedain sm bule. waktu sy lulus kul di US dan nikah, trus suami dpt kerjaan di indo, akhirnya kita hijrah ke indo. sy kr ga suka nganggur trus emg bukan tipe bisa males2an. sy apply job di organisasi internasional ngetop. expatnya banyak bgt. berhubung paspor sy ijo dan bukan bule jd deh gaji sy lokal, pdhl bule2 expat yg kerja disitu jg byk yg jebolan univ abal2 tp dibayar $$ kr bule, sedangkan sy lulus dr univ reputable bgt di texas dan di dunia. tp balik lg kr sy lokal jd sy ga dihargai lebih dr bule. jaman sy kuliah jd intern 3bln di company di US aja sy dibayar $25/jam. eh di indo turun derajat. tp skrg sih udah balik ke US, expat2 itu udah sy lewatin payband dan allowancenya skrg uda banyakan sy, suami aja lewat. ini bukan nyombong ya kr sy dapatin ini semua dr hasil keringat sy sendiri bukan kr suami bule ber-ATM (hehe jd inget artikel satunya) inti comment ini: kita nih org indo seringkali jauh lbh dihargain di negri org drpd negri sendiri.

  24. saya browsing diskriminasi, eh dapatnya blognya Mbak lagi. hehehe
    iya Mbak, bener banget. saya beli kaset di emperan pinggir jalan, penjualnya tuh juteknya ampun-ampun. nah, pas saya didatengin sama sepupu saya yang setengah bule, langsung berubah jadi ramaaaah banget penjualnya. 😦

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s