Overdosis Gula

Kebanyakan orang asing yang datang ke Indonesia pasti komplain urusan kemanisan. Mending kalau komplainnya tentang orang Indonesia yang super manis. Tapi manis yang dikomplain adalah urusan makan & minum. Hobi kita memasukkan gula kemana-mana dianggap sebagai kebiasaan yang buruk yang berbahaya bagi kesehatan. Nggak usah pakai emosi nanggapinya, apalagi nuduh antek asing mau merusak kebudayaan kita. Mari kita tengok dulu isi piring dan gelas kita!

 sugar

Dimulai dari makanan favorit saya kita semua, nasi putih yang pulen dan hangat. Comfort food untuk sebagian orang Indonesia. Tapi sebagai karbohidrat, nasi ini akan diolah tubuh menjadi gula dan kalau makan nasinya banyak-banyak, gula darah dipastikan cepat naik. Biar makin sempurna, seringkali kita menambahkan kecap manis ke atas nasi, hingga warnanya jadi coklat. Malah, jaman saya kecil, Eyang saya suka menambahkan kecap manis di dalam telur orak-arik, biar ada rasanya kata beliau.

Lauk-pauk ataupun sayur mayur kita juga sering yang dibumbui dengan gula-gulaan. Nggak percaya ada gula dalam lauk-pauk kita? Itu sate ayam pakai kecap manis, gudeg dimandikan dengan gula Jawa, bumbu pecel pakai gula Jawa, bumbu gado-gado pakai gula Jawa, ini kenapa gulanya harus Jawa sih, Jawanisasi ya, bahkan sambal aja diberi gula supaya gurih katanya. Katanya lho ya, tepatnya saya kurang paham karena saya gak bisa bikin sambal & bukan peminat sambal. Orangnya sudah pedes sih!

Sayur bening yang terlihat bening pun tak luput dari cipratan gula. Papeda kalau bikin juga pasti dikasih sedikit gula. Sedikit kok, gak banyak, tapi tetep gula kan? Saking demennya kita dengan yang manis, roti-roti di Indonesia juga cenderung lebih manis ketimbang roti-roti di luar Indonesia. Pengecualian roti tawar ya.

handling with grace

Photo from: handlingwithgrace.com

Sebelum saya dituduh ini itu sama para haters, iya blog ini udah kayak IGnya mbak Syahrini aja, udah ada hatersnya, saya kasih disclaimer bahwa sesungguhnya makanan di Indonesia nggak semuanya mengandung gula-gulaan ya. Ikan asin tentunya gak pakai gula dong ya.

Kebiasaan kita memakan makanan manis juga disempurnakan dengan kebiasaan minum-minuman manis. Teh, dari yang paling murah hingga yang paling mahal, dipastikan dicampur gula supaya manis. Aroma teh tentunya kalah oleh manisnya gula. Btw, jaman saya kuliah dulu saya pernah ke perkebunan teh. Daun-daun teh dari kebun tersebut, yang kualitasnya baik dieksport untuk pasar internasional, sementara kita mendapatkan batang dan daun grade 3. Ya nggak heran, karena kita memang lebih doyan minum air gula dengan aroma teh.  Pengecualian di Tanah Sunda ya!

Nggak cuma teh, kopi instant di negeri ini juga selalu diberi tambahan gula dan susu. Saya menghabiskan beberapa menit menyusuri lorong swalayan membaca satu-satu isi kopi instant, hasilnya semuanya manis. Kayaknya kalau tak ada gulanya, kopi-kopi ini tak akan laku. Ini kita gak perlu bahas lagi minuman lain atau juga dessert Indonesia (yang pasti manis lah ya) , percayalah kita sangat kaya dengan yang manis-manis, dari es cendol, sampai klepon. Dessert buah juga gak lepas dari gula, pepaya ditaburi gula, buah-buahan dicocol di gula merah, bahkan buah-buahan dipotong kecil-kecil dimandikan di dalam air gula (es teler maksudnya).  Mohon maaf yang tinggal di luar negeri, semoga gak langsung ngidam. 

Tubuh kita memerlukan gula dan makan gula, dalam jumlah yang berimbang itu baik kok, apalagi kalau rajin olahraga. Tapi ketika kita makan secara berlebihan, rutin minum yang manis dan nyemil makanan manis, dan malas gerak, tentunya akan bahaya. Bahaya buat gigi, bahaya buat kadar gula dalam tubuh dan beresiko diabetes. Menurut riset, diabetes (dan juga penyakit lainnya) tak Cuma merugikan diri sendiri, tapi juga merugikan negara. Apalagi kalau pengobatannya pakai BPJS.

Kebiasaan mengkonsumsi gula membuat permintaan gula melonjak pesat dan membuat Indonesia berpotensi menjadi importir gula terbesar di dunia mengalahkan Cina. Hwa hebat kan kita!

Have a nice weekend semuanya. Awasi konsumsi gulanya ya!

Xx
Tjetje
Kalau minum teh tanpa gula
Advertisements

57 thoughts on “Overdosis Gula

  1. Setujah…. Hidup manis hidup gula. Tapi heran ada satu produk dari trop**an* s**m yang malah menjadi pengganti madu… Heran…. Kok madu diganti ya dengan gula…

    Ada juga teman kalo buat teh, pasti manis banget… Emang sih itu tanda orangnya gak pelit sama gula… Tapi ya mbok kalo ke kesehatan mikirnya gimana gitu…

  2. Hahaha… Jadi inget yutubnya Sacha Stevenson yang “how to act..” itu, ada adegan dia bikin teh manis yang gulanya sampe setengah gelas sendiri, hahahaha… Ini Indonesia banget ya, apalagi di Jawa. Kalo pesen teh di warung2 otomatis tehnya manis pake banget. Trus aku juga termasuk yang shock pas tau ternyata bule2 itu biasa minum kopi tok ga pake gula, soalnya seumur hidup kalo bikin kopi (diajarin nyokap) pasti pake gula. Sampe sekarang aku masih ga sanggup sih, minum kopi tanpa gula 😀

  3. emang bener kl orang Indonesia doyan gula, apalagi orang Jawa. aku beli cendol minta air gulanya dikit aja sampe ditanya berapa kali ama abangnya, ini beneran gulanya segini? kalo kurang manis balik lagi aja ya. sedangkan kalo masak ditambah gula+garam buat pengganti penyedap rasa. tp kalo sayur bening ga pake gula juga kali :). kalo minum teh sukanya ga pake gula, lebih sedap.

      • Hehehe itu aku diajarain ibuku juga, sayur bening pake garam dan gula pengganti penyedap rasa. Blum pernah cobain pake garam aja. Seriusan mbak ai ada hatersnya? Lah aku suka ngikik baca tulisan mbak ai’ sambil ngaca ke aku sendiri 🙂

  4. Aku suka teh & kopi pake gula yg banyaak hehehe.
    Pernah nyobain spaghetti, rendang, sambel paru & sambel udang buatan orang Malay, maniiis & banyaak minyaknya.. well itu versi mereka mungkin.

  5. Aku sih gak terlalu suka manis, dikiranya aman ya eh gatu nya doyan makan nasi putih pulen ternyata sama ajee 😆
    wah mbak Tje gak kalah sama Syahrince dong ya *ditakol* 😆

  6. Aku dari keluarga yang tidak suka gula. Dari kecil, aku dan adik2 hampir ga diberi gula dalam minuman dan makanan. Susu tanpa gula. Ga minum teh, dan ga minum kopi. Jus buah tanpa gula. Mungin orangtua ingin mengajarkan pahitnya hidup sejak usia dini *hallaahh hehehe

    Sampai diusia sekarang jadi terbiasa dengan makanan hambar. Sensitif kalo ada gula dalam makanan. Eh, ketemu suami ya penyuka hambar. Dia kalo bikin teh : teh hijau, jahe, sereh, daun mint, kucurin jeruk nipis.
    *Sambil makan rujak madura di tengah panasnya Surabaya hehehe

      • Rujak petis itu lho mbak, pake petis madura (petis ikan asin). Biasanya pake Cingur. tapi aku ga makan daging. Jadi ga pake cingur. Jadinya aku nyebut rujak madura, bukan rujak cingur *lhak mbulet 😀 Wuenaak cihuyy rasanya… Waahh, iyo, mbak Ail menerbitkan ide… Hayookk mbak hunting rujak gobet *nyetop becak

  7. saya kalau minum teh pake gula yang menurut saya sih sedikit tapi menurut suami saya malah terlalu manis soalnya dia kalau minum teh gak pake gula,,,aiiih gak enak kalo gak manis *menurut saya*

  8. SETUJUUUU… gw suka makanan manis tapi gak sampe lebay manisnya gitu. Kalo minum kaya es cincau lah, es jeruklah dll, gw sll complain krn rasa manisnya ampe bikin pusing! Makanya kalo d Indo gw sll pesen minumannya jangan pake gula sekalian, atau jangan terlalu manis (manis setengah) biar tawar tuh… itu aja masih manis o.O

  9. Tastebud ku udah berubah sejak tahun 2010 mbak Ailtje, diet sehat otomatis mengurangi konsumsi gula+garam eh lama2 jadi terbiasa dengan yang hambar2 😀
    Sekali2 masih makan eskrim, minum teh/kopi bergula, snack2 gitu tp masih bisa dihitung pake jari tangan per tahun. Mama saya masak sambel mateng dipakein gula biar gurih. Enak sih hehehehe

  10. Suamiku pernah berkesimpulan bahwa buah2an di Indonesia rasanya lebih Manis dari buah di Belanda, karena dia penyuka macam2 juice,, sampe akhirnya tahu bahwa rasa Manis itu karena ditambah gula😀

  11. Memang orang Indonesia suka yang manis-manis ya Tje. Orang Maroko dan Turki juga. Coba pesen teh Maroko pake daun mint, gulanya bisa setengah gelas itu.

    Aku sejak tinggal di NL minum teh tanpa gula dan mengurangi konsumsi gula pada umumnya. Kebanyakan gula bikin badanku lamban dan cepet ngantuk.

  12. Matias Ibo, fisioterapis timnas sepakbola Indonesia pernah bilang : “Ada orang2 yang kecanduan gula. Bikin jus buah kok pakai gula, padahal kan buah itu sendiri sudah mengandung gula”. Beberapa tahun terakhir saya udah membiasakan minum teh atau kopi tanpa gula. Atau at least gulanya sangat sangat sedikit. Saya orang Jawa dan ibu saya pun kalau masak pasti pakai gula. Agak susah juga untuk menghindar, tapi kalau saya makan di luar , sebisa mungkin saya gak makan yang manis-manis

  13. bener…terlebih orang jawa…ampe lauk pauknya semua serba manis…bikin sambel aja pake gula kan…aku ga doyan mba ai.
    kalo bikin kue takaran gulanya pasti selalu kukurangi dari takaran diresep..

  14. Sama mbaa, aku juga semakin mengurangi gula. Minum teh tanpa gula dan kopi juga tanpa gula, udah gituu ya rumah makan kalo kasih gula banyaaaaaaaaak banget.

  15. Hai mba, salam kenal yaah 🙂
    Eh iya juga ya kl dipikir2 masakan dan makanan sehari2 kita ga bisa lepas dr gula. Tapi aku ga terlalu demen mba sama kopi instant, makin kesini rasanya manis2 banget. Begitu juga dengan minuman dalam kemasan selain aqua, rasanya manis2 banget.

  16. memang hehe. Apalagi di Jogja, udah ga cocok lidah karena makanan manis semua. Sejak disini emang sudah mengurangi gula bahkan kontainer gula isinya jarang banget berkurang, kecuali klo lagi bikin kue or something. Itupun bikin cookies pake cokelat harus yang bitter, klo yang manis jadi aneh. Sekarang udah biasa minum kopi dan teh tanpa gula 😛

  17. tiap baca postingan mbak ini aku suka serius mukanaya tiap tiba ngakak karena ini benar fakta dan ada unsur lucunya …..bener mbak, suamiku juga suka komplain semua manis disni katanya ………sekarang mah dia diet sisa makan siang saja yang itupun nasinya dikit…………. dan aku baru mikir pantas aja kita kekurangan gula terus gimana kagak semua fakta diatas benar adanya……….

  18. Hahahahahaha…betul betul..krena cinta gula almarhum papa kna diabetes eeh papa yg sekarang juga manis orangnya eeh darahnya..hahaha.. mungkin krna mamaku kash gula sekilo d makanan kali ya..opps sorry mom.. aplgi orang jawa saya..’senenge sing legi legi’.. mkany gula merah di bilang gula jawa kali jawa..wong jowo looove manis hehe..ak suka tulisan tulisan nya mb..cool

  19. desser turki lbh parah mb dr indonesia, baklavai.tulumba, bukan ditambah gula lagi,,tapi mandi gula, makannya suka sampe sakit gigi,tp cm bagian dessert nya aja..kl makanan sehari2 ‘cuma’ full pasta tomat sm yoghurt:D

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s