Kebablasan Berbagi di Sosmed

Postingan saya yang membahas tukang pamer didistribusikan lebih dari 5000 kali di Facebook. Ada yang suka tapi ada juga yang mencela. Kalau dari hasil sekilas melihat komentar-komentar sih banyak yang gerah dengan kebiasaan pamer-pamer kekayaan. Ah well, di Asia itu ukuran keberhasilan kan dilihat dari jumlah kekayaan, jadi ya wajar kalau orang pamer kekayaan, biar dibilang sukses.

Sebenernya gak cuma pamer kekayaan yang bikin gerah-gerah gemes, tapi pamer berbagi kasih sayang di social media juga bikin gemes & bikin jidat mengeryit. Haduh padahal mengeryit ini bikin jidat kusut dan ongkos botox kan mahal. Catat lho ya bukan ngiri, tapi gemes. Ngobrol-ngobrol, nyapa pasangan lewat status. Nggak cuma pasangan sih, kasih ucapan terimakasih ke teman, atas makan siang, malam, atau bahkan oleh-oleh juga dipasang di status. Herannya lagi banyak yang berdoa di status. Tuhan itu emang Maha segalanya, tapi segitunya ya sampai permohonan untuk Tuhan pun harus di sharing di status?

facebook-not-your-diary

Coba tolong saya diberi pencerahan, kenapa status romantis menye-menye harus dipamerkan ke seluruh penjuru dunia, padahal yang dituju cuma satu atau dua orang? Apa manfaatnya buat penjuru dunia? Terus terang saya jadi kasihan sama mereka yang melakukan ini karena yang pasang status ini jadi kayak orang yang nyari-nyari perhatian di sosial media. Bukankah kita emang nyari like dari jempol atau hati virtual?

Eh tapi mungkin juga mereka lupa ada teknologi bernama SMS ataupun telpon, atau jangan-jangan pulsanya lagi habis. Sok positif, padahal kan ada WhatsApp, Line, Viber, WeChat, KakaoTalk, Facebook Messenger, YahooMessenger, Skype, BBM, ChatOn atau bahkan Path Talk yang bisa mengirimkan pesan secara privat tanpa perlu pulsa.

Overdosis Foto

Sosial media hari ini juga udah mulai kebanjiran foto selfie dan foto group aneka gaya. Saya sampai bosen lihatnya. Agak OOT sedikit, selfie sudah sukses merambah ke dunia di luar social media dan sudah dikirimkan untuk melamar pekerjaan lho. Nggak cuma dari satu sudut, tapi dari dua sudut yang berbeda. Meminjam istilah Pak EsBeYe, saya prihatin lihatnya!

060613_wedding_vine-small_0-100482066-orig

Balik lagi ke postingan foto, saya bisa tahu jadwal temen-temen saya. Pagi selfie di sekolah anaknya, siang welfie bersama grup arisan dan selfie khusus dengan yang menang arisan. Sore posting foto tahu kiriman temennya, malam teriak-teriak kelaparan makan indomie tapi takut gendut. Buntutnya tetep makan Indomie dan di posting. Herannya, yang model begini teriak takut gendut, tapi gak pernah check-in di Gym. Herannya, kenapa kalau bersih-bersih gak pernah di posting ya?

Soal foto, kita hobi banget berfoto di satu tempat, dengan seribu gaya. Gaya serius, gaya chibi-chibi, free style, senyum keliatan giginya, senyum tanpa gigi dan tentunya foto loncat! Apesnya, semua foto masuk sosial media. Yang lihat pusing, memory gadget juga pusing, server FB lebih pusing lagi kali ya. Pengalaman pribadi, ke Kamboja dengan tongsis, selfie beberapa kali & kaget lihat jumlah selfie yang berlebihan lalu bingung mau diapain.

Saya setuju dengan Mariska bahwa banyak dari kita yang sudah over-sharing. Kita teriak-teriak protes karena ada artis yang mengumbar perkawinannya di televisi selama berhari-hari, sementara kita sendiri mengumbar hal-hal pribadi kita yang sama gak pentingnya setiap hari. Mungkin artikel ini ada benarnya, orang-orang di abad 21 ini menderita kelaparan, kelaparan akan eksistensi.

Sosial media buat saya adalah alat bagi kita, social animals, untuk berinteraksi, bertukar pikiran atau melempar candaan dengan manusia-manusia lainnya. Kitalah yang punya kontrol atas segala konten yang ingin kita pasang disitu. Karena saya punya kontrol, maka saya uninstall Path dua minggu lalu, selain karena applikasinya super lemot, suka beku sendiri, isi Path, menurut saya udah kayak isinya tempat sampah. Lebih banyak yang tak bermanfaat ketimbang yang bermanfaat. Dibanding FB, IG, Path menurut saya justru yang paling awut-awutan isinya. 

Guess what? Setelah uninstall Path saya jadi ngerasa girang. Rupanya ini yang disebut orang sebagai JOMO, the joy of missing out. Biarin ketinggalan info, yang penting hidup saya nggak dihabisin buat memandang screen kecil.

Hal-hal ajaib apalagi yang suka muncul di sosial media?

xoxo,
Tjetje
 
Patut dibaca juga tulisan dari economis tentang sosmed
update status

Lagi browsing dan menemukan ini, pas banget menggambarkan sosial media kita (10 Nov 2014)

Advertisements

59 thoughts on “Kebablasan Berbagi di Sosmed

  1. Kalau path aku udah lama banget gak main. Uninstall karena gak terlalu suka mainnya. IG paling aku suka sekarang dan emang suka posting foto hahaha *pamer*. kalau twitt gak lagi paling bales2in mention-nan aja kalau ada. FB gak main lagi tapi dibuka tiap hari karena ngelink ke FB page kantor yang aku pegang.
    yang aku kurang suka sebenarnya kalau posting di socmed adalah foto2 dengan orang yang lagi sakit/kesusahan. Agak gimana gitu huhu

      • Kemaren di FBnya komunitas kawin campur it ada yg minta sumbangan org sakit kanker tapi fotonya dong selfie si orang kanker yang kankernya udh menjalar ampe idung, pokoknya keliatan semua jelas las las. Gw bukannya gak kasian tapi liatnya beneran perasaan gw ga enak banget!

      • Itu bener banget. Saya dulu pernah ada kerabat yg upload foto ii saya di indo yg lagi drmh sakit tidak sadar, mana saya di tag lagi. god! ampe marah lngsung telp ceritain ke oma.
        Dulu ada juga yg upload foto jenasah sampai kaget hp saya lempar. Lyatnya pas tengah malam soalnya 😣

  2. kalo aku emang ga suka selfie *pdhl krn ga potogenik* jadi palingan upload foto2 kerajinan, pet dan foto adek. hal yg menurut aku paling aneh tuh 1.orang yg beneran kenal->pacaran->putus di sosmed tanpa pernah ketemu langsung. 2.orang yg sengaja bikin akun palsu buat jadi ‘pacar’.

      • eh ada satu lagi tuh. aku kenal satu orang yg ngakunya ibu pejabat, kenal deket ma menteri, sering ke luar negri, belanjanya barang bermerek (foto2nya doang), sering bagi2 barang (aku dikasih dompet ‘gucci’), dll. akhirnya ketauan jg kl dia cuma fake.

  3. Setuju sama tulisannya. Yang aneh kalo ada pasangan suami istri yg saling menyapa di FB misalnya. Ini malah menjadi sign komunikasi yg ngak lancar or something is not right, menurut aku. Sering juga aku baca postingan orang Indonesia yang tinggal se kota dengan aku. Yang katanya lagi di toko Hermes – maksudnya beli tas yah bukan pisang goreng hehehe…. Tapi kerja di floor manufactoring. Bukan meremehkan tapi bikin aku wondering aja, uangnya dapat dari mana yah 😄Bukan juga pengen tahu hanya wondering saja….. Sepertinya sebagai pekerja kantoran professional I am so underpaid 😉

  4. Socmed-ku saat ini adalah blog dan instagram.. FB dan Twitter lbh untuk tpt yang bs dihubungi klo ada yg mau tanya atau ngasih undangan.. Biar di sana ttp update, autoshare dr blog & IG aja..

  5. Aku ga pernah punya path. Ga tertarik sejak awal, karena sudah cukup “disibukkan” dengan FB, IG, dan twitter. Tapi sebulan terakhir, FB malah ga aku jamah sama sekali. Sedang cuti, istilahnya, untuk jangka waktu yang belum ditentukan. Lebih adem twitter dan IG. Senang bisa lihat foto2 pemandangan2 seluruh dunia, dan postingan makanan2 yang selalu bikin laper hehehe

    Sepakat banget dengan kenapa kalo doa musti di Socmed. Berasa Tuhan punya akun Sosmed aja. Kayak Tuhan kurang kerjaan aja sampai musti lihat hambaNya yang doa di Socmed :D…

  6. Yang menarik tentang pasangan overshare online pda kalo mereka berantem, kita tahu. Aku suka becandain kenalan yang begini 🙂

    Kebanyakan selfie, welfie, sharent itu juga ngga banget buatku. Mudah-mudahan ngga bosen deh yang follow aku di IG sama food pic & kadang-kadang selfienya 🙂

  7. *kesentil* kayaknya aku termasuk orang2 yang oversharing, tapi ya aku berusaha membatasi audiensiku ke teman2 dekat saja (klo instagram itu wasalam ya, ini ngomongin facebook). Klo teman2 tidak suka ya aku sudah bilang silahkan di hide.

    Tapi aku setuju banget tuh sama status menye2 itu bikin risih ga jelas. Terus ngomongnya di fesbuk padahal aslinya duduk sebelahan.

    • Ah iya, sahut-sahutan status sering kejadian kalau duduk sebelahan. Justru karena dekat, aku melihat Path jadi berlebihan banget. Atau jangan2 aku mesti mulai nanya ke diri sendiri “What kind of people that I surrounded myself with?” Eh…

  8. Jaman lebay di medsos udah lewat, malu ah sekarang kalo dilihat ma mahasiswaku. Skr cuma update di LinkedIn. Kalo google nama lengkapku juga cuma ketemu ttg kerjaan2 & paperku aja. Sisanya jalur privat WhatsApp, email, telp.

  9. karena Path isinya hanya teman2 dekat, jadi jarang yg namanya mereka berulah aneh2, kalau sampai aneh ya dia bukan temen deket yg aku kenal dulu :))
    FB udah lama ga buka2 banget, paling kl ada notifikasi Inbox aja.
    Twitter biasanya buat sharing dan sesekali kerja.

    Kl menyek2 di Blog gapapa dong Ai? :p Kan bukan soc med alias online diary :))

    • Setuju Feb:D Path gue juga isinya temen2 deket aza yg notabene orang Indo semua, tapi so far ga perna problem sih.

      Salam kenal by the way Ailtje… Kalo menurut gue, orang mau punya account fb, path, ig or whatever itu terserah mereka aza sih mau ditutup or ga mau active pun hak masing2, yg penting punya pendirian. Jangan krn takut di cap over sharing or gimana2, terus ikutan nutup account fb or path-nya. Pdhal sebenarnya cukup enjoy being in social media. Namanya juga social media, pada dasarnya untuk sharing kan apakah itu foto makanan, travel, anak etc, dan juga untuk pamer lah. Namanya juga sharing online, otomatis begitu kita click sharing ya sama aza kita pamer selfie or makanan or pemandangan bagus saat traveling. Kalau kita merasa risih dengan apa yg kita lihat di media social ya hide atau unfollow atau unfriend aza:mrgreen: Untuk mereka yg senang over sharing ya itu problem mereka, buat kita it’s over sharing tapi mungkin buat mereka it’s no problem, some people do love attention;) ✌️

  10. I passed the era of myself over shared of whats going on in my life. Now I’m comfortable with just being spectator of others xD

  11. Aku cuma punya facebook yg on and off alias sering hibernasi dan deactivate seenak udel ku. WordPress dah hiatus jg, aku ga punya Path dan IG opo kui…males banget keeping up with all so – called social media. Cerita kamu sama persis sm kondisi FB ku huahaha. tp yok masa ta block kabeh temen ku juga gak mungkin sepi nanti hahaha.

  12. Bener banget.. Pesan kan sebenernya tujuannya ke satu orang, kan bisa sms, wa, atau line aja toh. Engga perlu di status in atau share, buat menuh”in timeline, seperti ‘sengaja’ balas balasan pesan supaya menarik perhatian orang lain. padahal mah engga..

  13. Hihihi, jadi ketawa bacanya. Dulu klo dah masak yg aneh suka di pajang di fb, pamer sih ceritanya dah bisa masak😁 krn Baru bisa masak setelah jauh dari ortu. Skrg fb en twitter cuma buat share tulisanku di blog, tp ga selalu di share krn malu, kan klo fb temen2 yg kita kenal di dunia nyata juga, merasa risih aja klo pas lg curhat di blog ikutan di baca temen2ku juga. Path belum pernah punya…….

  14. Pathku juga sering kuanggurin, twitter apalagi, skrg lg suka di IG, ikutan giveaway 😖 keracunan ibu2 disini deh yaaa demi anak *tadinya* eeh belakangan malah ikutan ga yg hadiahnya utk ndiri, hahaha, udh gt pamer anaaak! Kasian Mika jd gak pny privacy 😣

  15. Setuju banget sama tulisan ini….
    Kalo aku sih mba lebih betah di Path daripada FB, soalnya kalo Path kawannya terbatas dan kebeneran teman2ku postingannya ga yg aneh2 tapi yg lucu2… Lumayan bgt buat stress-reliever… Kalo FB, puyeng aku mba… Mulai dari doa panjang2 utk Tuhan, sampe ngejelek2in temen, semua ada di FB… Males banget liatnya… Tapi berhubung aku butuh FB buat promosi usaha, apa boleh buat kadang2 aku onlen jg biar brand ku tetep eksis hehehe…

  16. betul mbak, kita kelaparan eksistensi karena umumnya manusia2 abad 21 ini lebih memerhatikan diri sendiri daripada memerhatikan orang lain. kita ingatkan mereka untuk tidak terlalu memerhatikan diri sendiri, eh malah kita yg kena semprot 😀 tapi yah sudahlah, dibawa enjoy aja mbak. ntar stres yang rugi diri sendiri 🙂 selamat hari Rabu

  17. Saya lg sering ingetin ttg sharent yg ditulis mbak yoyen. Saya ingetin ke sodara dekat dulu krn kl tman saya ga tau responnya gmn. Ini mulai mo hapus2 foto yg pernah dipajang di Fb. Gak punya path&ga niat bikin. Lagi suka instagram dan gak peduli berapa banyak yg mo follow akun saya toh foto2 yg saya pajang gak cukup menarik, hoby buka IG krn liat foto yg bagus2. Semalam ada miftaanggi yg respon foto Entrok krn ternyata kami sama2 suka tulisan Okky madasari

  18. Nggak punya Path, Twitter jarang2 juga, lebih suka ke IG sih tapi cuma buat liat2 foto orang yang suka upload foto pemandangan yang indah serta bikin ngiri hiks .. ngiri pengen liburan.

  19. path aku isinya orang yang memang dikenal deket dan ga yang cuma asal kenal aja, postingannya juga lebih banyak foto peer group. Kalau IG emang banyak foto makanan, buku, kartu pos, dan quote 😀 . FB dipakai karena komunitas kartu pos ngumpulnya di sana, twitter dibuka untuk ngeliat jalan pulang macet atau engga.
    Kalau curhat sih udah pasti lewat blog sekalian mbak Tjetje, biar puas :”>

  20. Mbak, aku sekarang lagi dalam tahap “mikir seribu kali sebelum posting”. Semakin ke sini semakin banyak pemikiran tentang itu. Kelamaan mikir malah bikin gak posting-posting 😀

  21. duuuuhh…aku banget ituu…tapi itu duluuuu..sekarang udah insap mba.. Alhamdulillah.. tapi masih sering foto2 sih, buat dokumen aja. posting di IG juga seperlunya kalo lagi bareng sama temen2..hahaha

    fb-twitter paling cuma buka doang sambil liatin gosip yg heits *tetep* dan sharing postingan blog. path juga isinya link postingan blog.

  22. Pingback: Tukang Pamer | Ailtje Bini Bule

  23. Sebenernya masing2 aktivitas udah ada medianya ya Mbak.. kalo mau upload banyak foto ya ke fb, jangan ke path.. gerah juga aku klo ada friend di path yang hobinya upload foto bareng geng2 nya sekaligus banyak, menuh2in timeline aja. Twitter juga sering disalahgunakan buat ngobrol, padahal orangnya sebelah2an.. yaaa intinya mah kita harus tau diri, make medsos juga ada etikanya..

    Btw, Mbak Ail hari rabu kemaren ke Kokas ndak? kayaknya aku liat orang mirip mbak..

  24. Aku masih ngepath karen beneran temen2 deket yang aku invite, ada 1 yg gengges tp akhirnya jadi bahan ketawa lucu2an aja sama temen2. Fb twitter ig semuanya buat stalking aja.
    Kalo aku sama temen2ku punya teori ajaib sih mbak ai, mereka yg terlalu over expost di sosmed itu biasanya orang yg gak bisa mengaktualisasikan dirinya dengan baik di dunia nyata. Pengen eksistensinya dihargai, akhirnya bikin heboh disocmed.

  25. Pingback: Update atau gak Update? | My Simply Thoughts

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s