Menyusuri Jejak Titanic di Belfast

Beberapa orang yang saya kenal mengatakan bahwa museum Titanic itu jelek, tak ada apa-apanya. Tapi saya bersikukuh ingin mengunjungi museum ini, supaya si Aling, turis Indonesia yang lagi di Irlandia ini bisa menemukan cinta, seperti Jack menemukan Rose di atas kapal Titanic.

Berlian abal-abal yang bisa ditemukan di toko suvenir di Museum Titanic. Foto milik Aling, sang turis Indonesia

Kami memilih hari yang salah ke Museum ini, karena hari itu ada Belfast marathon dan jalanan ditutup. Sementara mencari taksi di Belfast itu tak mudah, harus memesan lewat telepon. Alhasil, kami harus berjalan cukup jauh dari perhentian bis. Tak jauh dari museum ini saya melihat papan petunjuk yang bertuliskan “Titanic Museum, 1 m”. Wah girangnya saya karena tinggal semeter lagi. Saking girangnya, saya gak mikir ngapain juga repot-repot pasang petunjuk jika tinggal satu meter lagi. Sampai kemudian suami berkata bahwa itu satu miles, alias 1609 meter lagi. Ah beginilah kalau satu pulau menggunakan dua satuan yang berbeda.

Museum megah ini mematok biaya masuk sebesar 17.50 poundsterling, sementara headset disewakan sebesar 2.50 pounds. Pemesanan bisa dilakukan secara daring ataupun mengantri di loket yang pada saat itu tak terlalu padat. Soal headset, ternyata  semua informasi yang ada di headset tersedia dalam bentuk tulisan asalkan kita tak malas membaca.

IMG_8042

Yang mengesalkan, saat akan naik ke tempat pameran, kami diwajibkan untuk antri dan berfoto terlebih dahulu di studio dengan latar belakang Titanic. Foto yang bisa diambil di akhir tur ini tentunya bukan barang gratisan dan tak murah. Bagi saya, pemaksaan untuk untuk berfoto terlebih dahulu sungguh buang-buang waktu, apalagi ketika harus menunggu belasan orang lain diambil fotonya satu persatu.

Museum ini sendiri dibagi menjadi beberapa lantai. Pameran di lantai pertama, bercerita tentang bagaimana kondisi ekonomi Belfast saat itu dan mengapa industri perkapalan berkembang. Secara singkat, industri perkapalan selain berkembang untuk menyokong perekonomian juga banyak menyokong imigran yang pada saat itu mengadu nasib ke negeri Paman Sam. Nah menariknya, penghasilan terbesar dari kapal-kapal ini bukan dari para orang kaya yang menyewa kamar-kamar ekslusif, tetapi justru dari penumpang kelas ekonomi, seperti Jack itu.

IMG_8007

Peluncuran Titanic yang bikin heboh satu kota Belfast

Selain menceritakan kondisi ekonomi, diceritakan juga bagaimana proses pembangunan Titanic saat itu. Yang menyedihkan, para buruh yang membangun kapal ini selain dibayar dengan upah tak layak juga tak dipikirkan keselamatannya. Para pekerja ini bekerja di atas scaffolding tanpa pengamanan, persis seperti para buruh bangunan di Indonesia yang menari-nari di atas bilah-bilah bambu sembari tertepa angin. Sama persis dengan di Indonesia, kasus pekerja yang meninggal karena jatuh dari ketinggian tidaklah banyak. Untuk merasakan betapa tingginya scaffolding ini, pengunjung juga disediakan replika scaffolding. Tentu saja tak setinggi aslinya, hanya seperempatnya saja. Para pengunjung juga diberi kesempatan menuruni ketinggian untuk melihat dan merasakan suasana kerja pada saat itu. Turunnya menggunakan kereta gantung yang bisa memuat empat penumpang.

Di salah satu sudut museum juga diperlihatkan kamar-kamar untuk penumpang dari kelas-kelas yang berbeda. Jika penumpang kelas utama mendapatkan kamar mandinya sendiri penumpang kelas terendah harus berbagi kamar mandi, konon hanya ada 2 bath tub untuk 700 penumpang. Air yang digunakan untuk mandi pun air asin. Tak hanya itu, ada ruang 3 dimensi yang membawa pengunjung menyusuri masa lalu dan melihat bebera sudut Titanic. Megah sekali.

Seperti kita tahu, Titanic berakhir naas. Lebih dari 1500 orang yang terdiri dari awak kapal dan penumpangnya tewas di balut dinginnya laut Atlantik Utara. Yang lebih mengenaskan, keluarga yang ditinggal tak mendapatkan kompensasi layak dari perusahaan. Bahkan para pemain musik yang bermain musik hingga detik-detik terakhir tenggelamnya kapal ini harus membayar kompensasi kepada perusahaan atas hilangnya seragam. Sadis banget.

IMG_8016

Pesan terakhir dari Titanic

Dari ngobrol-ngobrol dengan petugas yang terobsesi dengan Titanic, pada saat investigasi ada seorang guru yang selamat yang mengatakan Titanic terbelah dua. Tapi pengakuan tersebut tak pernah diindahkan dan White Star Line mengklaim bahwa kejadian ini merupakan kecelakaan yang tak terhindarkan. Akibatnya, keluarga korban tak bisa menuntut banyak kompensasi. Selain itu mereka juga dipaksa menandatangani surat pernyataan tak akan menuntut. Jadi ketika ada teknologi yang membawa manusia melihat ke kedalaman 3800 meter untuk melihat Titanic yang terbelah (dan di museum ini kita bisa melihat rekamannya) mereka sudah tak bisa menuntut lagi. Parahnya, orang-orang kaya yang naik Titanic mendapatkan kompensasi yang lebih besar atas kehilangan barang-barang bawaan mereka yang mungkin jauh lebih berharga dari nyawa penumpang kelas ekonomi. Salah satu barang bawaan yang selamat dari tragedi ini adalah berlian merah muda dari Tiffany, bukan kalung berlian biru milik Ross.

IMG_7995

SS Nomadic, kapal buatan White Star Line yang jadi kapal pengumpan penumpang ke Titanic

Di seberang museum ini terdapat satu kapal kecil, namanya SS Nomadic. Kapal kecil ini merupakan kapal pengumpan yang bertugas untuk mengantar penumpang menuju Titanic dan merupakan kapal terakhir buatan While Line Star yang masih tertinggal. Setelah sempat terbelangkai di Sungai Rheine di Perancis, kapal ini kembali pulang ke Belfast pada tahun 2006. Bagian dalamnya kemudian direstorasi dan kapal ini pun dibuka untuk umum. Harga tiket yang saya sebut di atas sudah termasuk harga tiket masuk ke dalam kapal ini.

IMG_8036

Samson and Goliath; lifting crane yang mencolok untuk membangun kapal.

Satu hal penting yang perlu dilakukan jika berada di museum ini adalah naik wee train seharga 5 pounds. Kereta ini membawa kita menuju beberapa titik penting dari Titanic, dari mulai dry dock dimana Titanic dibangun, hingga hingga Samson and Goliath, landmark kota Belfast berwarna kuning yang cukup mencolok. Berada di komplek Titanic tanpa melihat  landmark ini rasanya seperti makan sayur tanpa garam, kurang  sempurna!

Bagaimana, berminat melihat mengunjungi Belfast?

Advertisements

44 thoughts on “Menyusuri Jejak Titanic di Belfast

  1. Aku kok malah sedih ya baca tulisanmu soal ini, Sa. Anuh.. tidka adail banget. Money talks yaaaa. Huhuhu.
    Iya, mau kunjungi Belfast one day. Ada bagusnya juga gak bisa pesan taksi lagi, biar Aling makin langsing 😛 eh

  2. Wah aku baru tau kalo titanic dibikin di Belfast. Good info mbak. jadi pengen tau kaya apa disananya. Secara Titanic film pertama yg aku tonton dan langsung jadi film favorit aku.

  3. ya ampun masih harus bayar kompensasi seragam, sedih banget 😦
    tapi menarik banget kayaknya museum-nya mba….mudah2an bisa ke sini suatu saat

  4. “Nah menariknya, penghasilan terbesar dari kapal-kapal ini bukan dari para orang kaya yang menyewa kamar-kamar ekslusif, tetapi justru dari penumpang kelas ekonomi, seperti Jack itu.” -> ini karena saking banyaknya penumpang kelas ekonomi dibanding para orang kaya itu ya Mbak?
    Aku sedih bacanya Mbak, ga adil banget ya. Apalagi yang soal pemain musik itu, kejam banget.:(

  5. Aku dulu sudah sampai museumnya tapi lagi pelit buat membayar tiket masuknya 17,5 pounds, hahahaha 😆 . Tetapi sebenarnya sepertinya dalamnya seru juga ya, hmmm…

    Btw, entah kenapa setiap baca tulisan/artikel tentang Titanic, di belakang kepalaku seperti ada yang memainkan lagi “My Heart Will Go On” yang versi instrumental, hahaha 😆

  6. Dulu pas nonton Titanic, benerr2 kerasa dalam mengingat ini peristiwa nyata. Menarik sih museumnya, tapi yang dipaksa poto, duuuh gitu ya.

  7. Jadi inget waktu di New York City kami mampir ke pelabuhan (dermaga) di mana Titanic seharusnya berlabuh seandainya tidak mengalami kecelakaan.. Di situ juga ada semacam monumen dari logam yg menyebutkan “Titanic seharusnya berlabuh di sini seandainya..dst..dst..” Waktu itu koq aku langsung berasa sedih aja gitu.. Baca postingan ini jadi lebih mengharu biru.. Semoga bisa ke museum Titanic suatu hari nanti.. Makasih udah berbagi cerita..

  8. Aku denger Belfast asosiasinya ke IRA, menarik juga kesana kayanya. Waktu peringatan 100 tahun Titanic ada serinya di NG dari mulai dibangun sampe tenggelam. Sedih ya Tje memang bacanya. Pekerja yang meninggal, konon arwahnya masih ada di dock menurut dokumenter itu. Aku tertarik juga lihat menu makanan dari berbagai kelas di Titanic.

    Aku juga pingin ke Dublin loh btw😉

    • Iya mbak, Belfast asosiasinya IRA banget. Makanya gloomy, orangnya gak seramah yang di Dublin. Masyarakatnya juga sangat tersegregasi, yang Katolik VS Anglican.

      Kemaren ada satu menu makanan untuk kelas yang tinggi mbak, yg jelas ekonomi aku gak perhatikan makanannya apa. Banyak infografic juga tentang jumlah pangan (sampai serbet dan sprei) yang mereka bawa.

      Ayo kapan ke Dublin. Ditunggu.

  9. Mbak, kalo kerja di Belfast gimana ya? Aman dan nyaman kah? Perbandingannya dengan di Indonesia seperti apa ya? Mungkin ada info mengenai Belfast.

Show me love, leave your thought here!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s