Arisan

Beberapa bulan terakhir ini, terutama saat akhir bulan saya meratap dan merana. Bukan karena gaji cuma numpang lewat aja, tapi karena saat mengocok arisan saya tak pernah menang. Menunggu nama keluar saat arisan itu rasanya menggemaskan dan sayangnya tak ada tips untuk menang arisan. Sama seperti banyak orang, saya mah maunya menang arisan di kocokan pertama, biar berasa lotere, tapi apa daya, hingga pengocokan hampir habis saya tak kunjung dapat. Tapi akhir bulan ini dipastikan saya menang arisan, karena akhir bulan ini pengocokan terakhir

Entah sejak kapan arisan ada di negeri ini. Saya sendiri sudah mengenal arisan semenjak kecil, bukan kecil-kecil hobinya ikut arisan ya, tapi karena suka ngikut Mama & Eyang Putri arisan. Perkenalan pertama saya dengan arisan justru dari arisan gaul Mama saya dengan tante-tante di Malang. Uniknya, yang saya ingat dari arisan itu justru mobil milik seorang tante yang ditabrak tante lainnya. Tante yang mobilnya ditabrak tak repot marah-marah, karena dia punya asuransi. Pelajaran berharga tentang asuransi itu meresap di kepala saya.

Selain arisan tante-tante gaul, mama saya juga ikut arisan ibu-ibu RT. Aktivitas ini buat saya menyenangkan setiap kali menang arisan, mama saya selalu bereksperimen menyajikan penganan yang berbeda-beda, dari  mulai serabi, siomay  (yang lain arisan, saya kepanasan di dapur mengukus siomay), aneka rupa pudding, hingga pasta. Arisan, tak cuma hahahihi dan mengocok dadu, tapi juga mengatur menu supaya tamu-tamu pulang ke rumah dengan perut girang. Saat saya kecil, saya sudah melakukan pemetaan tetangga favorit saat arisan (karena kemampuannya menyajikan makanan super lezat) serta tetangga yang tidak favorit (karena kebisaannya untuk menyajikan makanan dengan rasa amburadul). Kecil-kecil reseh ya.

Tak cuma arisan dengan teman ataupun dengan tetangga, arisan keluarga juga eksis. Tujuannya lebih untuk ngumpul-ngumpul antar keluarga dan saling menjaga hubungan. Bagi saya, arisan keluarga itu penting, supaya bisa saling kenal dengan saudara, apalagi kalau keluarganya besar. Yang tak kalah pentingnya, ajang arisan ini juga menjadi momen tepat untuk meneror si lajang supaya segera bisa menjadi istri laki orang. Eh.

Arisan tak cuma jadi ajang kumpul-kumpul tapi juga jadi ajang investasi. Arisan panci contohnya. Jangan salah lho, harga panci yang bagus, itu ternyata tak murah, bisa berjuta-juta dan demi mendapatkan panci yang bagus, ibu-ibu banyak yang rela berarisan. Arisan investasi lainnya adalah arisan emas, emas koin tentunya, bukan perhiasan emas. Bagi yang duitnya berlimpah, arisan berlian juga bisa menjadi alternatif.

Tak selamanya ajang arisan itu positif, terkadang arisan juga bisa negatif. Salah satu penyebabnya gagal bayar, karena sang partisipan tak menyadari kemampuan keuangannya. Ikut arisan karena gengsi dan malu sama temannya, buntutnya, malah bikin musuhan seumur hidup. Arisan juga seringkali jadi ajang memutakhirkan gossip, tak ubahnya infotainment di pagi, siang, sore dan malam hari (gila ya TV kita isinya infotainment melulu!). Kalau soal pamer-pamer di arisan, dari pamer perhiasan, tas, hingga pamer tinggi sarang lebah di rambut sih udah biasa lah ya.

dadu

Banyak orang beranggapan bahwa arisan hanyalah aktivitas perempuan saja, padahal pria-pria juga suka berarisan lho. Baik sebagai partisipan aktif yang turut rutin membayar, maupun sebagai objek yang dijadikan bahan kemenangan ketika para perempuan. Arisan yang satu ini tentunya hanya untuk kenikmatan beberapa menit saja. Basuh peluh ya Tante!

Xx,
Tjetje
Berharap segera menang arisan
 
Mbak Yoyen pernah menulis tentang Arisan juga disini, silahkan ditengok.
Advertisements

50 thoughts on “Arisan

  1. Aku nggak pernah ikut arisan secara anti-sosial, malas kumpul2 karena biasanya mengundang masalah.

    Ada temenku yang pernah ikut arisan di KBRI disini. Satu kali lalu nggak tahan. Banyak gosip dan pamernya 😛

  2. saya juga arisan tapi 2 bulan sekali karena saking sibuknya para pesertanya, kalau arisan saya selektif hanya teman se gank saja gak mau sama ibu ibu di kompleks habis mereka ini KEPO semua.. apa di LN ada arisan gak ya..kata MB gak ada,..

  3. Semoga segera menang arisan! Aku kok seumur hidup belum pernah ikut arisan… hehehe… kalau dulu diajak arisan kantor, suka ngeles. “Gue ikut ngumpulnya aja deh”. Padahal kayaknya seru ya klo dapet 😀

  4. Semoga menang arisan mbak Tje, hihi. Saya dulu juga sering ikut mama arisan ini-itu tapi sampe sekarang saya ga pernah gabung~ Ga tau kenapa, ga tertarik aja. Padahal di SMA t4 saya bersekolah dulu ada yg ngadain arisan juga.

  5. Arisan juga ajang pamer baju, tas dan sebagainya hahaha..
    Kalo aku lumayanlah arisan jadi berasa nabung.. asal jangan arisan di emol ya.. tiap abis arisan jadi berasa miskin

  6. Saya kapok ikut arisan….!! Curang… Bisa diminta di tarik duluan dan nama saya nggak pernah ada di tempat kocokan. Kalau si A mau dapat arisan bulan depan (umpamanya) maka namanya si A ada semua di tempat kocokan jadi pasti si A yg keluar… ( saya nggak pernah ngecek ditempat kocokan nya apakah ada semua nama2 peseta arisan……..
    Curing kan ????

  7. arisan juga jadi ajang jualan mbak Tjetje…. 😆
    ini efek setiap mama pulang arisan selalu membawa barang hasil belanja di arisan.
    kalau aku sih arisan lebih ke ajang ngumpul-ngumpulnya

  8. saya kok lebih seneng ikut arisan itu di belakang. soalnya habis itu nggak perlu mbayar lagi. lha kalau dapat di depan rasanya itu pahit. dah dapat duitnya eh masih harus mbayar terus. rasanya kayak kenikmatan semu, padahal aslinya sih nggak, cuma mindsetnya aja

  9. Aku juga nggak suka ikut Arisan, tiap bulan harus bayar sekian buat arisan, sudah gitu kita belum tau kapan dapat arisannya, Lebih baik Nabung tiap bulannya hehehe. Arisan ibu2 RT aja kadang ikut, kadang nggak tapi lebih banyak nggak ikutnya, cuma bayar2 dan nggak tau kapan dapatnya. Maleeesss…

    • Ini karena di kantor gak pakai acara makan-makan, nggak pakai gosip-gosip. Cukup kocok menang, jadi ga ribet. Tapi kalau model arisan yang pakai nraktir orang satu kampung buat makan, terus duduk basa-basi aku ogah. Sayang duitnya.

  10. Aku suka arisan, tapi liat liat dulu yang ngadainnya siapa. Kebalikan dari mbak Tje, aku paling suka kalo arisan dapetnya terakhir. Hahaha itung itung nabung. Yang males dari arisan emang kalo udah mulai jadi ajang pamer atau cuma jadi ajang gosip gak jelas. Alamat bakal cuma setor uangnya doang tapi gak ngumpul deh 😀

  11. Aku malah ndak pernah ikut arisan. Cuma diundang sekali aja di komplek perumahan (karena aku orang baru), diundang pertama aku ndak dateng. selanjutnya aku ndak diundang lagi.. hehehe.. Alasannya adalah, yang ikut arisan adalah ibu-ibu (wanita2 yg sudah menjadi ibu= sudah punya anak dan rata-rata anaknya sudah usia sekolah dasar), sedangkan aku msh mbak-mbak (belum punya anak)..hehehe.. Jadi aku ijin sama wakil RT yg kebetulan tmn sekantor untuk ndak ikut arisan sebelum punya anak.. #aneh ya aku# heehee…

  12. Basuh peluh ya Tante..
    Wkwkwkw!
    Udah menang arisan kok malah disuruh kerja sampe keringetan gitu, kasian.

    Udah menang arisannya Tje?
    Kenangan jaman cilikan ttg arisan biasanya kalo gak ikut emaknya arisan ya tentang kue-kue nya itu ya, hihi..enyak!

  13. Hello mbak Ailsa!
    Arisan oh arisan, seru nih ceritanya. Iya arisan selalu identik dgn kumpul2 & makan2. Di Malaysia, yg sy tahu ada juga tuh arisan tapi namanya main kutu /duit kutu. Prosesnya kurleb sama deh dgn arisan ala ibu2 Indonesia tapi ya namanya aja yg beda. Eh, jangan dianggap membajak ya…hihihi…😄
    Jaman sekarang mah arisan udah banyak variasi ya, tinggal kita aja yg harus bijak pilih pilih. Bener tuh yg mbak bilang, kalo arisan di mall buang buang duit malas ya.. tapi agak susah juga kalo arisan ibu2 sekolahan. Konon banyak yg cerita, ibu2 sekolahan tuh ada gank arisan kalo kita gak ikutan jadi omongan, kalo kita ikutan duh kudu modal banget: pake baju tematik lah, tas juga yg gonta ganti model lah…. Ribet! Semoga nti disekolah anakku gak ada yg model begini..

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s