Pengemis

Jaman 2003, waktu saya masih kuliah, saya pernah memergoki ibu pengemis menukarkan recehan lima puluh ribu kepada abang penjaga fotocopy, padahal jam tangan baru menunjukkan pukul sepuluh pagi. Menurut si abang fotocopy, penghasilan segitu jam sepuluh pagi mah biasa. Mengangetkan, mengingat harga nasi lalapan ayam jaman tahun itu hanya tiga ribu rupiah per bungkus. Di Malang, pengemis tak hanya bertebaran di kampus, tapi juga di komplek-komplek perumahan. Pengemis datang ke rumah-rumah, terutama jika pintunya terbuka, berdiri di luar pagar sambil berteriak “Bu nyuwun……” (Ibu, minta). Kebanyakan dari mereka adalah ibu-ibu tua.

Di Ibukota, pengemis ada dimana-mana dan dari berbagai usia. Sebelum menjadi anak kos dan rajin naik bis, saya selalu menyimpan susu ataupun penganan kecil di dalam tas. Maaf ya, jaman itu saya belum tahu bahwa susu adalah hal yang tak baik bagi perut. Sengaja saya siapkan, supaya ketika bertemu pengemis anak-anak, saya bisa memberi mereka penganan. Suatu hari di tahun 2007 saya merogoh tas, setelah berkutat lama, saya akhirnya menemukan makanan kecil untuk si adik kecil. Si adik tersenyum bahagia dan saya pun ikut bahagia melihat muka si adik kecil. Tapi si Ibu tersenyum busuk, sebal tak dapat uang. Gila ya, anaknya dikasih sesuatu bukannya ikut girang malah senyum busuk.

Kendati sudah tak rajin naik bis, saya masih rajin sering bertemu dengan pengemis. Di Jakarta, saya rajin bertemu ibu-ibu pengemis dengan anak-anak di bawah usia setiap hari Jumat, di sekitar Masjid di dekat kantor, diantara mobil-mobil yang parkir sembarangan, malang melintang bikin macet. Kenapa sih kalau hari Jumat mendadak pada gak disiplin?  Selain meminta uang kepada mereka yang akan menunaikan ibadah, para pengemis ini juga akan meminta makanan ke Bapak Penjual Gudeg. Si Bapak memang rajin menyisihkan sebagian makanannya bagi para pengemis. Jadi tak heran kalau para pengemis tak akan segan-segan antri meminta makan. Herannya, para pengemis ini juga rajin jajan. Lha?

Jakarta juga masih punya pengemis di perempatan jalan. Dua hari lalu, saat Jakarta diguyur hujan lebat, saya bertemu dengan adik kecil yang mengemis di perempatan Masjid Al Azhar. Sementara orangtuanya (atau mungkin koordinator mafianya), berteduh di bawah tenda plastik tak jauh dari perempatan itu. Brengsek banget kan?

Kasihan selalu menjadi alasan untuk memberi pengemis. Ajaran kebaikan untuk memberi yang tidak mampu juga menjadi landasan kuat untuk memberi. Bagi kacamata kita, memang kita melakukan kebaikan, karena memberi mereka. Tapi tidakkah itu memupuk kemalasan mereka dan membiasakan mereka untuk menengadahkan tangan? Saya pribadi kok melihat kebaikan orang itu sengaja dimanfaatkan dengan baik. Lihatlah deretan gerobak pengemis yang menjamur di Jakarta pada saat menjelang Lebaran. Mereka sengaja muncul untuk mengais rejeki dari para orang kaya Jakarta.

 

alms

Pengemis bukan hanya masalah orang Malang, Jakarta, Bali (cuma Bali yang saya perhatikan rajin merapikan pengemis di ruang publik), tapi juga masalah dunia. Irlandia yang sudah maju pun masih dihiasi pengemis-pengemis. Tanggung jawab membehani mafia pengemis bukan hanya tanggung jawab pemerintah melalui program penurunan angka kemiskinnnya, tapi juga merupakan tanggung jawab kita semua.  Kalau menurut saya, daripada menyuburkan pengemis, lebih baik uang sumbangan disalurkan ke organisasi-organisasi, badan-badan ataupun yayasan-yayasan yang programnya jelas. Atau, kalau mau ngasih langsung, lebih baik diberikan kepada para abang pedagang asongan atau para tukang becak yang kendati sudah mengayuh dengan sekuat tenaga, penghasilannya belum tentu setinggi pengemis di kampus saya dulu.

Masih rajin memberi uang pengemis?

xx,
Tjetje
Advertisements

57 thoughts on “Pengemis

  1. sudah enggak lagi mbak. kesannya aku jahat. Tapi dibanding ngomel2 dan jatuhnya gak ikhlas.
    Jadi aku pernah ketemu sama pengemis yang biasa ngemis dirumahku, dipasar di toko emas sedang beli gelang emas renteng yang harganya puluhan juta. syooook….
    Trus mbak di perumahanku kadangkala kedatangan pengemis nenek-nenek tua, dan ternyata mereka ada yang koordinir. Sedih….

  2. Anakku kaget waktu dia pertama kali lihat pengemis anak kecil, jam 10 malem di Jakarta. Waktu itu dia minta uang keaku Tje untuk dikasih kepengemis itu, kasian katanya. Terus aku cerita tentang mafia pengemis. Ngga percaya dia saking terkejutnya. Sekarang diaa ngerti sih.

    Disini pengemis biasanya homeless yang juga alkoholis atau drugs addict. Siang hari minta-minta, malamnya tidur dipenampungan. Paling mintanya € 1 sih tapi aku ngga kasih. Nanti dipake untuk beli minuman/drug sih.

  3. Mba Ai…aku udah ga pernah ngasih lagi ke ibu2 or anak2 yang masih sehat…sejak aku dengerin kisah tukang kue ape…seharian jualan cuma dapet untung 20rb (tahun 2006) padahal kalo pengemis kan bisa lebih dari itu..tinggal pasang muka melas. Sering liat nenek2 tua (tua renta banget) suka duduk2 di depan alfamart bawa dagangan sapu ijuk dan sapu lidi utk dijual…sedih banget liatnya..setua itu kan harusnya menikmati masa tuanya..walaupun lagi ga butuh sapu..beli aja yg penting mereka ada usahanya kan..dibanding yg minta2 si lampu merah..masih sehat walafiat….

      • Aku tau dia ga bohong mba..karena tiap hari belanja si warung tanteku (dibolehin ngutang)..tidurnya cuma alas kardus. Baju2 bokap suka dilasih ke dia .Mau belanja aja ga ada ongkos ke pasar..jadi selalu pake sepeda dirumah mama..gara2 aku ceritain ttg si tukang kue ape ini..temen kerjaku ada yg menyisihkan 300rb tiap bulannya selama 5 bulan ini…ampe nangis dia trima duitnya…anaknya dia namanya ujang juga udah jualan punya gerobak sendiri sejak umurnya 12 thn… karena liat si bapak anak ini aku makin ga prihatin liat pengemis yang masih sehat..karena mereka bener2 berjuang..

  4. dsini pengemis nya kebanyakkan dari Romania dan Eropa Timur lainnya tje, gampang bgt deh deskripsiin mereka, wajah dan pakaiannya mirip gipsi, nongkrongnya di stasiun2 kereta, gak sering jg kl mereka sering ketangkep krn nyopet.

  5. Mending kasih makanan ya tje, aku salut ada yang suka bagi2 nasi bungkus begitu daripada kasih duit. Selain dipalak sama bos mafianya, bisa duitnya dipake buat beli rokok dst lain2nya yang nggak ada hubungannya dengan makanan atau kebutuhan pokok.

    Aku setuju banget soal ngasi ke orang yang bekerja keras daripada ngasi yang ke minta2. Disini masalahnya mentalnya banyak banget yang minta2 (and I’m not even talking about beggar).

  6. saya jarang ngasih ke pengemis biasanya langsung ke kotak amal resmi saja, kalau penyapu jalan atau tukang becak sudah uzur biasa…. dengan tak memberi mereka uang akhirnya lama lama income nya nyesek dan mungkin jari job lain…

      • iya sangat beda dengan negara maju, para orang tua santai santai duduk menikmati hidup..kalau di Indonesia mah sampai uzur kerja terus kalau ga kerja kantoran ngurus cucu n cicit …

  7. Aku sekarang sudah bisa ‘mematikan’ rasa untuk ngga ngasih ke pengemis… Karena duit mereka jauuh lebih banyak. Pengemis lampu merah dekat kos, pake motor, yang lainnya makannya ayam mulu.

    pernah juga sih aku bikin postingan tentang pengemis yang bisa dapet 1 juta sehari… 🙂

    • satu juta satu hari? Lumayan tuh lima hari kerja 22 juta. Kalau dia gak perlu nongkrong di mall kayak kita-kita, sebulan bisa nabung 18 juta lah ya, terus mestinya udah bisa buka usaha sendiri dong…….

  8. Ada sarkasme diantara mahasiswa ITS. Kan ada ibu2 (Umur 45an lah) pengemis. Sudah berbelas tahun sampai sekarang masih ngemis disekitar kampus. Kami sampai hapal. Trus ada yang nyelutuk “Anaknya di ITB lho ibu itu”… Trus aku percaya “Masa sih? jurusan apa” dijawab “semua jurusan, wong sama2 ngemis” #KriikkKriikk 😀 <– Saking keselnya kami soalnya selalu ngemis, padahal kondisi fisiknya masih memungkinkan untuk bekerja (yang dikemudian hari kami mengetahui anaknya memang mengemis di universitas di Surabaya)

  9. Aku ga pernah kasih uang ke pengemis sejak tau kalo cacat-fisik bisa dimanipulasi juga, mbak. Jadi rancu mana yg sakit beneran, mana yg palsu. Yg sakitnya palsu, gua doain biar sakit beneran huahaha #eh x)))
    Abisnya ngeselin sih, org capek2 kerja dia malah seenaknya minta.

      • Sebenernya udah ada larangan kasih sumbangan buat para pengemis ini mbak tp ya gitu deh, entah pemerintah (tempo lalu) yg kurang galak atau si pemberi yg ga tau.. Karena demi kebaikan bersama, ya butuh kerjasama rakyat juga.

  10. udah enggak pernah ngasih, lg belajar untuk beli aja barangnya pedagang asongan/ koran yang jualan kakek2 biasanya, yg paling sebel sebenernya ngasih pengamen. kakek2 aja mau usaha jualan, ini yg muda cm nyanyi2 suaranya gaenak. saya mah nyanyi jg bisa :p
    *kayaknya baru pertama komen nih* salam kenal 🙂

  11. Aku udah gak pernah ngasih pengemis mbak, kecuali kalo terpaksa (dimintanya pake ngancam). Bener, ngasih bukan masalah kasian atau engga tapi aku lebih suka aja bantuan di salurkan ke orang yang bener bener butuhin. Lagian dari dulu gak pernah simpatik sama pengemis, apalagi yang masih muda. enak banget nadahin tangan tinggal dapet duit 😦

  12. Aku jg udah lama ga pernah ngasih pengemis. Dan pernah liat sendiri mobil bak terbuka yg ng-drop nasi bungkus untuk para pengemisnya, dan pengemis buta yg diantar ke spot mangkalnya setiap hari.
    Dulu sempet pernah bagi2 nasi bungkus d jln untuk buka puasa, tp kapok gara2 mobil ditimpukin n dimintain duit. Gile bener deh ah!

  13. dari dulu, saya gak pernah kasih uang ke pengemis. soalnya saya juga emang miskin. maklum udah gak punya orang tua dan harus sekolah. kalo dulu milih, sekolah atau makan, pasti pilih sekolah. laper bisa ditahan, asal hidup bisa berubah dan selalu percaya kok, rejeki tuh datangnya dari mana aja kalau emang niat kerja. lebih baik nyuci piring di restoran padang deh daripada minta-minta.

    itu jadi kebiasaan. saya gak mudah kasihan atau empati sama orang2 yang malas. kalaupun mau memberi, saya selalu menerapkan, lebih baik ngasih orang2 yang bener sudah usaha atau untuk anak yang bener2 mau sekolah atau mau merubah hidupnya menjadi lebih baik.

  14. Udah lama gak kasih uang atau apapun ke pengemis. Terakhir mungkin sekitar 4 tahun yg lalu, pas lewat jembatan penyebrangan di sebelah PI. Waktu itu hujan baru reda trus ada ibu2 sama balitanya lagi tidur beralas plastik sambil ngenyot botol susu yang entah apa itu isinya. Botol susunya juga udah dekil amat. Berhubung bikin aku jadi inget sama anak di rumah, akhirnya aku kasih duit deh, ga tega sama anaknya.

    Sekarang kalo liat pengemis2 di lampu merah udah ga mau ngasi lagi, mau yang buta atau pincang atau apa. Lha wong mereka malah memanfaatkan disabilitas mereka buat ngemis2 sih. Diobatin juga ga bakal mau tuh mereka. Aku juga salut sama kakek tua penjual mainan kitiran dari plastik plus topeng plastik bergambar power rangers deket rumahku, badannya udah bungkuk gitu. Tiap hari dari pagi sampe malem mikul dagangannya, sumpah aku ga tega liatnyaaaa 😥 jadi pas anakku minta beliin mainan itu aku langsung beliin ga pake nolak. Kasian si kakek.

  15. Nggak udah males banget, mending kalau mau sedekah atau bantuin aku sekarang lewat lembaga, atau malah kasih ke kampung yang beneran ada simbah-simbah nggak bisa kerja, anak juga masih miskin. Di kampung masih banyak yg jauh lebih kasihan tapi mereka nggak pada ngemis, tetep kerja jadi buruh pemetik padi pulang ke rumah dah dekat maghrib

  16. di Makassar juga sama. Tdk di kampus di rumah ibadah atau tempat hiburan pengemis dimana-mana. agak miris sih lihatnya apalagi kebanyakan pengemisnya masih anak2. Klo sy sndiri sdah jarang kasi uang ke pengemis, takutnya jd kebiasaan mereka utk selalu meminta trus..

  17. Tb2 tertuju pd postingan ini dan krn sy sering bgt ngalamin ini, jd mo berbagi sedikit crita aja.
    singkat cerita wkt lg nongkrong d kfc cilegon, ada anak kecil minta2 pake jilbab di dpn pintu masuk. Kata suami dy udah pernah liat anak kecil itu dan emg selalu mangkal disitu, biasany ad ibunya (gatau ibu kandung ato gak) ngawasin dr jauh. Sy jd males mo ngasi duit krn tau itu suruhan ibunya aja. Trus gk beberapa lama kmdn anak kecil itu masuk k dalem, wkt itu q mikirnya gila apa dy mo minta2 d dalem resto? Setelah sblumnya dy sempet diusir karyawan ny kfc, ternyata dugaan sy salah. Si anak kecil itu mo beli float yg gocengan. Woww… keren jg ya… mgkn dy jg dh apal tu menu di kfc, saking tiap hr mangkal disitu. Hehe… *suudzon

  18. Pingback: Mengasihani Pekerja Anak | Ailtje Ni Dhiomasaigh

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s