Tukang Pamer

Orang pamer pada dasarnya sah-sah aja, asal hal yang dipamerkan hasil keringatnya sendiri. Tapi sedari kecil, kebanyakan dari kita, dididik untuk sederhana dan nggak perlu pamer-pamer ke orang lain. Selain karena pamer itu berdosa, pamer juga bikin orang lain cemburu & orang cemburu itu membahayakan keselamatan kita.

Hadirnya media social sejak berapa tahun belakangan ini *eh sudah sepuluh tahun lebih kali ya*, merubah perilaku manusia. Mendadak, kita semua lupa dengan ajaran orang tua untuk menjadi humble dan tidak pamer-pamer. Mereka yang suka pamer jadi bersorak riang gembira karena mendadak punya panggung pertunjukan kekayaannya. Tak hanya menyediakan ruang bagi pencinta pamer, sosial media  juga juga melahirkan tukang-tukang pamer yang baru, saya contohnya. *tutup muka, malu*

Secara nggak sadar saya suka pamer makanan & check-in di restaurant tempat saya makan. Sementara kalau lagi makan mie ayam pinggir jalan, saya nggak pernah check-in. Perilaku pamer makanan ini baru saya sadari sebagai perilaku yang menyebalkan ketika saya berada di luar Indonesia. Selain karena foto itu bikin kepengen (apalagi kalau lagi di negeri orang), foto-foto makanan yang kadang rupanya buruk rupa itu sedikit manfaatnya.  Saya dan banyak orang juga suka pamer foto jalan-jalan, di luar negeri ataupun di dalam negeri. Biar eksis dan bisa pamer kalau udah jalan ke luar negeri.

Orang bilang batasan antara pamer sama berbagi informasi itu tipis banget. Kalau kata saya, ketika postingannya nggak bermanfaat buat orang lain, nggak menghibur dan cuma bikin orang lain cemburu, itu udah mengarah ke pamer. Contohnya: pamer hasil belanjaan yang segambreng di depan menara Eiffel, lebih parah lagi kalau bon belanjaannya dimasukkan social media. Soal harga, ini jadi dilema banget buat blogger seperti saya. Niat hati cuma ngasih referensi orang supaya orang tahu dan bisa memperkirakan anggarannya, tapi di sisi lain disangkain pamer juga.  Tricky!

Bini-bini bule (ga semua lho ya) tanpa disadari juga ada yang suka pamer, dari yang printilan kecil-kecil macam parfum sampai tas-tas bermerek, koleksi perhiasan bling-bling sampai rumah ataupun mobil mewah milik pasangan. Cara pasang mobilnya kadang suka ajaib, dengan gelempohan macam putri duyung di depan mobil. Kemudian ditulisi mobil yayangku. Seperti saya omongin di atas, pamer  hasil keringat sendiri, atau pasangan itu monggo, silahkan, nggak melanggar hukum dan nggak bikin harm juga. Walau kadang saya suka bertanya, apakah nilai-nilai yang diajarkan orang tua pada jaman dahulu kala itu sudah efektif?

Kadang saya suka bertanya sendiri, apakah pameran yang dilakukan istri bule ini semakin menguatkan pandangan bahwa istri bule dilimpahi banyak uang, apalagi yang dipamerkan barang bagus melulu, tas bagus melulu yang tentunya tak dibeli di mangga dulu sementara yang buruk rupa tak pernah dikeluarkan. Mungkin mbak bule hunter kalau lihat pemandangna seperti ini jadi semakin terpecut untuk menggoogle PIN BB bule dan  mencari bule kaya, kalau perlu suami orang pun direbut. (catatan: hampir tiap hari ada orang menggogle bule kaya, pin BB bule kaya, kawin dengan bule kaya)

Gak cuma istri bule yang demen pamer, ibu-ibu plat merah*maaf ya, bukannya saya tak mau inclusive, tapi postingan saya memang lebih sering melihat dari kacamata perempuan* juga demen banget pameran. Eh halo…kalau kerjanya dibayar oleh taxpayer money, ada nggak ngeri tuh pamer-pamer di social media? Ntar ada yang iseng angkat telpon dan laporan ke KPK gimana? Berabe kalau sampai jadi kartun di sebuah majalah dan dianalisa belanjaannya dari ujung rambut sampai ujung kepala, pakai price tag pula. Kayak si Ratu dari Barat Jawa itu.

Pada intinya, pamer pencapaian dalam sebuah hidup itu sah-sah aja. Tapi kalau pamer ati-ati, jangan sampai bikin orang jadi dengki. Akan lebih menyenangkan kalau kita pamer di sosial media hal-hal yang bikin orang seneng dan bermanfaat. Tapi itulah nature social media dan manusia, kita hanya mau menunjukkan yang bagus dan  menutupi yang kurang bagus.

Buat yang sering lihat temennya pamer di social media, nggak usah iri, ingatlah kalau hidup gak segampang pamer foto di fesbuk. Jadi kalau ada yang pamer, ga usah terbuai, tapi semangat kerjalah. Kerja keraslah biar duitnya banyak. Kalau gak mau capek ya cari bule yang kaya raya *lho* atau cari anak pejabat kaya yang belum ketangkap KPK.

Ratu pamer favoritku Syahrini, siapa ratu pamer favoritmu?

Syahrini

Baca juga Kebablasan Berbagi di Sosmed.

Advertisements

102 thoughts on “Tukang Pamer

  1. Ha….ha…Syahrini dan beberapa socialite wannabes Indonesia yang tiap belanja pasang bonnya. Aku ngga follow mereka sih, tapi tahu mereka ada.

    Sayang ya, mau dibilang OKB kayanya bukan kaya mendadak. Cuma ya gitu deh, new money ngga ada class.

  2. aku ga ngefollow SYahrini mbak tjetje, tapi kadang suka buka IG-nya dia buat baca komennya 😆
    abis hiburan banget 😀

  3. temen fbku ada yg ekstrim (sengaja ga sebut merk), doi kerja sbagai pns tapi kayaknya posisinya strategis deket dengan pejabat2 atau ngurus pejabat jalan2 (ada ya kerjaan gini), kalo baru dapet bonus apa gt eh jumlah rekening di layar atm diunggah… duh gusti apa nggak takut kalo ada org niat jahat

  4. Hahahaha… mba Ai….. sudah lama aku tak komen dimari. Postingan sih ttp dibaca. Tp kalo postingan ini kudu wajib dikomenin….
    Ini si princess syarince emang bikin ngakak sekalian kesian sih sebenernya ya….. aku ga follow IG nya cm kadang suka kepo ngintip2.

  5. Hahhahaa sabar mbak yu…
    Memang ajaib kok orang walau kadang aku juga suka pamer paling banter makanan karena hobby aku makan.
    Wah kalau syahrono mah ratu Alayyyy……!!!!!
    Dia kaya banget padahal jarang mangung cek…cek..cek.

  6. Gitu yah? trend pamer bon? klo disini saya dan temen2 malah pamer siapa yg bisa beli paling murah. Bargain! tapi saya jadi malu..hehehe saya pamer tas tulisan di blog.hahahah, tapi intinya bukan untuk pamer harga, pamer kekerenan Indonesia! Kalau itu boleh kan?

  7. Saya kadang bingung kalau di FB lihat status temen cuma ‘si A baru saja check in di hotel (yang mahal dan 5 star)…bla..bla…’ atau ‘si B berada di bandara internasional (di LN) blah..blah…’ Kayaknya penting banget gitu ya orang tahu yang bersangkutan ada dimana…. buat saya sih malah ngeri…kalo ada stalker gampang banget tuh, lihat aja aktivitasnya di FB. pasti ketahuan ada dimananya.

    Yaoloh, itu princess syahrini sampe segitunya yak…. ckckck…. 🙂

    • Stalker di jaman medsos ini gampang banget kerjanya, tinggal jadi friend di medsos udah ketahuan kemana aja. Bahaya memang, tapi banyak yang belum aware.

      Syahrini emang luar biasa Mbak 🙂

  8. Ada banyak banget nih orang2 di FB yang kaya begini, yang aku bilang di twitter juga kalau beli tas / kacamata harus pajang kuitansi. Males dong klo dikira barang KW, begitu katanya…. hahahaha

    Apa aku harus ikutan pajang kuitansi jual beli rumah? Eh, masih ngutang ding… *nasib*

  9. Whuaaah ratu pamermu udh gak ada lagi yang bisa nyaingin mbak … Tp mending pamer hasil keringat sendiri ya drpd pamer hasil keringat suami, giliran ditinggal suami baru deh gelar garasi sale *nangisdarah*

  10. ndak bini bule juga banyak yang suka pamer loh….apalagi untuk ibu ibu pejabat atau orang kaya baru juga banyak yang pamer, kalau dari keringat sendiri gpp juga ya tapi pamer buat orang iri bahaya juga.yang malunya lagi sudah pamer tapi dari hasil korupsi….hmmm weleh weleh.apalagi sampe di usut kpk bisa puyeeng.

  11. Hahaha.. saya juga suka stalking twitter syahrini.. dia bukan keturunan aristokrasi, bukan istri prince tapi nyebut diri ny princess ! Dari hal ini saja sudah jelas bahwa dia ingin di pandang WAH. Saya jarang foto2 pas lagi holiday atau foto barang2 yg saya punya, atau outfit yg lagi dipakai. Alasan ny, saya gak kepikiran buat foto2, saya males foto2, saya gak mau buang waktu demi ambil foto gak penting demi di posting di sosmed *saya juga males upload foto*. Syahrini mah niat banget pamer nya. Foto gak penting pun di ambil dan di post di iG.

  12. Mbak, aku nggak punya akun IG cuma pernah ditunjukkin koleksi foto IG syahrini sama teman kantor, ya ampun, ini orang sudah sakit apa ya. Btw aku nggak ngeh kalau sering check in itu rawan dan ngundang stalker, selama ini cuek-cuek aja, lumayan lucu kalau dapat badge-badge, maklum orang kebon, jarang pergi ke tempat agak beda dan nggak ndeso, tapi kayaknya mending historynya ditulis dengan review di blog aja deh, aman *kayaknya

  13. Hahaha…, lucu nih mbak ail
    Kalo mejeng in foto duit ada ga ya hehe kalo pamer tas kan udah mainstream
    Anyway Salam kenal mb ail

  14. Salam kenal – I read about you on FB’s friend. Namamu sama denganku, cara pandangmu sama denganku. Bule, Londo, Howli, sama aja sama manusia lainnya, cuman karena yg di ndeso reference nya dari movie or gossip, ditambah yg melayu kalo kawin ama Bule, Londo, Howli langsung gaya hidupnya copypaste yg di movie TV, disebarin via media, padahal kalo nemu terasi apa tempe langsung lidahnya mbalik melayu, kalo di tempat umum ngunyah sambil ngomong at the same time, minta ke waiter gak nunggu waiter dateng ke meja, tereak…. (kebiasaan manggil si mbok), liat barang bagus klik klik. Kalo kemana2 travel yg dipasang mukaaaaaa semua, gak keliatan tujuan wisata yg diliat sebenernya. Ada merk tertentu di toko, langsung senyum pasang “tongsis” (baru tau istilah ini krn kenalan ama turis Indonesia yg ributnya bikin “others” senyum simpul (sebenernya ke museum mau lihat pajangan & baca historynya apa mau klik “location” di media ya:oops:). Suamiku mas bule malah doyan sayur asem, asinan, sate sapi & bisa sarungan kalo summer. Kalo pulkam naik becak / bajaj / bemo yg kita nikmatin. Life is simple, we know what we want – feed our soul with love & peace. Neighbor grass always greneer than ours.
    Love your blog, keep it real.

  15. hehehe ya ndak apa apa…kan Abang Maslow dalam Maslow Hierarchical theory nya aja bilang kalo manusia itu punya need berupa esteem dan actualization. Jadi mungkin bagi para “pamer ers” ya itu bentuk esteem dan actualization :)…. oh abang Maslow kaw jadi ngingetin materi kuliah 😀

    • Bener, manusia emang punya kebutuhan menunjukkan kekuatannya dan keberhasilannya. Tapi aku ngelihat sosial media bikin pergeseran nilai dan mendadak manusia lupa dengan semua nilai norma dan nilai agama yang diajarkan.

  16. Ailtje Binibule… Dah 5 thn aku tinggal di US dan banyak temen2 dari Indo disini, suami2nya juga bule tapi jaraaaaang banget ngeliat yang hidupnya mewah. Ada yang suaminya katanya senior person di perusahaan ternama di LA tapi biasa aja barang2nya. Mobilnya dan rumahnya emang mewah tapi itu kan dari perusahaan 🙂 kawin sama bule yg masih kerja di Indo mungkin bisa hidup mewah soalnya gajinya kan pake dollar. Well anyway, aku cuma mau share pengalamanku, hidup di luar negeri itu tough banget. Gak ada ceritanya suami orang bule mau beliin istrinya tas2 mewah. NO WAY! Trust me 🙂 soalan parfum, di US juga bnyk parfum palsu ato parfum kayaknya bukan barang mewah disini. Berlian? mana tau kita kalo itu asli 😛 iya toh?! Oh, gak tau deh kalo yang mereka kawinin itu bule yang punya usaha sendiri dan besar. So… Moral of story… jangan pikir kawin sama bule itu borju. SALAH BESAR! 🙂 Soalan pamer, ngapain jeles, justru kasian, ya kayak Syahrini gitu, orang juga percaya dia banyak duit kenapa juga masih pamer, pasti ada yang salah or ada yang di dengkiin. Dan untuk teman2 kamu yang punya suami bule dan pamer tas2nya, mana tau kalo itu asli. 🙂 Biarin ajah, namanya juga perempuan. 🙂

    • Mbak Adrianna, terimakasih sudah berkunjung & terimakasih atas komentarnya. Seperti saya tulis di atas, pamer itu sah-sah aja. Tapi ini kontradiktif sekali dengan nilai-nilai yang diajarkan di masa kita kecil. Social media changes everything dan orang tiba-tiba berlomba-lomba untuk memamerkan segala hal, dari mulai yang terkecil dan tak bernilai hingga barang-barang mewah.

  17. jaman dulu masih dikit orang pamer soalnya medianya jg blm ada. ga kayak skrg yg udah di dukung sama socmed. asal kalo pamer / upload foto / nulis status yg baca yaitu org2 yg sekelas sih mgkn terasa biasa aja yah, tapi kalo yg liat itu org2 yg ga sekelas baru deh jadinya kog kayak pamer.

    Menurutku pribadi, ga salah sama sekali lah pamer kyk si princess itu. toh dia jg ga merugikan orang lain, ga ada yg tersakiti secara fisik gara2 dia upload foto2 yg dianggap pamer, dan ga sampe merugikan negara hehehe …….. diambil positifnya aja 😉

    salam,
    http://colourfullrevi.blogspot.com/

  18. Aku sempat py mantan yg kelas sosialnya jauh diatas, tapi ya aku ga doyan pamer kalau dia beliin ini itu, eh tapi aku ya ga pernah minta beliin sih. :))
    *kemudia digetok*
    Mereka yg orientasi kebahagiaannya uang itu menyedihkan, kasian sih lebih tepatnya.

  19. hanya orang yang kepengen pamer yg selalu sadar kalo orang lain ada yg pamer… buktinya saya ga pernah sadar tuh kalo para sosialita itu suka pamer. yg aku tau cuma mereka punya duit buat beli barang mahal. that’s it.

  20. kata uztadku soal ceramah pamer suka bilang gini, Tuhan itu benci sama orang yang suka pamer, ya kalau memang kaya ya logikanya adalah yang dipamerin, tapi paling dibenci Tuhan kaum yang tak mampu tapi sok kaya dan sok pamer buat mencoba di anggap kelas kaum kaya, dipaksakan.. dan kebanyakan orang sekarang sok pamer biar dianggap dia kelas atas itu padahal itu dipaksakan……………

  21. Mba Ail salam kenal…..
    Aku ini bini bule mba tpi ga begitu laaaah malah ga pernah posting2 hal2 alay….bolak balik ke LN ya ga perlu lah diumbar2 kesana sini krn ga penting. Knapa lah image ‘bule’ kok yg fancy2 gitu . Aku malah byk mendidik anak2 utk hidup sederhana walaupun mampu krn kesederhanaan akan membuat hidup lebih bersyukur.

    • Kalo princess Syahroni kan emang ratu nya pamer…semua dia pamerin…udah ga heran kalo dia mah…tapi kalo soal jadi istri bule trus sudah pasti bergelimang harta bisa pake tas branded?? ihh salah banget…ga semua nya yang dapet bule trus dikasih diamond,punya tas branded,duduk2 di cafe tiap hari trus naik turun mobil mewah.suami saya bule,tapi hidup saya biasa2 ajah tuh….ga semewah yg disebut diatas..ga semua yg bersuami bule itu bergelimang harta ya…catet…bule itu capnya doang,selebihnya biasa ajah.mungkin kalo para bule ini ke Asia,khususnya indonesia mereka dikira nya kaya raya,karena dapet fasilitas dr kantornya ( kyk suami saya contoh nya ) tapi pas balik ke negeri nya,ya biasa2 ajah.jadi jangan di cap semua yg jadi istri bule sudah pasti enak bergelimang harta hidupnya.biasa ajah,saya pribadi menganggap kami biasa2 ga kaya,ga miskin juga…biasaaa ajah normal..masih bisa makan sehari2 dan bayar rekening ini-itu.masih bisa liburan sekali setahun.

      • Saya setuju mbak Diana, tidak semua istri orang asing bergelimang harta. Di salah satu postingan saya juga pernah membahas pemikiran salah ini. Cap orang asing = kaya ini juga bikin mereka rentan ditipu atau diberi harga mahal saat berwisata.

        Anyway, mungkin postingan saya harusnya memberikan disclaimer yang lebih jelas, makasih masukannya.

  22. Hihi lucu, menurut ogut, mba princess syahrince udah berhasil bikin orang raise dia jd “a trending topic”, “national issue”, eh “a hot gossip” hehe bikin dia tetep eksis, ngetop, sampe semua yg disini pd rame antara hate and love her. Bagi aku, syahrini penghibur abis, seru, lucu, sakit, gokil, wkwkwkwkwkkw liat tingkahnya bikin stres kerjaan lunturrr hehe so, buat yg ga suka ya ga usah diliat gayanya drpd bikin penyakit hati. Buat mba Ailtje, salam kenal, keep your positive thinking leads 😉

  23. kalo saya pribadi mah setuju sama mba ailtje…yang pasti monggo mau pamer atau apa toh itu haknya..kalo saya pribadi mah ga mau pusing ya silahkan selama tidak mengusik kehidupan saya dan tidak merugikan saya silahkan pamer 😀

  24. AAku pengin share pemikiran ini, tp klo sy share bakalan menuai omelan temen2 istri bule sebagian besar teman ku.. , yg sebetulnya mrka baik2. Tp pemikiran ini adalah rem untuk semua orzng , tuk memawzsdiri baik sekali, wlommg dinegri barat dr kecil TK, sudah di ajarin show and tell(pamer dan ceritakan) dasaruntuk percaya diri n public speaking…

  25. Ahh suka banget mba! Pertama kali liat blognya si binibule cuma bisa baca sambil ketawa ketiwi sendiri hahaha *stalking aah*
    salam dr belom-jadi-binibule

  26. males gw sama orang yang satu ini, ada aja artis kaya gitu pake strategy marketing yang lain kek. yang paling bikin gw males dia selalu ngaku sebagai orang bogor asli padahal cuma pendatang dari sukabumi. kota kelahirannya sendiri ga di anggap.

  27. Ini fenomena yg sering sy diskusikan dgn suami.. Kami merasa bhwa sosial media sudah lbh bnyk mudarat nya drpd manfaatnya. Itu hanya opini saya dan suami ya.. Karna skrg sosial media itu selain jd tempat ajang pamer segala2, sosmed juga seperti mengubah kepribadian seseorang yg tadinya pemalu jd ga tau malu, yg tadinya humble jd malah tinggi hati. Itu menurut saya sih propoganda sebuah pihak untuk menghancurkan kepribadian bangsa kita

  28. Aku mau bikin pengakuan. Aku juga suka pamer di IG. Pamer hasil masakanku yang ala kampung, pamer untuk merekomendasikan tempat-tempat yang layak dikunjungi selama aku berbackpacker, dan pamer makanan-makanan untuk merekomendasikan berwisata kuliner. Mampunya pamer cuman itu aja *lhoo, pamer kok bangga hahaha

    oh iya, aku pernah “dituduh” pamer sama temen yang nikah dengan bule juga. Dia nanya aku kenapa kok ga langsung ikut suami. Aku bilang kalo aku masih belum sidang tesis. Musti nyelesein dulu, tanggung. Trus dia bikin status “Pamer dengan gelar S2 nya. padahal belum tentu laku juga di Belanda” –Ya ampun, piye tho. Aku ditanya, ya aku jawab apa adanya. Sisi pamernya dimana coba hihihi jadi geli sendiri

    • Koncomu kuwi kurang piknik barangkali, mbak den 😆

      Oiya salam kenal dulu untuk mbak ailtje (smoga aku gak salah eja namanya). Aku syok liat foto syahrini mejengin bon belanjaan Hermesnya, huahahaha. Aku tau doi suka pamer tp oh sungguh tak kusangka sampe segitunya 😉

  29. Halo salam kenal!

    geli sendiri baca tulisan ini, karena ngerti banget, wong diri sendiri ngalamin…

    kik..kik..kik..

    kalau pengalaman aku, suka capek dengerin mereka2 yg kl ngomong selalu ada ‘harganya’ .

    “Ini ni, aku beli tas harganya $700′, beli ini sekian dolar, beli itu dolar lagi………

    baru tahu kalau semua percakapan bisa di embel2 in dollar….

    halagh!

  30. Demen juga ngintip IG nya si ratu pamer favoritnya si mbak Tje, itung2 buat hiburan,tp yg suka bikin sebel ya kalo yg suka pamer ibadah,bentar2 ganti status.

  31. saya lebih kesal lagi…..BAYANGIN…….saya yang beli makanan eh temanku yg pamer dgn komentar jelek…….
    “Sudah kenyang makan ditempat, dibungkus pula. Double porsi atau busung lapar ya…. wk…wkk”

  32. Lucu2 komentarnya tapi masuk akal jg sih. Bnr2 sakit bin sakti tuh syahrundeng. Suka geli..geliii banget kl liat kenarsisannya sampe difollow orank2. Jalan maju mundur pake suara ala kamasutra aja sampe jd tren ckckckck ampun deh.

  33. Salam kenal mbak Ailtje! Wah akhirnya aku ‘pasrah’ memfollow blog mbak karena hobi kita sama-sama doyan nyindir. Hahahaha! Soal tukang pamer, selain pamer yg bener2an show off sekarang ada juga fenomena ‘humblebrag’ apalagi di internet… intinya gabungan dari kata ‘humble’ dan ‘bragging’ atau bahasa Indonesianya ‘merendah untuk meninggi’ lah :p menurutku ini yg lebih nyebelin daripada 100% keliatan pamer karena kalo humblebrag kita ga tau dia mau sharing, merendah diri, atau pamer? orang2 jago humblebragging biasanya tingkat semiotikanya tinggi. hahahahaha

  34. Suka sekali baca postinganya. Emang betul, sosmed sudah merubah nilai2 ‘kenormalan’. Apa yg dulu nggak normal sekarang banyak orang membuatnya jadi trend. Yang menarik, 80% foto sosmed ibu2 yg lagi kumpul2 selalu menunjukkan tas depan kamera. Kalau pas duduk ya tasnya dipangku, kalo berdiri ya ditenteng pas depan badan, make sure mereknya keliatan, jangan sampe kebalik. Suka senyum2 kalo liat gaya pamer secara nggak langsung ini. Juga sebagai ‘bini bule’ saya sering risih dengan tingkah polah pamer ala ‘bini bule’. Betul sekali tidak semuanya begitu. Tapi sayangnya bini2 bule yg tukang pamer ini mengakibatkan efek ‘Karena Nila Setitik, Rusak Susu Sebelangga’. Gitu kata peribahasa.

  35. Hai Mba Ai, salam kenal.

    Saya suka banget baca tulisan kamu, semua uneg-uneg ku terwakilkan oleh tulisanMba Ai. Kebetulan saya baru saja melihat postingan salah satu teman yang baru saja dibelikan tas bermerek yang cukup mahal (puluhan juta) & foto yang diposting pun sama persis dengan foto di atas (lengkap dengan bon-nya). Saya jadi mesam mesen sendiri…

    Tapi saya juga kadang masih suka pamer juga sih (pamer hasil-hasil lukisan & crafting, hasil masakan & sesekali foto liburan), mudah-mudahan gak terlalu berlebihan, hehehe…

  36. Mbak, selain si ences sekarang ada juga wannabenya, itu si janda yg bikin heboh dgn anak gub jabar. Yg ini juga demen bener pasang photo photo ajaib. Plus hesteknya yg bikin ngakak…
    mengenai para pameran di socmed….ah sudahlah…

  37. Banyak yg kayak ginian hehehe beli kosmetik,perhiasan,aja ampe difoto sama receiptnya, giliran ke dokter gigi kagak punya duit atau asuransi…mau mudik juga ditahan2 ngak punya duit lol gaya aje yang di duluin…

  38. Pingback: Pamer Tas Bermerek | Ailtje Ni Dhiomasaigh

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s